Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Johann Jakob Bachofen, ahli hukum Swiss, antropolog budaya, dan filsuf sejarah, belajar filologi, sejarah, dan hukum di universitas Basel, Berlin (di bawah Friedrich Karl von Savigny), dan Göttingen. 

Setelah mengambil gelar doktor pada tahun 1839 dalam hukum Romawi, ia menghabiskan dua tahun di universitas Oxford, Cambridge, dan Paris. Pada tahun 1841, Bachofen ditawari kursi dalam hukum Romawi di Universitas Basel, dan setahun kemudian ia diangkat menjadi hakim pengadilan pidana di Basel.

Johann Jakob Bachofen : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Pada tahun 1844 ia mengundurkan diri dari jabatan profesornya untuk mengabdikan dirinya pada penelitian hukum dan antropologis. Pada tahun 1866 ia juga melepaskan posisinya sebagai hakim. Dia bepergian secara luas dan tinggal untuk waktu yang lama di Yunani, Italia, dan Spanyol.

Karya utama Bachofen adalah di bidang hukum Romawi kuno dan Yunani kuno. Karyanya yang paling terkenal adalah Das Mutterrecht. Eine Untersuchung überdie Gynaikokratie der alten Welt nach ihrer religiösenund rechtlichen Natur (Stuttgart, 1861).

Menindaklanjuti deskripsi Herodotus tentang sistem matriarkal di antara Lycia, Bachofen menyelidiki beragam mitos kuno dan menyimpulkan bahwa baik keturunan matrilineal maupun aturan matriarkal berkembang dari keadaan pergaulan bebas yang tidak diatur (Hetärismus) berdasarkan kesulitan memastikan ayah dalam kondisi seperti itu.

Dia menyatakan bahwa peran dominan ibu baik dalam bidang ekonomi dan politik adalah fenomena yang umum bagi semua masyarakat primitif dan bahwa peran ini tidak dapat dipisahkan dengan keyakinan agama yang menetapkan keunggulan sekuler perempuan atas dasar kultus dewa perempuan. tidak ada unsur evolusi dalam teori Bachofen.

Minat utamanya terletak pada penelusuran transmisi budaya sosial, bukan pada karakteristik biologis yang ada pada hereditas. Bachofen juga menolak interpretasi mitos dalam hal psikologi individu. Unsur-unsur yang membentuk baginya unsur-unsur penting dari tradisi sejarah-mitos, kultus dan ritual, adat istiadat, hukum, dan cerita rakyat-adalah karakteristik bersama dan karenanya, dalam pandangannya, faktor objektif.

Mereka mewujudkan “semangat” kolektif orang, atau Volksgeist, yang, meskipun merupakan kontinum yang gigih dalam perkembangan sosial, namun beroperasi pada tingkat nonrasional dan bawah sadar. Menurut Bachofen adalah fungsi wanita dan ibu untuk melestarikan dan menegakkan kekuatan sejarah nonrasional ini dan dengan demikian menjalankan pengaruh pemersatu, sedangkan laki-laki, yang mewakili kekuatan progresif dan rasional, menjalankan pengaruh yang membagi atas perkembangan umat manusia.

Proses sejarah terdiri dari sebuah perjuangan terus-menerus untuk rekonsiliasi antara kecenderungan yang berlawanan ini. Das Mutterrecht menghadapi skeptisisme yang cukup besar, jika bukan permusuhan, di antara para antropolog kontemporer. Bachofen dituduh memperkenalkan gagasan yang agak fantastis dan sarat nilai ke dalam teorinya dan dengan membingungkan keturunan matrilineal dengan matriarkat.

Tetapi meskipun beberapa tesisnya telah dibantah dan yang lain terus ditentang, banyak dari sarannya telah menghasilkan penelitian lebih lanjut yang bermanfaat. kebiasaan keluarga masyarakat primitif. Karya-karya Bachofen juga semakin dinilai sebagai sumbangan besar bagi filsafat sejarah. Bachofen menekankan kesinambungan urutan-urutan sejarah dan, di atas segalanya, interpenetrasi yang erat antara mitos dan sejarah.

Bertentangan dengan Georg Wilhelm Friedrich Hegel, Bachofen sangat mementingkan mitos dan simbol dalam pembentukan sejarah manusia, karena dia memberikan kepada mereka kekuatan emosi yang jauh lebih besar dan lebih tahan lama daripada yang dia lakukan pada konsep rasional. Dalam penekanannya pada unsur-unsur irasional dalam sejarah, serta dalam desakannya tentang sejarah sebagai pertumbuhan organik yang berkelanjutan, Bachofen berbagi beberapa premis dasar pemikiran romantis.

Namun, seperti Johann Gottfried Herder, pelopor utama romantisme, dia tidak pernah menganggap dirinya romantis. Memang, dia secara eksplisit menolak sentimentalitas nostalgia yang dengannya sejumlah romantisme mendekati studi tentang masa lalu.

Pandangan politik Bachofen menunjukkan ketertarikan yang tak terbantahkan untuk konservatisme romantisme politik, tetapi dia juga lebih langsung dipengaruhi oleh EdmundBurke, yang telah dia pelajari dengan tekun. selama dia tinggal di Inggris. Cukup paradoks, Bachofen sering dikaitkan dengan L. H. Morgan sebagai salah satu pendiri filsafat sejarah sosialis. Bachofen memang menetapkan asal “komunis” umat manusia di mana ia menyangkal adanya kepemilikan pribadi di antara komunitas primitif.

Dia juga menubuatkan kembalinya komunisme, dipahami dalam pengertian ini. Tapi dia melihat perubahan seperti itu sebagai kemunduran, bukan sebagai “kemajuan”. Bachofen melihat insosialisme dan demokrasi pertanda kehancuran sosial dan politik, karena ia menganggap mereka secara inheren bertentangan dengan kehidupan masyarakat yang harmonis.

Keharmonisan sosial dan politik mengandaikan, dalam pandangannya, penerimaan prinsip subordinasi, karena dia menganggap prinsip ini sebagai sumber utama dari proses sejarah yang diatur secara alami dan ilahi. mungkin sudah terlalu jauh dalam penerapan politik historisisme yang berpusat pada tradisi, hanya saja ia mungkin melebih-lebihkan peran perempuan dalam perkembangan agama, moral, hukum, dan adat.

Tetapi dia memajukan konsepsi fungsional perkembangan sosial, di mana struktur sosial dilihat sebagai elemen dari kontinum sejarah dan sebagai konstituen dari “sistem ide” kepercayaan dan simbol nonrasional dan nonlogis, dan dengan melakukan itu dia secara substansial berkontribusi pada pemahaman kedua konsep kuno. komunitas dan masyarakat dunia modern.