Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Johann Bernhard Basedow, filsuf, teolog, dan ahli teori pendidikan Jerman, lahir di Hamburg dalam keluarga pembuat wig miskin, yang namanya lebih tepat adalah Bassedau. Seorang dermawan membiayai studinya, pertama di Hamburg di bawah H. S. Reimarus.

Johann Bernhard Basedow : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Pada 1746 ia masuk fakultas teologi di Universitas Leipzig, di mana ia belajar filsafat di bawah filsuf Pietist C. A. Crusius. Pada 1749 ia menjadi guru privat di keluarga Herr von Quaalen di Holstein. Pengalamannya sebagai tutor mengalihkan perhatiannya ke masalah pendidikan, yang menjadi subjek tesis masternya di Kiel University pada tahun 1752.

Atas rekomendasi Friedrich Gottlieb Klopstock, ia diangkat sebagai profesor filsafat dan retorika di Knightly Academy di Soro, Denmark. Sebuah karya heterodoks, Praktische Philosophie für alle Stände(Filsafat praktis untuk semua negara; Kopenhagen, 1758), menyebabkan pemecatannya.

Pada 1761 ia pindah ke gimnasium Altona, tetapi sekali lagi kehilangan posisinya, dan tulisannya dilarang.

Dia meninggalkan teologi dan, didukung oleh dermawannya, menerbitkan bukunya Vorstellung an Menschenfreundefür Schulen, nebst dem Plan eines Elementarbuchs der menschlichen Erkenntnisse (Permohonan kepada teman-teman umat manusia tentang sekolah, dengan rencana untuk buku dasar tentang pengetahuan manusia; Hamburg, 1768), buku pertamanya pekerjaan yang signifikan pada pendidikan, yang bertemu dengan respon yang luar biasa.

Dengan bantuan keuangan dari beberapa orang berpengaruh, ia menerbitkan beberapa buku teks selama tahun-tahun berikutnya, yang paling penting adalah Methodenbuchfür Väter und Mütter der Familien und Völker (Metodologi untuk ayah dan ibu dari keluarga dan bangsa;Leipzig, 1770; diedit oleh T. Fritzsch, Leipzig , 1913).

PangeranFranz Leopold Friedrich dari Dessau mengundangnya untuk mengorganisir sebuah sekolah eksperimental di Dessau. Basedow diterima, dan sekolah, yang disebut Filantropin, dibuka pada 1774. Segera ditiru oleh sejumlah institusi serupa di Jerman dan Swiss.

Pada 1776, Basedow telah kembali ke teologi, tinggal di Dessau, Leipzig, Halle, dan Magdeburg. Selama periode ini ia menerbitkan Examen in der alten natürlichstenReligion (Pemeriksaan agama paling alami), yang ia anggap sebagai mahakaryanya.

Ide-ide teologis Basedow, yang diilhami oleh para deis Inggris dan Prancis, ditujukan pada agama alami, rasional dan praktis, menahan diri dari dogma dan menolak setiap jenis Kekristenan ortodoks. filsuf teoretis telah diremehkan oleh sejarawan modern.

Karyanya tentang teori pengetahuan dan metafisika, Philalethie (Lübeck, 1764), terinspirasi oleh Crusius, DavidHume, dan filsuf Prancis, adalah salah satu buku paling signifikan tentang metodologi pada masanya dan memengaruhi Immanuel Kant , Johann Nicolaus Tetens, dan lain-lain.

Dia mendukung skeptisisme moderat berdasarkan akal sehat dan menyangkal kemungkinan mencapai kebenaran demonstratif absolut dalam filsafat alam (di luar skeptisisme tentang sebab-akibat), dalam psikologi rasional, atau dalam teologi.

Kepentingan utama Basedow terletak pada teori pendidikannya, yang didasarkan pada John Amos Comenius, John Locke, dan Jean-Jacques Rousseau.

Dia mengklaim bahwa pendidikan harus kosmopolitan, bebas dari jejak pengakuan apapun, setara untuk semua kelas, dan bertujuan untuk memungkinkan orang untuk hidup berguna dan bahagia sebagai warga negara yang baik. Instruksi harus menarik kepekaan anak daripada pemahamannya dan harus didorong oleh permainan dan pergaulan sehari-hari. Gambar (Zeichen) lebih efektif daripada kata-kata.