Jean Bodin, filsuf Prancis, negarawan, dan penulis awal ekonomi, dikenal terutama karena empat karya sistematis utama: Metode untuk Pemahaman Sejarah yang Mudah (Methodus ad Facilem Historiarum Cognitionem, Paris, 1566); Enam Buku Republik (Six Livres de larépublique, Paris, 1576); Universae Naturae Theatrum(Teater Alam; Lyons, 1596); dan HeptaplomeresSive Colloquium de Abditus Rerum Sublimium Arcanus (Dialogue of Seven Wise Men; Schwerin, 1857).

Jean Bodin : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Meskipun kehidupan Bodin hanya diketahui secara tidak sempurna, ia mungkin lahir di Anjou dalam keluarga Katolik yang mencari promosi sosial melalui pelayanan kepada raja dan dalam tugas-tugas klerus.

Melalui bantuan uskupnya, Bodin pada usia dini diterima sebagai anggota Karmelit Angers, yang mengirimnya ke sekolah mereka di Paris. Sementara di Paris ia mungkin kemudian belajar di bawah lecteurs royaux yang dilembagakan oleh Francis I, yang dipersonifikasikan untuk Bodin theideal berdaulat. Bodin mungkin dipenjara selama beberapa waktu, tetapi kemudian dibebaskan, dengan tuduhan menganut pandangan Lutheran. Dia kemudian belajar di Toulouse dan menjadi asisten di fakultas hukum di sana.

Dia berpartisipasi dengan antusias dalam kebangkitan Renaisans di Toulouse, yang pada waktu itu merupakan pusat pembelajaran internasional yang hebat, berhubungan erat dengan Jerman, Swiss, Italia, Spanyol, dan kepausan di Avignon. Bodin terus berhubungan dengan semua publikasi asing tentang agama dan sejarah, yang bermanfaat untuk kuliahnya tentang Pandects.

Dia membayangkan untuk waktu yang singkat karir seorang sejarawan humanis dalam kapasitas kepala sekolah College de l’Esquille, yang gagasannya kita berhutang pada wacana luar biasa tahun 1559, Oratio de Institutenda di Republica Juventate. Selain gambaran panorama Renaisans Prancis yang diilhami oleh Francis I, wacana tersebut menyajikan sistem pedagogis humanis yang lengkap.

Kegagalan ambisi lokalnya dan harapan bahwa perang agama yang mendekat akan menelan Toulouse mendorong Bodin untuk pergi ke Paris, di mana ia menemukan posisi sebagai advokat Parlemen Paris, posisi yang menguntungkan untuk menerima nominasi penting apa pun dalam dinas raja. Dalam karyanya di parlemen, Bodin menemukan jenis hukum praktis yang jauh lebih unggul daripada eksegesis teks-teks kuno.

Dia memutuskan hubungan dengan para penulis eksegese semacam itu dalam kata pengantar untuk karya sistematis pertamanya, Metode Sejarah. Sejarah judul adalah sejarah pengetahuan dan serupa dalam konsepsi dengan apa yang kemudian disajikan oleh René Descartes dalam kata pengantar untuk Prinsip-prinsipnya. Bagi Bodin, tiga cabang utama pengetahuan adalah sejarah manusia, atau antropologi; sejarah alam, atau fisika; dan sejarah ilahi—teologi atau agama. TheMethod adalah gambaran umum dari keseluruhan sistem Bodin; tiga karya besar lainnya masing-masing dikhususkan untuk salah satu dari tiga cabang.

Metode itu sendiri, meskipun menguraikan seluruh sistem, mencakup secara rinci hanya antropologi Bodin dan membahas hampir semua topik Republik kemudian. krisis periode, yang menarik perhatian Bodin selama bertahun-tahun. Buku ini merupakan pembelaan teori monarki Prancis, seperti yang dikandung Bodin, terhadap Machiavellian di Pengadilan dan terhadap berbagai kelompok pemberontak. Buku ini berusaha menunjukkan bahwa monarki, dan monarki Prancis khususnya, adalah yang terbaik dari semua rezim yang mungkin.

Negara, republik, adalah pemerintahan yang sah dari beberapa rumah tangga yang menyusunnya. Negara muncul ketika setiap kepala rumah tangga, masing-masing pater familia, bertindak bersama-sama dengan yang lain. Orang-orang ini adalah warga negara therepublic. Milik pribadi adalah hak keluarga yang tidak dapat dicabut. Di kepala kelompok rumah tangga ini adalah penguasa, administrator republik, yang tugasnya adalah pemerintahan yang tepat dari rumah tangga yang membentuk negara.

Kedaulatan

Seluruh filosofi politik Bodin bertumpu pada doktrin kedaulatan. Kedaulatan didefinisikan di Republik sebagai “kekuatan absolut dan abadi dari suatu Republik, yaitu bentuk aktif dan personifikasi dari badan besar Negara modern.” Dalam konsepsi Bodin tentang kedaulatan dua tradisi yang berbeda, yaitu hukum Romawi dan tradisi Prancis. monarki, berkumpul. Yang pertama membawa serta gagasan tentang majesta, yang memberikan otoritas tertinggi yang didirikan di atas semua hakim, betapapun pentingnya mereka, pada kekuatan absolut yang hanya merupakan refleksi mereka.

Tradisi monarki Prancis, untuk menunjukkan otonomi raja Prancis dalam hubungannya dengan kaisar, terutama berkaitan dengan pengkatalogan hak-hak istimewa yang diakui sebagai hak raja oleh paus; ini dianggap sebagai begitu banyak bukti otoritas kedaulatan raja. Dari lencana pecularia ini, satu daftar berisi tidak kurang dari 208 item. Bodin menafsirkan kembali dua tren yuridis ini dan mencoba untuk mensintesisnya.

Oleh karena itu, dalam Metode dia hanya mempertahankan lima tanda kedaulatan: kekuasaan menunjuk hakim yang lebih tinggi dan menggambarkan di kantor mereka, kekuatan mengumumkan atau mencabut undang-undang, kekuatan menyatakan perang dan perdamaian, kekuatan peninjauan kembali, dan kekuatan hidup atau mati bahkan ketika undang-undang mengharuskan kematian.

Ketika dia menulis Republik, Bodin telah menyadari bahwa tanda esensial dari kedaulatan adalah membuat dan mencabut undang-undang dan yang lain bergantung pada hak ini. Hak berdaulat ini tidak dapat dibatasi oleh adat; kedaulatan memberikan sanksi hukum adat dengan membiarkannya tetap berlaku.

“Dengan demikian, semua kekuatan hukum perdata dan adat terletak pada kekuasaan Pangeran Yang Berdaulat.” Semua kekuasaan legislatif dan yudikatif terkonsentrasi pada kedaulatan, tetapi kedaulatan dipahami sebagai penjelmaan suatu prinsip dan tidak dapat dianggap memiliki keinginan pribadi yang bertentangan dengan kepentingan negara.

Politie—negara di mana otoritas tertinggi dibagi di antara pangeran, aristokrasi berdasarkan kelahiran dan jabatan, dan perwakilan rakyat—Bodin berpendapat bahwa, jika kedaulatan itu absolut, maka kedaulatan itu tidak dapat dibagi, di mana pun ia berada. Mungkin ada monarki, aristokrasi, atau demokrasi, tetapi tidak pernah ada negara campuran.

Dalam sistem pemerintahan tertentu, mode pemerintahan yang berbeda dimungkinkan. Sebuah aristokrasi dapat diatur secara monarki, seperti di Jerman, atau kurang lebih secara demokratis, di Venesia.

Tapi monarki, di mana raja menjamin semua kebebasan, adalah rezim terbaik. Negara yang digambarkan Bodin—sebuah kompleks keluarga dan korporasi, kelas, dan provinsi yang heterogen—diperkaya oleh perbedaan dan interaksi komponen-komponennya. Mereka semua mematuhi kedaulatan, wasit tunggal mereka dan personifikasi kekayaan publik yang juga merupakan kekayaan bagian-bagiannya.

Dengan demikian, kekuasaan absolut penguasa melampaui kekuasaan paterfamilia, tetapi dikandung dalam citra yang terakhir. Meskipun otoritas penguasa bersifat absolut terhadap unsur-unsur negara lainnya, sumber otoritas ini terletak pada hukum sosial, seperti yang jelas dari sejarah panjang negara Prancis, dengan monarki turun-temurun tunduk pada hukum yang lebih tinggi.

Meskipun kedaulatan tidak dibatasi oleh adat, namun dibatasi oleh persyaratan keadilan: Otoritas diakui hanya dimiliki oleh pemerintah yang adil—rezim yang memberi setiap orang, bahkan orang jahat, kesempatannya.

Kedaulatan juga dibatasi secara eksternal melalui pengakuan legitimasi kedaulatan lain, bahkan dari tipe yang saling bertentangan. Penguasa selanjutnya berkewajiban untuk bekerja sama dengan negara-negara tetangga, sehingga M.J. Basdevant dimungkinkan untuk melihat di Bodin salah satu pendiri hukum internasional modern.

Pemikiran Bodin sangat dekat dengan konsep hidup berdampingan secara damai yang saat ini menjadi salah satu norma hukum internasional.

Teori Iklim

Selain menguraikan struktur republik idealnya, sebuah monarki, Bodin juga mengkaji keragaman negara yang ditawarkan oleh pengalaman. Di satu sisi ia mengikuti pola para filsuf Yunani, menelusuri secara historis degradasi prototipe ideal ini dan cara yang secara berturut-turut melahirkan berbagai bentuk, baik dan patologis, organisasi politik—tirani, demokrasi, aristokrasi, dan sebagainya.

Namun Bodin juga mempelajari cara-cara adaptasi suatu negara terhadap wilayahnya. Dalam penyelidikan ini, yang dikenal sebagai teori iklim dari eksposisi serupa kemudian oleh Montesquieu, Bodin berusaha untuk mendefinisikan secara lebih tepat cara-cara geografi mempengaruhi masyarakat manusia: “sifat masyarakat Utara dan Selatan serta masyarakat Timur dan Barat. ,maka pengaruh dari berbagai tempat, baik pegunungan, rawa, berangin atau terlindung” (Method of His tory, Ch. 5). Dia memberikan persetujuan yang agak tidak langsung dalam banyak hal dengan geografi manusia modern dan psikologi etnis.

Dia menggambarkan orang utara tidak tertandingi dalam perang dan industri dan orang selatan tidak tertandingi dalam ilmu kontemplatif, tetapi penduduk wilayah median berada dalam posisi yang sangat cocok untuk berkembangnya seni dan hukum.

Dalam Metode, Bodin menggunakan antropogeografi sebagai senjata kritis untuk mendeteksi kesalahan dilakukan oleh sejarawan terkemuka dalam penilaian fakta mereka, dan untuk membangun kerangka kerja yang kuat yang menghubungkan sejarah manusia dengan sejarah alam.

Teori Sosial

Di Republik sudut pandangnya menjadi lebih dogmatis, meskipun pengamatan individualnya lebih tajam. Dan dia membuat pengamatan penting bahwa, apa pun keunggulan ontologis monarki atas bentuk pemerintahan lainnya, untuk suatu negara, rezim yang paling tepat adalah rezim yang paling tepat menjawab rakyat dan geografi tempat itu.

“Salah satu fondasi terbesar dan mungkin utama dari Republik adalah menyesuaikan negara dengan sifat warga negara, dan dekrit serta peraturan dengan karakter tempat, orang, dan waktu.” Pembelaan Bodin terhadap monarki Prancis dalam Metode dan budaya serta filosofinya yang luas. kebijaksanaan memenangkannya kepercayaan dari keluarga kerajaan, dan pada tahun 1571 dia memasuki dinas adipati Alençon, saudara lelaki dari masa depan Henri III, yang, setelah penobatannya pada tahun 1574, berteman dengan Bodin.

Tetapi pada tahun 1576, pada pertemuan Jenderal Negara, Bodin menyampaikan pidato di mana ia berhasil mengalahkan permintaan raja untuk sarana keuangan yang diperlukan untuk menekan Protestan Prancis. Dengan pidato ini Bodin untuk sementara mengalihkan perang saudara, tetapi kehilangan dukungan raja dan diturunkan ke pos yang sederhana di Laon, di mana ia mengambil keuntungan dari ketenangan yang relatif untuk menulis pada tahun 1578 versi Latin dari Republik (diterbitkan di Paris, 1586) dan Demonomanie des sorciers ( Paris, 1580).

Karya terakhir, yang melewati sekitar sepuluh edisi, menganjurkan penindasan ilmu sihir dan berisi juga demonologi lengkap, sebagian besar diambil dari Alkitab.

Sejarah Alam

Sekembalinya ke Laon dari perjalanan ke Istana Ratu Elizabeth I dan ke Belgia dalam misi dengan adipati Alençon, Bodin kembali mengerjakan bagian kedua dari sistemnya, fisikanya.

Amphiteatrum Naturae adalah dalam bentuk dialog di mana seorang “mistagogue” menjelaskan kepada seorang “ahli teori” sebuah filosofi yang kompleks dan tidak jelas yang mencoba untuk mendamaikan idealisme Neoplatonik dengan naturalisme Aristoteles dan juga dengan sikap keagamaan penting yang berasal dari tradisi Ibrani.

Makhluk hidup dijelaskan dalam bentuk-bentuk Platonis, tetapi sifat penjelasan dan bentuk-bentuk itu tetap tidak jelas. Jiwa adalah jasmani dan merupakan bentuk tubuh. Itu terpisah dari tubuh baik dalam kehidupan maupun kematian. Ia memiliki kesatuan, dan fungsinya adalah untuk menghidupkan materi tubuh yang diperluas. Kekuatan jiwa, termasuk sensasi dan nafsu makan, dipandang sebagai model kehendak: Mereka bertindak langsung pada tubuh tanpa memerlukan perantara.

Malaikat juga material, dan jiwa manusia tidak hanya dihuni oleh malaikat yang baik dan badangel, tetapi juga oleh sejumlah besar roh, masing-masing bertanggung jawab atas karunia khusus. Tapi Bodin dibatasi dari meneliti terlalu dekat misteri alam oleh kesadarannya akan jurang yang memisahkan Pencipta dari dunia makhluk. Dengan demikian, Amphiteatrum Naturae pada akhirnya gagal, pada tingkat di mana orang-orang sezaman Bodin tidak dapat mempertanyakan kegagalannya, pada tingkat agama.

Teologi

Kegagalan serupa terlihat dalam Heptaplomeres Sive Colloquium de Abditus Rerum Sublimium Arcanus, sebuah karya yang disusun selama tahun-tahun terakhir kehidupan Bodin dan diterbitkan sebagian pada tahun 1841 dan seluruhnya pada tahun 1857. Karya ini merupakan bagian ketiga dari tiga cabang pengetahuan Bodin, teologi. Tujuh orang bijak dari judul tersebut mewakili tiga cabang agama Kristen, Yudaisme, Islam, agama alam, dan materialisme skeptis.

Meskipun diskusi yang subur dan kesopanan yang murah hati satu sama lain, mereka tidak dapat mencapai dasar yang sama untuk masalah-masalah keagamaan. Dalam kemajuan diskusi, menjadi jelas bahwa dalam hampir setiap contoh mayoritas setuju dengan doktrin Yahudi dan bahwa semua orang dapat menerima Dekalog, yang dipandang sebagai spiritualisasi hukum kodrat dan sebagai perwujudan prinsip-prinsip fundamental tersebut.(Bodin dalam sebuah pekerjaan sebelumnya membuat studi perbandingan institusi dari negara-negara yang paling beragam, dari kekaisaran kuno hingga negara-negara Afrika dan Amerika yang baru ditemukan.

Dari studi ini ia telah menyusun gagasan untuk mengganti hukum Romawi dengan hukum sintetis dan universal yang memungkinkan berbagai mode penerapan tergantung di tempat, zaman, dan kondisi geografis atau ekonomi.) Tetapi dari sudut pandang sejarah, yang sangat penting bagi Bodin, hanya agama Kristen yang dapat bersaing untuk meraih kemenangan.

Di antara ini, diskusi berjalan buruk bagi Protestan, yang tidak dapat secara rasional membenarkan konservatisme mereka, inovasi mereka, atau kontradiksi mereka. Gereja Katolik, karena memiliki doktrin yang paling rumit, menjadi sasaran kritik paling banyak; tetapi fakta bahwa Gereja Katolik tetap menjadi agama negara, dan relatif stabil di tengah ketidakpastian, bagi Bodin sampai taraf tertentu merupakan pembenaran iman para pendukungnya.

Oleh karena itu, buku ini mengusulkan bahwa gereja harus dipercaya, seperti yang telah dilakukan oleh prelatus Katolik dengan sukses sepanjang dialog. Pembenaran Gereja Katolik ini sejalan dengan dukungan Bodin terhadap Liga Katolik selama tahun-tahun terakhirnya, sebuah dukungan yang tidak didikte hanya oleh naluri mempertahankan diri.

Tetapi Bodin tidak sepenuhnya dipercaya oleh para anggota Liga dan kurang lebih terkurung di rumahnya, di mana ia menghabiskan sebagian besar waktunya dalam kontemplasi dan pendidikan anak-anak, yang untuknya ia menulis katekisasi dalam semangat Amphiteatrum Naturae. Bodin meninggal sebagai seorang Kristen dan dimakamkan di paduan suara sebuah gereja.

Karya Bodin menikmati ketenaran luar biasa sampai pertengahan abad ketujuh belas tetapi benar-benar diabaikan di kedelapan belas, dan tanpa artikel terkenal di Kamus Pierre Bayle, itu tidak akan pernah pulih dari kelalaian ini.

Karya Bodin dipulihkan untuk disukai pada tahun 1853 melalui Jean Bodin et son te . karya Henri Baudrillart dan pada abad kedua puluh ia melanjutkan tempatnya di antara para filsuf politik besar yang diakui sepanjang masa. Bodin juga layak dipertimbangkan sebagai salah satu roh paling representatif dari Renaisans, dan salah satu yang pertama merumuskan hukum sejarah di masing-masing dari tiga alam— ilahi, alam, dan manusia—yang dia pertimbangkan.