Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Jakob Sigismund Beck, filsuf Kantian Jerman, lahir di Marienburg. Ia belajar matematika dan filsafat di Königsberg dengan P. Krause dan Immanuel Kant, menyelesaikan studinya pada 1783.

Pada 1791 ia menjadi guru di gimnasium di Halle dan, pada 1796, profesor luar biasa filsafat di Universitas Halle. Ia dipanggil ke Rostock sebagai profesor metafisika pada tahun 1799 dan tetap di sana sampai kematiannya.

Jakob Sigismund Beck : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Dengan maksud untuk mempertahankan posisi Kantian yang “sejati” terhadap salah tafsir “dogmatis”, Beck meminta perhatian pada masalah-masalah yang berkaitan dengan peran benda dalam dirinya sendiri dalam teori persepsi Kant.

Beck menolak peran positif apa pun untuk benda itu sendiri dan berargumen bahwa objek yang memengaruhi indra kita pastilah fenomenal. Teori kasih sayang Kant harus dipahami bukan dalam pengertian transenden, karena bekerjanya sesuatu yang tidak dapat diketahui dalam dirinya sendiri pada “aku” yang tidak dapat diamati dalam dirinya sendiri, tetapi hanya dalam pengertian empiris: Tubuh fenomenal dalam ruang fenomenal mempengaruhi “aku” dari akal batin.

Tetapi “aku” dan tubuh ini, menurut Beck, adalah produk dari aktivitas asli pemahaman. Aktivitas sintetik “mewakili” (vorstellen) diandaikan oleh data indera penglihatan kita yang diberikan oleh sesuatu yang secara objektif di luar diri kita.

Oleh karena itu Beck keberatan dengan definisi Kant tentang sensibilitas sebagai hubungan langsung dengan objek yang mempengaruhi. Intuisi akal tidak mengatakan apa-apa tentang objektivitas atau sumber mereka sendiri. Tidak sampai mereka tunduk pada kategori pemahaman mereka menjadi objektif, karena hanya dengan begitu kita dapat memanggil gagasan objek eksternal dan berbicara tentang intuisi seperti yang diberikan kepada indra kita oleh objek tersebut.

Urutan eksposisi Kritik Akal Murni Oleh karena itu menyesatkan. Seseorang seharusnya tidak memulai dengan kepekaan, tetapi dengan kesatuan sintetis atau “aktivitas asli” (ursprüngliche Beilegung) dari pemahaman, tindakan kombinasi apriori yang unik (Zusammensetzung).

Dalam filsafat agama, Beck berpendapat bahwa Tuhan adalah simbol yang diciptakan oleh manusia. , sebuah simbol dari hati nurani etis manusia. Kesalehan hanya terdiri dari kepatuhan pada perintah hati nurani.

Dalam surat kepada Beck (1792) Kant memuji dia untuk menyelidiki “apa hal tersulit dalam Kritik,” menyetujui reorganisasi Beck tentang Filsafat Kritis, dan mengatakan bahwa dia sendiri berencana untuk menulis sebuah metafisika kerja yang akan memanfaatkan urutan eksposisi yang disarankan Beck.

Opus Postumum Kant menunjukkan luasnya pengaruh Beck, khususnya dalam manuskrip Kant tentang kemajuan metafisika sejak Gottfried Wilhelm Leibniz dan Christian Wolff. Beberapa pengikut Kant menggolongkan Beck dengan Johann Gottlieb Fichte dan menuduh Beck membuat pemahaman sebagai pencipta objek.

Beck memang menulis: “Realitas itu sendiri adalah tindakan asli dari representasi, dari mana konsep objek kemudian diturunkan.” Tetapi meskipun dia berbicara tentang tindakan asli sebagai penghasil objek, dia memberi tahu Kant bahwa dia tidak bermaksud bahwa pemahaman menciptakan objek. Beck memberikan keberadaan dan pentingnya yang diberikan dalam pengetahuan sementara ia berusaha untuk menjembatani dualisme akal dan intelek dan bersikeras bahwa baik yang diberikan maupun gagasan tentang “hal-hal” tidak dapat dianggap sebagai yang utama secara epistemologis.