Biografi dan Pemikiran Filsafat Jacques Bénigne Bossuet

Jacques Bénigne Bossuet lahir di Dijon, putra seorang pengacara. Pada usia tiga belas tahun ia adalah seorang anak kanon Metz.

Setelah suatu periode di Paris, di mana ia menjadi terkenal di salon-salon dan membedakan dirinya sebagai seorang teolog, ia ditahbiskan imam pada tahun 1652 (telah disiapkan oleh Vincentde Paul) dan memulai pelayanannya di Metz. Teman-teman di tempat tinggi mengamankan ingatannya ke Paris pada tahun 1659, dan dia segera membangun reputasi sebagai pengkhotbah dan pembimbing spiritual.

Jacques Bénigne Bossuet : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Orang-orang sezaman setuju bahwa dia memiliki kemampuan, dan mungkin keinginan, untuk menyenangkan semua orang; dan reputasi awalnya untuk moderasi mungkin lebih mencerminkan taktik daripada keyakinan. Memenangkan bantuan di Pengadilan, ia dianugerahi pada tahun 1669 dengan tahta Kondom dan diangkat sebagai tutor dauphin, putra Louis XIV, pada tahun 1670.

Ia paling terkenal karena serangkaian orasi pemakaman yang ia sampaikan sebagai Pengkhotbah Pengadilan (1666–1687), di mana terakhir dan terbaik memperingati Condé yang agung.

Selain karya-karya yang ditetapkan (dan diterbitkan), ia mengkhotbahkan banyak khotbah untuk alokasi, sering menggunakan pesta orang suci tertentu untuk penjelasan pandangannya sendiri tentang pertanyaan kontemporer, seperti hubungan antara gereja dan negara, yang secara gamblang dibahas dalam panegyric St. .Thomas dari Canterbury(Becket).

Sekitar 200 khotbah bertahan, sebagian besar sebagai catatan di mana ia biasanya berimprovisasi, dan lebih mudah untuk menetapkan ide-ide utamanya daripada untuk merekonstruksi penguasaan kata yang diucapkan. Setelah menyelesaikan tugas tutorial, ia dipindahkan pada tahun 1681 ke Meaux, dekat Paris, di mana dia tinggal sampai kematiannya.

Pengaruhnya di Pengadilan memberinya kekuatan yang lebih efektif daripada atasan hierarkisnya, dan pada 1682 ia menyusun dan menyajikan Artikel Gallican sebagai juru bicara seluruh gereja Prancis.

Tahun-tahun terakhirnya dirusak oleh pertengkaran, terutama dengan mantan anak didiknya François Fénelon, yang kutukannya atas sikap diam yang dia dapatkan hanya dengan menggunakan metode-metode yang tidak terlihat bahwa kemenangan formal dibeli dengan mengorbankan kekalahan moral. Dihina di Istana dan rusak dalam kesehatan, dia mengakhiri hidupnya di antara kerabat dari karakter yang terkenal tidak membangun.

Semua pemikiran Bossuet sangat dipengaruhi oleh St.Augustine dan ditandai dengan penekanan khusus pada otoritas. Di matanya, ketaatan dan disiplin adalah kebajikan tertinggi. Otoritas tertinggi gereja dan hak ilahi raja-raja adalah tema yang tak terpisahkan dan selalu berulang dalam karyanya.

Dalam Politique tirée de l’ecriture sainte (Politik Diambil dari Kitab Suci), ditulis untuk dauphin, dia sangat mendukung raja absolut, yang dipilih oleh Tuhan dan bertanggung jawab hanya kepadanya (namun, dibedakan dari raja yang sewenang-wenang, seorang tiran yang hanya memuaskan keinginannya sendiri).

Traité dela connaissance de Dieu et de soi-même (Risalah tentang Pengetahuan tentang Tuhan dan Diri Sendiri) menggabungkan ajaran Thomas dan ajaran standar lainnya dengan simpati yang nyata terhadap sisi otoriter Cartesianisme yang meyakinkan, dengan desakannya pada ketertiban dan kepastian, meskipun Bossuet di tempat lain mencela bahaya mendorong alasan dan penyelidikan individu.

Discourssur l’histoire universelle (Discourse on Universal History) yang belum selesai dimaksudkan untuk mengajarkan dauphin bukan tentang apa yang telah terjadi, melainkan mengapa.

Meskipun edisi-edisi selanjutnya membuat beberapa konsesi untuk mengubah pandangan saat ini tentang kronologi zaman kuno, sejarah terutama ditafsirkan sebagai menunjukkan jalan-jalan Tuhan kepada manusia, terutama seperti yang diungkapkan dalam Alkitab.

Dalam menelusuri kekayaan imperium hingga Charlemagne (dan hingga Louis XIV, jika dia telah menyelesaikan rencananya), Bossuet menekankan perkembangan moral dan agama, mengenai kebebasan sebagai penyebab utama dekadensi. of the Variations of the ProtestantChurches) mengaitkan dengan kepercayaan Protestan pada kebebasan hati nurani individu, suatu perpecahan yang mendekati anarki.

Bossuet secara alami menganggap bid’ah dan hasutan sebagai kejahatan; dan dalam orasinya tentang Henrietta Maria dan Henrietta Anne (janda dan putri Charles I), memimpin revolusi baru-baru ini di Inggris untuk membuktikan pendapatnya bahwa kesetaraan sosial adalah angan-angan yang tidak saleh.

Dia anehnya ambivalen dalam hubungannya dengan Protestan, mengubah banyak individu (termasuk vicomte de Turenne) dan dengan sopan berkorespondensi dengan Gottfried Wilhelm Leibniz dalam upaya untuk melakukan konsiliasi, sambil menyambut pencabutan Edict of Nantes, diikuti oleh penganiayaan brutal, dengan cara yang memalukan. pidato efusif kesalehan Louis.

Bossuet mendapatkan tempatnya dalam sejarah di atas segalanya sebagai figur publik, “elang dari Meaux.” Di grand siècle Bossuet adalah gereja, sama seperti Louis adalah negara bagian.