Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Lahir di Latvia, berpendidikan bahasa Inggris, dan seorang kosmopolitan di dunia ide, Isaiah Berlin adalah seorang intelektual publik yang produktif dan akademisi terkemuka, mengakhiri karirnya sebagai Profesor Teori Sosial dan Politik Universitas Oxford.

Isaiah Berlin : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Setelah menerbitkan beberapa esai awal dalam filsafat analitis, Berlin segera beralih ke studi sejarah yang lebih banyak. Sementara menyukai bentuk esai, ia menerbitkan studi penting sepanjang buku tentang Marx (1939) yang kritis terhadap determinisme historis Marx dengan cara yang mengantisipasi kritiknya di kemudian hari terhadap teori-teori keniscayaan sejarah.

Selama Perang Dunia Kedua, Berlin bekerja untuk pemerintah Inggris di Amerika Serikat, setelah itu ia kembali mengajar di Universitas Oxford, dengan kunjungan sesekali di London dan Amerika Serikat. Keterlibatan politik praktisnya memberikan semangat keterlibatan pada tulisan-tulisannya, apa pun subjeknya.

Berlin memperjuangkan teori politik pada saat itu jelas ketinggalan zaman dalam filsafat profesional. Mengabaikan refleksi politik karena karakternya yang kasar, menurutnya, adalah salah mengartikan sifatnya. subjek dan meninggalkan diri pada belas kasihan prasangka politik yang tidak dikritik. Tetapi kepentingan utama Berlin sebagai pemikir apolitis terletak pada visi liberalisme yang digembar-gemborkan dalam dekade pasca-Perang Dunia II.

Dalam esai mani “Dua Konsep Kebebasan,” ia mengembangkan perbedaan yang berpengaruh antara kebebasan negatif (bertindak tanpa campur tangan) dan kebebasan positif (menjadi tuan sendiri), dan menyatakan keprihatinan khusus tentang bahaya totaliter yang mengintai di kedua. Sementara Berlin jelas kebebasan negatif yang diistimewakan kebebasan positif yang berlebihan, perbedaannya lebih bernuansa daripada yang sering diakui.

Dia tidak membuat jimat kebebasan, dan mengingatkan pembaca bahwa komunitas dalam kondisi kemiskinan tidak bisa terlalu memikirkan kebebasan formal. Apa yang paling dia keluhkan dalam kebebasan positif adalah cita-cita penguasaan diri yang diproyeksikan ke kelas, masyarakat, atau seluruh umat manusia.

Dia memperjuangkan komitmen liberal terhadap hak, sebagai pembatas bidang otonomi individu, memiliki dampak mendalam pada semua teori liberal berikutnya, termasuk liberalisme politik John Rawls dan liberalisme pragmatis Richard Rorty. Dia menulis, “Ada perbatasan, tidak dibuat secara artifisial, di mana manusia tidak boleh diganggu,” perbatasan begitu aman sehingga ketaatan mereka “memasuki konsepsi tentang apa artinya menjadi manusia” (1969, 165).

Berlin juga berpendapat untuk mengidentifikasi liberalisme dengan anetik pluralisme, yang tidak ada kebaikan utama seperti yang didalilkan oleh pandangan determinis tentang perkembangan sejarah. “Untuk mengasumsikan bahwa semua nilai dapat dinilai pada satu skala … tampaknya saya memalsukan pengetahuan kita bahwa menare agen bebas” (1969, hal. 171).

Masyarakat liberal adalah masyarakat di mana nilai-nilai selalu dalam konflik, dan konflik semacam itu tidak dapat diselesaikan dengan perintah metafisik, tetapi harus ditangani dengan kerja keras negosiasi praktis yang sabar.

Dengan demikian, pandangan liberal secara intrinsik bertentangan dengan dorongan totaliter dalam segala bentuknya. Pandangan ini bertumpu pada penerimaan ketidakpastian moral sebagai nasib epistemologis kita, dan toleransi sebagai keharusan politik kita. Dari banyak kontribusinya terhadap sejarah gagasan, studi Berlin tentang Giambattista Vico, Johann GottfriedHerder, Johann Georg Hamann, dan Romantisme sangat penting bagi filsafat.

Diskusinya tentang “ekspresivisme” Romantis berperan penting bagi kebangkitan studi bahasa Inggris dalam filsafat Georg Wilhelm Friedrich Hegel, mulai tahun 1970-an.

Mereka membantu membentuk pemahaman tentang latar belakang Romantis yang diapropriasi dan dikritik oleh Hegel. Tulisan-tulisan Berlin tentang Romantisisme terjalin dengan minatnya yang lama pada nasionalisme modern, yang dianggapnya lebih simpatik daripada banyak kaum liberal pasca-Perang Dunia II lainnya.

Berlin juga menulis secara luas tentang novelis dan pemikiran Rusia, menerjemahkan Ivan Turgenev (1818–1883) dan penulis klasik lainnya ke dalam bahasa Inggris. Berlin menulis untuk khalayak populer maupun akademis dan menerima banyak pujian sepanjang hidupnya.

Dia dianugerahi Hadiah Yerusalem, Hadiah Erasmus, Hadiah Angelli, dan Hadiah Lippincott, antara lain. Dia dianugerahi gelar kebangsawanan pada tahun 1957 dan menerima Orderof Merit pada tahun 1971.

Dia meninggal di Oxford, Inggris, pada usia 88 tahun, setelah pernah berkata, “Saya tidak keberatan dengan kematian. … tapi saya merasa sangat mengganggu” (New York Times, 7 November 1997).

Baca juga : Berlin, Isaiah – Filsafat dan Teori Politik