Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Gottfried Benn, penyair dan kritikus Jerman, lahir di Mansfeld di Westprignitz, dari keturunan campuran Prusia dan SwissPrancis. Setelah belajar filsafat dan filologi di universitas Marburg dan Berlin, ia menerima beasiswa militer ke Akademi Kaiser Wilhelm Berlin, dari mana ia lulus sebagai doktor kedokteran pada tahun 1912. 

Gottfried Benn : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Ditugaskan sebagai petugas medis di Angkatan Darat Kekaisaran Jerman, ia bertugas sebentar di 1912 dan kemudian lagi setelah pecahnya perang pada tahun 1914. Persahabatan dekat dengan penyair Else Lasker-Schüler berakhir pada tahun 1913, dan pada bulan Juli 1914 ia menikah dengan aktris Eva Brandt.

Dari tahun 1917 hingga 1935 ia berlatih di Berlin sebagai spesialis penyakit kulit dan kelamin. . Setelah kematian mendadak istrinya pada tahun 1922, ia berteman dengan Ellen Overgaard, seorang wanita Denmark, yang mengadopsi putrinya. Benn berkolaborasi dengan Paul Hindemith pada oratorio Das Unaufhörliche, yang dilakukan pada tahun 1931.

Kontak ekstensif dengan penulis perwakilan Republik Weimar menyebabkan pemilihannya , pada tahun 1932, ke dalam Akademi Seni Jerman (yang presidennya, HeinrichMann, saudara laki-laki Thomas, Benn telah memuji dalam anessay pada tahun 1931).

Periode yang agak kotor untuk memperebutkan posisi di Reich baru berakhir pada tahun 1935 dengan Benn kehilangan jabatan spesialis medis kota, dan pada tahun 1938 semua tulisannya dilarang.

Dia bergabung kembali dengan tentara pada tahun 1935, untuk langkah ini menyebut Emigrasi terminner yang banyak dipublikasikan, berbeda dengan emigrasi yang sebenarnya dari mantan teman-temannya.

Pada tahun 1938 ia menikah dengan sekretarisnya, Hertevon Wedemeyer; dia bunuh diri pada tahun 1945, ketika tentara Rusia mendekati desa tempat dia dievakuasi. Setelah perang, tulisan Benn dilarang, tetapi penerbitan Statische Gedichte di Swiss (1948) menandai dimulainya fase kreatif baru.

Baca Juga:  Alexander Gottlieb Baumgarten : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Pada tahun 1946 ia menikah dengan Ilse Kaul, seorang dokter gigi muda. Benn meninggalkan praktik medisnya pada tahun 1953. Melalui keputusannya untuk tetap tinggal di Berlin, ia menjadi juru bicara bagi kaum intelektual kota.

Saat kematiannya, dia dipuji sebagai penyair Jerman terbesar sejak RainerMaria Rilke; pengaruhnya pada gaya dan tema puisi Jerman kontemporer, tentu saja, adalah nada kedua. Benn selalu menekankan sifat hermetis puisi dan prosanya; namun demikian, karyanya dengan setia mencerminkan baik peristiwa sejarah maupun gejolak intelektual pada zamannya.

Kumpulan puisi pertamanya, Morgue (1912), meraih ketenaran dan kesuksesan karena eksploitasinya yang kejam terhadap fenomena pembusukan fisik dan penyakit. Naturalisme yang mencolok dari puisi seperti “Pria dan Wanita Berjalan melalui Bangsal Kanker” terletak pada bentuknya yang lemah secara berirama dan arah argumennya, tipikal dari banyak karya Benn selanjutnya: puisi itu mencoba untuk menunjukkan beberapa landasan “realitas” yang akan menahan skeptisisme kontemporer.

“Realitas” yang muncul dari balik detail klinis adalah representasi kehidupan sebagai kehidupan yang impersonal, hanya fisik atau biologis, dan kehilangan semua roh. Penyair utama Jerman abad kedua puluh telah mengungkapkan kesadaran akut akan situasi historis mereka, kesadaran yang berasal dari Kritik Friedrich Nietzsche terhadap imajinasi sejarah dan dari Decline of the West karya Oswald Spengler. Benn, setelah karya-karya ini, menggambarkan zaman setelah kekalahan 1918 sebagai “postnihilistik.”.

Dalam menghadapi keruntuhan nasional ia mulai merumuskan “estetika absolut”, yang tujuannya adalah untuk “melampaui” situasi aktual melalui gagasan “puisi murni”, puisi “ekspresi absolut” (sebagai lawan dari puisi komunikasi atau pendapat dengan maksud didaktik). Namun, dalam puisi Benn, ada unsur pengungkapan diri yang tampaknya tidak sesuai dengan konsepnya tentang “puisi murni”. Dan doktrinnya bahwa seni harus secara eksklusif berkaitan dengan “gaya, bukan kebenaran”, menimbulkan lebih banyak pertanyaan daripada jawaban. Gagasan Benn tentang peran seni dalam kehidupan bervariasi.

Baca Juga:  Carl Friedrich Bahrdt : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Dia dapat berbicara tentang seni sebagai “secara historis tidak efektif, tanpa konsekuensi praktis,” tetapi juga untuk mendefinisikannya (setelah Nietzsche) sebagai “satu-satunya pembenaran hidup yang valid.” “Biologisme” puisi Benn sebelumnya secara moral acuh tak acuh, dan dia tidak memiliki apa-apa selain penghinaan terhadap setiap bentuk organisasi sosial dan politik demokratis, terutama yang ada di Republik Weimar.

Oleh karena itu, tidak mengherankan bahwa setelah Maret 1933 ia muncul sebagai penyair Jerman terpenting yang meyakinkan diri mereka sendiri bahwa sosialisme nasional menawarkan jawaban atas pencarian mereka akan ideologi artistik yang valid—atau, lebih tepatnya, simbol-simbol puitis yang valid.

Benn memahami dalam rezim Adolf Hitler aturan “tipe biologis baru … [dan] kemenangan gagasan nasional, kemenangan nilai-nilai kemanusiaan sejati, harmoni yang tidak sempurna dengan logika sejarah.” Pacarannya dengan sosialisme nasional berlangsung singkat, namun bahkan pada tahun 1950 (dalam permintaan maaf otobiografinya yang memalukan, Doppelleben) kritik utamanya terhadap rezim Hitler adalah bahwa ia “kurang gaya”. “Gaya” adalah untuk Benn produk dan pembenaran dari fakultas pembuatan gambar yang sesuai dengan hukum “mutlak” tertentu; hukum-hukum ini “otonom” dalam arti tidak peduli dengan tuntutan pengalaman pribadi dan realitas sosial.

Terlepas dari pertanyaan tentang kemanfaatan pribadi, harapan Benn yang mencengangkan untuk rezim Hitler tampaknya muncul dari pengabaian yang menghina terhadap realitas politik yang telah menjadi ciri bagian penting dari kancah budaya Jerman selama bertahun-tahun.

Dia tidak melihat kontradiksi dalam menegaskan sifat hermetis puisi sambil mengklaim bahwa kebajikan heroik rezim baru akan lebih menguntungkan untuk penciptaannya. Historisisme yang dia kembangkan membuat Benn (seperti yang dilakukan Martin Heidegger pada tahun 1933) sebagai pembenaran untuk kolaborasinya, tetapi itu tidak membawanya ke pemahaman yang jelas tentang klaim total kediktatoran Hitler.

Baca Juga:  Hermann Cohen : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Benn adalah satu-satunya penyair besar Jerman yang merasa, meskipun singkat, bahwa visinya diwujudkan dalam ideologi Sosialis Nasional, meskipun puisi-puisinya segera terbukti tidak sesuai dengan garis partai dalam seni.

Unsur-unsur yang membentuk puisi terbaiknya berasal dari aliran ekspresionis kosmopolitan yang berkembang di Jerman pada tahun 1920-an serta dari imajinasi Prancis dan Italia; Bahkan seruannya tentang nilai-nilai chthonic dan instingtual (dalam pujiannya terhadap “manusia Kuarter” dan nilai-nilainya) memiliki kesejajaran dalam Ezra Pound, T. E. Hulme, dan Julian Benda. Gaya hispoetik terpotong, parataktik, penuh dengan sindiran singkat terhadap ilmu-ilmu alam.

Kenangan dicitrakan melalui persepsi indera yang kuat dan kompleks; detail fisik yang mencolok dipilih, seringkali karena nilai suaranya; semua penyebutan “kamu” dan “kami” adalah retoris, lingkaran solipsistik hampir tidak pernah dilanggar; dan situasi-situasi yang muncul hampir selalu terkait dengan diri yang keterasingannya, jika ada, digarisbawahi oleh daya tarik ingatan primordial.