Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Georges Bataille adalah seorang pemikir penting dalam sejarah pemikiran abad kedua puluh, dalam arti harfiah. Karya-karyanya berfungsi sebagai poros antara sejumlah tren awal abad kedua puluh yang signifikan, dan gerakan-gerakan selanjutnya seperti postmodernisme dan dekonstruksi.

Bataille yang sangat eklektik pertama kali, dan mungkin paling dalam, dipengaruhi oleh Marquis de Sade.

Georges Bataille : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Pemikir skandal ini memiliki dampak yang sangat besar pada pemikiran Prancis avantgarde pada periode pasca-Perang Dunia I, terutama di kalangan surealis dan pengikut mereka.

Bataille, yang secara longgar diasosiasikan dengan dan melawan surealis, mengambil dari Sade gagasan tentang tatanan alam yang kejam dan tanpa ampun., dan manusia sebagai tiruan dari kekuatan alam yang merusak (dan karenanya rekonstruktif) melalui ekspresi tak terbatas dari dorongan seksual yang merusak.

Bataille, seperti Sade, sementara seorang ateis yang diproklamirkan, bagaimanapun juga menghubungkan kekerasan yang diperlukan manusia dengan penghujatan Tuhan; dengan cara ini Tuhan, meskipun ditolak, dengan cara yang aneh dihidupkan kembali melalui kebutuhan akan pelanggarannya. (Lihat teks-teks awal oleh Bataille, seperti “The SolarAnus” [1927], dan “The Use Value of DAF de Sade [AnOpen Letter to My Current Comrades]” dalam Visions ofExcess [1985]).

Bataille berlanjut pada awal 1930-an untuk menghubungkan Sade dengan teori antropologi Prancis kontemporer dari Marcel Mauss dan Emile Durkheim. Kedua pemikir awal abad ke-20 ini berharap menemukan dalam pemikiran primitif jenis energi (semangat sosial) yang ketidakhadirannya menyebabkan anomi, ketidakberakaran dan kesia-siaan, kehidupan modern.

Bagi Durkheim energi ini dapat ditemukan di mana, antusiasme orang banyak yang berkumpul; untuk Mauss, itu ditemukan dalam ritual pemberian hadiah dan penghancuran ritual (seperti festival potlatch Indian Amerika Barat Laut) dari masyarakat tradisional.

Kedua pemikir tersebut berpendapat bahwa dasar dari ritual sosial ini pada dasarnya rasional: energi keramaian dan festival kolektif pada akhirnya didasarkan pada kecenderungan damai orang-orang untuk mengenali diri mereka sendiri sebagai manusia.

Mauss berpendapat bahwa pemberian hadiah, yang dilaksanakan sebagai ciri utama ekonomi modern, bisa melawan kecenderungan mengasingkan ekonomi borjuis yang berpusat pada diri sendiri.

Bataille mengambil model ini dan meradikalisasinya sejauh ia menganggap bahwa pemberian hadiah, keramaian, dan penghancuran ritual memberi energi sejauh mereka tidak rasional: Kecenderungan mendasar seseorang adalah untuk membelanjakan (dépenser), dan dorongan ini, sambil memungkinkan sepenuhnya pengalaman sosial, bagaimanapun juga mempertanyakan stabilitas dan kenyamanan hidup manusia, belum lagi integritas suci pribadi manusia (yang sangat dicintai oleh Durkheim).

Pengeluaran, dalam pengertian ini, adalah penegasan kehidupan sampai pada titik risiko kematian, dan penegasan Sadean tentang “ekonomi umum” yang tidak didasarkan pada tabungan dan reinvestasi, tetapi pada pemborosan kekayaan. (Lihat “TheNotion of Expenditure” [1932] dalam Visions of Excess, andThe Accursed Share [1949]). Sepanjang tahun 1930-an dan 1940-an Bataille berada di garda depan resepsi Prancis Friedrich Nietzsche dan G. W. F. Hegel.

Dari Nietzsche, Bataille mengambil pernyataan kematian Tuhan sebagai pelukan kematian yang radikal, momen erotis yang apokaliptik. Nietzsche untuk Bataille adalah lompatan ringan ke momen ketika Tuhan menegaskan ketidakberadaannya sendiri: titik di mana yang sakral adalah penegasan bukan tentang konservasi dan penggunaan kembali (keabadian keilahian), tetapi malam pengorbanan yang terlupakan.

Dari kesucian “tangan kiri” ini, Bataille mengembangkan praktik meditasi mistik yang tidak didasarkan pada persekutuan dengan Tuhan yang selalu hadir, tetapi pada kengerian yang luar biasa dari ketidakhadirannya yang pasti.

Bagi Bataille, praktik mistik ini tidak dapat dipisahkan dari tugas mustahil untuk menulisnya: ini menghasilkan karya-karya yang terpisah-pisah seperti Inner Experience (1943), Guilty (1944) dan On Nietzsche (1945).

Pembacaan Bataille tentang Hegel juga tidak biasa dan bisa dibilang keliru: mengikuti dan menulis ulang Hegel karya AlexandreKojève, versi Bataille mengemukakan akhir sejarah sebagai momen di mana pengetahuan absolut berbalik dan mencoba memasukkan negativitas radikal yang menjadi sandarannya (melalui pengecualian) agar menjadi lengkap.

Negatifitas rasional yang dapat dipulihkan hanya dapat ditentukan sebagai yang dapat dipulihkan sebagai lawan dari negativitas yang lebih mendasar yang menolak semua penggunaan, semua upaya konstruktif, semua pengetahuan.

Namun untuk benar-benar posthistoris, negativitas ini akhirnya harus (tidak mungkin) disesuaikan. Untuk menjadi Hegel sepenuhnya, seseorang harus mengenali negativitas yang menurut definisi tidak dapat dikenali: apa yang disebut Bataille “tidak tahu”. Tanpa sikap ini seseorang belum sepenuhnya mencapai “akhir Sejarah”; dengan itu, seseorang dikutuk untuk agitasi melingkar di mana pengetahuannya terus-menerus hilang dalam pelupaan ketidaktahuan.

Negatif sekarang, pada akhirnya, adalah bentuk racun dari pertahanan; pada saat yang sama, Hegel tetap dipertahankan sejauh filosofinya diikuti, ditiru, dan tidak terlalu dinegasikan seperti yang selalu ditegaskan lagi dalam kehilangannya, kegilaannya (Bataille percaya Hegel menjadi gila pada saat itu. dia sepenuhnya menyadari konsekuensi dari “akhir Sejarah”).

Tentang topik ini, lihat bagian “Hegel” dari Inner Experience (1943), dan novel pendek Bataille Madame Edwarda (1941).

Akhirnya, dalam tulisan-tulisan Bataille tentang erotisme, dia melihat pengeluaran batas-batas manusia dalam kontak erotis; “komunikasi” ini. sebagaimana ia menyebutnya, melibatkan sebuah komunitas (pecinta) melalui risiko batas-batas diri.

Dengan cara ini Bataille merevisi keegoisan seksual radikal yang dikemukakan oleh Sade: karena “komunikasi” Bataille di atas segalanya adalah tindakan kedermawanan, jika tidak suatu tindakan moral. (Lihat Erotisme, 1957).

Penulisan ulang eklektik Bataille tentang untaian utama pemikiran Prancis ini—bergerak dalam genre yang beragam seperti esai sosiologis, meditasi mistik, novel porno, dan risalah ekonomi—telah memiliki pengaruh besar pada pemikiran Prancis pada periode pasca-eksistensialis.

Dua contoh: Metode dekonstruksi Derrida, yang tidak melibatkan sanggahan terhadap suatu karya tertentu, melainkan mengikuti karya itu dengan cermat dan disartikulasi yang mantap, sambil mengakui bahwa karya metafisika tidak dapat dielakkan, tetapi hanya diulang-ulang dan didekonstruksi tanpa henti, berutang banyak kepada Bataillean. pembacaan Hegel—bahkan pembacaan Derrida atas Hegel Bataille mungkin dilihat sebagai model proyek dekonstruktif.

Demikian pula, penegasan Foucault tentang “wacana tandingan” di mana wacana yang penuh dan koheren digoyahkan oleh wacana yang harus dikeluarkan dengan kekerasan untuk membentuk dirinya sendiri, jelas berutang banyak pada Bataille.

Bataille, bagaimanapun, melampaui avatar baru-baru ini dalam desakannya pada implementasi politik dépense; sedangkan Derrida, misalnya, dengan senang hati menulis ulang “ekonomi umum” Bataille sebagai “tulisan umum”—dengan demikian mengalihkan perdebatan ke analisis pertanyaan-pertanyaan yang sebagian besar tekstual—Bataille menekankan perlunya memikirkan kembali masa depan masyarakat dengan cara-cara yang meramalkan ekonomi masa depan tidak berdasarkan pada motif keuntungan tetapi pada penerapan “pengeluaran tanpa imbalan” global dan orgiastik.