Biografi dan Pemikiran

Gaston Bachelard, epistemolog dan filsuf sains Prancis, lahir di Bar-sur-Aube. Dia adalah karyawan apostal sampai tahun 1913, ketika dia memperoleh lisensi matematika dan sains dan menjadi guru fisika dan kimia di Collège of Bar-sur-Aube. 

Pada tahun 1927 ia menerima gelar doktor sastra dan pada tahun 1930 menjadi profesor filsafat di Universitas Dijon.

Gaston Bachelard : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Dari tahun 1940 sampai 1954 ia memegang kursi sejarah dan filsafat ilmu di Universitas Paris. Bachelard menguraikan rasionalisme dialektis, atau “dialog” antara akal dan pengalaman. Filosofinya menyimpang dari pandangan penemuan rasional sebagai proses di mana pengetahuan baru diasimilasi ke dalam sistem yang hanya berubah sejauh ia tumbuh.

Di sini konsepsi Cartesian tentang kebenaran ilmiah ditolak sebagai elemen yang tidak dapat diubah dari kebenaran total yang sedang dalam proses disatukan seperti teka-teki gambar. Menurut Bachelard, eksperimen dan formulasi matematis saling melengkapi.

Matematika bukan hanya sarana untuk mengekspresikan hukum fisika, juga bukan ranah ide yang statis; itu “berkomitmen.” Dalam konteks ini Bachelard berbicara tentang “rasionalisme terapan.” Bachelard berpendapat bahwa dunia empiris tidak sepenuhnya terputus-putus dan absurd; konfrontasi pikiran manusia yang terisolasi dan rasional dengan dunia yang acuh tak acuh dan tidak berarti yang didalilkan oleh beberapa eksistensialis adalah naif.

Hipotesis ilmiah, dan bahkan fakta ilmiah, tidak menampilkan dirinya secara pasif kepada penyelidik yang sabar, tetapi diciptakan olehnya. Penalaran penyelidik dan dunia alami di mana ia beroperasi bersama merupakan sifat kedua di atas dan di atas empiris yang kasar.

Bachelard menggambarkan konsepsinya tentang proses dua arah ini di mana organisasi rasional dan eksperimen bekerja sama secara konstan sebagai “filsafat mengatakan tidak” (philosophie du non ). Ini melibatkan negasi karena sikap ilmiah harus “terbuka” atau “tersedia” (disponible), dan ilmuwan dapat setiap saat diwajibkan untuk menyusun kembali rumusan realitasnya dengan fakta-fakta yang gagal masuk ke dalam rumusan lama.

Karena seringkali bersifat matematis, perumusan ulang mungkin tidak selalu melibatkan adopsi model baru, tetapi akan sering dianalogikan dengan perubahan struktur. Pada saat yang sama, tidak akan ada kebenaran yang dibuang: The philosophie du non destroysnothing, menurut Bachelard; itu mengkonsolidasikan apa yang digantikannya.

Kerangka tersebut dapat disusun kembali dan gambaran realitas diubah, tetapi hanya sedemikian rupa sehingga fenomena baru dapat diramalkan. Bachelard tidak membatasi dirinya pada filsafat sains yang eksklusif rasionalis.

Dia melihat pemikiran teknologi dan imajinatif sebagai keluar dari lamunan dan emosi ke dalam ekspresi praktis. Karya-karyanya tentang signifikansi psikologis dari empat elemen, tanah, udara, api, dan air, menggambarkan hal ini. 

ia menolak, misalnya, laporan umum tentang penemuan api dalam gesekan dua tongkat, melihatnya lebih sebagai hasil dari semacam representasi simbolis dari hubungan seksual. Jadi gairah tidak lebih metafora api daripada api adalah gairah metaforis. Sains dan puisi kita memiliki asal usul yang sama yang hanya dapat diakses oleh psikoanalisis.

Ada kesatuan dalam studi Bachelard tentang akal dan imajinasi. Dalam kedua kasus dia menekankan peran proyektif atau kreatif dari pikiran; dalam seni “subjek memproyeksikan mimpinya pada hal-hal,” dan dalam ilmu pengetahuan modern, “di atas subjek, di luar objek langsung … adalah proyek.”