Gangguan kecemasan berhubungan dengan ketakutan dan kecemasan yang berulang, berlebihan, dan intens yang berkaitan dengan satu atau lebih situasi yang mengakibatkan gangguan dan gangguan pada kehidupan sehari-hari dan kompetensi pribadi.

Ada beberapa jenis gangguan kecemasan yang mungkin dialami anak-anak dengan setiap gangguan yang ditandai dengan pola gejala yang muncul.

Sedangkan Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders, 4th edition (DSM-IV; American Psychiatric Association 1994) hanya menguraikan satu gangguan kecemasan khusus untuk anak-anak dan remaja, yaitu gangguan kecemasan perpisahan, anak-anak juga dapat mengalami beberapa jenis gangguan kecemasan yang juga ditemukan pada masa dewasa.

Gangguan Kecemasan pada Anak : Pengertian dan Perkembangannya

Memang, meskipun ada beberapa perbedaan perkembangan dalam cara anak-anak memanifestasikan gangguan kecemasan dibandingkan dengan orang dewasa, sebagian besar masalah kecemasan di masa kanak-kanak sangat mirip dengan yang dialami oleh orang dewasa. Daftar berbagai gangguan kecemasan yang mungkin hadir selama masa kanak-kanak dan fitur utama dari kondisi ini.

Berlawanan dengan kepercayaan publik yang dipegang secara luas, gangguan kecemasan masa kanak-kanak bukan hanya bagian normal dan sementara dari perkembangan masa kanak-kanak.

Sebaliknya, masalah ini terkait dengan berbagai konsekuensi negatif yang berkaitan dengan penyesuaian pribadi, sosial, dan akademik.

Selain itu, masalah seperti itu cenderung bertahan jika tidak diobati, dengan banyak orang dewasa melaporkan bahwa permulaan kesulitan mereka dimulai pada masa kanak-kanak atau remaja.

Prealensi Gangguan Kecemasan pada Anak

Gangguan kecemasan merupakan salah satu bentuk psikopatologi yang paling umum dan melemahkan pada anak-anak.

Gangguan kecemasan telah diperkirakan mempengaruhi antara 8 dan 17 persen dari populasi anak pada titik waktu tertentu tergantung pada definisi dan ukuran penilaian yang digunakan untuk menentukan adanya gangguan kecemasan (misalnya, Kashani dan Orvaschel 1990).

Jelas, gangguan kecemasan merupakan salah satu masalah yang paling sering muncul pada masa kanak-kanak. Umumnya, masalah kecemasan telah ditemukan lebih umum di antara anak perempuan daripada anak laki-laki, meskipun menarik untuk dicatat bahwa perbedaan gender biasanya tidak ditemukan untuk prevalensi gangguan obsesif kompulsif (Maret et al. 1995).

Usia anak juga mempengaruhi frekuensi masalah ditemukan. Misalnya, gangguan kecemasan perpisahan lebih sering terjadi pada anak-anak yang lebih muda dan cenderung menurun prevalensinya di masa kanak-kanak dan remaja, sedangkan fobia sosial cenderung menjadi lebih umum di masa kanak-kanak dan remaja nanti (Kashani dan Orvaschel 1990, Last et al. 1992).

Oleh karena itu, temuan studi epidemiologi jarang setuju sehubungan dengan tingkat prevalensi untuk gangguan kecemasan anak tertentu, karena tingkat cenderung bervariasi tergantung pada usia anak-anak yang terlibat dalam penelitian dan kriteria yang digunakan untuk menentukan adanya masalah. 

Secara umum, gangguan kecemasan umum, fobia sosial, fobia sederhana, dan kecemasan perpisahan hadir paling sering, dengan gangguan obsesif kompulsif dan gangguan stres pasca-trauma menjadi kurang umum.

Gambaran ini juga diperumit oleh tingkat komorbiditas yang tinggi, di mana anak-anak yang mengalami satu gangguan kecemasan kemungkinan besar akan mengalami masalah kecemasan lainnya.

Memang, lebih dari 50 persen anak-anak yang menunjukkan gangguan kecemasan juga cenderung memenuhi kriteria diagnostik untuk beberapa masalah kecemasan lainnya. Anak-anak yang cemas secara klinis juga lebih mungkin daripada anak-anak lain untuk melaporkan bentuk psikopatologi lain seperti depresi dan gangguan pemusatan perhatian.

Etiologi

Penelitian empiris di bidang kecemasan masa kanak-kanak telah mengidentifikasi sejumlah faktor risiko yang, jika ada, meningkatkan kemungkinan perkembangan masalah tersebut.

Baru-baru ini, bukti juga muncul mengenai faktor pelindung yang mengurangi dampak negatif dari faktor risiko.

Transmisi Genetik Anak-anak yang cemas lebih mungkin memiliki orang tua yang cemas dan orang tua yang cemas lebih mungkin memiliki anak yang cemas. Hubungan keluarga ini dapat menunjukkan pengaruh genetik atau lingkungan keluarga.

Bukti menegaskan bahwa faktor genetik memang berperan dalam menentukan perkembangan gangguan kecemasan masa kanak-kanak, tetapi jelas penjelasan ini tidak menjelaskan banyak kasus kecemasan masa kanak-kanak.

Penelitian telah menemukan perkiraan heritabilitas sekitar 40-50 persen (Thapar dan McGuffin 1995), yang berarti bahwa faktor lain memainkan peran penting, selain penentuan genetik.

Meskipun faktor genetik jelas terlibat dalam perkembangan kecemasan untuk beberapa anak, tetap harus ditunjukkan dengan tepat apa yang diwariskan.

Apa yang tampaknya diwariskan adalah kecenderungan yang meningkat untuk mengembangkan masalah terkait kecemasan, daripada gangguan kecemasan tertentu. Kecenderungan ini mungkin berhubungan dengan beberapa pola temperamen pada anak yang meningkatkan risiko mengembangkan gangguan kecemasan.

Temperamen Anak

Ahli teori temperamen percaya bahwa suhu anak usia dini Eramentasi memiliki makna etiologis untuk perkembangan selanjutnya dari kecemasan masa kanak-kanak. ‘Penghambatan perilaku’ adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan satu pola tertentu dari temperamen masa kanak-kanak yang paling sering dikaitkan dengan masalah kecemasan masa kanak-kanak.

Ini dapat didefinisikan sebagai gaya temperamen yang relatif stabil yang dicirikan oleh sifat takut-takut awal, rasa malu, dan pengekangan emosional ketika dihadapkan pada orang, tempat, atau konteks yang tidak dikenal.

Pola temperamen ini dikaitkan dengan peningkatan indeks fisiologis gairah dan telah terbukti memiliki komponen genetik yang kuat.

Yang paling penting, anak-anak yang menunjukkan gaya temperamen penghambatan perilaku menunjukkan peningkatan kemungkinan mengembangkan kecemasan anak (lihat Kagan 1997 untuk tinjauan area ini).

Ahli teori temperamen lainnya berpendapat adanya tiga faktor stabil: operasi afektif positif (PA S), neurotisisme afektif negatif (NA N), dan kontrol yang penuh usaha (EC) (Lonigan dan Phillips in press).

Menurut teori ini, NA N yang tinggi dikombinasikan dengan EC rendah menempatkan anak-anak pada risiko perkembangan masalah kecemasan, dan ada beberapa bukti tentatif untuk mendukung proposisi ini.

Namun, karena tidak semua anak menunjukkan gaya temperamen awal penghambatan perilaku, atau NA N tinggi dikombinasikan dengan EC rendah, terus mengembangkan gangguan kecemasan, kehadiran variabel moderator atau mediasi tampaknya mungkin. Secara khusus, gaya keterikatan dan karakteristik pengasuhan  kemungkinan besar berinteraksi dengan temperamen anak usia dini untuk menentukan perkembangan masalah kecemasan.

Meskipun literatur tentang temperamen masa kanak-kanak menarik, itu hanya memberi tahu kita sedikit tentang mekanisme tindakan yang tepat.

Masih harus ditentukan apakah temperamen berdampak pada kecemasan melalui kerentanan yang lebih besar terhadap proses pengkondisian, rangsangan emosional dan atau fisiologis yang lebih besar terhadap peristiwa yang membuat stres, atau melalui proses kognitif. Sebagai contoh, adalah mungkin bahwa temperamen ‘berisiko’ memiliki pengaruhnya melalui kecenderungan yang lebih besar untuk mendeteksi dan memperhatikan rangsangan yang mengancam di lingkungan, atau harapan mengenai terjadinya hasil negatif.

Telah ditunjukkan dalam beberapa penelitian bahwa anak-anak yang cemas lebih mungkin daripada yang lain untuk berpikir tentang peristiwa negatif dan mengharapkan hasil negatif dari situasi.

Karakteristik Pengasuhan Hubungan keluarga yang kuat yang ditemukan dalam kecemasan masa kanak-kanak juga dapat dijelaskan sampai tingkat tertentu oleh perilaku orang tua dan lingkungan keluarga di mana anak-anak dibesarkan.

Perilaku pengasuhan telah disarankan untuk berdampak pada kecemasan anak dalam beberapa cara. 

Dari perspektif teori belajar, bentuk-bentuk tertentu dari perilaku pengasuhan dapat meningkatkan kemungkinan bahwa anak-anak belajar untuk merespon dengan cara yang cemas dan gagal untuk memperoleh keterampilan yang dibutuhkan untuk mengatasi peristiwa stres yang tak terhindarkan yang terjadi selama kehidupan anak-anak.

Studi observasional telah menunjukkan bahwa orang tua dari anak-anak yang cemas lebih mungkin untuk mencontoh, mendorong, dan memperkuat perilaku cemas, seperti penghindaran dan kesusahan dalam situasi stres.

Selain itu, orang tua dari anak-anak yang cemas lebih cenderung menarik perhatian anak-anak mereka pada aspek situasi yang mengancam dan cenderung tidak mendorong solusi ‘berani’ (Rapee in press). 

Orang tua dari anak-anak yang cemas juga lebih cenderung terlibat dalam perilaku yang membuat anak-anak kecil kemungkinannya akan belajar bagaimana memecahkan masalah stres itu sendiri. 

Penyelidikan empiris telah menemukan bahwa orang tua dari anak-anak yang cemas menunjukkan tingkat yang lebih tinggi dari perilaku overcontrolling dan overprotective yang mengganggu pengembangan keterampilan koping.

Sebagai sebuah kelompok, mereka juga lebih cenderung kritis terhadap upaya koping anak mereka, sehingga mengurangi kepercayaan anak pada kemampuan mereka untuk memecahkan masalah hidup mereka sendiri (Dumas, La Freniere dan Serketich 1995, Krohne dan Hock 1991).

Gaya pengasuhan ini dapat berinteraksi dengan temperamen masa kanak-kanak dalam menjelaskan mengapa beberapa anak yang terhambat perilakunya mengembangkan masalah kecemasan dan beberapa tidak.

Misalnya, overprotection dan overcontrol orang tua tampaknya berpengaruh dalam menentukan stabilitas penghambatan perilaku pada anak-anak (Hirshfeld et al. 1997a, 1997b).

Perilaku orang tua juga telah ditemukan menjadi penting dalam menentukan dampak peristiwa kehidupan traumatis pada psikopatologi masa kanak-kanak. Setelah trauma, anak-anak lebih mungkin untuk mengembangkan kesulitan emosional dan perilaku jika orang tua mereka bereaksi dengan cara yang terlalu protektif setelah kejadian (misalnya, McFarlane 1987).

Penting juga untuk mempertimbangkan bahwa anak-anak memiliki pengaruh terhadap orang tua, dan perilaku anak yang cemas dapat menyebabkan orang tua berperilaku dengan cara tertentu.

Dalam banyak literatur sampai saat ini, tidak jelas apakah perilaku overprotektif orang tua jelas merupakan penyebab kecemasan masa kanak-kanak atau apakah mereka bisa menjadi konsekuensi hidup dengan anak yang cemas.

Penelitian masa depan perlu mengklarifikasi hubungan ini.

Lampiran

Gayavnt Menyadari efek timbal balik dari orang tua dan anak-anak mereka, para peneliti telah mulai meneliti kualitas hubungan keterikatan antara anak-anak dan pengasuh mereka.

Misalnya, Warren dkk. (1997) menemukan bahwa keterikatan yang resisten terhadap kecemasan pada 12 bulan memprediksi gangguan kecemasan pada masa remaja, bahkan setelah efek kecemasan ibu dan temperamen bayi dihilangkan.

Ada juga beberapa bukti bahwa gaya keterikatan dapat berinteraksi dengan temperamen bayi dalam prediksi penanda awal masalah kecemasan (misalnya, Fox dan Calkins 1993, Nachmias et al. 1996).

Tampaknya pola-pola perilaku tertentu yang menjadi ciri bentuk-bentuk tertentu dari temperamen anak usia dini mempersulit orang tua dan anak-anak untuk membentuk keterikatan yang aman.

Meskipun penelitian ini dalam tahap awal, tampaknya menjadi area yang memerlukan penyelidikan lebih lanjut. Kualitas hubungan keterikatan orang tua-anak dapat mewakili satu mekanisme di mana transmisi keluarga dapat terjadi.

Diakui dengan baik bahwa psikopatologi orang tua, khususnya depresi, mengganggu keterampilan mengasuh anak dan mengganggu hubungan keterikatan. Mungkin tingkat kecemasan orang tua yang tinggi juga mengganggu hubungan pengasuhan dan keterikatan yang efektif, sehingga berkontribusi pada transmisi kecemasan antargenerasi.

Masa Hidup yang Traumatis, Negatif, dan Penuh Tekanan Pengaruh peristiwa kehidupan yang traumatis, negatif, dan penuh tekanan terhadap perkembangan kecemasan pada anak-anak merupakan bidang penyelidikan etiologi lainnya.

Mungkin tidak mengherankan, tingkat gangguan kecemasan yang lebih tinggi dikaitkan dengan berbagai bencana alam dan peristiwa kehidupan traumatis (Benjamin et al. 1990).

Namun, karena tidak semua anak yang mengalami peristiwa kehidupan yang traumatis, negatif, atau penuh tekanan, berkembang menjadi gangguan kecemasan, pengaruh moderasi atau mediasi dari perilaku pengasuhan telah disarankan.

Memang, apa yang muncul dari literatur yang berkaitan dengan etiologi kecemasan masa kanak-kanak adalah gambaran kompleks dari faktor-faktor penentu yang berinteraksi dan berbagai jalur di mana masalah tersebut dapat berkembang.

Faktor Perlindungan

Faktor pelindung mengacu pada variabel yang meningkatkan ketahanan terhadap gangguan psikologis dengan mengurangi dampak faktor risiko.

Dukungan sosial yang positif, khususnya dari orang dewasa yang signifikan, merupakan salah satu faktor protektif yang disarankan untuk memberikan penyangga terhadap perkembangan masalah kecemasan, dan memang terhadap perkembangan psikopatologi secara umum.

Misalnya, hubungan negatif yang kuat telah ditemukan antara tingkat kecemasan anak dan dukungan sosial keluarga (White et al. 1998).

Gaya koping anak merupakan faktor protektif lain yang disarankan untuk berperan dalam kecemasan anak. Gaya koping adalah istilah umum yang berhubungan dengan cara individu berusaha untuk mengatasi situasi negatif atau permusuhan. Ada beberapa bukti sementara yang menunjukkan bahwa anak-anak yang menggunakan strategi yang berfokus pada masalah lebih kecil kemungkinannya untuk mengalami psikopatologi, sedangkan gaya koping yang berfokus pada emosi dan menghindari dikaitkan dengan tingkat kecemasan dan depresi yang lebih tinggi (Compas et al. 1988).

Penilaian Kecemasan Anak

Penelitian yang dilakukan pada kecemasan masa kanak-kanak bergantung pada metode untuk mengidentifikasi dan mengukur kecemasan dan berbagai bentuk gangguan kecemasan. Secara profesional, tindakan kecemasan juga dapat membantu dalam panduan pengobatan.

Berbagai jenis ukuran penilaian digunakan, seperti wawancara, kuesioner, dan observasi langsung. Metode juga bervariasi menurut apakah informannya adalah anak, orang tua, guru, atau pengamat independen.

Beberapa wawancara diagnostik ada untuk mengidentifikasi gangguan kecemasan masa kanak-kanak, seperti Jadwal Wawancara Gangguan Kecemasan untuk Anak-anak (Versi Orang Tua dan Anak; Silverman dan Albano 1996).

Wawancara diagnostik sangat berguna untuk mendapatkan diagnosis klinis tetapi memakan waktu dan memerlukan pelatihan pewawancara yang memadai untuk mendapatkan penilaian yang andal.

Untuk tujuan skrining skala besar, mungkin perlu menggunakan kuesioner anak dan orang tua untuk mengukur kecemasan masa kanak-kanak.

Data kuesioner juga memberikan informasi yang berharga untuk melengkapi wawancara diagnostik. Berbagai bentuk kuesioner ada.

Beberapa fokus pada aspek yang lebih umum dari aspek subjektif, fisiologis, dan perilaku kecemasan, seperti State Trait Anxiety Inventory for Children (Spielberger 1973) atau Revised Manifest Anxiety Scale (Reynolds dan Richmond 1978).

Ada juga beberapa jadwal survei ketakutan yang memeriksa ketakutan anak-anak terhadap berbagai situasi atau hasil pemicu.

Pada akhir 1990-an peneliti mulai mengembangkan kuesioner kecemasan untuk anak-anak dan orang tua yang meneliti gejala spesifik kecemasan yang terkait dengan gangguan kecemasan tertentu, seperti Screen for Child Anxiety Related Emotional Disorders (SCARED; Birmaher et al. 1997) dan Spence Child Skala Kecemasan (SCAS; Spence 1997).

Itu ada juga peningkatan jumlah instrumen yang fokus secara mendalam pada satu gangguan kecemasan tertentu.

Pertimbangan penting dalam penilaian kecemasan anak adalah keandalan yang sangat rendah antara sumber anak dan orang tua. Mengingat kesulitan ini, informasi penilaian umumnya diperoleh dari berbagai sumber untuk mendapatkan gambaran yang lebih lengkap tentang masalah yang disajikan anak.

Strategi Pengobatan

Ada bukti yang meyakinkan untuk menunjukkan bahwa gangguan kecemasan masa kanak-kanak dapat diobati secara efektif. Sejak awal 1990-an, sebagian besar studi hasil pengobatan di bidang ini telah difokuskan pada evaluasi perawatan perilaku kognitif (CBT).

Sebagian besar penelitian telah meneliti kemanjuran kombinasi pendekatan pengobatan, termasuk pelatihan keterampilan koping (misalnya, self-talk positif dan relaksasi), paparan bertingkat ke hierarki situasi yang ditakuti, dan identifikasi dan tantangan pemikiran dan keyakinan irasional yang berkaitan dengan peristiwa yang ditakuti. Sebagian besar program juga memasukkan beberapa bentuk pemodelan, dorongan, dan penguatan perilaku ‘berani’ dan mendekati situasi yang ditakuti.

Umumnya, orang tua juga diinstruksikan untuk mengabaikan dan tidak memperkuat perilaku takut dan menghindar.

Beberapa penelitian sekarang telah menunjukkan efektivitas pendekatan gabungan untuk pengurangan gangguan kecemasan masa kanak-kanak. Program yang paling sering dievaluasi adalah pendekatan ‘Coping Cat’ (lihat Kendall 1994).

Umumnya, bukti menunjukkan bahwa sekitar 60-70 persen anak-anak tidak lagi dianggap mengalami masalah kecemasan yang signifikan secara klinis satu tahun setelah berpartisipasi dalam pengobatan. 

Tantangan bagi para peneliti di masa depan adalah mengembangkan pengobatan yang efektif  dengan 30 sampai 40 persen anak-anak yang tidak merespon pengobatan atau kambuh setelahnya.

Perhatian

Mengingat tingginya biaya pengobatan dan biaya pribadi dalam hal penderitaan emosional dan gangguan terhadap kehidupan sehari-hari bagi anak-anak yang cemas dan keluarga mereka, ada alasan kuat untuk mengembangkan metode untuk mencegah perkembangan gangguan kecemasan masa kanak-kanak.

Sejalan dengan pengakuan akan pentingnya pencegahan masalah kesehatan mental secara umum, akhir-akhir ini telah terjadi peningkatan upaya untuk mengembangkan metode yang efektif untuk mencegah gangguan kecemasan pada anak.

Sampai saat ini, sebagian besar strategi universal yang menargetkan seluruh populasi telah berfokus pada peningkatan kesehatan mental secara umum, daripada berfokus secara khusus pada pencegahan masalah kecemasan.

Namun, beberapa program telah diselidiki yang dapat digambarkan sebagai intervensi pencegahan ‘selektif’.

Ini bertujuan untuk menargetkan subkelompok atau individu yang dianggap memiliki masa hidup yang tinggi atau risiko yang akan segera terjadi untuk mengembangkan masalah sebagai akibat dari paparan beberapa faktor risiko biologis, psikologis, atau sosial.

Contoh strategi pencegahan selektif termasuk yang ditujukan untuk anak-anak yang orang tuanya telah bercerai, mereka yang sedang menjalani transisi ke sekolah menengah, dan anak-anak yang menjalani prosedur medis dan gigi yang menyakitkan.

Para peneliti telah mulai memeriksa kemungkinan intervensi dengan anak-anak yang menunjukkan temperamen anak usia dini dari penghambatan perilaku atau hubungan keterikatan yang terganggu, untuk menentukan apakah mungkin untuk mengurangi kemungkinan perkembangan masalah kecemasan.

Namun, penelitian ini masih dalam tahap awal dan tidak ada indikasi yang jelas mengenai kemanjurannya. Beberapa data tentatif memang ada untuk menunjukkan bahwa strategi pencegahan ‘terindikasi’ menawarkan janji dalam pencegahan gangguan kecemasan masa kanak-kanak.

Proyek Intervensi Dini dan Pencegahan Kecemasan Queensland (Dadds et al. 1997) mewakili program pencegahan ‘terindikasi’ yang menargetkan anak-anak berisiko tinggi yang menunjukkan gejala kecemasan yang minimal tetapi dapat dideteksi. Intervensi ini menggunakan program satu semester yang mengajarkan manajemen kecemasan dan keterampilan koping kepada anak-anak sekolah dasar dan orang tua mereka.

Pada dua tahun tindak lanjut, secara signifikan lebih sedikit anak yang berpartisipasi dalam intervensi pencegahan memenuhi kriteria diagnostik untuk gangguan kecemasan dibandingkan dengan mereka yang tidak mengambil bagian.

Yang penting, penelitian ini juga menunjukkan bahwa anak-anak yang menunjukkan gejala nonklinis ringan berada pada risiko khusus untuk mengembangkan gangguan kecemasan klinis yang parah selama periode dua tahun berikutnya jika mereka tidak menerima intervensi. Sementara penelitian dan praktik pencegahan masih dalam tahap awal, sejumlah isu mengenai penelitian pencegahan memerlukan diskusi.

Pertama, metode pencegahan kecemasan masa kanak-kanak mungkin anak, orang tua, atau berbasis lingkungan, dan harus berasal dari kebanyakan informasi mengenai faktor etiologi dan strategi pengobatan yang efektif.

Kedua, upaya pencegahan harus diarahkan sesuai dengan tingkat perkembangan anak, karena faktor risiko yang berbeda dapat berdampak pada anak pada tingkat perkembangan yang berbeda.tahapan-tahapan.

Ketiga, pentingnya intervensi multilevel harus diakui, karena pencegahan yang efektif harus melampaui perolehan keterampilan pribadi dan harus mencakup perubahan lingkungan dan masyarakat.