Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Gabriel Biel, filsuf dan teolog Ockhamist, lahir di Speyer, Jerman, dan meninggal di Einsiedel (Schönbuch). Ia belajar filsafat dan teologi di Heidelberg dan Erfurt, bergabung dengan Brethren of the Common Life, dan menjadi profesor teologi (1484) di Universitas Tübingen yang baru didirikan, di mana ia mengajarkan “cara modern”, yaitu, menurut posisi nominalis William dari Ockham.

Gabriel Biel : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

“Komentar tentang Kalimat” Biel (Epithoma Pariter et Collectorium Circa IV Sententiarum Libros, Tübingen, 1495) adalah ringkasan yang terampil dari Ockham dan kumpulan pandangan para pemikir abad pertengahan lainnya dari Anselm hingga John Duns Scotus. Banyak dibaca di universitas-universitas Jerman, Biel memberikan pengaruh yang kuat pada Martin Luther (lihat P. Vignaux,Luther, Commentateur des Sentences, Paris, 1935).

Sebagai seorang filsuf, Biel cukup siap untuk mengkritik dan menawarkan perkembangan nominalisme Ockham sendiri. Pada dasarnya teori pengetahuan, pemikirannya memiliki pengaruh dalam etika dan filsafat politik.

Bagi Biel, logika formal menggantikan metafisika karena ia menganggap universal hanyalah nama (nomina) yang diterapkan secara sewenang-wenang pada kelas; dia menganggap semua yang ada sepenuhnya bersifat individual. Esensi dan keberadaan bukanlah prinsip yang benar-benar berbeda dalam hal-hal tetapi hanya dibedakan dalam pemikiran.

Psikologi Biel, seperti Ockham, dekat dengan Augustinianisme: kekuatan jiwa bukanlah fakultas yang berbeda; kecerdasan adalah pemahaman jiwa, kehendak adalah jiwa yang menginginkan dan mencintai.

Biel adalah seorang sukarelawan psikologis; Baginya, aktivitas psikis terpenting manusia adalah keinginan. Dia mengajarkan bahwa semua aktivitas sadar manusia memerlukan penggunaan kehendak. Manusia dipandang sebagai hewan yang berkehendak dan bukannya rasional.

Dalam filsafat praktis, ia menganggap kebaikan moral terdiri dari kesesuaian kehendak dengan kehendak Tuhan. Kekuatan hukum wajib tidak memiliki dasar dalam sifat benda-benda yang diciptakan tetapi semata-mata karena fakta bahwa Tuhan telah menghendaki suatu tindakan tertentu menjadi benar.

Ini adalah moral dan kesukarelaan hukum. “Tuhan dapat memerintahkan agar seseorang menipu orang lain melalui kebohongan,” tulis e Biel, “dan dia tidak akan berbuat dosa” (Epithoma, II, 38, q. 1, G).