Biografi dan Pemikiran Filsafat Francesco Bonatelli

Francesco Bonatelli, seorang filsuf spiritualis Italia, lahir di Iseo, Brescia. Ia belajar di Universitas Wina dan mengajar filsafat di Universitas Bologna (1861–1867) dan Padua (1867–1911).

Biografi dan Pemikiran Filsafat Francesco Bonatelli

Bonatelli termasuk dalam tradisi spiritualisme Katolik. Dia adalah salah satu editor utama Filosofia delle scuole italiane, sebuah tinjauan yang didirikan pada tahun 1870 oleh Terenzio Mamiani untuk mempertahankan posisi Platonis, tetapi dia mengundurkan diri pada tahun 1874 ketika seorang Platonis Giovanni Maria Bertini menerbitkan kritik terhadap Katolik yang dianggap Bonatelli terlalu berani.

Bonatelli memperkenalkan metode analitik penelitian psikologis Jerman ke Italia. Bonatelli berusaha untuk membedakan secara konsisten antara kesatuan ego dan banyaknya peristiwa psikis.

Dalam karya pertamanya, Pensiero e conoscenza(Pemikiran dan kesadaran; Bologna, 1864), Bonatelli membedakan dua cara hidup bagi jiwa, satu yang tunduk pada hukum nasib dan yang lain, meskipun mengakui hukum ini, mampu bangkit di atasnya dan menggunakannya sebagai alat.

Subjek yang sadar dapat menyadari hal-hal lain hanya jika ia mampu pada satu dan waktu yang sama untuk dimodifikasi dan tetap identik dengan dirinya sendiri, atau tidak dapat diubah.

Solusi dari kontradiksi yang tampak ini mungkin terletak pada pembedaan antara kesadaran, yang dipahami sebagai pikiran atau mentalitas murni, dan kepekaan. Dalam karyanya yang paling penting, La coscienza e il meccanismointeriore (Kesadaran dan mekanisme internal; Padua, 1872), Bonatelli bersikeras bahwa kesadaran tidak diubah oleh objek atau mengubahnya.

Tindakan kesadaran melepaskan peristiwa psikis dari matriksnya dalam realitas dan memikirkan esensinya yang mungkin atau “kemungkinan atau quiditasnya atau apa pun yang Anda ingin menyebutnya.” Bonatelli menyelidiki kesadaran itu sendiri dan hubungan antara mekanisme psikis di luar kesadaran dan kesadaran, antara objek yang ada dan objek yang dipikirkan dalam “quiditasnya”. logika.” Jika kesadaran bukan dari sifat ini, ia akan direduksi menjadi “mesin logis”, sedangkan kesadaran adalah refleksi bebas pada dirinya sendiri, menggenggam dirinya sendiri dengan mengarahkan dirinya ke objek.

Namun, meskipun esensi khas dari kesadaran adalah kemundurannya yang tak terbatas pada dirinya sendiri (la riflexione infinita degli atti, “refleksi tindakan yang tak terbatas”), refleksi ini bukanlah suksesi tanpa batas di mana kesadaran akan kehilangan dirinya sendiri dalam penundaan tanpa akhir, melainkan penetrasi yang lengkap. diri, kepenuhan dan kekayaan aktivitas pikiran.