Biografi dan Pemikiran Filsafat Ernst Bloch

Ernst Bloch, filsuf Marxis Jerman, lahir di Ludwigshafen. Dipengaruhi oleh ekspresionisme Jerman akhir dan oleh suasana Munich setelah Perang Dunia I, gaya dan pemikiran Bloch mengungkapkan tren yang kontradiktif dan tidak pasti. Ia memulai karirnya di Universitas Leipzig dengan menerbitkan Von Geist der Utopie pada tahun 1918. Karya ini diikuti pada tahun 1922 oleh studi Thomas Münzerin yang ide-ide mistik dan eskatologis berbaur dengan unsur-unsur dialektika asal Marxis-Hegelian. Spuren mengikuti pada tahun 1930 dan Erbschaft dieser Zeit pada tahun 1933.

Ernst Bloch : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Dalam karya terakhir berbagai elemen pemikiran Bloch untuk pertama kalinya dengan jelas ditempatkan dalam kerangka Marxis yang menunjukkan kecenderungan revisionis. Pada tahun 1933 Bloch meninggalkan Jerman, akhirnya mencapai Amerika Serikat, di mana ia menciptakan jurusannya karya, DasPrinzip Hoffnung, sebuah karya besar yang disebut “esensi luar biasa dari pemikirannya.” Setelah Perang Dunia II Blok, seperti Bertolt Brecht, pergi ke Jerman Timur, di mana dari tahun 1948 sampai pensiun pada tahun 1957 ia menjadi profesor di Universitas Leipzig.

Pada awalnya, pengaruh politik dan intelektual Bloch di Jerman Timur terbatas, tetapi bagaimanapun, ia tidak pernah sepenuhnya dihargai oleh otoritas partai. Kemenangannya dalam Preis Nasional Republik Demokratik Jerman pada tahun 1955 menimbulkan kontroversi, dan pandangan Bloch telah banyak berubah selama kunjungannya di sana. Ide-idenya, yang diawasi dengan cermat oleh otoritas partai, menjadi pusat dari banyak diskusi.

Pada tahun 1953, setelah penerbitan Subjekt-Objekt,Erläuterung zur Hegel dan Avicenna und die AristotelischeLinke, Bloch menjadi editor Deutsche Zeitschrift fürPhilosophie. Tetapi independensi komparatif jurnal tersebut menyebabkan serangkaian penangkapan dan pengadilan terhadap kolaborator dan editornya. Wolfgang Harich, Günther Zehm, dan Manfred Hertwig dijatuhi hukuman penjara, dan Richard Lorenzand Gerhard Zwerenz melarikan diri ke Republik Federal. Meskipun Bloch hanya sedikit terlibat, ia dilarang untuk diterbitkan, dan pada tahun 1957 karyanya secara resmi dikutuk.

Ketika Bloch terlambat membuat pernyataan kesetiaan, itu tidak jelas dan tidak berkomitmen. Meskipun ia akhirnya diizinkan untuk menerbitkan volume ketiga dari Das Prinzip Hoffnung pada tahun 1959, Blocha meminta suaka politik selama kunjungan ke Republik Federal pada tahun 1961, di mana ia menjadi profesor tamu di Universitas Tübingen.

Bloch umumnya dikenal di Barat sebagai seorang filsuf Marxis utama, tetapi ia mengambil warisan yang jauh lebih luas yang mencakup pemikiran Jerman klasik, mistisisme Kristen dan Yahudi, Neoplatonisme, dan bahkan spekulasi esoteris Zohar. Karya utamanya, Das Prinzip Hoffnung, memberi kesan bahwa Bloch, meskipun mengklaim bahwa elemen ekonomi adalah fundamental, menurunkannya ke tingkat sekunder dan memusatkan perhatiannya pada apa yang dianggap teori Marxis sebagai hanya suprastruktur, masalah budaya intelektual.

Menurut Bloch, semua realitas adalah “mediasi”, atau relasi subjek-objek, sebuah relasi dinamis yang pada akhirnya cenderung menuju tujuan akhir (Endziel) reuni subjek dan objek. Urgrund, hal primordial sebelum pembedaan antara subjek dan objek, materi dan roh, digerakkan oleh kosmisimplus langsung yang tidak jelas, yang oleh Bloch disebut “lapar” dan kontras dengan libido Sigmund Freud.

Setelah subjek dan objek dibedakan, klaim Bloch, rasa lapar ini tetap esensial bagi subjek dan objek. Dengan demikian realitas subjek dan objek berada di masa depan, dan kategori kemungkinan memainkan peran sentral dalam pemikirannya.

Subjek

Pada manusia, kelaparan primordial menjadi keinginan, atau harapan. Harapan menampilkan dirinya sebagai utopia, sebagai visi kemungkinan yang mungkin terwujud. Harapan adalah ketegangan menuju masa depan, menuju yang baru. Ia bergerak dari sekadar keadaan pikiran (stimmung) ke representasi, dan kemudian ke pengetahuan.

Meskipun harapan didasarkan pada kemauan, untuk menjadi harapan yang mengerti (begriffene Hoffnung, docta spes), ia harus menarik kekuatan dari sesuatu yang nyata yang akan bertahan bahkan ketika harapan itu sendiri benar-benar terpenuhi. Residu ini membuat harapan menjadi sesuatu yang lebih dari sekadar proyek akal dan menempatkannya dalam kaitannya dengan apa yang mungkin secara objektif. Kemungkinan masa depan bukan hanya mimpi, bahkan jika itu digembar-gemborkan dalam mimpi.

Kemungkinan

Hubungan antara subjek, objek, kenyataan, dan kemungkinan adalah kompleks. Hakikat yang nyata adalah kecenderungan ke arah, atau antisipasi, masa depan, dan dengan demikian realitasnya adalah realitas sesuatu di masa depan. Tapi masa depan sudah nyata sebagai kemungkinan objektif. Bloch membedakan antara kemungkinan objektif, yang (karena objek sebagai objek tidak nyata) hanyalah kemungkinan teoretis, dan kemungkinan nyata, yang secara praktis terkait dengan masa depan. Apa yang benar-benar mungkin secara konkret terhubung dengan utopia.

Realitas selalu mengandung unsur kemungkinan perubahan, kemungkinan yang belum benar-benar ada. Utopia prihatin dengan kemungkinan ini dan dengan demikian memiliki fungsi penting dalam kesadaran manusia. Di sisi lain, kemungkinan ini harus memiliki dasar dalam objek karena pikiran dapat mewakili dalam imajinasi banyak objek yang mungkin tak terhingga dalam banyak hubungan tak terhingga. Jika suatu peristiwa sepenuhnya dikondisikan, itu akan menjadi “pasti tanpa syarat.” Oleh karena itu, apa yang mungkin bisa menjadi ada hanya mungkin sejauh tidak dikondisikan. Apa yang mungkin secara objektif, oleh karena itu, segera sejauh tidak dibatasi oleh kondisi-kondisi yang telah ditentukan sebelumnya.

Bloch membedakan antara dua pengertian kemungkinan objektif. Satu pengertian menyangkut hal itu dan merupakan “perilaku” benda itu, atau penampilan benda itu sebagai objek pengetahuan. Indera lainnya menyangkut pengetahuan kita tentang hal itu. Objektivitas (Sachlichkeit) dari suatu hal hanya menyangkut pengetahuan kita tentangnya, sedangkan faktualitasnya (Sachhaftigkeit) hanya menyangkut objek pengetahuan.

Persoalan Penting

Perbedaan antara objektivitas dan faktualitas membuat Bloch mengklaim bahwa Marxisme hanyalah sebagian pandangan tentang realitas dan perlu penyelesaian, meskipun rekonsiliasi antara yang nyata dan yang mungkin dicapai dalam materialisme historis, yang mempertahankan, dalam imanentismenya yang lengkap, sebuah elemen yang mirip dengan doktrin keselamatan agama-agama besar.

Menurut Marxisme, perubahan historis muncul dari kondisi sosioekonomi historis yang tepat, dan gerakan fisik muncul dari kontradiksi, benturan yang berlawanan. Tetapi sebagaimana Bloch melengkapi klaim materialisme historis dengan konsep harapannya, demikian pula dia melengkapi klaim materialisme dialektis.

Dalam objek, atau materi, rasa lapar primordial menjadi kekuatan motif (agen). Tetapi meskipun Bloch menegaskan bahwa gaya ini sepenuhnya imanen dalam materi, diragukan apakah pandangannya masih materialistis. Permusuhannya terhadap semua bentuk mekanisme dan kecenderungannya terhadap solusi organik melemahkan fitur materialistik Marxisme sampai pada titik tidak ada. Dorongan bawaan yang ia anggap materi memiliki makna hanya dari sudut pandang tujuan akhir.

Materi tidak ditentukan sebelumnya, karena ia memiliki kapasitas tidak hanya untuk mengekspresikan dirinya dalam keberadaan tetapi juga untuk melakukannya dalam bentuk yang selalu baru. Namun demikian, doktrin teleologis tentang tujuan akhir untuk seluruh proses dunia bukanlah perpanjangan dari kategori psikologis atau prinsip sejarah dengan alam. Melainkan merupakan kesatuan kosmis dari proses subjek dan proses objek ketika menjadi akhirnya menjadi berpikir dan berpikir akhirnya menjadi ada.

Proses sejarah masyarakat dengan demikian terkait dengan proses dunia dan pada akhirnya menjadi tomat. Dengan demikian Bloch mengidentifikasi materi dialektis dengan kemungkinan yang nyata, tetapi keberadaannya dalam proses bukanlah materi dan bertentangan dengan prinsip dasar Marxis bahwa materi adalah realitas independen yang tidak dapat berhubungan dengan apa pun.

Utopia

Beberapa kritikus telah menyatakan bahwa konsepsi Bloch tentang materi bersumber dari filosofi alam romantis G. W. F. Hegel dan Friedrich vonSchelling; menurut pandangan ini, Bloch termasuk di antara kritikus idealis ilmu alam.utopiaRekonsiliasi subjek dan objek datang melalui utopia. Dalam utopia, Sehnsucht yang romantis—penyesalan nostalgia bahwa impian kita untuk menaklukkan dunia secara rasional terhalang oleh batas yang kita coba tak henti-hentinya tetapi mungkin sia-sia untuk diatasi—disatukan dengan harapan mesianis.

Utopia meramalkan “kerajaan anak-anak Allah” Thomas Münzer, kerajaan kerajaan kebebasan di mana eksploitasi manusia oleh manusia berhenti. Pada saat ini akan datang penyatuan itu, identifikasi subjek dan objek, yang menurut klaim Bloch telah diramalkan oleh Karl Marx ketika dia berbicara tentang historisisasi masa depan alam dan naturalisasi manusia. Dengan demikian dari manusialah dunia mengharapkan realisasinya, dan realisasi proses dunia bertepatan dengan realisasi diri umat manusia.

Teori refleksi epistemologis Marxis tidak lagi diperlukan, karena pengetahuan itu sendiri akan dikalahkan oleh harapan dan objek sebagai objek akan hilang; bukan lagi menjadi (Gewordenes) melainkan proses murni, menjadi (Werdendes), yang belum (noch nicht). Pemikiran Blok sangat jauh dari pandangan historis Marx dan mungkin tidak terlalu jauh dari pandangan awal Georg Lukács . Dalam konfliknya dengan skema dan dogmatisme Marxisme ortodoks, Bloch termasuk dalam kaum idealis dan revisionis eksistensialis seperti Lukács, Antonio Gramsci, dan Jean-Paul Sartre.

Namun, upaya Bloch untuk menyelamatkan teori Marxis dari pengerasan memiliki implikasi yang lebih luas daripada upaya mereka, karena ini terkait dengan masalah bagaimana Marxisme memanfaatkan warisan budaya, terutama warisan filsafat Jerman klasik dan, setidaknya bagi Bloch, warisan budaya. dari agama-agama besar keselamatan.

Solusi Bloch adalah mengembangkan satu visi komprehensif yang luas tentang realitas, menggabungkan intuisi asli dari Perjanjian Lama dan literatur apokaliptik dengan elemen dinamis dan mesianis dalam Marxisme.

Bahasa Bloch mengungkapkan campuran kuno dan modern ini. Sulit dan intens, menggemakan ekspresionisme baru-baru ini dan bahasa Alkitab dan sastra mistik. Bagi Bloch, masa lalu bukanlah sesuatu yang tetap dalam dimensi yang tidak terjangkau, kekayaan budayanya harus dibuang untuk memulai yang baru, tetapi bidang penelitian yang dinamis masih berguna bagi manusia.