Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Dominic Báñez, teolog Spanyol, lahir di Valladolid dan meninggal di Medina del Campo. Ia belajar di Universitas Salamanca, di mana ia memasuki ordo Dominikan.

Dia pertama kali mengajar kursus filsafat dan teologi di berbagai rumah studi ordonya di Spanyol (Salamanca, vila, Alcala de Henares, Valladolid) dan kemudian menjadi profesor di Universitas Salamanca, mengajar filsafat dari tahun 1577 dan teologi dari tahun 1581.

Dominic Báñez : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Terkenal karena perannya sebagai pembimbing rohani St.Teresa dari vila dan atas kontroversi pahitnya dengan Yesuit Luis de Molina mengenai rahmat ilahi.

Pandangan Báñez tentang kasih karunia dan kebebasan manusia disebut “penentuan awal fisik,” yang berarti bahwa kehendak manusia tidak dapat bertindak kecuali diberdayakan dan diterapkan pada tindakan oleh penyebab utama yang utama, yaitu Tuhan.

Selain komentar tentang risalah Aristoteles On Generation and Corruption (1585), filosofi Báñez ditemukan dalam karya histeologis Scholastica Commentaria in PrimamPartem Angelici Doctoris (Komentar pada bagian pertama ringkasan teologi; 2 jilid., Salamanca, 1584-1588).

Seorang filsuf, Báñez adalah yang terbaik dalam menafsirkan tematafisika St Thomas. Tidak seperti kebanyakan orang sezamannya, ia melihat pentingnya tindakan menjadi (esse) sebagai pembentuk setiap alam yang ada (lihat L. Urbano,ed., Scholastica Commentaria, I, hal. 141).

Dalam hal ini ia mengantisipasi pandangan eksistensial metafisika Thomistik sekarang disukai oleh para pemikir seperti Jacques Maritain dan tienne Gilson.

Di sisi lain, Báñez menafsirkan perbedaan esensi dan keberadaan yang sebenarnya sebagai perbedaan antara dua hal (res) individu dan kemudian menolak gagasan ini.

Selain itu, ia menganggap pembatasan tindakan yang ada oleh esensi yang menerimanya sebagai indikasi bahwa esensi mungkin, dalam pengertian ini, lebih mulia daripada keberadaan. 

Baca Juga:  Dante Alighieri : Biografi dan Pemikiran Filsafat