Biografi dan Pemikiran Filsafat David Bohm

David Bohm adalah fisikawan utama abad kedua puluh, dan salah satu otoritas terkemuka dunia dalam teori kuantum dan fondasi konseptualnya. Ia lahir di Wilkes-Barre, Pennsylvania, pada 20 Desember 1917, dan meninggal pada 27 Oktober 1992, di London.

Sebagai mahasiswa J. Robert Oppenheimer, Bohm menerima gelar doktor dari University of California di Berkeley pada tahun 1943. Saat masih menjadi sarjana mahasiswa, ia menemukan gerakan kolektif tertentu elektron dalam plasma, sekarang disebut Bohm-difusi.

David Bohm : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Di Universitas Princeton pada tahun 1950, ia menyelesaikan yang pertama dari enam buku ilmiahnya, Teori Kuantum, yang menjadi eksposisi definitif interpretasi ortodoks (Kopenhagen) mekanika kuantum, yang perkembangannya dipimpin oleh fisikawan Denmark Niels Bohr antara tahun 1925 dan 1930.

Di sini Bohm mempresentasikan perumusan ulang paradoks Albert Einstein, Boris Podolsky, dan Nathan Rosen (EPR) mengenai kemungkinan nilai posisi dan momentum simultan untuk sepasang partikel yang terpisah. Analisis EPR versi Bohm, yang melibatkan komponen spin di tempat posisi dan momentum, telah menjadi dasar dari perluasan besar penelitian tentang dasar-dasar teori kuantum, dengan fokus pada nonlokalitas dan kemungkinan ketidaklengkapan deskripsi kuantum (pertanyaan tentang “variabel tersembunyi”), yang telah terjadi selama beberapa dekade terakhir.

Bohm dan Yakir Aharonov, pada tahun 1957, membuat langkah besar pertama dalam penelitian ini ketika mereka menunjukkan adanya “jenis korelasi yang agak aneh dalam sifat-sifat benda yang jauh” (hal.1072). Karya ini merupakan cikal bakal karya mani John Bell pada kuantum nonlokalitas (Teorema Bell).

Pada tahun 1951 Bohm mencapai apa yang fisikawan pada saat itu dianggap tidak mungkin: Dia membangun, sebagai alternatif dari interpretasi Kopenhagen berorientasi pengamat yang berlaku teori kuantum, sebuah tujuan , penjelasan sepenuhnya deterministik dari fenomena kuantum nonrelativistik dalam istilah teori yang menggambarkan gerakan partikel di bawah evolusi yang dikoreografikan oleh fungsi gelombang (mekanika Bohmian).

Baca Juga:  Adam Ferguson : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Teori yang diajukan Bohm sebenarnya merupakan penemuan kembali model gelombang pilot tahun 1927 Louis de Broglie, yang tidak disadari oleh Bohm. Namun, tidak seperti de Broglie, Bohm sepenuhnya menghargai arti penting model tersebut. Secara khusus, ia menunjukkan bagaimana prediksi formalisme pengukuran kuantum, yang melibatkan aljabar non-komutatif dari operator yang dapat diamati, dapat sepenuhnya dijelaskan.

Pada tahun 1959 di Bristol, Inggris, Bohm kembali berkolaborasi dengan Aharonov, kali ini pada makalah yang berkaitan dengan jenis yang sangat berbeda. dari nonlokalitas. Hasilnya adalah efek Aharonov-Bohm: Dalam mekanika kuantum, medan magnet dapat memengaruhi perilaku elektron yang terkurung jauh dari medan, sebuah fenomena yang tidak hanya cocok dengan fisika klasik tetapi juga dengan semangat interpretasi Kopenhagen atas teori kuantum.

Efek Aharonov-Bohm tetap, sekitar empat dekade setelah penemuannya, menjadi subjek penelitian intensif. Bohm adalah orang yang memiliki komitmen luar biasa terhadap prinsip, baik moral maupun ilmiah. Dia menolak pada tahun 1951 untuk bersaksi melawan rekan-rekannya di depan House Un-AmericanActivities Committee, suatu tindakan yang menyebabkan dakwaannya atas penghinaan terhadap Kongres dan pengusirannya dari Princeton dan, tentu saja, dari semua akademisi Amerika.

Selama sebagian besar dari empat puluh tahun terakhirnya, ia terlibat dalam pencarian kebenaran ilmiah yang sering kali sendirian, tidak terlalu memperhatikan mode atau ortodoksi yang berlaku. Minat Bohm tidak terbatas pada fisika. Secara khusus, ia sangat peduli dengan masalah filosofis, mulai dari filsafat ilmu pengetahuan dan filsafat pikiran hingga filsafat etika dan moral.

Di akhir hidupnya ia juga terinspirasi oleh mistisisme. Dia melihat kesatuan yang mencakup semua di dunia dan berpikir bahwa fisika kuantum hanyalah manifestasi dari keutuhan alam yang lebih dalam, sebuah ide yang dia kembangkan dalam bukunya tahun 1980 Wholeness and the Implicate Order. Tak lama setelah kematiannya, buku terakhir Bohm, The Undivided Universe , diterbitkan.

Baca Juga:  Marsilio Ficino : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Ditulis dalam kolaborasi dengan Basil J. Hiley, rekan lamanya di London’s Birkbeck College, di mana Bohm telah menjadi profesor selama tiga dekade, buku ini memberikan eksposisi teori gelombang percontohan tahun 1951, bersama dengan perkembangan selanjutnya termasuk pemikirannya tentang urutan implikasi. .

Mekanika Bohmian di awal abad kedua puluh satu merupakan bidang penelitian yang semakin aktif. Namun, sangat sedikit ilmuwan yang bekerja di bidang ini melihat hubungan operasional antara mekanika Bohm dan ide-ide Bohm tentang urutan implikasinya. Meskipun demikian, ide-ide ini tetap menjadi inspirasi bagi banyak orang lain.