Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Claude Bernard, ahli fisiologi Prancis, lahir di SaintJulien (Rhône). Dia menerima gelar MD-nya pada tahun 1843 dan menjadi profesor di Sorbonne pada tahun 1852, mengambil kursi baru dalam fisiologi pada tahun 1854.

Tahun berikutnya dia diangkat sebagai profesor kedokteran eksperimental di Collège de France dan pada tahun 1868 menjadi profesor fisiologi umum di Museum of Natural History di Paris.

Claude Bernard

Dia terpilih sebagai anggota Akademi Ilmu Pengetahuan pada tahun 1854 dan Académie Française pada tahun 1868; pada tahun 1869 ia menjadi senator. Bernard awal menyerah ide praktek klinis demi fisiologi eksperimental.

Dia membuat sejumlah kontribusi penting di bidang ini (pada kimia pencernaan, produksi gula pada hewan, sistem saraf, racun, dan anestesi), banyak di antaranya dianugerahi hadiah ilmiah.

Setelah periode kesehatan yang buruk, sementara tidak menghentikan pekerjaan laboratorium, ia beralih ke pertanyaan yang lebih umum dan terprogram tentang metode ilmiah dan menerbitkan, khususnya, yang terkenal Pengantar àl’étude de la médecine expérimentale (Paris, 1865; diterjemahkan oleh HC Green sebagai Pengantar to the Study ofExperimental Medicine, New York, 1927).

Dalam Pendahuluan, Bernard mendasarkan kesimpulannya sebanyak mungkin pada pengalaman ilmiahnya sendiri, karena ia percaya bahwa prosedur yang tepat tidak dapat diatur oleh ilmuwan dari luar tetapi harus dikembangkan dari sifat dan kebutuhan ilmu pengetahuan.

Dia membedakan metode eksperimental yang matang dari empirisme, yang hanya merupakan langkah pertamanya. Bernard mengidentifikasi empirisme kasar, yang mengamati dan bereksperimen secara acak, tidak hanya dengan gurunya sendiri, François Magendie, tetapi juga, secara keliru, dengan Francis Bacon, tentang dirinya sendiri dalam tradisi Descartes, terlepas dari kenyataan bahwa dia bersikeras pada eksperimen dan kritik laboratorium yang konstan dan telah pendapat rendah tentang penerapan matematika untuk masalah biologi.

Permusuhannya terhadap penggunaan metode statistik dalam biologi berasal dari satu artikel yang dia anggap perlu bagi ilmuwan mana pun: kepercayaan pada operasi determinisme tanpa pengecualian, sehingga serangkaian kondisi (penyebab) akan selalu menghasilkan fenomena yang sama (akibat). ).

Determinisme ini disebut prinsip absolut, berbeda dengan teori dan hipotesis, yang selalu bersifat sementara dan tunduk pada revisi atau ditinggalkan karena ditemukannya fakta yang tidak sesuai. Tetapi teori dan hipotesis, produk akal manusia, di sisi lain adalah panduan yang diperlukan untuk eksperimen rasional.

Bernard tidak melihat perbedaan prinsip antara metode ilmiah yang diterapkan pada makhluk hidup dan materi anorganik, meskipun hasilnya lebih sulit dicapai dalam fisiologi karena kompleksitas fenomena yang jauh lebih besar.

Dia percaya pada kesatuan mendasar di antara semua bentuk kehidupan, bentuk-bentuk yang lebih tinggi dibedakan oleh kemandirian mereka yang lebih besar dari lingkungan eksternal dan ketergantungan yang lebih besar pada “lingkungan internal” mereka (terutama darah).

Dia juga berpendapat bahwa fenomena yang terjadi pada makhluk hidup pada akhirnya dapat direduksi menjadi proses fisikokimia. Upaya untuk mendaftarkan Bernard dalam penyebab vitalisme sangat luas. Yang juga keliru adalah upaya untuk membubuhkan label positivis.

Dia keras menganjurkan keraguan ilmiah dan kritik diri, dan menentang semua sistem filosofis, termasuk positivis, sementara tidak menyangkal kegunaan karya filsuf di bidang mereka sendiri. Metode kritis Bernard lebih dekat dengan metode abad kedua puluh yang didasarkan pada prinsip falsifiability, yang digunakan oleh Karl Popper dan yang lainnya, daripada metode-metode dari banyak orang sezamannya.