Biografi dan Pemikiran Filsafat Christopher Jacob Boström

Christopher Jacob Boström, seorang filsuf Idealis Swedia, belajar dan juga mengajar di Universitas Uppsala, di mana ia menjadi asisten profesor “filsafat praktis” (filsafat moral, hukum, dan agama) dari tahun 1828 hingga 1833.

Christopher Jacob Boström : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Setelah selingan sebagai tutor kerajaan pangeran di Stockholm dari tahun 1833 hingga 1837, ia melanjutkan pengajaran akademisnya, dan dari tahun 1842 hingga 1863 ia memegang kursi dalam filsafat praktis. “Idealisme rasional” -nya adalah metafisika spiritualistik, menggabungkan ciri-ciri dari teori gagasan Plato, monadologi Gottfried Wilhelm Leibniz, dan immaterialisme George Berkeley.

Dengan argumen, beberapa di antaranya mengingatkan pada Berkeley, ia mencoba menunjukkan bahwa tidak ada apa pun kecuali pikiran dan persepsi mereka. Dua argumennya yang lebih orisinal, meskipun tidak terlalu meyakinkan, adalah sebagai berikut: (1) Kebenaran berarti kesepakatan antara persepsi dan objek yang dirasakan .Kebenaran yang sempurna, oleh karena itu, adalah kesepakatan yang sempurna; dan kesepakatan yang sempurna sama dengan identitas.

[leh karena itu, objek dari persepsi yang benar-benar sempurna identik dengan persepsi itu; dengan kata lain, objek apa pun, ketika dirasakan dengan kebenaran yang sempurna, itu sendiri adalah sebuah persepsi. (2) “Luar” memiliki arti hanya jika mengacu pada ruang. Karena pikiran tidak berada di luar angkasa, tidak ada yang bisa berada di luar pikiran.

Oleh karena itu, segala sesuatu ada di dalam pikiran. Pikiran dan persepsi tertentu adalah bentuk dari “kesadaran diri”, yang dapat disamakan dengan “substansi atau bahan yang pada akhirnya terdiri dari segala sesuatu.”

Dengan posisi spiritualistik ini, Boström menggabungkan perbedaan Leibnizian-Kantian antara sesuatu sebagaimana adanya (esensi) dan sesuatu yang tampak bagi kita (fenomena). Dunia pengalaman spatiotemporal sangat fenomenal.

Atau, lebih tepatnya, dunia spatiotemporal dari pengalaman seseorang hanyalah cara di mana hal-hal-dalam-dirinya tampak bagi orang itu karena ketidaksempurnaan kemampuan persepsinya yang khusus.

Hal-hal-dalam-dirinya, yang mendasari penampilan, adalah pikiran rasional murni yang keberadaannya tidak spasial dan nontemporal.

Boström biasanya menyebut mereka “ide,” kata yang dipinjam dari Plato daripada dari empirisme Inggris. Gagasan-gagasan ini membentuk rangkaian yang, menurutnya, mirip dengan rangkaian bilangan asli—kecuali mengandung gagasan yang maksimal, Tuhan.

Dalam rangkaian ini setiap gagasan mengandung dan merasakan semua yang mendahului, tetapi tidak satu pun yang berikutnya. Pada titik ini, bagaimanapun, dia tampaknya tidak cukup konsisten.

Secara bersamaan dia menegaskan bahwa setiap ide merasakan keseluruhan sistem ide tetapi dengan kesempurnaan dan kejelasan yang berbeda-beda. Hanya Tuhan yang memiliki persepsi sempurna terhadap keseluruhan sistem.

Karena setiap ide yang bukan Tuhan mempersepsikan sistem secara tidak sempurna, sistem menghadirkan penampilan fenomenal pada ide tersebut. Sistem Boström berisi beberapa inkonsistensi lain.

Meskipun setiap pikiran adalah ide yang murni rasional, nonspasial, dan nontemporal, Boström juga mengajarkan bahwa setiap pikiran selain Tuhan memiliki keberadaan ganda.

Selain ada sebagai ide rasional, juga ada sebagai pikiran temporal dengan sifat campuran rasional dan sensual. pikiran bahkan memiliki keseluruhan (temporal?) urutan manifestasi campuran dan temporal tersebut.

Boström sendiri menunjukkan analogi antara doktrin ini dan kepercayaan Hindu tentang reinkarnasi. Dia terutama memikirkan manusia dalam konteks ini, tetapi doktrin keberadaan ganda juga seharusnya berlaku untuk “kepribadian moral” seperti negara, “rakyat”.

Dan masing-masing dari empat wilayah. Boström menyadari motif nonintelektual yang menariknya ke pandangan dunia ini dan pernah menegaskan bahwa tidak ada filsuf yang akan menganut sistem yang bertentangan dengan perasaannya.

Namun, secara bersamaan, dia membuat klaim yang berlebihan mengenai pembuktian doktrinnya sendiri, yang dia kaitkan dengan jenis kepastian yang sama yang secara tradisional dianggap berasal dari matematika.

Dari sudut pandang metafisikanya yang agak fantastis, Boström mengambil bagian aktif dalam debat publik di Swedia. . Dalam pertanyaan-pertanyaan keagamaan, dia secara keseluruhan adalah seorang liberal, yang dengan gigih menyerang banyak dogma ortodoksi Lutheran, terutama dogma kutukan abadi. Pada pertanyaan politik, di sisi lain, ia mengambil sikap ultrakonservatif.

Dia adalah salah satu penentang paling gigih dari reformasi parlementer yang terjadi pada tahun 1866, segera setelah kematiannya, dan yang menggantikan empat perkebunan dengan sistem dua kamar.

Metafisikanya mungkin tampak menunjukkan ketegangan mistik, tetapi cara penulisannya yang sangat sistematis, tepat, dan kering tidak mendukung kesan ini.

Ciri-ciri dominan dalam temperamen filosofisnya tampaknya adalah kesedihan moral yang kuat, puritan, keyakinan agama yang tidak ortodoks tetapi teguh, kecintaan pada sistematika yang rapi, dan dogmatisme pribadi yang agak naif. Filsafat Boström mewakili puncak tradisi idealis yang mendominasi filsafat Swedia sepanjang abad kesembilan belas.

Pada tahun 1860-an, 1870-an, dan 1880-an, Boströmianisme dan Hegelianisme berkuasa dalam filsafat akademik Swedia. Pada giliran abad kedua puluh arus neo-Kantian yang kuat masuk.