Biografi

Charlie Dunbar Broad, epistemolog Inggris, sejarawan filsafat, filsuf moral, filsuf ilmu pengetahuan, dan penulis aspek filosofis penelitian psikis, lahir di Harlesden, sekarang pinggiran kota London. Satu-satunya anak dari orang tua kelas menengah dalam keadaan nyaman, ia menerima pendidikan yang baik di Dulwich College.

Charlie Dunbar Broad : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Dengan minat dan kemampuannya yang khusus dalam bidang sains dan matematika, pada tahun 1905, ia memenangkan beasiswa sains ke Trinity College, Cambridge, yang dengannya karier filosofis Broad akan dikaitkan terutama. Meskipun berhasil dalam pekerjaannya di Cambridge, ia menjadi yakin bahwa ia tidak akan pernah menonjol sebagai ilmuwan dan beralih ke filsafat, di mana ia mengambil kehormatan kelas satu dengan perbedaan khusus pada tahun 1910.

Setahun kemudian ia terpilih untuk persekutuan di Trinity karena disertasi yang menjadi buku pertamanya, Perception, Physics, and Reality (Cambridge, UK, 1914). Dari tahun 1911 hingga 1920 Broad berada di University of St.Andrews, pertama sebagai asisten GF Stout, profesor logika dan metafisika, kemudian sebagai dosen di Dundee. Selama Perang Dunia I, ia menggabungkan tugas kuliahnya dengan pekerjaan untuk Kementerian Amunisi di laboratorium kimia.

Dia mengikuti C. Lloyd Morgan di kursi filsafat di Universitas Bristol pada tahun 1920, tetapi setelah beberapa tahun dia kembali ke Trinity College untuk menggantikan J.M. E.McTaggart sebagai dosen ilmu moral. Pada tahun 1933 Broad agak enggan menjadi profesor filsafat moral Knightbridge.

Sampai pensiun pada tahun 1953, Broad tidak bepergian ke luar Inggris Raya kecuali untuk kunjungan berkala ke Skandinavia, khususnya ke Swedia, negara yang orang, kehidupan, dan bahasanya telah lama menarik baginya. Dorongan Broad dari para filsuf dan filsafat Swedia membuatnya dihormati dengan murah hati oleh sivitas akademika negara itu.

Di Inggris, jasanya terhadap filsafat diakui dengan menganugerahkan sebagian besar kehormatan yang tersedia untuk don yang begitu terpencil dari aktivitas publik.

Di Cambridge, Broad paling dipengaruhi oleh gurunya, McTaggart dan W. E. Johnson, dan oleh Bertrand Russell dan G. E. Moore. Keempat pria ini, dengan tambahan penting dari Stout dan A. E. Taylor di St. Andrews, mewakili dalam keragaman pemikiran mereka sesuatu dari jangkauan luar biasa dari kepentingan Broad sendiri.

Di antara para filsuf Inggris abad ini, tidak seorang pun, termasuk Russell, yang menerbitkan begitu banyak topik filosofis yang berbeda.

Bagian terbesar dari tulisan Broad termasuk dalam teori pengetahuan dan filsafat ilmu—asalkan kami menempatkan beberapa masalah metafisika tradisional pada dua bidang ini—walaupun ia juga menulis secara ekstensif, jika kurang sistematis, tentang etika dan tentang kehidupan dan pemikiran seperti itu. tokoh-tokoh sepertiFrancis Bacon, Isaac Newton, Butler, dan Immanuel Kant.

Cakupan dan skala yang luas dari karya Broad ditampilkan di awal karirnya. Dalam tiga tahun pertama penerbitannya yang serius, ia telah menghasilkan hampir dua lusin ulasan dari buku-buku yang sangat berbeda, esai tentang “The Doctrine of Consequences in Ethics” (International Journal ofEthics 24 [April 1914]: 293–320) dan “Konservatisme Lord Hugh Cecil ‘” (International Journal of Ethics, 23 [July1913]: 396–418), sebuah pemberitahuan kritis dari berAnnahmen (Mind, ns, 22 [Januari 1913]: 90-102) karya Meinong, dan volume pertamanya sendiri, yang membahas hubungan antara sebab-akibat dan persepsi.

Minat katolik ini tetap terlihat selama lima puluh tahun berikutnya, meskipun pengakuan Broad dalam bab otobiografi The Philosophy of CD Broad bahwa beberapa saat setelah dia menerima kursi Knightbridge dia melepaskan filosofi sama sekali kecuali judul dan rutinitas: “Saya tidak lagi percaya pada pentingnya filsafat, saya kurang tertarik pada perkembangan selanjutnya, dan saya tahu betul bahwa saya setidaknya telah menembak baut saya dan tidak ada lagi nilai untuk disumbangkan. publikasi yang cukup besar oleh Broad.

800 halaman volume kedua dari Examination of McTaggart’s Philosophy (Cambridge, Inggris, 1933-1938) ditulis pada saat ini, seperti esainya tentang John Locke (Hibbert Journal 31 [Januari 1933]: 249–267) dan Henry Sidgwick ( ibid., 37 [Oktober 1938]: 25–43), kuliah perdananya tentang determinisme, sejumlah makalah yang diberikan kepada Masyarakat Aristotelian, dan serentetan catatan tentang fenomena psikis.

Perubahan sikap dan perasaan Broad terhadap bidang yang dipilihnya memiliki sedikit pengaruh substansial pada pekerjaan yang dikontribusikannya padanya..

Teori Pengetahuan

Tulisan-tulisan Broad tentang persepsi dan pengetahuan, seperti karyanya yang lain, tidak membentuk suatu sistem maupun serangkaian jawaban tegas untuk sekelompok pertanyaan terkait.

Setiap posisi filosofis selalu ada alasan pro dan kontra; dan pada masalah apa pun. Luas sering kali merasa sulit untuk memutuskan di mana letak alasan yang lebih berbobot.

Rasa

Jadi, mengikuti Stout, dan akhirnya Locke, dalam membedakan antara bau, suara, dan tambalan warna yang kita rasakan dan fisik objek seperti koin dan buku yang kita lihat, Broad memberikan dukungan yang agak hati-hati pada versi teori persepsi kausal.

Ada, pikirnya, dua jenis khusus yang terlibat dalam persepsi—zat (benda) tetap dengan sifat seperti bentuk, ukuran, massa inersia, dan posisi spasial; dan “kejadian yang memenuhi syarat indra” yang segera kita sadari dalam penginderaan, seperti ketika kita melihat permukaan atas piring makan.

Broad berpendapat bahwa data indera visual, atau sensa sebagaimana ia menyebutnya, setidaknya tidak pernah, pada kenyataannya, identik dengan, atau bagian dari, permukaan objek fisik yang dilihat.

Jika kita mengingat kembali bahwa data indera yang diperoleh seseorang dalam melihat permukaan yang sama dari posisi dan sudut yang berbeda membentuk deret kontinu, dan bahwa kecepatan cahaya terbatas, masuk akal untuk percaya bahwa setidaknya beberapa sifat data indera harus berbeda dari tubuh mereka yang berkorelasi, bahwa satu sen, misalnya, mempertahankan ukuran dan bentuk yang sama sementara data indra kita tentangnya berubah dalam hal ini karena kita mengubah posisi. Semakin jauh jarak antara mata kita dan tubuh yang terlihat, semakin jelas bahwa sifat tubuh dan data indera kita harus berbeda.

Juga masuk akal jika perbedaan ini kadang-kadang berlaku, itu harus selalu berlaku; karena tidak ada celah dalam kontinuitas kondisi di mana kita memperoleh data indera dari permukaan tertentu yang memungkinkan kita untuk mengidentifikasi hanya beberapa data indra dengan permukaan itu.

Sebagai dasar untuk perbedaan yang tajam ini, Broad mencoba menetapkan bahwa asense datum harus memiliki semua properti yang dimiliki sensedas, meskipun mungkin juga memiliki properti yang tidak diketahui; bahwa data indera yang tidak masuk akal bisa ada; dan bahwa kata-kata sensasi mengacu pada perasaan tubuh dan “sensasi asli,” yang pertama tidak, meskipun yang terakhir, dapat dianalisis menjadi tindakan penginderaan dan objeknya, datum indra.

Secara umum, Broad memperlakukan klaim ini tentang keberadaan dan sifat-sifat data indera sebagai yang empiris, dan dengan demikian mengarah pada perlakuan serupa terhadap pertanyaan-pertanyaan seperti: Apakah sensa secara kualitatif bergantung pada pikiran? Bisakah dua orang merasakan sensum yang sama? Berapa lama sebuah sensum bisa bertahan? Apakah kita menyimpulkan dari sifat-sifat indera kita ke sifat-sifat benda fisik? Berapa banyak kemiripan antara sifat-sifat sensa dan sifat-sifat benda fisik? Dalam “Reply to Critics,” yang ditulis di akhir karirnya.

Broad menunjukkan bahwa dia tidak merasakan kekuatan pandangan, yang dibuat akrab oleh G. A. Paul dan A. J. Ayer, bahwa pertanyaan-pertanyaan ini hanya dapat dijawab dengan keputusan-keputusan dalam kasus-kasus tertentu atau jika tidak, salah dipahami, karena teori data-indera hanyalah sebuah proposal terminologis yang rumit untuk menangani argumen dari ilusi.

Dia juga tidak mengakui kritik radikal bahwa pandangan ini menawarkan upayanya sendiri untuk menangani data indera sebagai objek pribadi yang ditempatkan di antara pengamat manusia dan dunia fisik yang tidak dapat diamati. Yang terakhir adalah “leluhur kausal yang jauh” dari sensasi kita, pikirnya, dan jenis isomorfisme yang harus didalilkan antara sifat-sifat data indera dan sifat-sifat “sistem hipotetis hal-hal dan peristiwa fisik” dia “bersedia menyerahkan kepada para ahli untuk putuskan.”

Masalah Pikiran-Tubuh

Dalam diskusinya tentang masalah pikiran-tubuh, Broad berangkat untuk menghasilkan sebuah teori yang akan menjelaskan fakta nyata bahwa peristiwa otak adalah kondisi yang diperlukan dari peristiwa mental, dan juga membuka kemungkinan bahwa beberapa peristiwa mental terjadi setelah kematian tubuh yang terkait. Dia menyarankan bahwa pikiran adalah hasil dari dua komponen — sistem saraf, dan “faktor psikogenik,” yang dimodifikasi oleh pengalaman dan mampu bertahan setelah kematian tubuh.

Karena tidak ada sifat lain yang diberikan pada faktor psikogenik, juga tidak ada hubungannya dengan otak. dijelaskan, faktornya tetap tidak dapat diamati, baik secara langsung maupun tidak langsung; dan teori induk jelas bersifat ad hoc.

Broad akan menyambut baik teori yang lebih terbuka untuk pengujian eksperimental; meskipun ia membedakan metafisika dari teori-teori ilmiah dengan kerentanan yang terakhir untuk pengujian semacam itu. Dengan demikian ia berada dalam posisi menjawab pertanyaan filosofis, Bagaimana tubuh berhubungan dengan pikiran? dengan apa, menurut kriterianya sendiri, merupakan teori ilmiah yang tidak memadai.

Sama seperti dia menganggap data indera sebagai objek pribadi yang propertinya dapat diselidiki dengan introspeksi, dia menganggap hubungan pikiran-tubuh serupa dengan hubungan antara tubuh yang terlihat dan yang tidak terlihat—hubungan terbuka dalam teori, jika tidak dalam praktik, untuk empirisinvestigasi.

Prinsip Penjelasan Umum

Terkait erat dengan penanganan masalah filosofis ini adalah upaya Broad, di seluruh tulisannya, untuk mengisolasi seperangkat prinsip yang sangat umum yang akan selalu benar dan benar-benar menjelaskan fitur yang paling meresap dan penting di dunia.

Broad juga tidak yakin bahwa setiap pernyataan yang benar adalah analitik atau bahwa setiap pernyataan sintetik dapat diuji dengan cara dari pengalaman persepsi. Dia berpikir bahwa mungkin ada proposisi, seperti “Penyebab perubahan apa pun mengandung perubahan sebagai faktor penting,” yang sintetik — informatif tentang dunia — tetapi tentu saja benar.

Penyangkalan terhadap proposisi ini tidak bersifat kontradiktif, sehingga proposisi tersebut tidak dapat bersifat analitik; namun contoh tandingan tidak mungkin dibayangkan, jadi proposisi, alih-alih menjadi proposisi empiris biasa, terbukti dengan sendirinya benar.

Proposisi yang umum seperti ini, Broad setengah menyarankan, adalah aksioma yang tepat dari teori metafisika, teori yang hasilnya dia bandingkan secara tidak menguntungkan dengan “keindahan dan konsekuensi mengejutkan” yang disimpulkan dari premis geometri dan premis fisik seperti “prinsip entropi.”.

Pesimisme Broad tentang kegunaan metafisika deduktif tampaknya merupakan hasil dari keinginan untuk memperlakukan filsafat spekulatif sebagai suprasains, yang menjelaskan konsep-konsep kita yang paling umum, seperti sebab, substansi, potensi, dan aktualitas, dengan cara yang hampir sama seperti yang diperhitungkan fisika. untuk konsep yang kurang umum seperti kecepatan, massa, keserempakan, dan atom.

Konsep Priori

Perbedaan antara konsep-konsep yang ditangani oleh ilmu pengetahuan dan konsep-konsep yang lebih umum yang ditangani oleh filsafat memiliki paralelnya, dan mungkin sumbernya, dalam perbedaan yang ditarik oleh Broadantara konsep empiris dan apriori (nonempiris).

Dia percaya bahwa konsep empiris yang paling sederhana, misalnya, ide merah atau kuning, dibentuk oleh kontras dan perbandingan banyak objek merah atau kuning yang berbeda.

Akhirnya, kami mengabstraksi kualitas yang diperlukan dari semua kualitas lain dan dari zat tertentu sedemikian rupa sehingga kami dapat memikirkan kualitas tanpa adanya contoh atau gambar itu.

Dalam menerima cerita tradisional tentang asal usul konsep empiris, Broad ragu-ragu antara dua pandangan kuno yang sama tentang bagaimana kita membentuk konsep apriori.

Pandangan pertama adalah bahwa kita memiliki disposisi bawaan untuk membentuk ide-ide spesifik seperti penyebab, substansi, dan kebenaran sebagai hasil dari jenis pengalaman tertentu.

Yang kedua adalah bahwa kita memiliki “kekuatan umum dari intuisi non-persepsi,” berbeda dari kemampuan kita untuk memiliki persepsi inderawi dan untuk introspeksi, yang memungkinkan kita untuk merasakan hubungan seperti sebab-akibat dan kebenaran kapan pun kita memiliki jenis pengalaman yang sesuai untuk merangsang kekuatan.

Kritik standar terhadap teori-teori pembentukan konsep ini adalah bahwa cerita tentang abstraksi secara logis melingkar; dan penjelasan tentang konsep apriori berlaku sama baiknya atau sedikit untuk yang empiris, sehingga perbedaan Broad antara keduanya tidak dapat ditarik.

Cerita abstraksi ini melingkar karena untuk membandingkan dan membedakan satu warna dengan warna lainnya kita harus sudah memiliki kemampuan untuk mengenali dan membedakan warna-warna tersebut. Objek kuning yang akan dibandingkan harus dilihat sebagai kuning sebelum prosedur yang disarankan dapat dimulai.

Oleh karena itu, kita dapat dengan tepat mengklaim bahwa ide-ide bawaan atau intuisi nonempiris diperlukan untuk konsep kuning seperti halnya untuk konsep-konsep seperti substansi.

Namun, memikirkan kualitas kuning yang tidak ada bukanlah analog intelektual dari merasakan tambalan kuning, memikirkan kuning bukanlah masalah “merenungkan karakteristik” kuning, seperti yang pernah diasumsikan Broad.

Memperhatikan hubungan yang diperlukan secara logis antara konsep, misalnya, bahwa semua benda kuning harus diwarnai, tidak seperti memiliki datum indra dan mencatat bahwa di dalamnya ada tambalan merah yang berbatasan dengan tambalan kuning.

Memberikan dua poin ini, seperti yang dilakukan Broad dalam “Reply to Critics” -nya, akan membuatnya kurang masuk akal untuk berpendapat bahwa beberapa proposisi sintetik mungkin perlu benar.

Untuk sekali kita meninggalkan gambaran-indra kebutuhan logis, ada sedikit godaan untuk mengajukan banding ke bukti diri (penginderaan intelektual koneksi universal) untuk mendukung prinsip-prinsip metafisik.

Penelitian Psikis

Broad sering mendesak para filsuf untuk mengambil sesuatu dari minatnya sendiri dalam penelitian psikis.

Dia mengklaim bahwa tidak ada yang bisa menjawab pertanyaan apakah ada orang yang benar-benar memiliki kekuatan prakognisi paranormal tanpa melakukan studi yang cermat dari bukti yang tersedia; tetapi kebanyakan filsuf jelas menganggap ini sebagai tugas ilmiah bagi psikolog.

Dengan tidak adanya dorongan dari para ilmuwan, beberapa filsuf akan bergabung dengan Broad dalam membahas pertanyaan lebih lanjut, yang terutama menarik baginya, Bagaimana keberadaan prakognisi supernormal mempengaruhi topik filosofis seperti sebab-akibat, masalah pikiran-tubuh, keabadian, dan persepsi indera? Misalkan kita menganggap serius saran bahwa setiap orang memiliki tubuh yang luas tetapi tidak berwujud dan tidak terlihat serta tubuh biasa dan bahwa tubuh yang tidak terlihat mengeluarkan pseudopoda yang menyentuh dan mempengaruhi objek eksternal.

Keberadaan tubuh semacam itu tentu akan mengubah sejumlah pandangan kita tentang topik-topik seperti sebab-akibat dan masalah pikiran-tubuh.

Tapi bagaimana tepatnya mereka diubah akan tergantung pada faktor-faktor seperti tingkat kontrol yang bisa kita lakukan atas tubuh tak kasat mata kita, apakah mereka selamat dari tubuh jasmani kita, dan pengetahuan macam apa yang bisa kita miliki tentang tubuh tak berwujud kita.

Jadi sampai ada kesepakatan ilmiah tentang apa yang telah ditetapkan mengenai kognisi paranormal, sulit untuk mengatakan bagaimana keberadaannya akan mempengaruhi diskusi filosofis.

Apa yang tidak diragukan lagi dapat dilakukan adalah mempertimbangkan apakah gagasan tentang prakognisi supernormal secara logis koheren.

Pemikiran luas bahwa itu adalah dan mencoba untuk membantah argumen bahwa itu bertentangan dengan diri sendiri untuk berbicara tentang mengenali sesuatu yang belum ada serta argumen bahwa prekognisi paranormal membuat efek mendahului penyebabnya — menebak simbol kartu dengan benar akan dipengaruhi oleh apa yang akan diketahui nanti tentang kartu.

Namun, menunjukkan bahwa paranormalitas mungkin secara logis tidak mendukung klaimnya atas hipotesis alternatif dalam penjelasan data eksperimental yang tidak mungkin, data yang mungkin tidak mungkin karena pengambilan sampel selektif saja.

Probabilitas dan Induksi

Meskipun dua makalah Broad berjudul “Induksi dan Probabilitas” memberikan apa yang mungkin terjadi ekspresi definitif untuk sudut pandang mereka, mereka dibayangi oleh penampilan simultan dari JM Keynes’s A Treatise on Probability.

Dengan cara yang hampir sama, Broad’s ScientificThought (London, 1923)—mungkin buku terbaiknya—diabaikan setelah publikasi, beberapa tahun kemudian, The Analysis of Matter karya Russell.

Broad berpendapat bahwa tingkat kepercayaan yang kita berikan pada induksi yang sudah mapan tidak dapat dibenarkan “dengan prinsip probabilitas apa pun yang diketahui kecuali beberapa premis lebih lanjut tentang dunia fisik diasumsikan.” Namun premis ini sangat sulit untuk dinyatakan.

Jika induksi ingin menjadi prosedur rasional, alam harus terdiri dari beberapa jenis zat yang bergabung dalam berbagai cara seperti hukum dan dengan demikian menghasilkan variasi di dunia yang terbatas. Singkatnya, kita membutuhkan prinsip Keynes tentang pembatasan varietas mandiri.

Tanpa prinsip seperti itu kita tidak dapat menggunakan analogi induktif, karena mereka menganggap bahwa kasus-kasus masa depan akan menyerupai kasus-kasus masa lalu, atau dengan kata lain, bahwa tidak ada satu objek pun yang memiliki jumlah kualitas independen yang tak terhingga atau dapat dihasilkan oleh sejumlah penyebab berbeda yang tak terhingga.

Dalam “The Principles of Problematic Induction” (PAS, ns, 28 [1927–1928]: 1–46), Broad melanjutkan untuk mempertimbangkan, dan menjawab dengan tegas, pertanyaan apakah kita dapat mengetahui bahwa alam memiliki struktur yang diinginkan ini. Jadi, Broad berpendapat bahwa masalah membenarkan kesimpulan induktif adalah yang asli.

Dia berpikir bahwa dua pertanyaan, Apa yang dimaksud dengan menyebut kepercayaan induktif ini didukung dengan baik? dan Apa yang membuat induksi menjadi prosedur yang valid? memiliki jawaban yang serupa.

Setiap pertanyaan mengharuskan kita untuk menyatakan kriteria yang dengannya kita dapat membedakan suara dari kesimpulan yang tidak masuk akal, dan kriteria ini akan memungkinkan kita untuk memberikan kondisi yang diperlukan dan cukup untuk kesimpulan yang beralasan. Kondisi seperti itu pada gilirannya harus didasarkan pada prinsip-prinsip dasar yang akan berfungsi sebagai premis umum dalam setiap inferensi induktif yang sehat.

Langkah terakhir dari klaim Broad ini telah banyak dikritik karena membingungkan dua masalah yang sangat berbeda. Yang pertama menyangkut pernyataan empiris, yang memiliki banyak bukti, bahwa alam begitu terorganisir sehingga di masa depan setidaknya sebagian dari keyakinan induktif kita akan benar.

Yang kedua menyangkut kebenaran logis yang diperlukan bahwa induksi adalah prosedur rasional; karena kita tidak dapat memiliki kebijakan induktif yang berhasil dan tidak rasional, yaitu, tidak didukung oleh bukti yang baik.

Yang kami maksud dengan “prosedur rasional induktif” adalah prosedur yang didukung dengan baik oleh bukti. Dukungan inilah yang “membenarkan” kebijakan tersebut dalam pengertian “membenarkan” yang diperbolehkan. Struktur alam diketahui secara induktif dan dengan sendirinya tidak dapat dirujuk untuk mendukung prosedur induktif; juga tidak ada yang perlu melakukannya.

Satu-satunya pembenaran yang kami butuhkan adalah keberhasilan kebijakan, dan itu sudah kami miliki.

Etika

Tentang masalah etika, Broad menunjukkan keragu-raguan yang hati-hati untuk berkomitmen. Dua makalahnya yang terakhir, “SomeReflections on Moral-Sense Theories in Ethics” (PAS, ns,45 [1944–1945]: 131–166) dan “Some of the Main Problems of Ethics” (Filosofi 21 [Juli 1946]: 99-117), telah dibaca secara luas; tetapi mereka hanya memberikan petunjuk sebagai pandangan Broad sendiri.

Seperti dalam bab-bab awal Lima Jenis Teori Etika (London 1920), pada penulis seperti Benedict de Spinoza dan David Hume, Broad mengklasifikasikan jenis-jenis teori etika, memaparkan asumsi mereka, dan menarik implikasi logisnya, tanpa berkomitmen.

Misalnya, dalam makalahnya tentang teori moral-sense, ia membedakan tiga analisis “Tindakan itu benar”: Kalimat tidak mengungkapkan penilaian pembicara, tetapi emosi atau keinginan atau perintahnya; apa yang diungkapkan adalah penilaian tentang “pengalaman manusia tertentu, sensasi atau emosi atau keinginan tertentu,” yaitu, “perasaan moral”; dan penilaian dibuat yang menganggap properti seperti “apa yang pantas untuk disetujui” atau “kondusif untuk stabilitas sosial,” properti yang tidak bergantung pada pembicaraan pendapat, keinginan, atau perasaan seseorang. Dalam bukunya “Reply to Critics” Broad mengatakan bahwa teori tipe kedua dan ketiga harus mengakui adanya konsep nonempiris dari atribut moral dan proposisi apriori sintetik seperti “setiap tindakan melanggar janji cenderung seperti itu. salah.” Karena dia tidak yakin bahwa tidak ada konsep dan proposisi seperti itu, dia dapat bersimpati dengan teori-teori jenis ini, serta dengan teori-teori jenis pertama.

Tetapi untuk pertanyaan, apakah “Tindakan itu benar” mengungkapkan penilaian, perasaan, atau perintah? Broad hanya bisa menjawab, “Saya tidak punya pendapat pasti.” Dia juga ragu-ragu pada pertanyaan apakah istilah etis seperti salah dan kewajiban untuk properti, dan jika demikian, persis seperti apa properti ini.

Sikapnya di sini, seperti banyak masalah filosofis lainnya, mirip dengan seorang ilmuwan bijaksana yang menunggu bukti lebih lanjut sebelum mengambil keputusan. Broad tidak memiliki “filsafat” dalam arti cara yang sangat orisinal dalam menafsirkan dan menangani masalah bidangnya.

Dia adalah seorang ilmuwan manqué yang mengambil masalah filosofis sebanyak yang dia temukan, meninggalkannya diklasifikasikan dan lebih mudah dikelola tetapi tidak diubah.

Kemampuannya yang mengesankan untuk memahami dan menyusun kembali argumen yang paling sulit, keanggunan tulisannya, ketelitian dan kejernihannya yang tak tertandingi, ditempatkan untuk melayani pertanyaan orang lain daripada pertanyaannya sendiri.