Biografi dan Pemikiran Filsafat Charles Bonnet

Charles Bonnet, naturalis Swiss, “kosmolog agama”, dan filsuf, lahir dan meninggal di Jenewa. Seorang pemikir orisinal dan eksentrik, Bonnet banyak dibaca dan berpengaruh. Dia awalnya tertarik pada sejarah alam, dan terutama entomologi, oleh karya René Réaumur dan oleh permintaan maaf Abbé Pluche, Spectacle de la nature (1732).

Charles Bonnet : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Pada usia dua puluh, ia menemukan bahwa aphiscan bereproduksi selama beberapa generasi tanpa kawin, dan bahwa hewan selain “polip” (hydra) dapat beregenerasi sendiri. Dia membahas ini dan hal-hal lain dalam Traité d’insectologie (1745).

Ketika penglihatannya menjadi sangat lemah karena pekerjaan mikroskopis, dia beralih ke botani dan filsafat. Dalam Recherches sur l’usagedes feuilles dans les plantes (1754), ia menguraikan konsep vitalistik perilaku tumbuhan dalam kaitannya dengan lingkungan fisik.

Dalam Essai de psychologie (1754) dan Essai analytique sur les facultés de l’âme (1760), ia mengikuti tienne Bonnot de Condillac dengan menggunakan perangkat patung imajiner untuk menggambarkan metode genetik dalam menjelaskan perkembangan kepribadian. Kepribadian muncul dari ingatan, yang tumbuh dari sensasi. Terutama berkaitan dengan hubungan tubuh-pikiran, Bonnet menerima teori asosiasi ide David Hartley.

Dia mendefinisikan kebebasan sebagai kekuatan jiwa untuk mengikuti motif yang diperlukan; tetapi dalam memberikan manusia pikiran yang substansial, menyangkal determinisme mekanis.

Dia berpendapat bahwa hubungan antara pikiran dan tubuh menunjukkan bahwa pikiran harus beroperasi dalam organisme fisik, tetapi bertahan—sebuah ide yang dikembangkan dalam spekulasi kosmiknya.

Dengan Considerations sur les corps organisés (1762) dan Contemplation de la nature yang populer (1764-1765), Bonnet mendekati masalah umum yang penting dalam biologi pada masanya.

Dalam Pertimbangan dia mendukung teori preformasi (yang juga dia perlukan untuk spekulasi kosmologisnya), menggunakan karya Albrecht von Haller dan Lazzaro Spallanzani.

Dalam Kontemplasi, ia mengembangkan gagasan tradisional tentang rantai makhluk, menjadikannya sebagai suatu proses dan bukan sebagai ciptaan yang statis.

Filosofi kosmik Bonnet menerima perkembangan penuh dalam filsafat Palingénésie-nya, ou Idéessur l’état passé et sur l’état futur des tres vivants (1770), sebuah karya yang Arthur O. Lovejoy sebut sebagai “salah satu senyawa spekulatif paling luar biasa yang ditemukan dalam sejarah keduanya. ilmu pengetahuan atau filsafat.”

Bonnet memandang tobiologi sebagai pendukung keyakinan agamanya, dan menggunakan biologi dan agama untuk membangun pandangan evolusi kosmik. Teori Bonnet menyatakan, pada dasarnya, bahwa jiwa abadi (“mesin halus”) adalah “materi halus” (dibedakan dari “materi kotor”) di kelenjar pineal. Mesin halus adalah bibit dari tubuh yang dibangkitkan.

Semua makhluk yang mungkin, semua individu, diciptakan sekaligus, menurut prinsip kelimpahan. Mereka ada dalam kuman sampai dilepaskan oleh kematian organisme individu lainnya.

Jiwa hewan yang lebih rendah sempurna, dan alam semesta adalah satu di mana segala sesuatu cenderung kesempurnaan. Perubahan utama terjadi sebagai akibat dari bencana.

Bumi telah melewati serangkaian zaman, masing-masing diakhiri oleh bencana alam yang menghancurkan semua kehidupan organik kecuali kuman abadi, memungkinkan kuman untuk mengambil bentuk yang berbeda, semua diramalkan dalam ciptaan asli dan naik ke tingkat yang lebih tinggi.

Ontogenesis adalah buktinya. Dengan demikian, setiap kuman akan muncul kembali secara berurutan dari perwujudan yang lebih tinggi, jiwa masing-masing menunggu sampai keadaan Bumi yang tepat membangkitkan inkarnasi berikutnya dan yang lebih tinggi. Seluruh ciptaan bergerak ke atas; manusia akan menjadi malaikat, dan kera dan gajah akan menggantikan manusia.

Ada juga kehidupan di dunia lain, yang kesempurnaannya kurang lebih lebih maju daripada di Bumi. Teori ini tidak dapat disebut sebagai salah satu evolusi organik (seperti yang kadang-kadang ditegaskan secara keliru), karena spesies, menurut Bonnet, tidak memiliki sejarah alam dalam satu zaman dunia.

Spesies tidak berevolusi dari bentuk yang lebih rendah dalam cara biologi modern memahami proses ini; sejarah mereka telah ditentukan sebelumnya dan sepenuhnya tertulis dalam benih pada saat penciptaan asli. Thegerm menyandang bentuk dari semua yang pernah ada. Namun demikian, alam semesta Bonnet berdiferensiasi sendiri dan progresif.

Bonnet menganggap finalisme dalam organisme sebagai argumen yang tak terbantahkan melawan ateisme. Seorang optimis, dia mempertahankan bahwa ada kebaikan yang lebih besar daripada kejahatan di alam semesta, dan bahwa segala sesuatu yang diciptakan tentu memiliki tingkat kesempurnaan yang lebih rendah daripada penciptanya.

Manusia lebih unggul daripada hewan dalam alat indera, otak, dan organ bicaranya; tetapi dia adalah bagian dari tatanan alam yang umum dan terbuka. Manusia mengetahui Hukum Alam yang ada di dalam dirinya tetapi berkembang melalui pengalaman; namun, ia tergerak oleh cinta-diri dan keinginan-keinginan, yang mungkin bermanfaat atau mungkin merusak dan kejam.

Dalam mempertimbangkan organisasi warisan lebih menentukan daripada pendidikan (pengalaman), Bonnet lebih dekat ke sekolah “manusia-mesin” Julien Offray de LaMettrie daripada teori sensasional dari ClaudeAdrien Helvétius