Biografi dan Pemikiran Filsafat Charles Blount

Charles Blount adalah seorang deis Inggris, pemikir bebas, dan penulis kontroversial tentang agama dan politik. Ia lahir di Upper Holloway, dan dididik di bawah pengawasan ayahnya, Sir Henry Blount, pengelana dan penulis Voyage to the Levant (1636).

Charles Blount : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Seorang murid Lord Herbert dari Cherbury (“bapak deisme Inggris”) dan Thomas Hobbes, Blount umumnya dianggap sebagai deis Inggris kedua. Meskipun tidak terlalu orisinal, ia adalah pempopuler pertama pemikiran deistik. Dengan tulisan yang indah—menghubungkan dirinya tidak hanya dengan Lord Herbert dan Hobbes tetapi juga dengan John Dryden, Dr. Thomas Sydenham, Uskup Thomas Burnet, dan Sir Thomas Browne—dan dengan pengaruh keluarga, Blount dapat menghindari penuntutan di bawah Licensing Act dan penistaan.

Pada tahun 1679 Blount memulai karir publikasi dengan Anima Mundi: atau Narasi Sejarah Pendapat Orang Dahulu tentang Jiwa Manusia setelah Kehidupan ini: Menurut Unenlightened Nature, kumpulan dari penulis kafir tentang ketidakpercayaan pada keabadian. Ini segera diikuti oleh The Last Sayings, atau Dying Legacy dari Mr. Thomas Hobbs dari Malmsbury, yang meninggalkan Life pada hari Kamis, 4 Desember 1679 (1680).

Karya ini adalah kompilasi dari beberapa bagian rasionalistik (deistik) Hobbes tentang agama: Misalnya, “Mengatakan dia [manusia] berbicara dengan inspirasi supernatural, adalah mengatakan dia menemukan keinginan yang kuat untuk berbicara, atau pendapat yang kuat tentang dirinya sendiri, untuk yang tidak dapat dia duga tanpa alasan alami”; “Dia yang percaya sesuatu hanya karena mungkin begitu, mungkin juga meragukannya, karena mungkin sebaliknya.” Juga pada tahun 1680 Blount menerbitkan serangan miring terhadap kerajinan imam dalam Great Is Diana of the Ephesians, or the Original of Idolatry, Together with Lembaga Politik Pengorbanan Orang Kafir.

Pada tahun yang sama muncul survei hisironis tentang pembuat mukjizat pagan palsu dalam The TwoFirst Books of Philostratus tentang Kehidupan Apollonius Tyaneus, yang aslinya ditulis dalam bahasa Yunani, dengan catatan filologis di setiap bab. Pada tahun 1683 Blount menerbitkan Religio Laici, “Written in a Letter to John Dryden, Esq.,” yang puisinya dengan nama yang sama telah muncul tahun sebelumnya. Karya Blount, yang seharusnya telah lama diturunkan dari traktat prosa Lord Herbert tahun 1645 juga berjudul Religio Laici , sekarang diketahui lebih dekat hubungannya dengan manuskrip Lord Herbert yang berjudul sama, tidak diterbitkan sampai tahun 1933.

Dalam traktatnya, Blount, dengan kedok membela agama universal atau alam, diserang dengan tipuan seluruh konsep wahyu tertentu. Dikaitkan dengan Blount (oleh Antony a Wood) adalah terjemahan bebas (1683) dari Bab VI TractatusTheologico-Politicus karya Benedict de Spinoza (dalam bahasa Latin, 1670; dalam bahasa Inggris, 1689), dengan judul Miracles No Violations of the Laws of Nature, yang menekankan interpretasi Spinozistik tentang mukjizat alkitabiah sebagai fenomena alam atau metafora atau bahasa yang dilebih-lebihkan. Munculnya Archaeologiae Philosophicae karya Uskup Thomas Burnet (versi Latin dan Inggris pada tahun 1692) memberi Blount kesempatan yang baik untuk “membenarkan” upaya-upaya ilmiah dan alegoris palsu dari penulis untuk menjelaskan hal-hal rumit tertentu. masalah dalam pasal-pasal awal Kejadian.

Menulis dalam bentuk sepucuk surat kepada Charles Gildon, Blount mengutip otoritas Sir Thomas Browne bahwa “ada dalam cerita-cerita Kitab Suci yang melebihi Fabel Penyair” dan melanjutkan untuk mengejek pembawaan ramah Burnet tentang percakapan antara Hawa dan Ular, dan penanganannya atas pertanyaan-pertanyaan seperti “bagaimana dari hanya satu tulang rusuk seluruh tubuh wanita dapat dibangun” dan “bahasa apa yang digunakan Adam pada jam pertama kelahirannya memberi nama binatang.” Karya ini, diedit oleh Gildon, muncul pada tahun 1693, tahun kematian Blount, dalam The Oracles of Reason.

Surat lain dalam koleksi yang sama dari Blount kepada Dr. Thomas Sydenham diawali dengan A Summary Account of the Deist’s Religion, di mana penyembahan Tuhan melalui gambar dan pengorbanan atau melalui perantara ditentang dan penyembahan dengan meniru kesempurnaan Tuhan ditegakkan. , seorang Whig, juga aktif di bidang politik.

Berasal dari Areopagitica karya John Milton, A Just Vindication of Learning, And the Liberty of the Press, and Reasons karya John Milton ditawarkan untuk Liberty of Unlicensed Printing diterbitkan pada tahun 1693. Karya ketiga dari pada tahun yang sama, yang ditulis dengan nama samaran “Junius Brutus,” adalah pukulan hebat yang menunjukkan kesia-siaan perizinan. Itu berjudul Raja William dan Ratu Mary Penakluk: Atau, Wacana yang Berusaha untuk membuktikan bahwa Yang Mulia memihak Mereka, melawan Raja Mendiang, Alasan Utama yang menjadikan Penaklukan sebagai Gelar yang Baik, dan Memalsukan pemberi lisensi Tory, Edmund Bohun, untuk memberikan izin untuk menerbitkan. Atas perintah House of Commons, pekerjaan itu dibakar oleh algojo biasa, dan Bohun dipecat dengan aib (Thomas Macaulay membuat banyak insiden di Bab 19 dari History of England-nya).

Pada tahun kemenangan ini Blount membiarkan emosionalisme mengalahkan rasionalisme dan bunuh diri cinta putus asa untuk adik istri almarhum, yang tidak akan menyetujui pernikahan yang dianggap ilegal oleh Gereja Inggris.