Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Cesare Bonesana Beccaria, kriminolog dan ekonom Italia, lahir di Milan dari orang tua bangsawan. Pendidikan formalnya dimulai di perguruan tinggi Jesuit di Parma dan berakhir dengan kelulusannya dari Universitas Pavia pada tahun 1758.

Setelah lulus, Beccaria berada di bawah pengaruh intelektual dua bersaudara, Pietro dan Alessandro Verri, yang telah mengumpulkan kaum intelektual muda Milan untuk membentuk sebuah masyarakat yang dikenal sebagai “akademi tinju,” berkomitmen untuk mempromosikan reformasi dalam urusan politik, ekonomi, dan administrasi.Beccaria diminta oleh Pietro Verri untuk membaca filosofi terkenal dari Baron de Montesquieu, Claude-Adrian Helvétius, Denis Diderot, DavidHume, dan Comte de Buffon.

Cesare Bonesana Beccaria : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Atas saran teman-temannya, Beccaria menulis dan menerbitkan risalah pertamanya, Del disordine e de’ rimedi delle monete nello Stato diMilano nell’anno 1762 (Lucca, 1762). Juga melalui dorongan dari Verri bersaudara, Beccaria menyusun karyanya yang paling penting, Dei delitti e dellepene (diterjemahkan oleh H. Paolucci sebagai On Crimes and Punishments, New York, 1963).

Melalui Alessandro Verri, seorang pejabat penjara di Milan, Beccaria mengunjungi lembaga itu dan melihat kondisi yang memberikan informasi dan stimulus moral untuk tulisannya. Pietro, yang sudah mulai menulis sejarah penyiksaan, dalam banyak percakapan tentang kesalahan hukum pidana dan administrasi memberi Beccaria argumen dan wawasan baru untuk risalah tersebut.

Pada akhirnya, pekerjaan itu hampir merupakan kolaborasi oleh ketiga orang itu, karena Beccaria sampai saat itu relatif tidak tahu tentang kejahatan dan hukuman. Dimulai pada Maret 1763 dan selesai pada Januari 1764, buku itu diterbitkan secara anonim di Livorno karena takut akan pembalasan karena serangannya yang menghancurkan terhadap sistem hukum dan peradilan yang saat itu beroperasi.

Tetapi anonimitas segera dibatalkan ketika menjadi jelas bahwa otoritas Milan menerima dan ketika esai menarik perhatian dan rasa hormat dari kaum intelektual Paris.

Beccaria memegang kursi di bidang ekonomi politik di Sekolah Palatine Milan dari tahun 1768 hingga 1770, dan kuliahnya selama periode ini diterbitkan secara anumerta pada tahun 1804 dengan judul Elementi di economia pubblica. Ide-ide ekonominya tentang pembagian kerja dan penentuan upah telah dibandingkan dengan ide-ide AdamSmith (yang menulis Wealth of Nations tujuh tahun setelah publikasi pandangan ekonomi Beccaria).

Di bidang ekonomi, Beccaria menganut suatu bentuk merkantilisme berdasarkan beberapa gagasan fisiokrat, menyatakan keyakinan bahwa pertanian adalah perusahaan yang paling produktif, menganjurkan kebebasan komersial dalam suatu negara dan penghapusan serikat pekerja, dan menunjukkan perhatian Malthus terhadap hubungan pertumbuhan penduduk dengan sarana penghidupan.

Dia juga memegang serangkaian jabatan publik kecil di mana dia membantu teman-temannya dalam mengamankan reformasi perpajakan, mata uang, dan perdagangan jagung.

Mengenai Kejahatan dan Hukuman adalah protes terhadap penggunaan penyiksaan untuk mendapatkan pengakuan, tuduhan rahasia, kekuasaan diskresi hakim yang sewenang-wenang. , inkonsistensi dan ketidaksetaraan hukuman, pengaruh kekuasaan dan status dalam memperoleh keringanan hukuman, tidak adanya perbedaan perlakuan antara terdakwa dan terpidana, dan penggunaan hukuman mati untuk pelanggaran berat dan bahkan pelanggaran ringan.

Konsep yang digunakan Beccaria—rasionalisme, kontrak sosial, utilitas, dan hedonisme—berada di kalangan intelektual pada masanya. Penerapan ide-ide ini untuk kejahatan dan hukuman, dan gaya penulisan, adalah miliknya sendiri.

Dibangun di atas filosofi kontrak sosial Rousseau, dia berargumen bahwa setiap orang rela berkorban untuk komunitas politik hanya sebatas kebebasannya sebagai “cukup untuk mendorong orang lain untuk mempertahankannya.” Hukum hanyalah persyaratan yang diperlukan dari kontrak ini, dan hukuman di bawah hukum seharusnya tidak memiliki tujuan lain selain untuk mempertahankan jumlah bagian kebebasan yang dikorbankan ini “dari perampasan pribadi oleh individu.” Hukuman untuk alasan lain tidak perlu dan tidak adil.

Beccaria menyatakan bahwa hukum harus jelas mendefinisikan kejahatan dan hakim tidak boleh menafsirkan undang-undang tetapi hanya memastikan apakah seseorang telah atau tidak melanggar hukum.

Dia juga berpendapat bahwa hukuman harus disesuaikan dengan tingkat keparahan kejahatan. Tujuan utama dari pemidanaan, menurut Beccaria, adalah untuk menjamin keberadaan masyarakat, dan oleh karena itu tingkat keseriusan kejahatan bervariasi sesuai dengan sejauh mana tindakan pelanggar membahayakan keberadaan itu.

Pengkhianatan dan tindakan-tindakan lain terhadap negara yang paling merugikan, diikuti dengan melukai keamanan orang dan harta benda, dan akhirnya, dengan tindakan-tindakan yang mengganggu kerukunan dan perdamaian publik, seperti membuat kerusuhan atau menghasut kekacauan.

Untuk menjamin kelangsungan masyarakat, hukuman harus ditujukan at deterrence, yaitu mencegah pelaku melakukan kejahatan tambahan dan orang lain melakukan kejahatan. Agar efektif sebagai pencegah kejahatan, hukuman harus cepat dan pasti; adalah kepastian daripada beratnya hukuman yang menghalangi.

Penjara seumur hidup cukup untuk mencegah: Hukuman mati tidak diperlukan, juga tidak sah, bagi individu yang tidak berdasarkan kontrak sosial melepaskan hak untuk hidup mereka. Hukuman fisik itu buruk, dan penyiksaan sebagai bagian dari penyelidikan kriminal membuat penderitaan daripada pembuktian kebenaran.

Kejahatan terhadap properti harus dihukum dengan denda atau, bila denda tidak dapat dibayar, dengan hukuman penjara.

Kesimpulan klasik Beccaria—prinsip-prinsip yang diadopsi hampir seluruhnya oleh Majelis Nasional revolusioner Prancis pada tahun 1789 sebagai Pasal VIII dari “Deklarasi Hak Man and of theCitizen”—baca sebagian sebagai berikut: “Agar hukuman tidak, dalam setiap kasus, merupakan tindakan kekerasan dari satu atau banyak orang terhadap warga negara, itu pada dasarnya harus publik, cepat, perlu, paling tidak mungkin dalam keadaan tertentu, sebanding dengan kejahatan, ditentukan oleh hukum.” Esai Beccaria menjadi terkenal hampir dalam semalam. Itu diterjemahkan ke dalam bahasa Prancis pada tahun 1766 oleh Abbé Morellet, melewati enam edisi dalam waktu delapan belas bulan, salah satunya dihiasi oleh komentar pujian oleh Voltaire, dan kemudian diterjemahkan ke dalam setiap bahasa penting.

Gereja Roma menempatkan risalah tersebut pada Indeks pada tahun 1766, tetapi pemerintah Austria, yang menguasai Milan, membela dan menghormati Beccaria. Maria Theresa dari Austria, Leopold II, Adipati Agung Tuscany, dan Catherine yang Agung dari Rusia mengumumkan niat mereka untuk dipandu oleh prinsip Beccaria dalam reformasi hukum mereka.

Esai itu membuka jalan bagi, dan merupakan kekuatan penuntun dalam, reformasi pidana besar yang terjadi selama dua abad sesudahnya.