Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Brand Blanshard adalah seorang filsuf Amerika yang tugasnya paling baik dijelaskan dengan kata-katanya sendiri sebagai “pembenaran alasan terhadap serangan filosofis baru-baru ini.” Dengan demikian, Blanshard adalah seorang kritikus—pengkritik semua orang yang, menurutnya, menolak rasionalitas—tetapi pada saat yang sama ia mencoba menunjukkan kredensial yang dapat ditunjukkan oleh akal budi. Blanshard dididik di University of Michigan, Columbia, Oxford, dan Harvard—tempat ia menerima gelar PhD.

Brand Blanshard : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Dia mengajar di University of Michigan, di Swarthmore College, dan di Yale—di mana dia menjadi profesor filsafat dan ketua departemen Sterling. Banyaknya penghargaan yang dia terima selama karirnya menghalangi pencacahan mereka di sini. Karya besar pertama Blanchard adalah The Nature ofThought (London , 1939), dalam dua jilid, masing-masing dibagi menjadi dua buku. Jilid pertama sebagian besar berkaitan dengan materi pelajaran yang umum bagi filsafat dan psikologi.

Tujuannya adalah untuk menemukan teori persepsi (Buku I) dan teori gagasan (Buku II) yang secara bersamaan akan memuaskan psikolog, yang memandang persepsi dan gagasan sebagai isi pikiran, dan filsuf, yang memandangnya sebagai item potensial. berbagai teori diuji dan ditolak—terutama pendekatan empiris tradisional—dan akhirnya dikatakan bahwa hanya teori yang dikembangkan oleh Francis Herbert Bradley, Bernard Bosanquet, dan Josiah Royce yang mampu memenuhi permintaan ganda ini.

Yang universal, menurut Blashard, hadir dalam semua pemikiran, bahkan dalam bentuk persepsi yang paling mendasar; dan itu adalah kehadiran universal yang merupakan fitur pemikiran yang paling penting. Kesimpulan ini menunjukkan tema yang berulang di kedua jilid: penggunaan doktrin yang diambil dari tradisi idealis dalam menghadapi masalah kontemporer.

Dalam jilid kedua The Nature of Thought, materi pelajaran menjadi lebih filosofis secara khusus. Tugas utama Buku III (berjudul “ Gerakan Refleksi”) adalah untuk menjawab persoalan epistemologis: Apa ujian dan hakikat kebenaran? Sekali lagi, setelah memeriksa dan menolak alternatif, Blanshard beralih ke tradisi idealis untuk jawabannya, mengadopsi versi teori kebenaran koherensi.

Eksposisi teori koherensinya memiliki sejumlah ciri khas. Yang paling utama adalah kejelasan, ketelitian, dan daya persuasif presentasi; dalam hal ini Blancshard hanya memiliki Royce sebagai saingan. Selanjutnya, ia mengembangkan teori secara independen dari doktrin metafisik yang sebagian besar sekarang ditolak. Akhirnya, ia mengembangkan teori dengan kesadaran penuh atas kritik kontemporer dan upaya untuk memberikan jawaban langsung kepada mereka. Dalam Buku IV (berjudul “Tujuan Pemikiran”) Blanshard bergerak dari epistemologi ke metafisika.

Masih beroperasi dalam kerangka idealisme, ia menerima gagasan yang terhubung tentang hubungan internal, universalitas konkret, dan kebutuhan konkret. Tetapi dia tidak, sebagai kebanyakan idealis, memberikan doktrin-doktrin ini sebuah giliran teologis yang tidak beralasan, dia juga tidak berusaha untuk mengamankan fondasi seluruh sistem melalui bukti apriori bahwa sistem yang lengkap dan terartikulasikan sepenuhnya harus ada.

Dia memang memperkenalkan konsepsi tentang tujuan transenden untuk pemikiran, yang dia anggap sebagai postulat yang diperlukan untuk pengetahuan, tetapi dia mengakui bahwa ada kemungkinan (meskipun tidak mungkin) bahwa postulat ini salah. Sekitar dua dekade setelah penerbitan The Nature of Thought, dan setelah pensiun dari Yale, Blanshard memulai urutan tiga volume yang diproyeksikan yang akan menyatukan materi yang awalnya disajikan dalam kuliah Carus dan Gifford-nya.

Reason and Analysis (London, 1962), yang kedua dari tiga volume, adalah karyanya yang paling polemik. Ini sebagian besar merupakan serangan sistematis dan tak henti-hentinya terhadap tradisi analitik seperti yang dimunculkan dalam berbagai bentuk selama abad kedua puluh. Beberapa argumen yang disajikan adalah penyempurnaan dari yang digunakan dalam The Nature of Thought, tetapi Reason and Analysis bukan sekadar gema dari karya sebelumnya.

Di sisi konstruktif, banyak dari doktrin idealis sebelumnya, meskipun tidak dibungkam, tampak jelas dibungkam. Jika filsafat harus diberi label, posisi selanjutnya ini mungkin lebih baik disebut rasionalisme daripada idealisme. Karya pertama dalam urutan itu, Reason and Goodness (London, 1961), memperkenalkan aspek lain dari pemikiran Blanshard.

Dalam karya ini ia menelusuri interaksi dialektis antara tuntutan akal dan tuntutan perasaan sepanjang sejarah teori etika. Tidak mengherankan, Blanshard menolak teori apa pun yang tidak akan memberikan tempat untuk alasan dalam nilai-nilai kemanusiaan, dan dengan demikian ia menawarkan kritik yang rumit tentang subjektivisme, emotivisme, dan teori-teori terkait.

Dalam mengembangkan posisi etisnya sendiri, Blanshard tidak berubah, setidaknya terutama , dengan tradisi idealismelainkan pada karya Henry Sidgwick, GE Moore,H. A.Prichard, dan W.D.Ross. Sepanjang karirnya, Blanshard menyukai teleologi dalam etika, dan untuk sementara waktu dia tertarik dengan utilitarianisme ideal Moore.

Dia datang untuk menolak posisi ini terutama karena kesulitan terkait dengan konsepsi Moore tentang sifat-sifat non-alamiah. Dalam Alasan dan Kebaikan, Blanshard menolak kritik Moore tentang naturalisme dan berpendapat bahwa kebaikan dicirikan oleh sifat-sifat bersama dari kepuasan dan pemenuhan.

Ide pemenuhan diasosiasikan dengan tradisi idealis, tetapi sebagaimana Blanshard menggunakannya, ide tersebut tidak membawa kesan hilangnya individualitas dan dengan demikian sangat berbeda dari ide pemenuhan seperti yang digunakan oleh Bradley dan kebanyakan idealis lainnya.

Dengan memasukkan kepuasan dan pemenuhan dalam definisi kebaikan, Blanshard berharap untuk memberikan perasaan di satu sisi dan alasan di sisi lain dan, dengan cara ini, untuk menyelesaikan ketegangan dialektis yang diuraikan sebelumnya dalam pekerjaan. Alasan dan Keyakinan belum diterbitkan pada tulisan ini. ,

Tetapi dari kuliah Blanshard dapat diasumsikan bahwa dalam karya ini dia akan menantang irasionalisme agama yang saat ini sedang mode di beberapa tempat. Doktrin positif apa yang akan dia dukung lebih merupakan masalah spekulasi.