Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Bernard dari Tours adalah seorang humanis yang mengajar di Toursand dikenal sebagai Bernardus Silvestris. Dia secara tidak pasti diidentifikasi dengan Bernard, kanselir Chartres sekitar tahun 1156 dan uskup Quimper dari tahun 1159 hingga 1167.

Bernard dari Tours : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Sangat sedikit yang diketahui tentang hidupnya kecuali bahwa dia mengajar seni menulis dan menulis Ars Versificatoria, yang belum ditemukan. Dia juga menulis komentar alegoris moral pada bagian dari Aeneid Vergil yang menunjukkan kecenderungan pada etika naturalistik.

Dia menerjemahkan ke dalam bahasa Latin risalah Arab tentang geomansi, Experimentarius, dan, terinspirasi oleh Quintilian, menyusun Mathematicus, apoem tentang ramalan astrologi. Karyanya yang paling terkenal, didedikasikan untuk Theodoric ofChartres sekitar tahun 1150, adalah De Mundi Universitate, analogi dalam prosa dan ayat tentang asal usul dunia dan manusia. Temanya adalah seruan Alam kepada Nous (pikiran), ketentuan Tuhan, untuk mengakhiri kekacauan hyle (materi), materi primordial megakosmos.

Di Nous ada bentuk-bentuk ciptaan yang patut dicontoh. Nous memisahkan empat elemen dari hyle dan menginformasikan dunia dengan jiwa (“entelechy,” §nt§l§cia Aristotelian).

Nous selanjutnya mengirim Alam untuk menemukan Urania dan Physis. Urania, ratu bintang, dan Physis, di dunia bawah, menggunakan sisa-sisa empat elemen, bekerja sama dengan Alam, untuk membentuk manusia (mikrokosmos). Sumber inspirasi Bernard adalah Timaeus Plato versi Latin dengan komentar Chalcidius, dan juga Ovid,

Claudian, Macrobius, Boethius, dan Augustine. Selain itu, ada pengaruh alkitabiah dan hermetis yang nyata. Humanisme karya ini lebih profan daripada Kristen; dunia adalah milik Timaeus daripada dunia Kejadian.

Tetapi paganisme, bahkan yang tidak ortodoksi, dari Bernard tidak boleh dilebih-lebihkan.

Jadi, Bernard tidak berbicara tentang penciptaan materi yang ilahi, tetapi perhatiannya adalah untuk menggambarkan pengorganisasian materi ke dalam alam semesta. Tidak ada dualisme yang konsisten antara Tuhan dan materi.

Hyle sudah ada sebelumnya untuk pekerjaan pemesanan Nous, tetapi masalah keabadiannya tidak dibahas. Seseorang tidak boleh menyimpulkan dari emanasi jiwa dunia dari Nous bahwa Bernard adalah seorang panteis.

Faktanya, kita tidak dapat mengekstraksi dari karya yang sering samar-samar ini pandangan terpadu tentang pemikiran Bernard. Tujuan Bernard lebih bersifat imajinatif daripada filosofis.

Meskipun demikian, Bernard mencerminkan kepentingan spekulatif pada masanya, terutama kepentingan Chartrains; dia mencerminkan keinginan mereka untuk penjelasan yang lebih rasional tentang alam semesta dan kosmologi alkitabiah dengan bantuan ide-ide Yunani.