Biografi dan Pemikiran Filsafat

Bahya ben Joseph ibn Paquda, Neoplatonis Yahudi, adalah penulis etika kerja filosofis sistematis pertama dalam tradisi Yahudi.

Di luar fakta bahwa ia menjabat sebagai hakim (dayyan) dari pengadilan kerabian di Saragossa, rincian hidupnya tidak diketahui. Sekitar 1040 ia menulis dalam bahasa Arab Al-Hidaja ila Faraid al-Qulub (Petunjuk tugas hati).

Bahya ben Joseph ibnu Paquda : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Karya ini, sebagaimana diterjemahkan ke dalam bahasa Ibrani sekitar tahun 1160 oleh Judah ibn Tibbon, dengan judul Hoboth Ha-Lebaboth (Tugas Hati), telah mencapai popularitas besar, baik dalam teks lengkap maupun dalam versi ringkasan.

Karya Bahya mengutip para filsuf Arab dan Yahudi dan berisi banyak kutipan bagus dari sastra Arab. Ada banyak kesamaan antara orientasi filosofis umumnya dan sekolah ensiklopedis Arab yang dikenal sebagai Brothers of Purity.

Jika hubungan ini diterima, tidak perlu mencari lebih jauh sumber-sumber Neoplatonisme yang agak mistis dan agak asketis yang memoderasi karakter umum Aristotelian. dari posisinya.

Juga telah dikemukakan bahwa Bahya jatuh di bawah pengaruh mistik Sufi Islam, terutama karena penekanannya pada penanaman penolakan diri dan ketidakpedulian terhadap barang-barang dunia dalam tiga buku terakhir Tugas Hati. dan kewajiban batin, “tugas anggota badan” dan “tugas hati”, yang menjadi judul risalah, adalah perbedaan yang akrab dalam literatur agama Arab dan Hindu.

Bahya menggunakan tema tersebut untuk menunjukkan bahwa para rabi, para pemimpin komunitas Yahudi, terlalu peduli dengan kewajiban eksternal laki-laki, bukan dengan tugas hati, dan bahwa, karena desakan para rabi pada tugas anggota badan, massa orang-orang Yahudi sama sekali tidak peduli tentang semua kewajiban agama.

Dia mencoba untuk memperbaiki kekurangan ini dengan menghadirkan Yudaisme sebagai pesan vitalitas dan kekuatan spiritual yang besar, yang diarahkan ke hati manusia dan bertumpu pada tiga landasan akal, wahyu, dan tradisi. Prinsip dasar yang mendasari seluruh struktur pekerjaan Bahya adalah keyakinan sepenuh hati akan keberadaan dan kesatuan Tuhan, pokok bahasan buku pertama Tugas Hati.

Baca Juga:  John Duns Scotus : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Dari sini, ia beralih ke kebutuhan untuk memahami kebijaksanaan, kekuatan, dan kebaikan Tuhan dengan mempelajari dengan cermat dunia yang lebih besar di mana kita hidup dan dunia yang lebih kecil dari sifat manusia kita sendiri.

Dalam studi terakhir ini muncul tugas hati: melayani Tuhan, percaya kepada Tuhan, pengabdian sepenuh hati kepada Tuhan, kerendahan hati di hadirat Tuhan, pertobatan, persekutuan diri, dan penolakan.

Dengan cara ini, umat manusia mencapai puncak kehidupan beragama, cinta Tuhan. Terlepas dari struktur buku yang sangat rasional, Bahya tidak benar-benar arasionalis; melainkan, ia menggunakan teknik akal untuk mempertahankan tujuan pandangan hidup kontemplatif yang metodenya adalah intuisi moral, dan yang tujuannya adalah ketakwaan.

Sebuah risalah Arab, Maani al-Nafs (Atribut jiwa), hanya dikenal dalam manuskrip sampai penerbitannya pada awal abad kedua puluh, menyandang nama Bahya pada halaman judulnya, tetapi sekarang secara umum tidak diakui sebagai karyanya.

Tidak ada karya Bahya lainnya yang diketahui Meskipun Bahya ben Joseph ibn Paquda mengikuti kategori utama tasawuf dalam eksplorasi motivasi manusia, ia juga berhasil menemukan pembenaran sosial dari banyak aspek Yudaisme.

Misalnya, salah satu keutamaan yang dibicarakannya adalah menahan diri atau berpantang, kebutuhan untuk menahan keinginan kita. Dia berpendapat bahwa kita dapat mengejar ini secara sosial dengan sikap kita kepada orang lain dengan memperoleh sikap ceria dan tenang terhadap orang lain.

Sarana yang cenderung untuk bertindak demikian adalah Taurat dan hukum-hukumnya, karena ini memiliki efek melatih diri kita sendiri untuk menahan keinginan kita dan membawanya di bawah aturan hukum.

Bagi Bahya, aturan moral yang sangat pribadi dan pribadi yang kita ambil untuk membawa kita lebih dekat kepada Tuhan memiliki elemen publik yang signifikan.

Baca Juga:  Pierre Gassendi : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Kebajikan tertinggi adalah cinta kepada Tuhan, dan untuk memperolehnya kita perlu mempraktikkan asketisme pribadi, bersama dengan keadilan, sopan santun, dan keadilan.

Meskipun tujuan dari bukunya tentang kewajiban hati adalah untuk menunjukkan bahwa Yudaisme tidak hanya tentang tindakan eksternal tetapi juga memiliki dimensi spiritual batin, ia tidak pergi ke ekstrim menyangkal pentingnya hukum dan doa.

Sebaliknya, ia berpendapat bahwa aspek privat dan publik dari agama saling melengkapi. Bukunya juga memberikan penjelasan rinci tentang cara kerjanya dalam kasus Yudaisme.