Biografi

Averroes, atau ibn Rusyd, adalah tokoh terkemuka dalam periode perkembangan tertinggi filsafat Islam (700-1200). Keunggulannya adalah karena ketajaman dan kekuatan filosofisnya yang luar biasa dan pengaruhnya yang sangat besar dalam fase-fase pemikiran Latin tertentu dari tahun 1200 hingga 1650.

Averroes (“ibn Rushd” adalah transliterasi yang lebih tepat dari bahasa Arab, sedangkan “Averroes” adalah versi Latin abad pertengahan) lahir di Córdoba dalam keluarga hakim dan pengacara terkemuka; kakeknya, dengan nama yang sama, menjabat sebagai kepala qadi (hakim) Córdoba, dan ada tradisi bahwa ayahnya melakukan tugas yang sama.

AVvXsEhJ4zTulMNDO7TUsx8lFwMfj5RwWuS8 CsOYJCPc23whFbZU KKXW6CqvAsuuZ6ypfuaMNcGAaQyrwp4i4F2m2MLNvyoxzVTjYNvFK9Uif JwQ2UpzQTP1iWJs5pGdlIUdQ3opmhFO2AETjAPP3i48vdFXYYcDe94l0EQaj 8f7Ks OWuPMa7pnvjM=w250 h318

(Dalam masyarakat Muslim, konsep profesional dan tugas praktis seorang qadi secara bersamaan bersifat sipil dan religius. Dengan demikian, seorang “pengacara” memiliki pengetahuan ahli tentang hukum ilahi.) Namun, ada beberapa detail spesifik lainnya tentang kehidupan dan kariernya. Ernest Renan dan Salomon Munkion mengatakan bahwa ia belajar di bawah bimbingan guru yang paling terpelajar dalam teologi dan hukum (di dunia Muslim kedua disiplin ilmu itu secara efektif sama). Telah disarankan bahwa dia belajar dengan para ilmuwan dan filsuf seperti ibn Tufayl (w. 1185) dan ibn Bajja (atau Avempace, d. 1138), tetapi bukti lemah akan menunjukkan bahwa dia berkenalan dengan yang pertama hanya ketika dia melewati empat puluh dan bahwa kematian yang terakhir terjadi ketika Averroes baru berusia sebelas atau dua belas tahun.

Dengan demikian, pengaruh pedagogis yang signifikan oleh kepribadian ini terhadap Averroes diragukan. Namun demikian, masih ada potongan-potongan bukti dan saran yang tersebar tentang tanggal yang menggambarkan karirnya. Averroes sendiri menyebutkan bahwa dia berada di Marrakech pada tahun 1153, di mana dia mengamati bintang Canope, yang tidak terlihat di Spanyol saat itu. Penampakan ini menegaskan baginya kebenaran klaim Aristoteles bahwa dunia itu bulat. Beberapa tahun kemudian ia tampaknya telah dikaitkan dengan keluarga Ibnu Zuhr, dokter tradisional dan sarjana kedokteran.

Dia dilaporkan telah mengenal baik Abu Marwan ibn-Zuhr, mungkin anggota keluarga yang paling menonjol, dan ketika Averroes menyusun buku pegangan medisnya yang berjudul Kulliyat (harfiah, “umum,” yang kemudian dilatinkan menjadi Colliget), dia mendorong Abu Marwan untuk tulis teks pendamping tentang perincian penyakit tertentu. Tradisi selanjutnya melaporkan bahwa Averroes disukai oleh sultan Marrakech, pelindung beasiswa dan penelitian terkemuka, melalui rekomendasi pribadi dari temannya dan dianggap sebagai mentor, ibn Tufayl.

Kecerdasannya yang siap tampaknya telah menyenangkan Khalifah, yang, menurut seorang murid Averroes, kemudian mendorong serangkaian besar komentar tentang Aristoteles yang menjadi dikenal di Barat sekitar tahun 1200. Secara umum diduga bahwa hubungan antara ibn Tufayl, khalifah, dan Averroes dapat bertanggal antara 1153 dan 1169.

Melalui kantor khalifah, Averroes diangkat sebagai qadi dari Seville pada tahun 1169, dan dia memulai serangkaian komentarnya tentang Aristoteles tentang waktu itu. Pada tahun 1171 kembali ke Córdoba, mungkin sebagai qadi, dan akhirnya menjadi kepala qadi.

Namun, dia terus bepergian ke Seville dan Marrakech, seperti yang dibuktikan oleh kolofon dari berbagai tulisannya. Pada tahun 1182 ia menjadi dokter untuk calif Marrakech, terus sebagai favorit pengadilan sampai sekitar tahun 1195. Pada saat itu ia seharusnya sudah pensiun, mungkin di bawah awan sebagai akibat dari kontroversi agama, atau mungkin untuk dilindungi dari teolog konservatif, ke desa di luar Sevilla; rincian tidak tersedia.

Bagaimanapun, dia segera kembali ke Marrakesh, di mana dia meninggal. Kematiannya bertepatan dengan hilangnya tradisi spekulatif dinamis yang dibuktikan dalam pemikiran Arab selama beberapa abad setelah 700. Menariknya, itu juga bertepatan dengan meledaknya tradisi serupa yang aktif di Latin Barat, yang sangat dirangsang oleh terjemahan Aristoteles dan ilmu Yunani dari naskah Arab dan Ibrani. Semua peristiwa ini—kematian Averroes, kemerosotan mendadak dinamisme intelektual Arab, terjemahan Aristoteles ke dalam bahasa Latin (terutama Metafisika dan De Anima sekitar tahun 1200), dan percepatan eksponensial filsafat Barat—terjadi hampir dalam dua dekade.

Ini mungkin bukan peristiwa yang secara radikal kausatif atau tergantung, tetapi hubungan erat mereka secara historis luar biasa.

Tulisan-Tulisan

Selama kehidupan profesionalnya yang aktif sebagai qadi, dokter, ilmuwan, dan filsuf, Averroes menemukan waktu untuk menulis sejumlah besar tulisan ilmiah, filosofis, dan religius. Ada kemungkinan bahwa beberapa pengangkatannya mungkin, sebagian, lebih disukai untuk tujuan mempertahankan beasiswa.

Tentu saja di abad pertengahan Latin Barat, banyak sarjana Sorbonne yang secara resmi menetapkan “kanon Rheims”, misalnya, jarang dapat ditemukan di Rheims untuk memenuhi tanggung jawab kanoniknya. Sebagian besar tulisan Averroes yang bertanggal antara tahun 1159 dan 1195. Ada ensiklopedia medis Kulliyat ( disusun sebelum 1162), bersama dengan eksposisi dan komentar pada tulisan medis tersebut sebagai Galen Yunani dan Ibn Sina Islam Timur (biasanya dilatinkan sebagai Avicenna).

Ada tulisan-tulisan tentang astronomi. Dalam filsafat agama ada jawaban terkenal atas serangan filsuf Muhammad al-Ghazali terhadap pretensi rasionalisme dalam masalah hukum ilahi (The Incoherence of the Philosophers); Tanggapan Averroes berjudul The Incoherence of the Incoherence, di mana dia dengan kuat menegaskan kecukupan yang kuat dari alasan alami di semua domain penyelidikan intelektual. Ada banyak tulisan yang lebih kecil, tentang masalah hukum ilahi, tentang logika, tentang filsafat alam, dan tentang kedokteran. Akhirnya, ada sekumpulan besar komentar tentang korpus Aristotelian, yang sangat memengaruhi pemikiran Latin abad pertengahan—kadang-kadang dengan persetujuan gerejawi resmi, kadang tidak.

Komentar terhadap Aristoteles

Komentar tentang Aristoteles terdiri dari tiga jenis: pendek, sering disebut parafrase atau epitom; intermediat; dan penjelasan yang panjang, biasanya teliti dan rinci. Versi yang berbeda ini mungkin sesuai dengan tahapan dalam kurikulum pendidikan.

Komentar bertahan dalam berbagai bentuk. Untuk beberapa tulisan Aristoteles, ketiga komentar tersedia, untuk beberapa dua, dan untuk beberapa hanya satu. Karena Politik Aristoteles tidak dapat diakses olehnya, Averroes menulis komentar tentang Republik Plato, dengan asumsi bahwa pemikiran Yunani merupakan keseluruhan filosofis yang koheren.

Dia percaya bahwa Republik berkontribusi pada konstruksi filosofis total ini. Dalam upaya lebih lanjut untuk melengkapi dugaan integritas semua filsafat alam Yunani, Averroes melengkapi Fisika Aristoteles dan De Caelo dengan risalahnya sendiri berjudul De Substantia Orbis. Dalam melengkapi Aristoteles dengan cara ini, Averroes melakukan kekerasan terhadap metodologi asli Stagirit.

Untuk Aristoteles Fisika dan De Caelo menyelidiki gerak dan proses menurut dua perspektif yang berbeda—Fisika, gerak seperti itu; De Caelo, gerak dalam konteks tertentu dari aktivitas benda-benda langit.

Investigasi ini tidak dianggap berdiri dalam urutan hierarkis apa pun, yang mencerminkan tatanan vertikal makhluk atau realitas apa pun; mereka hanya penyelidikan yang berbeda dan tidak boleh diambil, seperti yang dilakukan banyak komentator kuno dan abad pertengahan, dalam hal kategori dan subkategori. Averroes, dengan disposisi metodologis yang mirip dengan Platonis, mengambilnya dengan cara ini, dan dengan demikian akhirnya dia merasa perlu untuk menyediakan fisika langit yang komprehensif—oleh karena itu, De Substantia Orbis.

Tradisi Tekstual

Tradisi tekstual yang sebenarnya dari karya-karya Averroes sangat kompleks. Beberapa komentar tetap dalam versi bahasa Arab, beberapa dalam terjemahan Ibrani dari bahasa Arab, beberapa dalam teks Arab yang direkam dalam aksara Ibrani, dan banyak dalam terjemahan Latin.

Kategori-kategori ini tidak saling eksklusif. Mulai tahun 1472 muncul banyak edisi cetak dari beberapa, tetapi tidak berarti semua, dari komentar-komentar; formatnya biasanya terdiri dari paragraf teks Aristoteles yang langsung diikuti oleh komentar dan interpretasi Averroes terhadap teks tersebut.

Ini tidak diragukan lagi merupakan peralatan yang dirancang untuk kebutuhan praktis pengajaran filsafat alam di universitas-universitas Latin Barat, karena jelas bahwa analisis Averroes telah menjadi berpengaruh pada kuartal pertama abad ketiga belas, menyertai terjemahan Aristoteles, dan tetap ada. berpengaruh dalam tradisi universitas hingga abad ketujuh belas.

Filsafat Averroes

Posisi filosofis Averroes sendiri paling baik dapat dicirikan sebagai Aristoteles yang dibelokkan ke dalam kerangka Platonis. Mewarisi pemikiran Yunani sebagai korpus sastra dan, seperti para pendahulu filosofis Islamnya, memandang korpus ini sebagai totalitas yang terintegrasi secara intelektual.

Aristoteles, para komentatornya (seperti Alexander dari Aphrodisias dan Simplicius) dan para pemikir seperti Plotinus dan Proclus semuanya dipahami sebagai bagian-bagian yang menyatu menjadi satu sistem filosofis yang koheren. Al-Farabi (w. c. 950) adalah contoh terkemuka dari sinkretisme ini: ia menyusun sebuah karya berjudul The Harmony between Plato and Aristoteles, dan Averroeshim sendiri, tanpa Politics Aristoteles, menemukan sedikit kesulitan dalam memasukkan Republik Plato dalam kompas spekulasinya.

Keandalan Pada Platonisme

Posisi doktrinal para pemikir Yunani dan Aleksandria, pada kenyataannya, seringkali cukup berbeda dan bahkan tidak sesuai, dan untuk melengkapi penyatuan akhir filosofi mereka ke dalam sistem intelektual tunggal, para filsuf Arab menggunakan tulisan yang disebut Teologi. Tradisi kuno akhir menghubungkan risalah ini dengan Aristoteles, tetapi ilmu pengetahuan modern telah menetapkan bahwa Teologi pada dasarnya adalah ringkasan yang didasarkan pada tulisan-tulisan Plotinus.

Karya ini diambil tanpa kritik oleh para filsuf Arab sebagai batu penjuru dari semua pemikiran spekulatif Yunani dan, dengan demikian, digunakan oleh mereka untuk mempengaruhi kesatuan filsafat kuno. Pengetahuan “mistis”. Setidaknya ada dua alasan untuk persetujuan Islam yang penuh semangat terhadap Teologi. Pertama, itu sangat mencerminkan hal ini

Penekanan neoplatonik terutama terlihat dalam Enneads karya Plotinus, pada pengalaman “mistis” yang memuncak pada puncak pengetahuan manusia. Pengalaman ini melibatkan peralihan dari kondisi rasio logis biasa ke kondisi pemahaman nondiskursif (walaupun kuasi-rasional) tentang realitas tertinggi.

Sikap seperti itu sangat bersimpati pada konsepsi Islam tentang pengalaman keagamaan tertinggi, di mana ada peralihan analog dari individualitas ke dalam perpaduan impersonal dengan Esensi Utuh atau Esensi Ilahi. Hirarki realitas. Sehubungan dengan refleksi pengetahuan “mistis” Neoplatonik, Teologi mencerminkan konsepsi metodologis Neoplatonik yang tertata dalam hierarki organik, dengan tingkat yang saling terkait yang menunjukkan ketergantungan superordinat dan bawahan.

Hubungan semacam itu melibatkan tingkat keberadaan dan, secara bersamaan, sumber dan penerima keberadaan. Struktur intelektual semacam itu dapat divisualisasikan sebagai serangkaian piramida yang ditumpangkan secara berurutan, dengan piramida yang unggul menunjuk ke Yang Maha Esa yang secara bersamaan memahami keberadaan seperti itu dan merupakan puncak dari pengalaman reflektif manusia.

Struktur ini, apalagi, dinamis dan tidak statis, dengan aliran kreativitas yang berkelanjutan ke bawah dan aktivitas penemuan niskala yang berkelanjutan ke atas.

Analisis Jiwa

Metodologi umum yang dijelaskan di atas terbukti di banyak tempat spesifik dalam filosofi Averroes. Dalam analisisnya tentang jiwa, misalnya, doktrin asli Aristoteles mengalami transformasi. Sedangkan desakan Aristoteles pada prinsip fisik bahwa setiap bentuk yang terpisah dari materi adalah satu spesies mengarah pada anggapan terhadap kemungkinan keabadian individu, Averroes mengambil kebalikannya: Bentuk atau zat yang terpisah dapat hidup dalam hierarki umum keberadaan, dan dengan demikian keabadian, dalam pengertian yang murni impersonal. , adalah mungkin.

Pengetahuan Ilmiah

Kasus dalam ilmu alam mirip dengan kasus jiwa. Dalam Aristoteles, berbagai ilmu itu beragam dan belum tentu dapat direduksi satu sama lain dalam arti formal apa pun: Fisika memandang perilaku alami dari satu perspektif dan sesuai dengan satu set prinsip kerja, sedangkan De Caelo, sebaliknya, menggunakan perspektif lain dan seperangkat prinsip lainnya. . Ilmu alam Aristoteles sangat beragam.

Dalam Metafisika ia melangkah lebih jauh dengan mengatakan bahwa terminologi serupa digunakan dalam beberapa ilmu; namun, kesatuan ilmu yang tampak ini dikualifikasikan oleh desakannya bahwa penggunaan bahasa metafisik yang paling umum, dalam domain yang berbeda, hanya analog dan tidak semantik. setara. Pokok bahasan tertentu yang dicakup oleh suatu ilmu mengendalikan arti yang tepat dari istilah-istilah dan logika yang digunakan dalam analisis dan deskripsi ilmu itu; istilah “makhluk” seperti yang digunakan dalam Fisika tidak memiliki arti yang sama dengan “makhluk” yang digunakan dalam De Anima.

Namun, bagi Averroes, perbedaan di antara ilmu-ilmu seperti itu tidak terjadi. “Menjadi” memiliki signifikansi univokal, tidak samar-samar, seperti yang dimiliki Aristoteles; dan Averroes memandang alam dan realitas sebagai menunjukkan struktur tunggal yang terkoordinasi dan koheren, melanjutkan mode hierarkis yang tidak teratur dari tingkat yang lebih rendah (baik secara metafisik maupun noetik) ke tingkat makhluk yang lebih besar dan lebih kaya.

Konglomerasi ilmu pengetahuan horizontal dan diskrit Aristoteles menjadi suatu tatanan yang harmonis dari ilmu pengetahuan yang terstruktur secara vertikal dengan hubungan saling ketergantungan dan kausatif.

Kecerdasan Aktif dan Pasif

Dari Aristoteles, Averroes memahami bahwa proses mengetahui dalam diri manusia terdiri dari aspek pasif—konsep-konsep yang berani yang mampu diaktifkan sepenuhnya—dan aspek aktif—kekuatan untuk mengaktifkan konsep-konsep semacam itu secara dinamis.

Kekuatan ini, yang selama periode abad pertengahan disebut sebagai “intelek aktif,” digunakan untuk bekerja melawan “intelek pasif” untuk mengaktualisasikan konsep dan dengan demikian membentuk aktivitas berpikir; dan perpaduan fungsi yang dihasilkan disebut “kecerdasan yang diperoleh.”

Terminologi yang berlaku untuk proses niskala ini didasarkan pada De Anima karya Aristoteles, dan muncul, dengan sedikit variasi, dalam pemikiran Yunani dan Arab hingga zaman Averroes. Tuhan, sebagai Kecerdasan Pertama, menyediakan melalui tingkat bawahan berikutnya dari kecerdasan—benda angkasa, di mana ia melakukan kontrol langsung—mengaktifkan daya untuk kecerdasan aktif yang mengendalikan pikiran manusia.

Namun, kecerdasan aktif tidak dipersonalisasi, karena itu adalah bentuk Aristotelian, dan masing-masing bentuk seperti itu adalah spesies dan tidak pernah menjadi individu. Intelek pasif juga tidak, dalam status nonnoetiknya terlepas dari partisipasi dalam intelek yang diperoleh—tekanan lebih lanjut dari Aristoteles yang didorong oleh disposisi Platonis.

Dalam filosofi Averroes, yang sejalan dengan teologi Muslim, ini adalah domain realitas yang memandang ke atas kepada Tuhan untuk kekuatan penopangnya dan yang dengannya jiwa individu berusaha untuk melebur secara pribadi, dalam pengetahuan, dan akhirnya dalam keabadian. Jadi Averroes, dan tentu saja penafsir abad pertengahannya, percaya pada kemungkinan individualisme kefanaan—intelek aktif yang dengannya manusia berharap untuk bersatu pada saat kematian menjadi satu bentuk yang tidak dapat dibedakan—dan jiwa, sebagai individu dalam kehidupan ini, tidak dapat hidup tanpa tubuh.

Metafisika, Filsafat Alam, Ilmu

Metafisika, filsafat alam, dan sains Averroes dapat diklasifikasikan sebagai Platonisme moderat, ditempa dengan apresiasi mendalam terhadap Aristoteles. Tidak seperti banyak pendahulu Islamnya, Averroes menerima rasionalisme ketat Aristoteles dengan sepenuh hati, meskipun pada berbagai poin penting, terjemahannya atas teks-teks singkat Aristoteles diatur oleh kecenderungan metodologis Platonisnya sendiri.

Terhadap yang terakhir, dia memegang prinsip univokal dari keberadaan, mengalir ke bawah dari Prinsip Tertinggi. Keberadaan Tuhan dibangun dari Fisika, di mana keabadian gerak menuntut penggerak yang tidak bergerak, yang dengan sendirinya merupakan bentuk murni.

Selain menjadi sumber gerak, bentuk murni seperti itu juga merupakan Kecerdasan, yang beroperasi tidak hanya sebagai sumber benda-benda angkasa dan semua gerakan bawahan, tetapi juga sebagai pencetus kreatif dan kekuatan pendukung di balik semua kecerdasan yang lebih rendah.

Teologi dan Filsafat Alam

Dalam lingkungan intelektual Kristen abad ketiga belas, konflik nyata antara argumentasi dalam filsafat alam dan argumentasi dalam masalah doktrin teologis menjadi sangat akut. Tulisan-tulisan yang baru diperkenalkan dari zaman dahulu—filsafat dan ilmu pengetahuan Yunani, disertai dengan komentar Arab dan Ibrani—secara tegas mengemukakan proposisi yang menonjol pada dikta fundamental iman Kristen: misalnya, keabadian dunia, ketidakmungkinan keabadian individu, dan nonkontingensi radikal keberadaan seperti itu.

Terjemahan Averroes atas tulisan-tulisan Aristotelian sangat berkontribusi pada konflik-konflik ini. Aristoteles dibaca di fakultas seni abad pertengahan sebagai pokok filsafat alam dan sains, dan Averroes dibaca sebagai tambahan interpretatif utamanya. Bahkan, dalam tulisan-tulisan abad pertengahan kemudian Averroes hanya disebut sebagai “Komentator.”

Jadi, karena ia mengajukan analisis pemahaman Aristoteles untuk menyangkal penciptaan dunia dalam waktu, keabadian pribadi, dan kemungkinan keberadaan, pandangan seperti itu mencapai mata uang yang luas di antara master seni. Respon dari sisi teologis adalah awal dan langsung.

Komentar “Arab” dilarang untuk dibaca pada tahun 1210 dan 1215, dan hanya diizinkan dengan penyensoran pada tahun 1231, di Universitas Paris. Albert Agung menerbitkan sebuah risalah, Contra Averroistas, dan Thomas Aquinas menulis sekitar tahun 1269, pada saat kontroversi intelektual besar di Paris, sebuah Tractatus de Unitate Intellectus ContraAverroistas.

Doktrin “kebenaran ganda”. Balasan untuk Averroes masuk akal dan moderat, tetapi mereka tampaknya telah disertai oleh banyak deklarasi kontemporer bahwa “Averroists” sebenarnya mempertahankan doktrin “kebenaran ganda,” yang menurutnya kesimpulan dalam filsafat alam dikatakan benar, sementara kesimpulan secara bersamaan menegaskan sebaliknya. dalam argumen teologis dianggap benar—mungkin suatu situasi intelektual yang tidak dapat ditolerir.

Dengan demikian, ada kecaman resmi terhadap doktrin-doktrin “tidak ortodoks” di Universitas Paris pada tahun 1270 dan 1277, termasuk perintah khusus terhadap dua standar kebenaran. Namun, tidak jelas bahwa filsuf mana pun di abad ketiga belas secara eksplisit memegang teori “kebenaran ganda” semacam itu; dalam tulisan-tulisan yang bertahan, para filsuf yang menghadapi konflik-konflik ini berusaha keras untuk mengakui kebenaran itu sendiri pada pernyataan-pernyataan iman dan mengatakan tentang tulisan-tulisan Aristoteles hanya bahwa mereka telah diterima dengan benar menurut metode Aristoteles.

Averroes sendiri menyusun risalah singkat Tentang Harmoni antara Agama dan Filsafat ; upaya utamanya dalam pekerjaan ini adalah untuk menetapkan bahwa hanya ada satu kebenaran yang memiliki beberapa mode akses—retoris, terbuka untuk siapa pun melalui bujukan guru; dialektika, tersedia bagi beberapa orang untuk mengeksplorasi kemungkinan kebenaran hukum ilahi; dan filosofis, untuk digunakan hanya oleh segelintir orang yang mampu menjalankan rasio murni dengan kompetensi penuh.

Keragaman metode semacam itu memastikan bagi setiap orang, tergantung pada kemampuan individunya, kemungkinan untuk memahami realitas tertinggi. Fakta bahwa dalam karya ini Averroes membedakan antara mode akses ke kebenaran seperti itu, oleh banyak sejarawan, telah diambil untuk mengakomodir teori “kebenaran ganda,” yang dikaitkan dengan banyak pemikir di abad ketiga belas, tetapi ini tidak mungkin.

Pertama, karya Averroes ini tidak tersedia bagi para sarjana Latin abad pertengahan dan dengan demikian jelas tidak dapat secara langsung berpengaruh; kedua, doktrin mode alternatif akses kebenaran hampir tidak sama dengan mempertahankan kebenaran yang tidak sesuai di domain yang berbeda.

Dengan demikian, atribusi doktrin “kebenaran ganda” untuk abad pertengahan tidak dapat dipertahankan oleh tulisan-tulisan Aristoteles yang disertai dengan komentar Averroistik , juga tidak dapat dibenarkan secara eksplisit dari guru abad pertengahan Kristen mana pun.

Itu pertentangan antara argumen Aristotelian-Averrois dan doktrin dasar Kristen merupakan dilema intelektual mendasar dalam spekulasi Kristen—yang tidak pernah diselesaikan oleh para ahli seni dalam pernyataan eksplisit kontradiksi logis antara dua domain refleksi tetapi selalu dengan aksesi kebenaran mutlak kepada iman.

Averroes tidak berkontribusi secara khusus pada diskusi yang timbul dari dilema ini, kecuali sejauh analisisnya yang ketat terhadap Aristoteles membuat kesimpulan tertentu yang diperlukan dalam filsafat alam.

Komentarnya tentang Aristoteles, bagian integral dari kurikulum pendidikan di fakultas seni universitas-universitas Eropa Barat, membentuk beberapa abad filsafat dan sains Latin. Terlepas dari kritik institusional dan bahkan kecaman formal, pernyataannya yang kuat tentang doktrin Aristoteles dipertahankan di antara para sarjana dan pemikir Latin hingga pertengahan abad ketujuh belas.