Feelsafat.com – Manusia individu dapat mengingat kejadian dalam hidup mereka sendiri serta masa lalu kolektif, baik dekat atau jauh dari saat mengingat.

Sementara yang pertama terbatas pada peristiwa dan proses di mana orang tertentu secara fisik hadir sebagai manusia yang sadar, yang terakhir mencakup kisah kejadian yang terjadi baik sebelum dan selama kehidupan individu.

Arkeologi dan Kenangan Budaya/Nasional

Meskipun catatan ingatan pribadi mungkin menjadi sumber penting untuk beberapa bidang penelitian arkeologi (misalnya, arkeologi abad kedua puluh, seni cadas San), sebagian besar arkeolog berurusan dengan ingatan kolektif.

Artikel ini membahas beberapa model tentang bagaimana memori kolektif berfungsi. Tinjauan akan diberikan tentang implikasi yang berbeda baik untuk studi arkeologi situs dan benda kuno, dan arkeologi sebagai disiplin akademis dalam konteks masyarakat atau bangsa tertentu saat ini.

Pendekatan Arkeologi dan Teoritis untuk Memori

Untuk waktu yang lama dalam sejarah intelektual, memori manusia telah dilihat sebagai arsip besar dalam diri setiap manusia dari mana, pada titik waktu tertentu, item tertentu dapat diambil dalam proses mengingat. Ini, misalnya, pandangan Santo Agustinus (Confessions, X.viii(12)).

Dalam perspektif ini, individu dapat membuat mnemonik agar tidak lupa pada kesempatan tertentu (Yates 1966) dan pada prinsipnya mereka mampu mengingat peristiwa masa lalu secara akurat. Ingatan kolektif dapat bekerja sesuai dengan itu.

Baru-baru ini, bagaimanapun, telah dikemukakan bahwa isu-isu yang terlibat dalam mengingat dan melupakan tidak sesederhana itu.

Memori sebagai Konstruksi Sosial

Mengingat, dan memang melupakan, sangat dipengaruhi oleh keadaan waktu di mana mereka terjadi. Apalagi ingatan bisa gagal total atau ‘mengada-ada’ cerita atau peristiwa yang diduga terjadi di masa lalu.

Maurice Halbwachs berpendapat bahwa beberapa faktor kunci yang mempengaruhi ingatan berasal dari arena sosial yang selalu didiami orang ketika mereka mengingatnya.

Halbwachs memperkenalkan konsep ‘me moire collecti e’ (memori kolektif), dan menekankan betapa kuatnya proses sosial tidak hanya memengaruhi ingatan pribadi orang tentang masa hidup mereka sendiri, tetapi juga ingatan bersama komunitas tentang masa lalu.

Ingatan kolektif sangat penting untuk identitas kelompok seperti keluarga, penganut agama, atau kelas sosial (Halbwachs 1992).

Meskipun ingatan berbeda antara individu dan tidak ada dua orang yang berbagi ingatan ‘kolektif’ yang identik, siapa pun yang pernah tinggal selama beberapa waktu di negara asing tahu apa artinya tidak berbagi ingatan kolektif yang sama dengan rekan kerja dan teman.

Ingatan kolektif dapat dibangkitkan di situs tertentu (lihat di bawah), dan mereka, pada gilirannya, memiliki potensi untuk membentuk situs tersebut.

Sebagai contoh yang terakhir, Halbwachs membahas ‘penciptaan’ Abad Pertengahan dari Tanah Suci dengan superimposisi lanskap imajiner di Palestina (Halbwachs 1971).

Memori kolektif arkeologi memberikan contoh topikal. Meskipun sedikit penelitian telah dilakukan tentang topik itu, jelas bahwa beberapa tokoh sejarah seperti J. J. Winckelmann, C. J. Thomsen, Jenderal A. Pitt-Rivers, dan H. Schliemann dianggap secara luas sebagai ‘bapak’ disiplin ilmu tersebut. 

Demikian pula, situs-situs seperti Lembah Para Raja, Troia (Troy), Teotihuacan, dan Stonehenge, dikenang secara kolektif sebagai situs arkeologi utama dan sekarang menjadi lokasi wisata utama. 

Sementara signifikansi dari orang-orang dan situs-situs ini tidak diperdebatkan di sini, jelas bahwa mereka berfungsi secara de facto sebagai bagian dari ingatan kolektif arkeologi dan keberhasilannya. 

Cara mereka diingat memberi tahu kita sebanyak, jika tidak lebih, tentang orang-orang tertentu dan identitas mereka di masa sekarang seperti tentang sejarah arkeologi.

Melampaui argumen Halbwachs, para ilmuwan sosial baru-baru ini berpendapat bahwa ingatan masa lalu tidak hanya dipengaruhi tetapi juga dibentuk oleh konteks sosial masa kini (Middleton dan Edwards 1990, Fentress dan Wickham 1992).

Penalaran seperti itu mempertanyakan pemisahan masa lalu dan masa kini secara mendasar. Menjadi sia-sia untuk membahas apakah peristiwa atau proses tertentu yang diingat sesuai atau tidak dengan apa yang ‘sebenarnya’ terjadi: yang terpenting adalah kondisi khusus di mana ingatan semacam itu dibangun, dan implikasi pribadi dan sosialnya secara penuh pada titik waktu dan waktu tertentu. ruang angkasa.

Perbedaan antara memori pribadi dan kolektif dengan demikian tidak selalu tajam. Keduanya mencerminkan, pertama dan terutama, kondisi masa kini di mana mereka berasal.

Orang-orang individual mempelajari ingatan kolektif melalui sosialisasi, tetapi mereka mempertahankan kebebasan untuk keluar darinya dan menawarkan pandangan alternatif tentang masa lalu yang nantinya dapat menginformasikan ingatan kolektif itu sendiri.

Mungkin pada akhirnya menjadi tidak mungkin untuk mengatakan memori mana yang benar-benar merupakan ingatan akurat tentang suatu kejadian di mana seseorang hadir, dan mana yang hanya merupakan ingatan dari ingatan sebelumnya yang diciptakan oleh sebuah cerita yang dibacakan dalam sebuah cerita. buku atau menonton di televisi.

‘Les lieux des me moire’

Pierre Nora mengedit karya monumental tujuh jilid tentang loci memoriae Prancis, berjudul Les lieux des me moire (Nora 1984–92). Sebuah ‘lieu de me moire’ (situs memori) adalah setiap entitas yang signifikan, baik material atau nonmaterial di alam, yang berkat kehendak manusia atau pekerjaan waktu telah menjadi elemen simbolis dari warisan memorial dari setiap komunitas (lihat Sejarah dan Memori). 

Nora secara khusus berurusan dengan situs-situs di mana Prancis modern membangun identitas nasionalnya dengan membangun masa lalunya.

Yang terpenting, situs memori ini tidak hanya mencakup tempat, misalnya museum, katedral, kuburan, dan memorial; tetapi juga konsep dan praktik, misalnya, generasi, moto, upacara peringatan; dan objek, misalnya, properti warisan, monumen, teks klasik, dan simbol.

Situs memori arkeologi yang dibahas dalam kontribusi individu termasuk lukisan gua Palaeolitikum, megalit, dan Galia.

Menurut Nora, semua situs memori adalah buatan dan sengaja dibuat-buat.

Tujuan mereka adalah untuk menghentikan waktu dan pekerjaan melupakan, dan apa yang mereka semua bagikan adalah ‘keinginan untuk mengingat.’ Situs memori seperti itu tidak umum di semua budaya, tetapi fenomena zaman kita: mereka menggantikan ‘nyata’ dan memori hidup ‘sejati’ yang telah bersama kita selama ribuan tahun tetapi sekarang sudah tidak ada lagi.

Dengan demikian Nora berpendapat bahwa sejarah yang dibangun menggantikan ingatan yang sebenarnya.

Memori Budaya

Jan Assmann menggunakan istilah ‘kulturelles Gedachtnis’ (ingatan budaya) dalam studi tentang masa lalu di Mesir kuno (Assmann 1992).

Memori budaya dapat didefinisikan sebagai ekspresi budaya dari memori kolektif, termasuk teks tertulis, simbol, monumen, memorial, dll. Ini berbeda dari ‘memori komunikatif’ dari masa hidup individu, yang diungkapkan melalui komunikasi langsung (lihat Sejarah lisan). Ingatan budaya dan kolektif bersifat ‘retrospektif’.

Sejalan dengan itu, harapan dan harapan orang-orang tentang apa yang akan diingat di masa depan dapat disebut ‘memori prospektif’.

Harapan semacam itu menemukan ekspresinya tidak hanya dalam desain dan ‘isi’ situs. memori, tetapi juga dalam monumentalitas dan daya tahan bahan yang digunakan.

Jika memori prospektif adalah memori yang diinginkan saat membangun sebuah situs memori, memori retrospektif adalah bagaimana situs ini nantinya akan diingat.

Menurut Assmann, memori budaya mencakup baik ‘Erinnerungskultur’ (budaya memori) dan ‘Vergangenheitsbezug’ (referensi ke masa lalu).

Budaya memori adalah cara masyarakat memastikan kesinambungan budaya dengan melestarikan, dengan bantuan mnemonik budaya, pengetahuan kolektifnya dari satu generasi ke generasi berikutnya, memungkinkan generasi berikutnya untuk merekonstruksi identitas budaya mereka dan mempertahankan tradisi mereka.

Budaya memori bergantung pada referensi kemudian (mnemonik) masa lalu.

Referensi semacam itu meyakinkan anggota masyarakat tentang masa lalu dan identitas kolektif bersama, dan membekali mereka dengan kesadaran akan kesatuan dan singularitas mereka dalam ruang dan waktu.

Mnemonik budaya, seperti monumen atau artefak kuno yang diawetkan, memicu ingatan masa lalu, meskipun ini bisa menjadi rekayasa daripada representasi akurat dari masa lalu.

Bisa dibilang, aspek kedua dari memori budaya ini memiliki implikasi yang lebih luas.

Fakta bahwa ingatan kolektif masa lalu terjadi tanpa mampu memastikan kesinambungan budaya, menunjukkan bahwa masa lalu dapat diberi makna khusus untuk alasan selain rekonstruksi yang akurat.

Akibatnya, sebagai interpretasi masa lalu telah berubah dari waktu ke waktu, situs kuno dan artefak telah ditafsirkan cukup berbeda selama ‘sejarah hidup mereka yang panjang (Holtorf 2000).’ Bagi para arkeolog, baik kontinuitas aktual dan berbagai penemuan kembali arkaistik atau referensi simbolis lainnya untuk masa lalu yang ditemukan kembali atau diciptakan kembali merupakan fenomena yang menarik untuk dikaji.

Karena keduanya sudah banyak terjadi di jaman dahulu, Nora bisa dibilang salah kaprah dalam membatasi keberadaan situs memori di era modern.

Ada bukti untuk upaya yang disengaja untuk menghentikan waktu dan membuat orang-orang sezaman mengingat dengan cara ‘buatan’, dari Timur Dekat kuno (misalnya, Assmann 1992, Jonker 1995) serta dari Eropa prasejarah (Holtorf 2000).

Hubungan Arkeologi dengan Koleksi Kenangan

Arkeologi

Memori Sering diasumsikan bahwa studi akademis tentang masa lalu secara epistemologis lebih unggul daripada gagasan populer tentang masa lalu, seperti yang tercermin dalam cerita rakyat, mitos, atau dalam ekspresi memori kolektif lainnya.

Maurice Halbwachs membandingkan memori dan sejarah sebagai dua cara yang berlawanan dalam menghadapi masa lalu.

Sementara sejarawan bertujuan untuk menulis sejarah universal yang objektif dan tidak memihak, ingatan kolektif sangat banyak, validitasnya terbatas pada anggota komunitas tertentu, tunduk pada berbagai pengaruh sosial, dan terbatas pada lingkup masa lalu yang sangat baru.

Demikian pula, Pierre Nora berpendapat bahwa ingatan dan sejarah adalah dua fenomena yang sangat berbeda, tetapi preferensi adalah kebalikan dari Halbwachs.

Nora membedakan memori sejati, yang dibawa oleh masyarakat yang hidup mempertahankan tradisi mereka, dari sejarah buatan, yang selalu bermasalah dan tidak lengkap, dan mewakili sesuatu yang tidak ada lagi.

Bagi Nora, sejarah tidak memiliki hal yang diinginkan. Dalam setiap kasus, istilah ‘sejarah’ mungkin diganti dengan ‘arkeologi.’

Arkeologi sebagai Memori

Baru-baru ini pemisahan antara arkeologi sejarah dan memori ditantang secara mendasar, dan transisi yang lebih cair diusulkan sebagai gantinya (misalnya, oleh Burke 1989).

Dalam pandangan ini, sejarah dan arkeologi dipandang sebagai kasus khusus dari memori sosial dan budaya. Melakukan arkeologi secara sederhana berarti (a) mengenali, dan memperlakukan, hal-hal tertentu sebagai ‘bukti’ masa lalu; dan (b) mendeskripsikan dan menganalisisnya dengan cara yang bernilai menurut standar para arkeolog. Praktik-praktik ini tidak berbeda secara kategoris dari bagaimana orang terlibat dengan masa lalu dalam kehidupan sehari-hari mereka.

Sejarah dan arkeologi, seperti semua bentuk memori, memberikan arti khusus pada situs dan artefak kuno.

Beberapa makna ‘akademik’ ini pada akhirnya mempengaruhi ingatan kolektif masa lalu di masa sekarang.

Tetapi banyak yang tidak pernah meninggalkan lingkungan akademis, dan juga berumur pendek di sana.

Apa yang menarik, oleh karena itu, dalam mempelajari ingatan kolektif masa lalu, bukan hanya seberapa akurat mereka mungkin cocok (beberapa) bagian dari kenyataan masa lalu, tetapi juga mengapa ingatan tertentu diciptakan dan diadopsi (atau tidak) dalam konteks tertentu, dan apa. jatuh terlupakan.

Agenda Arkeologi dan Nasionalis

Sejarah arkeologi memberikan contoh yang tepat tentang pentingnya masa lalu bagi identitas kolektif. Arkeologi berasal sebagai disiplin akademis pada abad kesembilan belas—zaman besar negara-negara bangsa Eropa.

Ini bukan kebetulan: arkeologi sejak awal secara langsung terikat dengan politik (lihat Arkeologi, Politik).

Dengan menetapkan asal usul orang-orang nasional mereka masing-masing di masa lalu yang jauh, negara-negara muda meyakinkan warga mereka tentang masa lalu bersama, dan dengan demikian identitas dan legitimasi bersama di masa sekarang.

Contoh kasusnya adalah pertahanan Masada di Palestina, yang jatuh ke tangan Romawi setelah beberapa tahun perlawanan Yahudi pada tahun 73 M, tetapi tidak sampai pembela terakhir melakukan bunuh diri kolektif.

Mereka tidak ditemukan kembali sebagai objek utama memori kolektif Yahudi sampai tahun 1920-an bertepatan dengan kebangkitan Zionisme (Schwartz et al. 1986).

Pada saat terjadi perubahan sosial yang mendasar, orang-orang beralih ke ‘asal’ mereka dan mencari kepastian baik di masa lalu yang ‘lebih baik’, atau dalam tradisi sejarah dan identitas kolektif yang melegitimasi gerakan politik atau tatanan sosial baru.

Tidak mengherankan, banyak penelitian arkeologi awal berfokus pada pendekatan ‘budaya-historis’, dan menginvestasikan banyak upaya dalam interpretasi etnis dari bukti material (lihat Etnis Identitas Etnis dan Arkeologi).

Hubungan antara arkeologi dan bangsa modern ini masih terlihat pada awal abad kedua puluh satu di banyak ‘museum nasional’ arkeologi, jurnal akademik nasional dengan judul seperti Germania dan Gallia, dan dalam peran kunci dari masa lalu nasional dalam baik kurikulum pengajaran maupun budaya populer.

Selama dekade terakhir abad kedua puluh, dan dengan munculnya negara-bangsa baru di banyak bagian Eropa Timur dan bekas Uni Soviet, proses serupa terulang (Kohl dan Fawcett 1995, Diaz-Andreu dan Champion 1996).

Dalam beberapa kasus, ingatan kolektif mendukung ideologi nasionalis secara efektif, sementara bertentangan dengan hasil yang diperoleh dari penelitian arkeologi.

Beberapa arkeolog juga mungkin meminjamkan otoritas mereka untuk mendukung ideologi semacam itu.

Pada awalnya ini tampaknya menimbulkan dilema bagi para arkeolog yang siap menerima legitimasi dan nilai yang sama dari ingatan kolektif dari kelompok yang berbeda, baik akademis atau tidak: apakah mereka harus menerima semua konstruksi masa lalu sebagai alternatif yang sah untuk catatan mereka sendiri, atau mereka akan bertentangan dengan diri mereka sendiri dengan mengabaikan beberapa sebagai salah.

Solusi yang realistis adalah dengan mengizinkan banyak ingatan kolektif alternatif pada prinsipnya, tetapi bersiaplah untuk melawan beberapa dari mereka dengan alasan politik atau lainnya, dan mempublikasikan secara luas segala konsekuensi atau implikasi berbahaya.

Isu-isu seperti itu baru-baru ini mengemuka di beberapa wilayah di dunia.

Mereka menunjukkan bahwa arkeologi dan memori nasional kolektif sangat terkait dan pada akhirnya saling bergantung.

Alih-alih argumen tentang prinsip-prinsip teoretis, para arkeolog masa depan akan semakin ditantang untuk menemukan pedoman pragmatis tentang bagaimana berperilaku dan bertindak dalam situasi bermuatan politik.