Feelsafat.com – Para arkeolog telah lama prihatin dengan pertanyaan tentang status ilmiah dari disiplin mereka, secara berkala terlibat dalam perdebatan tentang tujuan dan standar praktik yang mengangkat isu-isu sentral dalam filsafat ilmu.

Pada tahun 1960-an dan 1970-an, dengan munculnya Arkeologi Baru di Amerika Utara, isi filosofis dari perdebatan ini menjadi eksplisit.

Para Arkeolog Baru menganjurkan program penelitian ilmiah yang dimodelkan pada teori-teori sains positivis logis, dan para kritikus mereka sejak itu telah menggunakan berbagai filosofi sains pasca-positivis untuk pedoman dan cita-cita alternatif.

Arkeologi dan Filsafat Ilmu

Filsuf sains telah menjadi peserta langsung dalam beberapa perdebatan ini.

Sekarang ada minat yang tumbuh, di antara para filsuf dan arkeolog, dalam berbagai pertanyaan filosofis yang melampaui perdebatan tentang apakah arkeologi (atau harus) sesuai dengan model praktik yang berasal dari ilmu alam: komitmen naturalis (dalam istilah filosofis) yang pada awalnya memotivasi para arkeolog untuk beralih ke filsafat ilmu.

Interaksi

Pengaruh cita-cita naturalis terbukti di banyak titik dalam perdebatan arkeologi internal. Pada awal abad kedua puluh, ketika arkeologi mengambil bentuk sebagai museum dan profesi berbasis universitas, para pendukung ‘arkeologi baru’ mendefinisikan perbedaan antara praktik arkeologi dan barang antik dalam hal komitmen terhadap tujuan antropologis dan metode ilmiah.

Mereka bersikeras bahwa nilai bahan arkeologis terletak, bukan pada manfaat intrinsik atau artistiknya, tetapi dalam kapasitasnya untuk berfungsi sebagai bukti dalam program pengujian sistematis ‘beberapa hipotesis kerja’ tentang masa lalu budaya; dalam hal ini mereka menggunakan akun berpengaruh tentang metode ilmiah yang muncul di Science (Chamberlin 1890).

Kritik terhadap ‘Empirisme Sempit’

Ketika tema-tema ini muncul kembali pada tahun 1930-an dan 1940-an, ini bertentangan dengan bentuk-bentuk praktik arkeologi yang digambarkan, dalam istilah filosofis yang eksplisit, sebagai ‘empiris sempit’.

Kritikus internal keberatan bahwa disiplin tersebut telah terperosok dalam detail empiris.

Meskipun tujuan antropologi secara luas didukung, jarang mereka secara langsung ditujukan.

Proses pemulihan dan sistematisasi data arkeologi telah menjadi tujuan tersendiri; diasumsikan bahwa teori interpretatif atau penjelasan harus ditunda sampai basis data arkeologi yang lengkap telah diamankan dan disistematisasi.

Bentuk-bentuk praktik ini ditentang sebagai ‘empiris sempit’ karena mereka dikatakan mengandaikan, dalam bentuk yang sangat ketat, pengandaian sentral dari teori pengetahuan empiris: bahwa pengalaman empiris atau indrawi adalah sumber dan dasar dari semua pengetahuan yang sah dan, lebih khusus, bahwa itu merupakan dasar untuk pengetahuan yang independen dari klaim teoretis atau interpretatif yang dapat digunakan untuk mendukung atau membantah.

Salah satu kritikus antropologi terkemuka, Kluckhohn, menerbitkan kritik terhadap praktik semacam itu dalam Filsafat Ilmu (1939) di mana ia menantang asumsi, berdasarkan prinsip-prinsip ini, bahwa tujuan antropologis dapat direalisasikan hanya secara induktif, yaitu dengan terlebih dahulu mengumpulkan data arkeologi dan kemudian secara bertahap membangun tubuh teori interpretatif atau penjelasan. 

Kluckhohn dan para kritikus arkeologi berargumen bahwa isi dari catatan arkeologi tidak memiliki arti penting kecuali dalam kerangka teoritis; dan jika pertanyaan interpretatif atau penjelasan tentang masa lalu budaya harus dijawab, penyelidikan empiris harus diinformasikan secara teoritis dan berorientasi pada masalah.

Kritikus ini mengacu pada sejumlah sumber filosofis termasuk Whitehead, filsuf sejarah seperti Teggart dan Mandelbaum, dan pragmatis seperti Dewey.

Satu dekade kemudian pertanyaan-pertanyaan tentang landasan epistemik ini muncul lagi dalam konteks perdebatan status konstruksi tipologis: apakah kategori tipologis ditemukan atau diturunkan dari data empiris, atau apakah mereka konstruksi interpretatif, dan, jika mereka adalah konstruksi, apakah mereka subyektif yang tidak dapat direduksi.

Mereka yang mengambil posisi sebelumnya mengajukan banding ke ‘positivisme liberal’ dari para filsuf sains seperti Bergman, Brodbeck, Feigl, dan Hempel.

Itu terutama untuk Hempel bahwa Arkeolog Baru berbalik pada 1960-an dan 1970-an ketika mereka berpendapat kasus untuk program penelitian ilmiah sadar diri didasarkan pada prinsip-prinsip positivisme logis (Watson et al., 1971).

Apa yang mereka tarik dari positivisme Hempelian adalah model penjelasan dan konfirmasi ilmiah yang mereka lihat sebagai penangkal praktik ‘tradisional’ (empiris dan induktivis).

Model Hempel mewakili apa yang sejak itu digambarkan sebagai filsafat ilmu pengetahuan ‘pandangan yang diterima’, produk dari 50 tahun rekonstruksi yang cermat dari logika penalaran ilmiah yang mengandaikan prinsip utama tradisi empiris.

Pada model hukum penutup (C-L), penjelasannya lengkap terjadi ketika suatu peristiwa atau properti tertentu dapat ditunjukkan untuk cocok (dengan asumsi deduktif) pola-pola konjungsi atau suksesi yang ditangkap oleh generalisasi seperti hukum.

Penjelasan dan prediksi dengan demikian simetris: hukum mendukung kesimpulan deduktif dari keteraturan mapan ke contoh yang menunjukkan bahwa mereka bisa, atau bisa diharapkan.

Kesimetrian ini merupakan inti dari akun konfirmasi hipotetis-deduktif (H-D) Hempel di mana hipotesis tentang keteraturan seperti hukum prospektif diuji dengan menentukan implikasi empiris apa yang mengikuti jika mereka benar dan kemudian secara sistematis mencari bukti yang sesuai atau melanggar harapan ini.

Arkeolog Baru yakin bahwa, jika mereka menjadikannya tujuan utama mereka untuk mengembangkan dan menguji hipotesis penjelasan yang diatur oleh hukum, mengikuti pedoman yang disarankan oleh model deduktif ini, mereka dapat melampaui batasan ‘empirisisme sempit’ tanpa terlibat dalam spekulasi induktif.

Pada model konfirmasi H-D, hipotesis interpretatif dan penjelas menjadi titik keberangkatan untuk penyelidikan empiris, bukan tujuan yang ditangguhkan; dan jika undang-undang menghubungkan proses budaya sebelumnya dengan hasil arkeologis, inferensi penjelas dijamin.

Apa yang tidak dihargai oleh para Arkeolog Baru adalah bahwa positivisme Hempelian mengandaikan prinsip utama empirisme; Positivisme logis adalah teori empiris ilmiah.

Dengan demikian, bukti empiris bukan hanya pengadilan banding terakhir untuk mengadili klaim teoretis, tetapi juga sumber lengkap isinya.

Jika klaim tentang hal-hal yang tidak dapat diamati seperti masa lalu budaya memiliki signifikansi kognitif, mereka harus dapat direduksi, atau diturunkan dari, pengamatan yang mereka masukkan.

Post-Positivisme

Positivisme Arkeologi Baru langsung menarik perhatian kritis, baik dari sesama arkeolog maupun dari para filsuf ilmu pengetahuan. Banyak yang keberatan bahwa ‘pandangan yang diterima’ filsafat ilmu telah menemui ajalnya pada saat para arkeolog menggunakannya sebagai model untuk praktik mereka. 

Filsuf post-positivis dan sejarawan sains, yang paling terkenal Kuhn, dengan tegas menantang asumsi fundamentalisnya, dengan alasan bahwa teori dan bukti saling bergantung (bukti sarat teori).

Terlebih lagi dan antusiasme untuk ‘penghancuran teori’ dan kepastian deduktif telah dipertanyakan oleh para kritikus yang menunjukkan bahwa klaim teoretis yang paling menarik melampaui semua bukti yang tersedia (teori kurang ditentukan oleh bukti).

Tetapi di luar konsensus kritis ini, tanggapan terhadap matinya positivisme sangat berbeda. Banyak komentator filosofis bersimpati pada cita-cita ilmiah (naturalis) Arkeologi Baru tetapi, bersama dengan kritikus arkeologi internal, mereka mengajukan kasus untuk model sains alternatif yang lebih sesuai dengan kondisi praktik dan ambisi arkeologi.

Yang diusulkan oleh Salmon (1982), dan model Popperian yang dianjurkan oleh Bell (1994), termasuk dalam lingkup empirisme liberal bahkan jika mereka tidak positivis dalam konsepsi, sementara yang lain mewakili konsepsi ulang yang lebih mendasar dari praktik ilmiah: realisme ilmiah didukung oleh Gibbon (1989) dan koherentisme diuraikan oleh Kelley dan Hanen (1988).

Keberangkatan yang lebih radikal dapat dilihat dalam kritik pasca-prosesual terhadap Arkeologi Baru. 

Pendukung pendekatan interpretivis dan humanistik secara luas (misalnya, kontributor Tilley 1993) menolak asumsi naturalis bahwa arkeologi paling baik dipahami sebagai usaha ilmiah. Mereka mengambil inspirasi dari berbagai tradisi filosofis di luar filsafat analitik ilmu (misalnya, teori kritis, fenomenologi, dan hermeneutika filosofis).

Isu

Sementara perdebatan tentang cita-cita naturalis paling sering menjadi katalisator interaksi antara arkeolog dan filsuf sains, beberapa isu filosofis yang didefinisikan secara lebih sempit telah menjadi fokus perhatian yang berulang.

Penjelasan

Tujuan penjelasan arkeologi adalah perhatian abadi. Kritik terhadap model C-L Hempelian berpendapat untuk berbagai alternatif, terutama akun yang mengakui bentuk penjelasan yang tidak bergantung pada hukum.

Model sistem penjelasan pada awalnya populer di kalangan kritikus arkeologi.

Salmon mengusulkan model relevansi statistik (SR) yang diperkaya secara kausal di mana penjelasan dicapai, bukan dengan menerapkan hukum penutup tetapi dengan menyebutkan faktor-faktor yang dapat ditunjukkan (secara statistik) untuk membuat perbedaan pada terjadinya peristiwa atau kondisi yang memerlukan penjelasan (Salmon 1982, Bab 3, 5, 6, hlm. 84–139).

Gibbon menguraikan elemen kausalis model Salmon dalam akun realis. Menurut pendekatan ini, penjelasan adalah masalah membangun model proses dan kondisi kausal yang mendahului yang bertanggung jawab atas catatan arkeologi yang bertahan (1989, Bab 7, hlm. 142–72).

Ini masuk akal dari peran sentral, dalam penjelasan arkeologis, klaim tentang baik material dan disengaja, fitur penjelasan ilmiah yang positivis logis selalu mengalami kesulitan (Hempel 1965, hlm. 177-87).

Sebaliknya, Kelley dan Hanen menganjurkan posisi pragmatis anti-realis. Mereka menganggap bahwa kekuatan penjelas adalah pertimbangan utama dalam mengevaluasi hipotesis yang bersaing tetapi bukan tujuan utama dari penyelidikan ilmiah.

Penjelasan adalah jawaban atas ‘pertanyaan-mengapa’ yang menyebarkan informasi yang kredibel secara ilmiah apa pun yang akan memuaskan penyelidik tertentu (1988, Bab 5, hlm. 165–224).

Teori dan Bukti

Fokus kedua kepentingan filosofis dan arkeologi bersama adalah keluarga pertanyaan tentang sifat bukti arkeologi dan penggunaannya dalam merumuskan dan mengevaluasi klaim tentang masa lalu budaya.

Dalam pernyataan terprogram awal, Arkeolog Baru menolak ketergantungan pada bentuk inferensi induktif yang mendukung metodologi pengujian HD. Mereka segera menyadari, bagaimanapun, bahwa data arkeologi berdiri sebagai bukti uji hanya di bawah interpretasi dan, dalam banyak kasus, ini memerlukan penggunaan latar belakang atau pengetahuan kolateral (‘teori kisaran menengah’) dalam kesimpulan rekonstruktif yang jarang mewujudkan keamanan deduktif.

Pada akhir 1970-an banyak yang mengalihkan perhatian mereka pada pengembangan prinsip-prinsip penghubung yang diperlukan dan, sejak pertengahan 1980-an, salah satu masalah filosofis yang paling mendesak pada antarmuka antara filsafat dan arkeologi adalah menjelaskan bagaimana bukti dapat sarat teori tanpa mempertaruhkan lingkaran setan, pembenaran diri ketika digunakan untuk menguji teori interpretatif.

Salah satu strategi tanggapan, yang dikembangkan oleh Kosso (1992) dan Wylie (2000) adalah untuk mengidentifikasi kondisi independensi epistemik antara hipotesis uji dan prinsip-prinsip yang menghubungkan yang memastikan bahwa ‘teori rentang menengah’ yang digunakan untuk menafsirkan data arkeologi tidak selalu memastikan hasil yang menguntungkan. untuk hipotesis uji tertentu.

Pada tingkat analisis yang lebih luas, sejumlah alternatif konfirmasi model HD telah diusulkan.

Salmon menganjurkan model Bayesianisme yang dimodifikasi yang menangkap alasan kompleks yang digunakan oleh para arkeolog untuk menimbang signifikansi bukti untuk hipotesis tertentu terhadap kemungkinan kebenarannya sebelumnya (1982, Bab 3, hlm. 31-57).

Banyak dari pertimbangan ini muncul dalam catatan Kelley dan Hanen tentang praktik arkeologi sebagai proses komparatif kesimpulan untuk penjelasan terbaik, tetapi mereka juga menekankan beberapa kebajikan epistemik lainnya seperti kekuatan penjelas dan konsistensi dengan ‘keyakinan inti’ yang mapan. pengujian telah dianjurkan oleh Bell (1994) yang berpendapat bahwa para arkeolog harus melanjutkan, bukan dengan membangun dukungan untuk dugaan yang berani secara konfirmasi, tetapi dengan mencari bukti yang paling mungkin untuk membantahnya.

Metaarkeologi

Meskipun para arkeolog telah lama menggunakan filosofi sains untuk mengartikulasikan tujuan dan pedoman program mereka, para filsuf tidak terlalu tertarik pada arkeologi sebelum tahun 1970-an. 

Namun, ada beberapa pengecualian penting. Salah satunya adalah Collingwood, seorang filsuf ilmu pengetahuan dan sejarah yang juga seorang arkeolog aktif dan sejarawan Inggris Romawi pada periode antar-perang (Collingwood 1978, [1939]).

Dia sering menggunakan contoh-contoh arkeologis untuk mengembangkan model penyelidikan sejarah yang tidak cocok dengan baik di kedua sisi pembagian naturalis-anti-naturalis konvensional. Pengaruhnya terbukti dalam karya Clarke, seorang arkeolog baru Inggris kontemporer yang merupakan naturalis yang gigih tetapi bersikeras bahwa para arkeolog tidak boleh berasumsi bahwa model praktik ilmiah apa pun yang ada akan berfungsi dengan baik sebagai panduan untuk praktik empiris yang lebih sistematis (1973 ).

Pada saat yang sama, filosofi sejarah Collingwood telah menjadi inspirasi penting bagi kritikus interpretivis Arkeologi Baru.

Sejak tahun 1970-an interaksi berkelanjutan telah berkembang antara arkeolog dan filsuf ilmu pengetahuan.

Dalam prosesnya, perhatian telah bergeser dari pertanyaan tentang apakah praktik arkeologi cocok, atau seharusnya, sesuai dengan model praktik ilmiah yang ada.

Semakin fokusnya adalah pada masalah khas praktik arkeologi, atau pada penggunaan contoh arkeologis sebagai dasar untuk membingkai ulang dan memperluas model filosofis yang dikembangkan dalam konteks lain. Hasilnya adalah pembentukan bidang penyelidikan ‘metaarchaeological’ yang kuat (Embree 1992) di persimpangan antara filsafat dan arkeologi.