Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Antonio Aliotta, filsuf Italia, lahir di Palermo dan mengajar di universitas Padua dan Napoli. Beranjak dari studi dalam psikologi eksperimental, La misura in psicologia sperimentale (1905), Aliotta menerbitkan pada tahun 1912 analisis kritis yang luas dari filsafat kontemporer berjudul La reazione idealistica contro la scienza (terjemahan bahasa Inggris, London, 1914) di mana ia membela spiritualisme monadologis dengan kecenderungan teistik.

Antonio Aliotta : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Ketika bayang-bayang neo-Hegelianisme Benedetto Croce dan Giovanni Gentile mulai membayangi Italia, Aliotta berpihak pada penentang idealisme ini dan dalam ajaran dan tulisannya menyebarkan berita tentang gerakan filosofis lain yang terjadi di luar Italia, terutama filsafat. sains, realisme, dan pragmatisme.

Dari tahun 1917 hingga 1936, dalam fase dewasa pemikirannya, simpati Aliotta terutama pada pragmatisme, dan eksperimentalismenya menunjukkan banyak kesamaan dengan filosofi William James dan George Herbert Mead.

Eksperimen adalah satu-satunya cara untuk menegakkan kebenaran pengetahuan apa pun, bahkan metafisik dan agama.

Dengan “eksperimen”, Aliotta tidak hanya berarti teknik laboratorium tetapi segala jenis prosedur coba-coba di bidang aktivitas manusia apa pun. Sejarah adalah semacam laboratorium besar tempat orang mencari, melalui konflik, untuk mencapai bentuk kehidupan yang lebih harmonis. 

Keberhasilan percobaan, menurut Aliotta, terdiri dari penghapusan konflik dan realisasi tingkat harmoni tertentu. “Pencarian kebenaran,” katanya dalam Relativisme e idealismo, “adalah pencarian harmoni superior kekuatan manusia dan non-manusia aktif, yang beroperasi di alam semesta pengalaman kita.” Jelas, pengandaiannya adalah bahwa pengalaman bukanlah proses tunggal dan berkelanjutan, tetapi terdiri dari pluralitas pusat individu yang bertemu dan membatasi satu sama lain secara bertahap dan, melalui konflik, mencoba mewujudkan koordinasi yang berkembang.

Akal sehat, ilmu pengetahuan, dan filsafat adalah langkah-langkah, atau fase, dari koordinasi ini. “Hal” akal sehat memungkinkan tingkat tertentu koordinasi antara intuisi individu.

Sintesis sains mewakili tingkat koordinasi yang lebih tinggi, karena mereka menghilangkan perbedaan antara perspektif akal sehat; dan penyelidikan filosofis berusaha mengumpulkan elemen-elemen pembangkang yang tersisa, untuk mengoreksi pandangan yang terbatas dari ilmu-ilmu tertentu, dan untuk mencapai pandangan yang lebih komprehensif.

Batas konsep ke arah mana proses ini cenderung adalah koordinasi semua aktivitas dan konvergensinya ke satu tujuan, yang, dalam istilah lain, monad Leibnizian dari monad, atau Tuhan. Aliotta bersikeras, bagaimanapun, pada karakter sosial, dalam pengertian Mead, dari semua tingkat pengetahuan.

Dia menyangkal kemutlakan kebenaran dan membela relativisme filosofis, di mana dia melihat bukti implisit dalam fisika Albert Einstein; dan dia berpendapat bahwa ukuran kebenaran dalam setiap kasus ditentukan oleh tingkat koordinasi yang diwujudkan secara eksperimental antara intuisi, perspektif, dan sudut pandang individu yang membentuk struktur kasar pengalaman.

Dalam tulisan-tulisan selanjutnya, misalnya, Il sacrificio come significato del mondo (1943), Aliotta berusaha memperluas sudut pandang ini ke etika dengan penyelidikan ke dalam apa yang dia sebut “postulat dasar tindakan.” Ketidakpastian dunia dan keseragaman relatifnya, nilai pribadi manusia dan transendensi realitas, dan pluralitas orang dan kecenderungan mereka menuju kesatuan adalah di antara postulat ini, tetapi postulat fundamental adalah “karakter abadi manusia”. -nilai” dan keberadaan Tuhan, yang menjamin karakter ini.

Aspek spiritualistik dan fideistik mendominasi aspek pragmatis dan metodologis dalam fase terakhir pemikiran Aliotta ini.