Biografi dan Pemikiran

Annette Baier lahir di Selandia Baru pada tahun 1929. Dia menerima gelar sarjana seni dan master seni dari Universitas Otago, dan, pada tahun 1954, gelar sarjana filsafat dari Oxford, menulis tesis tentang presisi dalam puisi di bawah J. L. Austin.

Setelah mengajar di Inggris Raya, Selandia Baru, dan Australia, Baier pindah ke Amerika Serikat, mengajar pertama di Carnegie Mellon dan kemudian di Universitas Pittsburgh dari tahun 1973 hingga pensiun sebagai Profesor Layanan Terhormat pada tahun 1997.

Annette Baier : Biografi dan Pemikiran

Komitmen utama Baier adalah pada naturalisme: Manusia adalah hewan yang berevolusi dan kita harus memahami kapasitas kita, baik intelektual maupun moral, dalam terang sejarah alam ini.

Baier menganggap para filsuf bersalah atas semacam kesengajaan untuk melupakan fakta-fakta keberadaan yang kita wujudkan.

Kita adalah hewan sosial yang mengalami periode ketergantungan yang lama pada masa bayi dan masa kanak-kanak, dan bahkan ketergantungan kedewasaan yang kurang lebih simetris cenderung menjadi asimetris seiring bertambahnya usia atau, dalam beberapa kasus, penyakit. Karya Baier memetakan implikasi saling ketergantungan kita terhadap epistemologi, etika, dan teori tindakan. Epistemologi adalah perusahaan sosial.

Dalam David Hume, Baier menemukan sumber daya untuk mengembangkan epistemologi feminis yang mengakui kontribusi positif emosi terhadap pengetahuan, dan yang mengakui bahwa semua penyelidikan dapat salah dan terletak, sebagaimana mestinya, dimulai dari “prasangka” tradisi dan kebiasaan.

Keyakinan, sikap, dan praktik yang tahan terhadap pengawasan reflektif pantas untuk kesetiaan yang berkelanjutan; mereka yang tidak harus ditinggalkan.

Catatan refleksi Baier berbeda untuk anti-intelektualisme dan anti-individualismenya. Refleksi dilakukan oleh komunitas penyelidik yang merangkul banyak perspektif yang berbeda dan, alih-alih menjadi satu-satunya provinsi intelek, refleksi menggunakan semua kapasitas pikiran manusia, termasuk kapasitas afektif seperti simpati.

Baca Juga:  Arthur Stanley Eddington : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Kapasitas ini mampu dihidupkan sendiri dan pada kebiasaan dan kebiasaan kita dan kita dapat mencapai “penerimaan diri yang reflektif, kesepakatan dengan diri kita sendiri” (1994b, hal. 277). Refleksi mengungkapkan pentingnya penilaian. Aturan digunakan secara terbatas dalam memandu penilaian praktis atau teoretis; karenanya sikap anti-teori Baier.

Dalam etika, sikap anti-teori ini berupa kecurigaan tentang kemungkinan menangkap moralitas dalam seperangkat aturan. Dorongan sistematis seperti itu harus diganti dengan eksplorasi hati-hati terhadap kapasitas yang memungkinkan tindakan berbudi luhur.

Sesuai dengan penekanannya pada refleksi, Baier mengusulkan tes reflektif untuk mengevaluasi moralitas: “moralitas yang layak tidak akan bergantung pada stabilitasnya pada kekuatan yang tidak memberikan pengakuan moral. Pembukuannya harus terbuka untuk diperiksa dan tidak boleh ada hutang yang belum dibayar, tidak ada pinjaman yang tidak memiliki prospek pembayaran kembali” (1994a, hal.8).

Baier berpendapat bahwa moralitas liberal, dengan fokusnya pada hubungan kontraktual dan kewajiban yang ditanggung secara sukarela, mengambil interaksi paradigmatik antara yang setara atau hampir setara dan karenanya tidak dapat lulus ujian ini.

Itu tergantung pada kerja moral yang tidak diakui dari mereka yang memproduksi agen moral masa depan, kerja yang tidak dapat diteorikan sendiri.

Seandainya teori etika dimulai dari perspektif mereka, terutama wanita, yang terlibat dalam pekerjaan semacam itu, hubungan antara yang tidak setara akan menjadi fokus, dengan demikian mengungkapkan pentingnya kepercayaan.

Karya Baier sebagian besar bertanggung jawab atas meningkatnya minat pada kepercayaan baru-baru ini, tidak hanya di antara para filsuf, tetapi juga di antara para filosof. juga di kalangan ilmuwan sosial. Dia menemukan kepercayaan untuk menjembatani pembagian tradisional antara kognitif, afektif dan konatif:

Baca Juga:  Thomas Chubb : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Kepercayaan memiliki perasaan yang khas, biasanya melibatkan keyakinan diam-diam pada niat baik dan kompetensi orang lain, dan menjelaskan kesediaan orang yang percaya untuk membiarkan orang lain mendekati hal-hal yang dia pedulikan. Menurut Baier, kepercayaan, meskipun berperan penting bagi banyak barang manusia dan bagian penting dari orang lain (misalnya, persahabatan), bukanlah suatu kebajikan.

Tidak dapat dipercaya juga tidak selalu buruk: Kepercayaan yang salah tempat memungkinkan eksploitasi dan penyalahgunaan dan terkadang kepercayaan paling baik ditanggapi dengan pengkhianatan yang bijaksana juga atas kepercayaan. Saling ketergantungan kita juga memiliki implikasi bagi pemahaman kita tentang orang dan tindakan mereka. Kami dilantik ke dalam “seni kepribadian” oleh orang lain: “Orang pada dasarnya adalah orang kedua yang tumbuh bersama orang lain” (1985, hlm. 84). 

Melalui disapa dan menyapa orang kedua lainnya—yaitu, menguasai kata ganti “kamu”—kita menjadi memiliki kesadaran diri.

Baier menolak sebagai gerakan reduktif untuk mengidentifikasi gerakan tubuh atau kemauan sebagai “tindakan dasar” (tindakan yang dilakukan secara langsung daripada dilakukan dengan melakukan hal lain) dan berpendapat bahwa tindakan dapat diidentifikasi sebagai disengaja hanya dengan asumsi latar belakang kompetensi yang bergantung pada budaya.

Dia menemukan akun kepribadian yang fokus pada rentang sempit properti seperti otonomi, martabat, dan kapasitas untuk membuat penilaian evaluatif bersalah sengaja melupakan sifat biologis kita.

Dia menggantikan mereka dengan konsepsi diri sebagai “cerdas, banyak bicara, mamalia lucu” (1991, hal. 13) yang kepribadiannya terdiri dari banyak kapasitas, baik kognitif dan afektif.

Semua kapasitas ini harus direkrut dalam melakukan filsafat, yang, menurut Hume, adalah menggunakan “semua kapasitas pikiran manusia: ingatan, hasrat, dan perasaan, serta kecerdasan yang murni” (1994b, hlm. 1).

Baca Juga:  Giles dari Roma : Biografi dan Pemikiran Filsafat

Gaya penulisannya sendiri, dengan penggunaan anekdot, asosiasi, main-main, andironi yang kaya, memberlakukan serta mendukung filosofi yang diinformasikan oleh hasrat dan pengalaman.