Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

André Marie Ampère adalah seorang fisikawan dan filsuf Prancis; prestasi utamanya dalam fisika adalah dasar elektrodinamika.

Dia mengakui bahwa penemuan Hans Christian rsted, tepatnya pada tahun 1819, tentang efek arus listrik pada jarum magnet hanyalah kasus khusus dari korelasi umum listrik yang bergerak dengan munculnya medan magnet.

André Marie Ampère : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Penjelasannya tentang magnetisme dalam kaitannya dengan arus listrik molekuler merupakan antisipasi yang berani dari salah satu ciri teori elektron selanjutnya. mil Littré.

Subjudulnya, Exposition analytique de toutes les connaissances humaines, menunjukkan bahwa topik utamanya adalah klasifikasi ilmu, di mana Ampre sama tertariknya dengan Auguste Comte sezamannya. Pembagian sains utama Ampre menjadi “kosmologis” dan “noologis” diilhami oleh dualisme Cartesian. Rincian klasifikasi, yang juga mencakup “ilmu terapan”—kedokteran, pertanian, dll.—kini hanya menarik minat sejarah.

Jauh lebih menarik adalah La philosophie des deux Ampères, diedit oleh J. Barthelémy Saint-Hilaire. Judul ini menyesatkan karena satu-satunya kontribusi putra Ampère, Jean Jacques, adalah pengenalan filosofi ayahnya. Selain itu, buku tersebut berisi beberapa manuskrip filosofis yang belum selesai serta surat-surat Ampre kepada Maine de Biran, yang dengannya ia tetap berhubungan pribadi dan dalam korespondensi sampai kematian Maine de Biran pada tahun 1824.

Ampère menerima ide sentral dari gagasan voluntaristik Maine de Biran. idealisme bahwa sifat sejati diri terungkap dalam pengalaman introspeksi usaha. Namun tidak seperti Maine de Biran, Ampère dengan lebih hati-hati membedakan apa yang disebutnya emesthèse (yaitu, kesadaran akan aktivitas pribadi) dari sensasi usaha otot yang dapat dipicu oleh beberapa agen eksternal. Ini bukan satu-satunya contoh hadiah luar biasa Ampre untuk analisis introspektif.

Dalam berurusan dengan asosiasi ide, dia membedakan dua kasus. Yang pertama adalah peringatan, atau ingatan biasa, ketika dua ide terkait tetap tidak terpengaruh oleh kedekatannya. Yang kedua adalah konkresi, ketika dua gagasan bergabung, misalnya, ketika persepsi saat ini dari suatu objek yang dilihat sebelumnya menyatu dengan ingatan akan persepsi sebelumnya.

Tetapi perbedaan utama antara Ampère dan Maine de Biran berkaitan dengan masalah pengetahuan tentang dunia luar. Maine de Biran, di bawah pengaruh Immanuel Kant, menyangkal kemungkinan mengetahui hal-hal dalam diri mereka sendiri; Ampère, di bawah pengaruh Isaac Newton, John Locke, dan minat ilmiahnya sendiri, percaya pada kemungkinan mengetahui secara inferensial hubungan antara benda-benda-dalam-dirinya.

“Hubungan noumenal” ini mirip dengan kualitas utama Locke; mereka dapat diketahui ketika hubungan spasial, temporal, dan numerik umum dipisahkan dari konten kualitatif (kualitas sekunder Locke) dari pengalaman indrawi.

Tetapi tidak seperti Locke, Ampre menafsirkan ketidaktertembusan materi secara dinamis, sebagai akibat dari resistansi yang tidak ekstensif (resistances inétendues) yang jumlahnya tidak terbatas di setiap benda. Pandangan materi sebagai produk dari pusat-pusat dinamis yang tidak luas dengan demikian lebih dekat dengan dinamisme Gottfried Wilhelm Leibniz, Roger Joseph Boscovich, dan Michael Faraday daripada dengan atomisme tradisional Newton.

Di sisi lain, Ampère tetap menjadi seorang Newtonian dalam desakannya pada realitas ruang dan waktu absolut, yang ia tafsirkan secara teologis, sekali lagi seperti Newton, sebagai atribut-atribut Tuhan. Sama halnya dengan Newtonian, penolakannya terhadap pleno Cartesian.