Biografi dan Pemikiran Filsafat

Alfred Jules Ayer, filsuf Inggris, menerima pendidikannya di Eton, di mana ia menjadi sarjana, dan di Christ Church, Oxford. Setelah lulus pada tahun 1932, ia menghabiskan beberapa waktu di Universitas Wina untuk membiasakan diri dengan gerakan positivis logis, yang saat itu kurang dikenal di antara para filsuf berbahasa Inggris.

Kembali ke Oxford pada tahun 1933 sebagai dosen filsafat di Christ Church dan pada tahun 1935 menjadi peneliti di perguruan tinggi tersebut. Layanan tentara dalam Perang Dunia II menjauhkannya dari filsafat sampai 1945, ketika ia kembali ke universitas mengajar sebagai rekan dan dekan Wadham College, Oxford.

Alfred Jules Ayer : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Pada tahun berikutnya ia menjadi profesor Grote filsafat pikiran dan logika di University College, London, di mana ia tetap sampai dia kembali ke Oxford sebagai profesor logika Wykeham pada tahun 1959. Buku pertama Ayer, Bahasa, Kebenaran dan Logika, diterbitkan pada tahun 1936.

Kombinasi kejernihan, keanggunan, dan kekuatannya dengan posisi revolusioner tanpa kompromi telah menjadikannya salah satu buku filosofis yang paling berpengaruh. abad ini.

Seperti yang dijelaskan Ayer dalam kata pengantar, pandangan yang dia dukung berasal dari Bertrand Russell dan Ludwig Wittgenstein di antara para filsuf modern dan dari empirisme awal George Berkeley dan David Hume dan memiliki banyak kesamaan dengan positivisme logis dari lingkaran Wina. Tapi dia tidak menerima pengaruh ini secara tidak kritis dan dengan jelas menempatkan capnya sendiri pada posisi yang dia uraikan.

Dia mengadopsi pembagian Hume tentang pernyataan asli menjadi logis dan empiris, bersama dengan prinsip verifikasi yang mensyaratkan bahwa pernyataan empiris tidak akan dianggap bermakna kecuali beberapa pengamatan relevan dengan kebenaran atau kepalsuannya. Titik awal ini memiliki hasil yang drastis dan jauh jangkauannya.

Pernyataan metafisik , karena mereka dimaksudkan untuk mengungkapkan baik kebenaran logis maupun hipotesis empiris, karenanya harus dianggap tanpa makna. Teologi adalah kasus khusus metafisika; penegasan keberadaan ilahi bahkan tidak salah, mereka tidak masuk akal. Untuk alasan yang sama, pernyataan nilai dalam etika atau estetika gagal mencapai status pernyataan asli dan diekspos sebagai ekspresi emosi dengan nada imperatif.

Pernyataan logika dan matematika apriori kosong dari konten faktual dan benar berdasarkan konvensi yang mengatur penggunaan kata-kata yang menyusunnya. Tugas-tugas yang tersisa bagi filsafat setelah penarikan dari batas-batas tradisionalnya adalah menyelesaikan dengan klarifikasi masalah-masalah yang tidak tersentuh oleh kemajuan ilmu pengetahuan.

Filsafat adalah kegiatan analisis dan pada akhirnya dipandang identik dengan logika sains. Buku edisi kedua (1946) memuat pengantar yang memodifikasi, meskipun tidak menarik kembali, tesis utama edisi pertama. Perhatian Ayer di sini diarahkan terutama untuk memberikan perumusan yang tepat tentang prinsip verifikasi. Versi aslinya diganti dengan formula yang jauh lebih rumit dan disusun dengan hati-hati. Namun, kedua versi telah terbukti salah dalam mengakui sebagai pernyataan metafisik yang bermakna dari jenis yang dirancang untuk dilarang oleh prinsip tersebut.

Memang, tampaknya ada kelemahannya. prinsip di dalamnya, tampaknya masuk akal hanya ketika ekspresinya dibiarkan tidak jelas. The Foundations of Empiris Pengetahuan (1940) berkaitan dengan dua kelompok masalah, yaitu persepsi dan masalah “keadaan egosentris” (privasi dan publisitas dalam bahasa dan dalam pengalaman indera dan masalah pikiran lain).

Fitur yang paling menarik dan orisinal dari buku ini adalah perlakuan Ayer terhadap terminologi data indera sebagai bahasa di mana masalah persepsi dapat ditangani dengan paling tepat daripada sebagai tesis yang mewujudkan penemuan tentang fakta-fakta pengalaman indera. Thinking and Meaning (1947) adalah kuliah perdana Ayer di University of London.

Ini adalah aplikasi tajam pisau cukur Ockham untuk masalah intensionalitas dan hubungan antara pikiran, objek berpikir, kata-kata, dan makna. Esai pendek dan kuat ini sejauh ini kurang mendapat perhatian kritis. Philosophical Essays (1954) adalah kumpulan makalah mulai dari logika filosofis, teori pengetahuan, dan filsafat moral. Setengah dari makalah dengan hati-hati memperdebatkan penanganan masalah yang diangkat dalam dua buku pertama Ayer; khususnya, “Analisis Penilaian Moral” adalah pernyataan kembali yang moderat dan persuasif dari petunjuk tentang etika yang dilontarkan dalam Bahasa, Kebenaran dan Logika.

Pada tahun 1956 Ayer menerbitkan The Problem of Knowledge, bukunya yang paling penting sejak pertama kali diterbitkan pada tahun 1936. Ini adalah pengobatan simpatik dan konstruktif dari berbagai masalah skeptisisme filosofis. Setelah diskusi singkat tentang metode filosofis dan sifat pengetahuan, ia membahas panjang lebar pola argumen skeptis.

Dia kemudian memeriksa tiga masalah yang akrab dari karyanya sebelumnya — persepsi, ingatan, dan pikiran lain — sebagai contoh skeptisisme di tempat kerja. Mungkin tidak ada pernyataan yang kebal dari keraguan, tetapi ini tidak berarti bahwa tidak ada pernyataan yang dapat diketahui kebenarannya. Jika pernyataan tidak dapat, bahkan pada prinsipnya, dibenarkan, kita tidak dapat menyimpulkan bahwa pernyataan itu harus ditolak, melainkan tidak ada pembenaran yang diperlukan.

The Concept of a Person (1963 ) adalah kumpulan esai. Yang paling mencolok, yang memberi judul buku itu, adalah survei yang menonjol dari beberapa aspek masalah tubuh, pikiran, dan identitas pribadi. Hasilnya dapat diringkas secara kasar sebagai berikut: Mengatakan bahwa saya memiliki keadaan mental M adalah mengatakan bahwa ada tubuh fisik B yang dengannya saya diidentifikasi dan bahwa keadaan B menyebabkan Kuliah Shearman M.Ayer di Universitas London pada tahun 1964 berada di induksi dan probabilitas. Ini adalah bidang minat baru bagi Ayer, meskipun sudah diramalkan dalam dua makalah dalam The Concept of a Person.

Karya Ayer sangat banyak, baik dalam gaya maupun sikap. Dia menjadi lebih katolik dalam minat dan lebih berhati-hati dan berwawasan dalam ekspresi daripada dalam tulisan-tulisannya sebelumnya. Tetapi argumennya diinformasikan oleh prinsip yang sama dan ditetapkan dengan keanggunan dan kejelasan yang sama.

Mungkin terlalu condong pada dikotomi pernyataan Hume menjadi logis dan faktual, dan dia belum terlalu serius untuk menghadapi kritik kontemporer (khususnya kritik W. V. O. Quine) yang dibuat dari perbedaan terkenal ini. Ini sekaligus merupakan kelemahan posisinya saat ini dan, mungkin, pertanda perkembangannya di masa depan. Ayer meninggal pada 29 Juni 1989. Dia aktif secara profesional hingga saat kematiannya. Sebagai pengakuan atas prestasi dan pelayanan publiknya, Ayer dinobatkan sebagai Ksatria pada tahun 1968.

Tahun berikutnya ia menerbitkan Metafisika dan Akal Sehat, satu set esai tentang beragam topik, dan juga The Origins of Pragmatism, sebuah catatan tentang filosofi William James dan Charles Sanders Peirce.

Pada tahun 1970 Ayer mempresentasikan kuliah William James di Harvard di mana dia membahas pemikiran G. E.Moore dan Bertrand Russell. Pada tahun yang sama dia memberikan kuliah John Dewey di Universitas Columbia di mana dia meninjau kembali induksi dan probabilitas, topik kuliah Shearman tahun 1964 di Universitas London. The Central Questions of Philosophy (1974) karya Ayer dianggap oleh beberapa orang sebagai versi baru dan disempurnakan dari karya klasiknya Language, Truth and Logic.

Setelah melayani selama hampir dua puluh tahun sebagai profesor logika Wykeham di Oxford, Ayer pensiun dari posisinya pada tahun 1978. Tak lama kemudian, sebuah festival Persepsi dan Identitas diterbitkan untuk menghormatinya, yang berisi esai oleh para pemikir terkemuka dan jawaban Ayer kepada mereka.

Pada tahun 1982 Ayer menawarkan Filsafatnya di Abad Kedua Puluh sebagai kemungkinan sekuel dari Sejarah Filsafat Barat karya Bertrand Russell. Dia menerbitkan interpretasi Ludwig Wittgenstein pada tahun 1985, Voltaire pada tahun 1986, dan Thomas Paine pada tahun 1988. Dia juga menulis dua volume otobiografi: Bagian dari Hidupku (1977 ) dan More of My Life (1984).

Yobituarinya yang agak panjang di The Times of London diakhiri dengan kata-kata ini: “Ayer bukanlah seorang filsuf besar seperti Russell atau Wittgenstein, atau bahkan, mungkin seperti Popper dan Ryle. 

Tetapi dia memang seorang filsuf yang sangat cakap, diberkahi dengan bakat intelektual yang sangat cemerlang, gaya prosa yang mengagumkan jika sedikit dingin, dan energi yang tidak pernah padam. Sebagai guru dan pengaruh filosofis, tidak ada yang bisa dibandingkan dengannya sejak Russell dan Moore.”