Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Alfred Binet, psikolog Prancis, lahir di Nice. Putra seorang dokter dan seniman, Binet belajar di Sorbonne, lulus pada tahun 1878 dalam bidang hukum dan sains.

Alfred Binet : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Dia segera meraih gelar doktor di bawah Edouard Balbiani, ahli embriologi dan profesor di Collège deFrance, yang putrinya Binet menikah pada tahun 1884. Pada tahun yang sama dia mengirimkan artikel tentang fusi gambar ke La revue philosophique. Editor, Théodule Ribot, membujuknya pada waktunya untuk mencurahkan energinya untuk toppsikologi. Melalui Charles Féré, Binet mulai bekerja dengan Jean Charcot di rumah sakit Salpêtrière.

Binet dikenal terutama karena karyanya, dengan rekan mudanya Théodore Simon, dalam merancang tes untuk menilai kecerdasan anak-anak.

Skala Binet-Simon, diterbitkan pada tahun 1905 dan direvisi pada tahun 1908 dan 1911, merupakan upaya pertama yang sistematis, efektif, dan diterima secara luas untuk merancang serangkaian tugas verbal dan nonverbal sederhana, kinerja yang dapat diukur dengan tingkat objektivitas yang adil, dan norma-norma yang untuk kelompok usia yang berbeda dalam populasi sekolah dilakukan dengan hati-hati. Versi Amerika utama diproduksi, direvisi, dan distandarisasi ulang oleh LM Terman dan rekan-rekannya di Universitas Stanford pada tahun 1916 dan 1937.

Namun, studi Binet dan Simon yang cermat menunjukkan perlunya data yang valid untuk memastikan keterampilan intelektual dan konsep secara normal. diharapkan dari anak-anak pada setiap usia sebelum penilaian keterbelakangan anak dapat dilakukan secara adil. Tes yang direvisi masih digunakan untuk tujuan penelitian dan klinis, meskipun penggunaan tes Wechsler sekarang semakin meningkat. Binet sendiri sangat menyadari bahwa faktor budaya memiliki pengaruh pada kinerja tes dan bahwa pola hasil yang berbeda pada berbagai subtes yang menarik mungkin ditunjukkan oleh anak-anak yang mencapai prestasi serupa. skor keseluruhan.

Oleh karena itu, konsepsi kecerdasan intelektual (IQ) yang populer dikaitkan dengan nama Binet, sebenarnya bertentangan dengan tekanannya dalam mempelajari dan menghargai perbedaan individu.

Kegunaan praktis skala Binet-Simon telah membayangi sebagian besar orang kaya latar belakang pertanyaan dari mana tes dikembangkan. Seorang pria dengan minat teoretis dan praktis yang luas, Binet menulis selusin buku dan sekitar 250 artikel dalam bahasa Prancis yang jelas dan hidup, banyak di antaranya muncul di La revue philosophique dan di L’année psychologique, di mana ia adalah editornya. Tujuh bukunya dan beberapa artikel muncul dalam bahasa Inggris, yang ditulis dan diucapkan Binet dengan lancar.

The Psychologie desgrands compter et joueurs d’échec (Paris, 1894), dan L’étude expérimentale de l’intelligence (Paris, 1903), studi pelaporan terakhir dari anak-anaknya sendiri, tetap diabaikan klasik psikologi Prancis. Kedua karya tersebut memberikan bukti perbedaan individu dalam citra dan bukti bahwa citra bisa jadi kurang penting dalam pemikiran daripada yang diperkirakan para asosiasionis. Lebih lanjut, studi-studi ini, terutama yang pertama, menunjukkan bahwa alur pemikiran berikutnya dipengaruhi oleh sifat dan penyajian masalah yang diminta oleh seorang pemikir untuk dipecahkan, oleh perangkat mental yang ditimbulkan oleh masalah itu, dan oleh sikapnya dalam hal-hal lain.

Studi tentang anak perempuannya yang masih kecil menggambarkan kesabaran Binet, cara sistematis penyelidikan proses berpikir anak-anak, dan mereka meningkatkan pemahaman tentang pendekatan perkembangan psikologi yang Jean Piaget adalah pewarisnya. Pemeriksaan kronologis dari tulisannya menunjukkan karya Binet tentang kecerdasan telah menjadi praktis. hasil dari studi teoretis dan eksperimental yang berkepanjangan tentang sifat proses berpikir—subnormal, normal, luar biasa, dan abnormal.

Penyelidikan ini dilakukan di rumah sakit, terutama di Salpêtrière, di sekolah, dan di laboratorium psikologi di Sorbonne, di mana Binet menjadi direkturnya. Dipengaruhi oleh HippolyteTaine di Prancis dan oleh tradisi empiris Inggris (termasuk JS Mill, Alexander Bain, dan Francis Galton), Binet telah memulai sebagai asosiasionis ortodoks yang sempit.

Buktinya untuk proses konseptual yang tidak melibatkan citra visual mengantisipasi beberapa temuan eksperimental Würzburg di “ pikiran tanpa gambar.” Bukti ini dan yang ditemukan oleh Binet dan rekan-rekannya untuk faktor-faktor sentral, untuk proses bawah sadar, dan untuk sikap yang mempengaruhi rangkaian pemikiran membuat Binet perlahan-lahan mengubah pendiriannya.

Dengan melakukan itu, ia beralih dari memperlakukan pemikiran dengan analogi dengan inspeksi visual untuk menekankan kesamaan pemikiran dan tindakan dan untuk menekankan pentingnya studi perkembangan. Pendekatan seperti itu terbukti lebih dapat diterima di tahun 1960-an daripada ketika Binetdied, sayangnya meninggalkan penelitian dan teorinya sendiri yang tidak lengkap.