Feelsafat.com – Ahli metafisika realis Inggris Samuel Alexander lahir di Sydney, New South Wales, dan dididik di Wesley College, Melbourne. Dia datang ke Inggris pada tahun 1877 dengan beasiswa ke Balliol College, Oxford, di mana dia membaca matematika, klasik, dan filsafat (literae humaniores). 

Pada tahun 1882 ia terpilih untuk sebuah persekutuan di Lincoln College, Oxford, menjadi orang Yahudi pertama yang menjadi rekan dari sebuah perguruan tinggi Oxford atau Cambridge.

Karyanya yang paling awal, esai Penghargaan Hijau dalam filsafat moral, yang kemudian diterbitkan sebagai Moral Order and Progress (1889), menunjukkan pengaruh etika idealis yang dominan di Oxford pada saat itu.

Alexander Samuel : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Namun ia segera mulai bergerak ke arah pendekatan filsafat yang bisa lebih erat kaitannya dengan perkembangan ilmu-ilmu empiris, khususnya biologi dan psikologi.

Dia melepaskan persekutuannya dan menghabiskan satu tahun di laboratorium psikologi Hugo Münsterberg di Freiburg, Jerman, melanjutkan studi pribadi sampai pemilihannya menjadi ketua filsafat di Owens College (kemudian Universitas Victoria Manchester) pada tahun 1893.

Dia memegang kursi itu sampai pensiun pada tahun 1924 dan tinggal di Manchester sampai kematiannya pada tahun 1938, sosok yang dicintai, berpengaruh, dan, memang, legendaris di kota dan universitas.

Metafisika Empiris

Alexander menulis makalah sesekali dan sebuah buku kecil tentang John Locke, tetapi baru pada tahun 1920 ia menerbitkan karya utamanya, Space, Time and Deity (disampaikan sebagai Gifford Lectures di Glasgow pada tahun 1915).

Ini adalah sistem yang komprehensif dan konstruktif, yang ia klaim sebagai metafisika mengikuti “metode empiris.”

Dengan ini dia bermaksud bahwa dia memahami metafisika sebagai jenis ilmu yang sangat inklusif, berbeda dari ilmu-ilmu khusus “bukan dalam semangatnya, tetapi hanya dalam batas-batasnya, berurusan dengan fitur-fitur pengalaman komprehensif tertentu yang berada di luar lingkup ilmu-ilmu khusus. .” Alexander menyebut fitur-fitur ini “kategori” dan “apriori” tetapi mengatakan ini tidak boleh diartikan bahwa mereka dipaksakan atau dibangun oleh pikiran; mereka dilihat dengan inspeksi reflektif sebagai fitur yang meresap di dunia.

Karena itu dia menyebut mereka “nonempiris,” menggunakan istilah empiris untuk fitur variabel dunia. Tetapi studi tentang keduanya, sebagai studi tentang apa yang ditemukan dalam pengalaman, disebutnya “empiris.”

Ini dapat dianggap sebagai cara berpikir empiris hanya dalam arti yang jauh lebih luas dan lebih spekulatif daripada bentuk empirisme berikutnya, dengan gagasan mereka yang lebih ketat tentang apa yang merupakan tes dalam pengamatan dan eksperimen.

Namun demikian, Alexander bersikeras bahwa sistemnya tidak hanya merupakan pandangan dunia spekulatif tetapi juga memperhitungkan cara berpikir tertentu yang dia yakini disarankan oleh karya dalam sains eksperimental kontemporer.

Di sini titik awalnya mungkin adalah ketertarikannya pada psikologi fisiologis (ia telah memperkenalkan studi ini ke Universitas Manchester pada saat universitas Inggris masih lambat untuk mengenalinya).

Pikiran

Berbeda dengan pandangan idealis atau dualistik, Alexander menganggap pikiran sebagai, dalam satu hal, identik dengan struktur terorganisir dari proses fisiologis dan saraf, tidak ada faktor animistik atau murni “mental” di atas dan di atas ini. Tetapi dalam pengertian lain, pikiran dapat dilihat sebagai “muncul” baru—ketika proses saraf diatur dengan cara tertentu, mereka mewujudkan kualitas, kesadaran, atau kesadaran baru.

Darurat

Dengan emergents (istilah yang umumnya dianggap berasal dari C. Lloyd Morgan, meskipun penggunaan pertama dapat ditemukan di GH Lewes) Alexander menetapkan pola-pola terorganisir tertentu yang, menurutnya, menghasilkan sintesis kualitatif baru yang tidak dapat diprediksi dari pengetahuan tentang unsur-unsur penyusunnya. dari pola sebelum mereka begitu terorganisir.

    Dengan demikian, yang muncul adalah apa yang disebut orang lain sebagai sifat gestalt dari sistem yang terorganisir; Alexander menganggap mereka secara khusus sebagai karakteristik dari sintesis tersebut di mana beberapa kualitas baru yang mencolok dapat dilihat.

Dia menggeneralisasi gagasan bahwa kualitas baru muncul dari pola subvening elemen tingkat kompleksitas tertentu, sehingga melihat dunia sebagai hierarki kualitas, hierarki di mana yang lebih tinggi dalam skala bergantung pada yang lebih rendah tetapi memanifestasikan sesuatu yang benar-benar baru.

Ruang Waktu

Atas dasar alam, Alexander menetapkan ruang-waktu sebagai rangkaian kompleks gerak yang saling terkait. Ini dapat dianalisis ke dalam hubungan antara “pointinstants,” titik-instan menjadi kasus pembatas gerak.

Kadang-kadang dia berbicara tentang titik-instan seolah-olah mereka adalah elemen nyata, contoh terkecil dari gerakan spatiotemporal, kadang-kadang seolah-olah mereka adalah konsep ideal, gagasan kosong tentang waktu pada suatu titik atau ruang pada suatu saat, sementara setiap gerakan aktual memiliki spatiotemporal. menyebar.

Ruang-waktu juga dibedakan menjadi “perspektif.” Perspektif mendefinisikan bagaimana ruang-waktu dapat diatur dengan mengacu pada titik-instan tertentu. Ini adalah garis kemajuan, atau fase dari proses spatiotemporal, terlihat dalam kaitannya dengan beberapa titik-instan sebagai pusat referensi.

Alexander menggunakan ilustrasi pohon yang digergaji.

Untuk tukang kayu cincin konsentris adalah simultan, tetapi ini untuk melihatnya sebagai bagian buatan.

Bagi ahli botani mereka berasal dari tanggal yang berbeda, membawa serta sejarah pohon itu. Dengan demikian, perspektif adalah fase historis dari proses alam, yang disusun dengan mengacu pada beberapa peristiwa, e, sebagai pusat dan mengintegrasikan peristiwa lain yang terkait dengan peristiwa dari mana perspektif itu dikembangkan.

Ini dapat diintegrasikan sebagai sezaman yang dapat diamati atau sebagai tahap sebelumnya dan selanjutnya dalam gerakan yang e adalah tahap.

Definisi perspektif dengan demikian tergantung pada gagasan tentang gerakan dan keterkaitannya, dan bahkan pada hubungan sebab akibat mereka. Sulit untuk melihat bagaimana gagasan ini dapat diturunkan secara murni dari struktur dalam ruang-waktu.

Memang, gagasan tentang ruang-waktu itu sendiri sebagai hal mendasar atau matriks dari mana hal-hal muncul tentu saja bukan salah satu yang wajar untuk dilihat sebagai deskripsi “empiris” dari fitur paling umum dunia saat ia mengungkapkan dirinya ke mengamati pikiran.

Kategori

Mungkin lebih masuk akal jika Alexander dapat diartikan bahwa ciri universal dasar dari semua pengalaman adalah karakter spatiotemporalnya.

Dia memang mengklaim mengikuti Kant dalam berpendapat bahwa dunia dipahami pertama dan terutama sebagai manifold spatiotemporal, di bawah kategori.

Terlepas dari penyatuan ruang dan waktu dalam kontinum empat dimensi, kategori-kategorinya mengikuti secara dekat kategori-kategori Kantian tentang substansi, sebab, jumlah, dan hubungan. 

Tetapi Alexander bersikeras bahwa kategori-kategori ini ditemukan atau dilihat di dunia dan bukan kerangka konseptual yang dipaksakan oleh pikiran. 

Memang, menurut teori pengetahuan realisnya, pemikiran tidak membangun atau memaksakan skema konseptual.

Pengetahuan adalah “perenungan” dari suatu objek di mana ada hubungan “kenyamanan” antara pikiran dan objek (kecuali dalam kasus khusus dari pengetahuan pikiran tentang dirinya sendiri, karena pikiran tidak dapat direpresentasikan sebagai objek untuk dirinya sendiri tetapi sadar dari dirinya sendiri sebagai mengetahui dan memahami; Alexander menyebut jenis mengetahui ini “kesenangan”).

Tetapi tentu saja sulit untuk memahami mengapa setiap pikiran yang hadir dengan dunia alam akan melihat di dalamnya hanya ciri-ciri kategoris yang meresap ke dalam semua ini.

Fitur Empiris Wilayah Ruang-Waktu

Selain fitur kategoris, yang disebut Alexander “nonempiris”, yang berarti bahwa mereka tidak berubah-ubah dan meresapi, kami menemukan fitur “empiris”, yang didefinisikan sebagai kualitas variabel yang mencirikan wilayah ruang-waktu tertentu.

“Universal” dilihat dalam rebus, sebagai rencana konfigurasi gerakan dalam ruang-waktu yang menunjukkan identitas yang gigih; Alexander menyebut mereka “kebiasaan” ruang-waktu.

Dalam ruang-waktu muncul hierarki kualitas yang muncul. Pola-pola gerakan yang membedakannya pertama-tama adalah pembawa sifat-sifat ekstensi dan inersia yang mencirikan “materi.” Pola materi yang terorganisir ini adalah pembawa kualitas yang ditemukan dalam struktur fisik dan sintesis kimia. 

Beberapa dari sintesis ini, pada gilirannya, adalah pembawa kualitas “kehidupan”, dan beberapa struktur hidup adalah pembawa pikiran atau kesadaran, yang merupakan kualitas empiris tertinggi yang kita ketahui.

Namun, tidak ada alasan untuk berasumsi bahwa ini adalah kualitas yang muncul setinggi mungkin. Alexander berpendapat bahwa struktur yang merupakan pembawa “pikiran” pada gilirannya dapat menjadi produktif dengan kualitas baru yang muncul, yang dia sebut “dewa.”

Dewa

Istilah ketuhanan di sini tidak berarti Tuhan yang mendahului alam semesta sebagai penyebab atau penciptanya. Alexander tidak mencoba menemukan dalam istilah seperti itu “penjelasan” mengapa alam semesta harus ada.

Keberadaannya, menurutnya, harus diterima dengan “kesalehan alami” (meminjam ungkapan William Wordsworth), dan karakter umumnya kemudian harus dijelaskan. Karakter umum ini pertama dan terutama spatiotemporal.

Selain itu, Alexander berpendapat bahwa itu menunjukkan nisus, atau kecenderungan kreatif, menuju produksi sintesis kualitatif baru.

Jadi di satu sisi Tuhan dapat dianggap sebagai Deus sive Natura, alam semesta ruang-waktu “hamil” dengan kualitas yang muncul.

Dalam pengertian lain, dewa adalah “kualitas tertinggi berikutnya yang muncul di mana alam semesta terlibat dalam melahirkannya.” Kualitas ini, menurut Alexander, dapat muncul dalam makhluk—kita belum tahu seperti apa mereka nantinya—yang akan menjadi pembawa dewa seperti kita dalam pikiran, dan ini pada gilirannya dapat mempersiapkan dasar untuk kualitas yang muncul lebih jauh lagi. 

Alexander berpendapat bahwa keberadaan sentimen dan aspirasi keagamaan menjadi saksi pengalaman nisus menuju kualitas ketuhanan yang lebih tinggi di sebagian dari mereka yang sudah menjadi pembawa pikiran.

Perasaan religius seperti itu, pikirnya, adalah aspirasi awal menuju tingkat perkembangan yang baru. Ke arah tahap perkembangan lebih lanjut ini, bukan ke arah objek yang sudah ada, sentimen keagamaan diarahkan.

Alexander mengklaim bahwa dia mulai dari fakta empiris sentimen ini, bukan dari teori objeknya, dan bertanya apa yang disarankannya; Sentimen religi dapat diartikan sebagai perasaan makhluk yang terperangkap dalam nisus alam semesta “hamil” dengan kualitas ketuhanan.

Waktu Sebagai Pikiran

Apakah ada alasan dalam sifat ruang-waktu itu sendiri mengapa harus ada nisus ini? Alexander kadang-kadang berbicara seolah-olah fakta penyatuan waktu dengan ruang itu sendiri menghasilkan kemungkinan tidak hanya proses dinamis tetapi bahkan proses kreatif.

Dia menyimpulkan ini dalam pepatah “Waktu adalah Pikiran Ruang”—pasti salah satu pernyataan paling menakjubkan yang pernah dibuat oleh seorang ahli metafisika.

Tapi itu tidak dimaksudkan hanya untuk mengejutkan. Itu harus dibaca sehubungan dengan minat Alexander dalam psikologi fisiologis dan pandangan tentang hubungan tubuh-pikiran yang ia peroleh dari ini dan yang ia kembangkan di sini dalam analogi yang berani.

Alexander melaporkan bahwa dia mencapai gagasannya tentang perspektif dalam ruang-waktu dengan mempertimbangkan kesatuan diri.

Tidak ada yang namanya kesadaran diri secara instan. Momen terkecil dari pengalaman sadar adalah “hadiah yang indah” dengan aspek durasi dan, sebagaimana diwujudkan, aspek spasial.

Kesadaran kita tentang apa yang kita pikirkan setiap saat terkait dengan ingatan tentang apa yang kita pikirkan, misalnya, sepersekian detik yang lalu, dan itu diarahkan untuk mengantisipasi apa yang akan kita pikirkan sepersekian detik dari sekarang.

Siapa kita, pada tahap tertentu, sebagian dibentuk oleh ingatan masa lalu dan antisipasi masa depan. Oleh karena itu, kesatuan diri tergantung pada peristiwa dari tanggal yang berbeda yang dibawa ke dalam perspektif dengan mengacu pada diri dari pengalaman “sekarang”.

Demikian pula, perspektif fisik terdiri dari semua peristiwa yang dapat ditunjukkan sebagai tahap awal atau akhir dalam garis perkembangan di mana peristiwa tertentu, yang diambil sebagai pusat referensi, merupakan fase.

Sebuah perspektif dengan demikian menggambarkan garis sejarah kemajuan. Aspek temporal ini dikatakan sebagai analog dari “pikiran” dan aspek spasial analog dari “tubuh”.

Ini karena pengalaman mental sebagian dibentuk oleh ingatan masa lalu dan antisipasi masa depan dan, lebih khusus lagi, karena aspek “pikiran” dari segala sesuatu dipandang sebagai kualitas baru yang mungkin ditunjukkannya titik perkembangan terakhir, sedangkan struktur terorganisir yang merupakan pembawa properti ini dan dapat dijelaskan sebelumnya sebagai fakta yang telah dicapai dipandang sebagai tubuhnya.

Waktu bukanlah pikiran dalam pengertian kesadaran atau pikiran, yang merupakan karakteristik kualitas khas dari tingkat yang kita sebut pikiran yang tepat. Ini adalah “pikiran” dalam pengertian analogis, sebagai apa pun yang merupakan karakteristik properti baru dari sintesis kualitatif baru.

Jadi, misalnya, bagi Alexander kualitas yang menentukan materi adalah kualitas utama, seperti ekstensi dan inersia.

Kualitas sekunder, seperti warna, muncul dari kompleks materi yang terorganisir dan dapat, dengan demikian, disebut “pikiran” mereka.

Ini bukan untuk memberi mereka tingkat kesadaran yang belum sempurna; itu untuk mengatakan bahwa pada setiap tingkat ada elemen yang dapat disebut analog pikiran, sebagai memperkenalkan sesuatu yang baru.

Tetapi apa yang baru kadang-kadang tampak tidak dapat dideskripsikan sebagai suatu elemen, tetapi lebih sebagai cara fungsi baru yang dilepaskan dalam beberapa jenis struktur teratur tertentu.

Ketika ini terjadi, cara fungsi baru mendominasi tingkat yang lebih rendah yang mendukungnya tetapi tidak mengubahnya menjadi sesuatu yang berbeda.

Proses fisikokimia terus menjadi proses fisikokimia, dan proses saraf menjadi bentuk proses fisikokimia.

Tetapi di mana ada pemikiran sadar, meskipun tidak ada faktor animistik atau mental yang terpisah, seluruh struktur yang tertata menjadi kendaraan untuk aktivitas baru ini, dan kita katakan kita dihadapkan oleh “pikiran yang diwujudkan.”

Waktu Sebagai Atribut Realitas

Pandangan Alexander tentang hierarki sintesis dengan kualitas baru yang muncul mungkin signifikan, tetapi dapatkah waktu, sebagai gagasan murni tentang suksesi yang tidak dapat diubah, cukup untuk menjelaskan kemungkinan mereka? Mengatakan bahwa ada kecenderungan umum untuk kompleks-kompleks dari satu tatanan untuk bergabung dan membentuk kompleks-kompleks dari apa yang akan menjadi tatanan baru pastilah mengandaikan beberapa properti atau properti fundamental di dunia selain properti ruang dan waktu; Alexander, pada kenyataannya, mengakui ini ketika dia berbicara tentang nisus, atau kecenderungan kreatif, dalam ruang-waktu.

Tetapi apakah ini sifat yang diperlukan dari kontinum empat dimensi yang tak terbatas, kecuali orang dapat berasumsi bahwa fakta suksesi saja memerlukan kemajuan kreatif? Alexander mungkin sudah cukup dekat dengan gagasan abad kesembilan belas tentang kemajuan evolusi yang tak terelakkan untuk dapat secara implisit mengasumsikan hal ini.

Sesuai dengan ide-ide ini, dia bersikeras bahwa para filsuf harus “menganggap waktu dengan serius”; artinya, mereka harus memasukkan konsepsi waktu sebagai atribut esensial dari realitas dan tidak hanya menggambarkan cara mengalami atau mengukur realitas yang pada akhirnya nontemporal.

Alexander mengatakan bahwa jika Benediktus (Barukh) de Spinoza dapat ditulis ulang dengan waktu dan juga ekstensi sebagai atribut substansi, ini akan mewakili jenis filsafat masa lalu yang paling menyenangkan baginya; memang, jika seseorang menulis di guci pemakamannya “Erravit cum Spinoza,” dia akan puas.

Realitas Sebagai Proses

Namun, pandangan Alexander tentang ruang-waktu sebagai realitas akhir tampaknya terbuka untuk dua interpretasi.

Di satu interpretasi (mungkin lebih Spinozistik), ruang dan waktu adalah dua atribut yang diperlukan dari substansi tak terbatas, dapat dibedakan, memang benar, ke dalam perspektif yang didefinisikan dengan mengacu pada titik-instan, tetapi di mana “gerakan” (analog dengan “gerakan” Spinoza ” mode”) hanyalah redistribusi koefisien spatiotemporal dalam keseluruhan ruang-waktu yang sudah ada. 

Dalam pandangan ini, ruang-waktu dipandang sebagai sumber dari mana segala sesuatu datang, dan kita dapat bertanya apakah, seperti dalam konsepsi materialis tentang materi, ini tidak memperlakukan abstraksi seolah-olah itu adalah kenyataan.

Dalam pengertian lain Alexander memberikan pandangan tentang realitas pada dasarnya sebagai sebuah proses, dan sebagai sejarah.

Ada arah yang tidak dapat diubah di dalamnya, yang didefinisikan oleh “panah waktu” (menggunakan ekspresi Arthur Stanley Eddington).

Dalam hal ini, alam difokuskan dalam garis perkembangan yang “sejarahnya” menggambarkan tingkat berurutan dari struktur teratur yang mereka tunjukkan.

Pada setiap tahap waktu, di mana ada kualitas baru yang muncul, kualitas ini adalah ujung tombak dari kemajuan kreatif yang sejati.

Namun jika kualitas baru yang muncul pada setiap tahap ini dikatakan analog dengan pikiran, apakah memuaskan untuk menyamakan ini dengan mengatakan bahwa itu analog dengan waktu? Mungkin lebih masuk akal untuk mengatakan bahwa gagasan Alexander tentang nisus dalam ruang-waktu yang sesuai dengan faktor “pikiran” dalam kompleks-kompleks yang pola-pola panjangnya dapat dianggap sebagai analog dari tubuh.

Atau dapat dikatakan bahwa “tubuh” dari segala sesuatu adalah pandangan eksternal tentang alam yang disatukan dalam perspektif tertentu, sedangkan “pikiran” adalah “gagasan” dari kualitas internal yang khas dari perspektif tertentu; ini memang menunjukkan perbandingan dengan pandangan Spinoza tentang hubungan tubuh-pikiran. nilai Alexander menulis tidak ada karya besar selain Ruang, Waktu dan Dewa.

Volume Keindahan dan Bentuk Nilai Lainnya (1933) adalah kumpulan makalah sesekali dan kuliah tentang tema yang berkaitan dengan estetika dan etika.

Gagasan umum yang mendasarinya adalah nilai-nilai yang terkait dengan kepuasan impuls. Nilai adalah “kualitas tersier” (mendukung kualitas primer dan sekunder), mencirikan kompleks di mana satu komponen adalah pikiran yang mampu menarik atau menghargai.

Nilai-nilai yang lebih tinggi—keindahan, kebenaran, dan kebaikan—adalah kualitas yang muncul dalam kepuasan impuls tertentu di mana ini telah menjadi kontemplatif dan terlepas dari tujuan praktis langsungnya.

Dengan demikian, penciptaan dan kenikmatan estetis tumbuh dari dorongan untuk membangun sesuatu, yang dilacak Alexander hingga ke binatang (“dorongan,” pikirnya, adalah istilah yang tidak terlalu menimbulkan pertanyaan daripada “naluri”).

Dorongan untuk membangun sesuatu dari bahan fisik, termasuk suara, menjadi kesenangan kontemplatif dalam bentuk yang dipaksakan pada bahan tersebut. Kebenaran adalah nilai yang dianalogikan dengan keindahan, seperti yang memuaskan dorongan keingintahuan ketika ini juga menjadi kontemplatif daripada praktis.

Nilai moral adalah suatu kualitas yang diciptakan dari dorongan-dorongan alam dengan pengenalan dorongan alam lain yang dapat membawa bentuk dan keselarasan ke dalam dorongan-dorongan yang menjadi bahannya.

Dorongan ini disebut Alexander sebagai “keramahan”.

Penafsirannya tentang ini dekat dengan pandangan Adam Smith tentang “simpati” sebagai perasaan seperasaan dengan perasaan orang lain. Sifat suka berteman, seperti simpati Smith, menjadi tidak tertarik dan dengan demikian mampu bertindak sebagai agen penyelarasan baik di antara dorongan-dorongan lain seseorang maupun dalam menghasilkan “sosialitas.”

Dorongan “sosialitas” juga digunakan untuk mendukung pandangan Alexander bahwa kita secara langsung menyadari pikiran orang lain dalam pengalaman seperti percakapan ramah atau pertengkaran, yang diselesaikan sebagai pengalaman melalui tanggapan timbal balik.

Ini tidak, dalam pandangan Alexander, cukup digambarkan sebagai hanya tanggapan terhadap perilaku; mereka adalah tanggapan terhadap perilaku sebagai mengekspresikan pikiran orang lain.

Kumpulan makalah dan alamat sesekali, Philosophical and Literary Pieces (1939), diterbitkan secara anumerta oleh John Laird, diawali dengan sebuah memoar yang memberikan catatan simpatik tentang Alexander sang pria, termasuk sejumlah cerita, benar atau apokrif, yang diceritakan tentang dia. 

Beberapa karya tentang tema nonteknis—tentang Dr. Johnson, misalnya, atau Jane Austen, atau Blaise Pascal—menunjukkan Alexander dalam nada paling bahagianya. Alexander dianugerahi Order of Merit pada tahun 1930.

Penampilannya sangat mengesankan; patung oleh Jacob Epstein di aula masuk Gedung Seni Universitas Manchester memberikan kesan yang baik tentang kepala dan janggutnya yang besar tetapi merindukan keramahannya.

Perpustakaan Universitas Manchester berisi banyak koleksi surat yang ditulis kepadanya oleh orang-orang sezamannya, termasuk filsuf FH Bradley, GF Stout, dan T. Percy Nunn, ahli fisiologi C. Lloyd Morgan dan Sir Charles Scott Sherrington, dan orang Yahudi pemimpin Chaim Weizmann dan Claude Montefiore. 

Referensi

  • Locke. London: Constable, 1908.
  • Space, Time and Deity. 2 vols. London: Macmillan, 1920.
  • Beauty and Other Forms of Value. London: Macmillan, 1933
  • Moral Order and Progress. London: Trübner, 1889.
  • Philosophical and Literary Pieces. Edited by J. Laird. London: Macmillan, 1939
  • “The Method of Metaphysics; and the Categories.” Mind, n.s.,21 (1912): 1–20.
  • “On Relations” and, in particular, “The Cognitive Relation.” Mind, n.s., 21 (1912): 305–328