Feelsafat.com – Alexander dari Hales, “Dokter Irrefragabilis,” frater minor, adalah seorang Sarjana Bahasa Inggris di Universitas Paris. Ia lahir di Hales Owen, Shropshire, dan meninggal di Paris. Alexander adalah seorang mahasiswa di Paris sekitar 1200 dan menerima gelar MA sebelum 1210. Ia bergabung dengan fakultas teologi, menjadi master regent sekitar 1220.

Alexander dari Hales : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Setelah 1222 Alexander membuat inovasi di universitas dengan menggunakan Kitab Kalimat Peter Lombard sebagai dasar teks untuk kursus teologi. Glossa-nya yang baru diterbitkan (diidentifikasi hanya pada tahun 1945) adalah hasil dari karya ini.

Pada puncak karirnya, sekitar tahun 1236, ia menjadi seorang Fransiskan, “membangun dunia dan memberikan status baru kepada Ordo” (dalam kata-kata Roger Bacon).

Setelah dia ditugaskan untuk sekolah di biara Paris, dia melanjutkan pengajarannya, terutama melalui Pertanyaan yang Disengketakan, dan memiliki beberapa bagian untuk dimainkan dalam “Summa agung yang beratnya lebih dari seekor kuda, yang oleh para biarawan dianggap berasal dari rasa hormat. dia dan disebut ‘Summa Friar Alexander’” (R. Bacon).

Pada saat yang sama, ia ikut serta dalam urusan ordo, menghadiri kapitel yang menggulingkan Frater Elias pada tahun 1239, dan merupakan rekan penulis dari Exposition of the Rule of St. Francis; ia juga aktif dalam urusan gereja, baik di universitas maupun di Konsili Lyon Pertama (1244-1245). Kematiannya yang tiba-tiba setelah kembali dari Lyon tampaknya diakibatkan oleh arus epidemi di Paris.

Sebuah batu nisan di gereja biara memberi hormat kepadanya sebagai Gloria doctorum, decus et flos philosophorum (Kemuliaan orang-orang terpelajar, kehormatan dan kebanggaan para filsuf).

Ajaran 

Doktrin Alexander sendiri ditemukan dalam Glossa dan Disputed Questions (yang terbagi dalam manuskrip British Museum Royal 9. E. 14. menjadi dua seri: yang ditulis sebelum dan yang ditulis setelah ia menjadi biarawan); Summa yang dianggap berasal darinya tidak serta merta mewakili pendapatnya.

Baik Gloss maupun Pertanyaan bekerja di bawah kerugian sebagai laporan siswa (walaupun beberapa salinan tampaknya memiliki semacam persetujuan resmi); keduanya, bagaimanapun, membenarkan encomium Bernard dari Bessa: maximus in theologia et philosophia magister (master terbesar dalam teologi dan filsafat).

Alexander adalah teolog dan filsuf, ahli menangani berbagai pertanyaan. Tidak diragukan lagi seorang tradisionalis yang sumber utamanya adalah Agustinus, Yohanes dari Damaskus, dan Pseudo-Dionysius, dan yang pemikirannya dekat dengan tradisi skolastik para pendahulunya, Alexander tetap melampaui orang-orang sezamannya dalam hal luas dan kedalaman pertanyaannya dan dalam masalah-masalah baru dan traktat yang dia perkenalkan ke dalam teologi.

Sejauh ini dia adalah seorang inovator yang membantu membuka jalan bagi kebangkitan skolastik pada pertengahan abad ketiga belas. Secara khusus, sebagai kepala studium para biarawan di Paris, ia memprakarsai pendekatan tertentu yang mencirikan perwakilan sekolah Fransiskan seperti Odo Rigaldus, Bonaventure, dan Matthew dari Aquasparta.

Masalah pembedaan antara filsafat dan teologi, dan sifat teologi sebagai ilmu, yang banyak dibahas setelah tahun 1240, tidak dibahas secara eksplisit (walaupun ada kemungkinan bahwa Aleksander menulis pertanyaan tentang masalah itu; lihat di bawah).

Masalah-masalah ini secara implisit dipertimbangkan dalam komentar yang tersebar tentang jenis pengetahuan manusia dan validitas argumen, dalam organisasi umum materi ke dalam pertanyaan dan masalah khusus, dan dalam prinsip-prinsip yang digunakan dalam pemecahan masalah.

Misalnya, pengetahuan kita tentang Tuhan muncul baik dari otoritas maupun dari akal; yaitu, baik dari iman, yang “bergantung pada pendengaran” (Roma 10.17), atau dari pengetahuan yang diambil dari hal-hal yang telah dibuat Allah.

Bukti keberadaan Tuhan disarankan daripada dikembangkan panjang lebar: seseorang berasal dari atribut transendental kebenaran, kebaikan, dan kesatuan yang ditemukan dalam berbagai hal; yang lain diargumentasikan dari perubahan ke Yang Tidak Berubah, dari makhluk yang bergantung ke Wujud Tertinggi, dari kebaikan yang berpartisipasi dan sebagian ke summum bonum (Glossa I, hlm. 39–41). 

Dalam tradisi Agustinus, Alexander menemukan analogi Allah Tritunggal dalam semua makhluk, sehingga menetapkan pola sekolah Fransiskan, yang, bersama St. Fransiskus, senang menjadikan ciptaan sebagai “tangga” bagi Sang Pencipta.

Pada saat yang sama, Alexander menunjukkan kesederhanaan makhluk ilahi yang sangat kontras dengan karakter gabungan dari semua makhluk ciptaan (Glossa I, hlm. 254; Quaestiones, hlm. 14, 19). Doktrin di sini, quo est (substansi) dan quo est (esensi), pada akhirnya diturunkan dari Boethius, bukan dari Avicenna, yang tampaknya tidak diketahui oleh Alexander.

Berbeda dengan Summa Fratris Alexandri dan Bonaventura, Alexander dengan keras menolak komposisi materi dan bentuk apa pun baik dalam malaikat atau dalam jiwa manusia (Glossa II, hlm. 28; teks lain ada di V. Doucet, Prolegomena, hlm. 237, 268, nomor 2).

Terlepas dari pertanyaan panjang tentang keabadian (Quaestiones, hlm. 556–565), hanya komentar singkat yang mewujudkan gagasannya tentang jiwa.

Perhatiannya tertarik lebih terhadap masalah kehendak bebas (Ibid., hlm. 566–608, ditambah pertanyaan yang tidak diedit).

Di sini, Alexander mengajarkan bahwa manusia menurut kodratnya bebas dan bahwa kebebasan memilih terletak baik dalam intelek maupun dalam kehendak.

Tujuan utama manusia diberi kebebasan ini adalah untuk memilih apa yang baik secara moral. Alexander menganggap kehidupan moral manusia dalam Pertanyaan yang Disengketakan seperti “Tentang Ketidaktahuan”, “Tentang Skandal”, “Cinta Tetangga”, “Koreksi Persaudaraan”, “Tentang Hambatan Akal”, “Berbohong”, dan “Hati Nurani” ( dua yang terakhir belum dipublikasikan). Untuk pertanyaan terakhir harus bergabung dengan studinya tentang synderesis (Glossa II, hlm. 380–385), yang tampaknya menjadikan Alexander, bukan Philip sang Kanselir, pencipta traktat semacam itu dalam Skolastik.

Masalah Sastra “Summa Fratris Alexandri”

Karena Summa yang dikaitkan dengan Alexander belum selesai pada saat kematiannya, William dari Militona, yang menjadi master regent pada tahun 1248, tampaknya telah menyelesaikannya, karena pada tahun 1255 Paus Alexander IV menugaskan provinsi Paris untuk memasok Militona dengan asisten yang cakap yang tanpa penundaan akan menyelesaikan pekerjaan.

Teks seperti sekarang ini terdiri dari empat bagian. Buku I membahas tentang hakikat teologi, keberadaan dan sifat Tuhan, nama-nama ilahi, dan Trinitas. Buku II dibagi menjadi dua bagian: II-1, penciptaan secara umum, para malaikat, enam hari penciptaan, jiwa, tubuh, dan komposisi manusia, dan II-2, studi panjang tentang teologi moral—alam. kejahatan, definisi dan klasifikasi dosa, serta dosa asal dan dosa aktual.

Buku III membahas Inkarnasi dan misteri kehidupan Kristus, hukum (kekal, alami, positif, perintah), rahmat, dan iman (buku tebal IV). Buku IV membahas pemulihan manusia melalui sakramen, misa, doa, puasa, dan sedekah; cukup jelas bagian tentang “Hal-Hal Terakhir” harus dimasukkan sebagai klimaks dari pekerjaan itu.

Kecuali dalam beberapa manuskrip dan dalam protes Roger Bacon, bagaimanapun, sifat kompilasi Summa dilupakan. Keempat buku itu kemudian dikaitkan dengan Alexander, meskipun kontradiksi nyata dan pendapat yang saling bertentangan di berbagai bagian. Hanya sejak akhir abad kesembilan belas, dengan pembaruan minat pada Skolastisisme abad pertengahan, pertanyaan tentang kepenulisan menarik perhatian.

Beberapa penulis, memang benar, telah bertindak ekstrem dalam mengklaim bahwa seluruh Summa adalah kompilasi dari paruh terakhir abad ketiga belas, yang pada dasarnya bergantung pada Thomas Aquinas, Albert Agung, dan Bonaventura. Tetapi para ahli yang lebih matang dan solid telah menetapkan bahwa, jika pada umumnya Summa adalah kompilasi, Summa itu ada secara keseluruhan pada tahun 1257.

Tiga buku pertama sudah ada sebelum kematian Alexander, dengan tiga pengecualian penting: Traktat terakhir dari Buku I ditambahkan antara tahun 1250 dan 1253, sedangkan dalam Buku II-1 dua bagian “Tentang Tubuh Manusia” dan “Komposit Manusia” disusun setelah Bonaventura, hampir pasti pada tahun 1255–1257, seperti halnya buku terakhir.

Di sisi lain, penelitian modern dipaksa untuk setuju dengan Roger Bacon bahwa Alexander bukanlah penulis, dalam arti sempit, Summa pra-1245. Paling-paling, tampaknya dia merencanakan dan mengatur pekerjaan itu, sementara detailnya diserahkan kepada orang lain. Kritik internal terhadap gaya, bahasa, dan doktrin akan menunjukkan pada dasarnya dua penulis sedang bekerja, yang keduanya, karena alasan posisi doktrinal, tidak dapat menjadi Alexander.

Buku I dan III hampir pasti merupakan karya John dari La Rochelle, meskipun kehadiran kolaborator lain dapat dideteksi. Kedua bagian Buku II, sebaliknya, ditulis atau disusun oleh seorang biarawan tak dikenal yang memiliki pemikiran filosofis yang tajam dan semangat kemerdekaan yang lebih besar. DOKTRIN “SUMMA” PRA-1245. Karya “Summists” sebagian besar merupakan kompilasi, namun bukan tanpa sudut pandang baru dan segar.

Jika mereka menggunakan materi sebelumnya, mereka tidak ragu-ragu untuk menyisipkan pandangan mereka sendiri atau menambahkan traktat baru yang ditulis khusus untuk Summa. Relatif baru adalah inkuisisi pembuka tentang sifat teologi, berdasarkan traktat dalam manuskrip Vatikan Latin 782, folio 184d–186d (yang mungkin dibuat oleh Alexander sendiri); itu menjadi saksi tumbuhnya pengaruh cita-cita Aristoteles tentang sains.

Inkuisisi ini diikuti oleh traktat asli tentang teologi alam, yang luar biasa karena doktrin metafisiknya tentang Tuhan dan makhluk. Doktrin ini menyatakan bahwa kondisi makhluk yang terbatas itu sendiri menuntut keberadaan Makhluk Pertama, bahkan ketika kesempurnaan positif dari hal-hal terbatas mencerminkan dan mengarah pada yang tak terbatas.

Penulis Buku II yang tidak dikenal tidak ragu-ragu untuk mengulangi beberapa materi ini dalam disertasi yang menarik dan seimbang tentang Pencipta dan makhluk; ia memeriksa secara rinci makna tindakan penciptaan, sifat-sifat makhluk ciptaan yang mencerminkan penyebab ilahi, dan sifat-sifat khusus makhluk: komposisi, perubahan, waktu dan ruang, dan keindahan dan keteraturan alam semesta. Beberapa pertanyaan tampaknya berkaitan dengan masalah yang muncul pada awal abad ketiga belas di bawah pengaruh para filsuf Arab yang baru dikenal.

Pentingnya Summa terletak terutama, mungkin, dalam penyajian dan pembelaannya terhadap apa yang disebut tradisi Augustinian dalam teologi dan filsafat tanpa mengabaikan apa pun yang solid dalam literatur filosofis baru.

Mungkin tepat disebut Summa Minorum, yang mewujudkan doktrin-doktrin fundamental dari sekolah Fransiskan pada awal abad ketiga belas.