Biografi dan Pemikiran

Alexander Bain, filsuf dan psikolog Skotlandia, adalah putra seorang penenun. Dia terutama belajar sendiri tetapi berhasil menghadiri Marischal College, di kota asalnya Aberdeen. Setelah lulus ia membantu profesor filsafat di sana dari tahun 1841 hingga 1844.

Sebagai seorang radikal yang dikonfirmasi, Bain menjalin kontak dekat dengan lingkaran utilitarian di London, membantu John Stuart Mill dalam merevisi Sistem Logikanya yang tidak diterbitkan pada tahun 1842 dan membantu Edwin Chadwick dengan reformasi sanitasinya dari tahun 1848 hingga 1850.

Alexander Bain : Biografi dan Pemikiran

Selama dekade berikutnya, mendukung dirinya sendiri dengan jurnalisme, ia menghasilkan magnum opus dalam dua angsuran, berjudul The Senses and the Intellect (London, 1855) dan The Emotions and the Will (London, 1859). Diangkat sebagai profesor logika dan retorika di Aberdeen pada tahun 1860, ia menerbitkan Manual of Retoric (London, 1864) dan Logic, Deductive and Inductive-nya (London dan New York, 1870).

Dari hasil buku-buku ini dan buku-buku teks lainnya, dia mendirikan Mind pada tahun 1876, memilih muridnya George Croome Robertson sebagai editor. Setelah kematian Bain, Autobiografinya (London, 1904), yang memberikan latar belakang pribadinya dan kritik yang berguna terhadap buku-bukunya sendiri, diterbitkan.

Kritik asosiasionisme Bain bukan sekadar murid pejalan kaki dari dua Pabrik. Pada dasarnya setia pada asosiasionisme, dia sama tidak puasnya dengan J. S. Mill dengan prinsip-prinsipnya tetapi lebih sistematis dalam kritiknya terhadap prinsip-prinsip tersebut. Apa yang tampaknya membuat Bain gelisah adalah kombinasi sempit antara introspeksi dan penekanan pada fakta yang menjadi ciri ilmu pikiran asosiasi. 

Dia tertarik dengan program kontemporer ahli fisiologi untuk mempelajari pikiran dengan metode yang menyatukan penekanan pada fakta dengan pengamatan daripada introspeksi. Pada saat yang sama Bain tertarik pada upaya epistemologis baru-baru ini untuk menemukan ilmu yang, meskipun masih introspeksi, tidak peduli dengan fakta empiris tetapi dengan kebenaran yang diperlukan. Dia memiliki kontak dengan William Sharpey di antara ahli fisiologi dan James Ferrier di antara ahli epistemologi. Fisiologi dan epistemologi adalah minat yang asing bagi Mill.

Kehendak Perpaduan berbagai kecenderungan dalam filosofi Bain paling baik terlihat di bagian akhir dari karya utamanya—pembahasan tentang kehendak—dan terutama seratus halaman terakhirnya, yang berisi pembelaan semangat determinisme Bain, teori kepercayaannya yang sangat terkenal, dan analisis kesadarannya yang sama menariknya, meskipun kurang dikenal.

Bagi Bain, masalah utama dari wasiat tampaknya adalah pertanyaan tentang bagaimana saya menjalankan kontrol sukarela atas anggota tubuh saya. Dari sudut pandang tradisionalis, tampaknya merupakan misteri yang tak terpecahkan bagaimana pikiran tahu persis saraf motorik apa yang harus diaktifkan ketika, misalnya, mengharapkan cahaya yang menyilaukan dinyalakan, itu menyebabkan mata menutup terlebih dahulu.

Teori Bain mengesampingkan analogi tradisional dengan kasus pertama mendapatkan informasi tentang apa yang ada di depan dan kemudian mengoperasikan tuas. Tungkai tidak lembam seperti tuas tetapi memiliki spontanitas yang melekat, dan spontanitas ini berarti bahwa harapan akan silau yang menyakitkan tidak dapat dipisahkan dengan persiapan untuk menutup mata. Idenya adalah bahwa teori dan praktik adalah satu.

Doktrin spontanitas ini, nenek moyang langsung pragmatisme, Bain dengan tepat dianggap sebagai kontribusinya yang paling orisinal bagi filsafat, dan dia membahasnya secara efektif di tingkat hewan dan berjuang dengan jujur, dalam diskusinya tentang upaya, dengan kesulitan menerapkannya di tingkat manusia.

Kepercayaan

Doktrin kepercayaan Bain muncul dalam konteks pandangannya tentang kemauan. Ketika dia berbicara tentang kepercayaan sebagai hal yang tidak dapat dipisahkan dari “persiapan untuk bertindak,” dia membayangkan sebagai situasi dasar di mana seseorang secara serius mengharapkan pengurangan rasa sakit saat ini dari sesuatu yang terlihat tetapi di luar jangkauan.

Dalam tindakan berikutnya mencoba untuk memahami hal ini, keyakinan pasti diuji: “Kami percaya pertama dan membuktikan atau menyangkal setelah itu.” Esensi dari situasi manusia dengan demikian bagi Bain adalah semacam lingkaran aktivitas di mana kita tak terhindarkan memperoleh keyakinan nonrasional baru sebagai konsekuensi langsung dari pengujian praktis dan eksperimental yang kita mulai.

Intinya adalah bahwa tindakan kita memiliki konsekuensi yang tidak terduga. Kesadaran Secara cerdik, Bain menggunakan analisis pragmatis tentang kepercayaan sebagai dasar teori kesadaran yang diilhami oleh doktrin William Hamilton tentang rasio terbalik antara sensasi dan persepsi.

Dalam teori versi Bain, kontras tajam ditarik antara kutub emotif kesadaran, di mana penyerapan dalam rasa sakit atau kesenangan seseorang mencegah penilaian objektif dari situasi seseorang, dan kutub kognitif, di mana kesenangan dan rasa sakit dilupakan dalam bisnis pemetaan dunia seseorang dan di mana emosi hanya muncul dalam keterkejutan penemuan ilmiah, sebagai perasaan yang, seperti kebosanan, berada di luar lingkup kesenangan-sakit.

Pergeseran dari perasaan ke kesadaran pengetahuan terkait dengan fakta-fakta yang sama yang memberi kehidupan manusia karakter peralihan dari kepercayaan ke kritik-diri.