Feelsafat.com – Kadang-kadang dijuluki Albertucius untuk membedakannya dari Albert yang Agung, Albert dari Saxony lahir di Rickensdorf di wilayah Helmstedt (Lower Saxony), di Jerman sekarang. Dia melakukan studi awalnya di daerah asalnya, lalu kemungkinan besar melakukan perjalanan ke Elfurt. Ia kemudian pergi ke Praha dan Paris, di mana ia memperoleh gelar master seni pada 1351. 
Albert dari Saxony
Ia menjadi rektor universitas pada 1353. Ia mengajar seni di sana selama satu dekade, sambil belajar teologi di Sorbonne, tampaknya tanpa memperoleh gelar. Setelah beberapa tahun sebagai diplomat yang menengahi antara Paus Urbanus VI dan Adipati Austria, ia dipanggil untuk mendirikan Universitas Wina, menjadi rektor pertamanya pada tahun 1365. Ia diangkat menjadi kanon Hildesheim pada tahun 1366 dan menjadi uskup Halberstadt the tahun yang sama. Dia menjabat dalam kapasitas itu sampai kematiannya pada 8 Juli 1390.
Albert dari Saxony tidak meninggalkan tulisan teologis dan dikenal terutama karena karya-karyanya dalam logika dan filsafat alam. Dia juga menyusun komentar tentang Etika dan Ekonomi Nicomachean Aristoteles, serta risalah matematika singkat tentang kuadrat lingkaran. Dalam logika, karya besarnya adalah summa berjudul Perutilis logica (Logika yang sangat berguna).
Dia juga menyusun koleksi yang sangat banyak, Sophismata (Sofisme), di mana dia memeriksa banyak pernyataan yang menimbulkan kesulitan interpretasi karena mengandung sinkategoreme. Selain itu, ia menulis Commentarius di Posteriora Aristotelis (Komentar tentang Analisis Posterior Aristoteles) dan kumpulan dua puluh lima pertanyaan (Quaestiones circa logicam) yang berkaitan dengan masalah semantik atau status logika.
Dia juga mengomentari tulisan Aristoteles dalam logika. Selama karir Albert dari Saxony, Jean Buridan menikmati ketenaran besar di fakultas seni di Paris. Tulisan Albert, bagaimanapun, membuktikan pengaruh yang diberikan di Paris oleh ide-ide Inggris.
Logikanya yang Sangat Berguna, saat mengembangkan risalah tentang kewajiban, hal yang tidak dapat larut, dan konsekuensi—topik yang menjadi semakin penting selama periode tersebut—dimodelkan setelah Summa logicae (Summa of logic) karya William dari Ockham. Albert dari Saxony mengadopsi konsepsi Ockhamist tentang tanda dan mendasarkan penandaan pada hubungan referensial dengan hal yang unik.
Dia juga mensubordinasikan tanda lisan ke tanda konseptual. Dia adalah seorang Ockhamist dalam konsepsinya tentang universal dan, sebagian besar, dalam teorinya tentang anggapan. Secara khusus, ia mempertahankan gagasan pengandaian sederhana — yaitu, referensi istilah ke konsep yang disubordinasikan, meskipun itu menandakan hal ekstra-mental. Akhirnya, dia adalah Ochamist dalam teorinya tentang kategori.
Tidak seperti Jean Buridan, ia menolak untuk menganggap kuantitas sebagai realitas absolut dan menurunkannya ke disposisi substansi dan kualitas. Namun, dalam beberapa hal, Albert meninggalkan William dari Ockham. Oleh karena itu dia menolak gagasan bahwa proposisi yang ambigu harus diberi banyak arti. Proposisi seperti itu hanya dapat diterima, ditolak, atau diragukan. Dalam Sophisms, William Heytesbury sering menjadi pemandunya (misalnya, dalam analisis kata kerja epistemik dan studi tentang yang tak terbatas).
Dia memberikan proposisi makna literal, yang bukan dari istilah-istilahnya. Seperti syncategoreme, proposisi menandakan “mode keberadaan.” Namun demikian, Albert dari Saxony menghindari akuntansi untuk “mode keberadaan” ini dan, dalam analisis terakhir, memindahkannya ke hubungan antara hal-hal yang dirujuk oleh istilah tersebut. Tetapi dia menggunakan gagasan tentang makna proposisi untuk mendefinisikan kebenaran dan untuk berurusan dengan “yang tidak dapat larut”, yaitu paradoks semantik.
Berdasarkan bentuknya, setiap proposisi menandakan bahwa itu benar; untuk alasan itu, yang tidak larut adalah salah, karena itu menandakan bahwa itu benar dan itu salah. Analisis bahasa ini digabungkan dengan realisme gnoseologis yang sebagian berasal dari analisis kekosongan. Adalah mungkin untuk membayangkan bahwa kehampaan ada karena kemahakuasaan ilahi, tetapi tidak ada ilmu alam yang dapat mengintegrasikan keberadaan kehampaan sebagai hipotesis.
Albert menolak untuk memperluas rujukan istilah fisika ke kemungkinan supernatural. Baginya, fisika tidak dapat berkembang menjadi studi kasus imajiner, meskipun apa yang dilakukan di Oxford pada saat itu. Itu harus menjelaskan jalannya hal-hal yang alami. Selain komentar tentang Physica (Fisika) karya Aristoteles, Albert menyusun komentar tentang De sphaera (On the sphere) karya Johannes de Sacrobosco dan risalah tentang hubungan yang diilhami oleh Thomas Bradwardine.
Dalam mengejar karya Kalkulator Oxford dan Nicole d’Oresme di Paris, ia membuat ringkasan yang menguraikan unsur-unsur teori hubungan dan penerapannya pada gerakan yang berbeda, mengadopsi aturan yang diuraikan oleh Bradwardine tentang hubungan antara kekuatan propulsi. dan resistensi. Dalam teks-teks fisika, ia juga menunjukkan rasa ingin tahu terhadap banyak fenomena alam, tertarik pada gerakan bumi, pasang surut, dan geologi.
Itu tidak diragukan lagi di bidang dinamika, bagaimanapun, bahwa peran Albert paling penting. Untuk menjelaskan gerakan proyektil dan percepatan benda jatuh, ia mengadopsi teori dorongan Buridanian, kualitas yang diperoleh tubuh.
Dia menggambarkan dengan jelas konsekuensi dari memperluas gagasan itu ke gerakan langit, menolak gagasan tentang kecerdasan pendorong, dan mengikuti prinsip yang sama dalam mempelajari benda langit dan benda duniawi.

Komentarnya tentang De caelo (Di langit) karya Aristoteles memberikan pengaruh besar di Italia utara. Albert dari Saxony dengan demikian memainkan peran dalam mengembangkan visi kosmos yang berangkat dari konsepsi yang diwarisi dari Peripatetikisme Yunani-Arab. 

Baca Juga:  Fei Han : Biografi dan Pemikiran Filsafat