Feelsafat.com – Al-Farabi, lebih lengkapnya Abu-Nasr Muhammad al-Farabi, yang dikenal dalam bahasa Latin sebagai Alfarabius atau Avennasar, adalah salah satu filsuf Muslim terbesar. Dia dikenal luas sebagai “tuan kedua,” Aristoteles menjadi yang pertama, dan Ab-ArRahman ibn-Khaldun menilai dia di atas Avicenna dan Averroes.

Al - Farabi : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Dia berasal dari Turki, dan namanya menunjukkan bahwa dia berasal dari distrik Farab, di tengah Sungai Jaxartes (sekarang Syr Darya). Salah satu guru al-Farabi adalah Yuhanna ibn-Haylan yang beragama Kristen Nestorian, yang dikenal sebagai ahli logika; tidak pasti apakah al-Farabi belajar dengannya di Merv (Persia) atau Harran (Suriah) atau Baghdad.

Guru utamanya adalah Abu-Bishr Matta ibn-Yunus, anggota paling menonjol dari sekolah Aristoteles Kristen di Baghdad. Di sini al-Farabi tidak hanya mempelajari berbagai cabang filsafat, tetapi juga fisika, matematika, astronomi, dan musik, bahkan menjadi pemain musik yang terampil.

Dia menghabiskan beberapa tahun terakhir hidupnya di istana penguasa Sayf-ad-Dawla di Aleppo. Dia tampaknya tidak memiliki pekerjaan tetap untuk mencari nafkah dan hidup hemat, bahkan asketis, sering kali dalam kesendirian.

Filsafat Al-Farabi didasarkan pada ajaran Plato dan Aristoteles sebagaimana ditafsirkan di sekolah Baghdad pada abad kesepuluh. Seperti semua penulis dalam bahasa Arab, dia menganggap tidak ada perbedaan esensial di antara keduanya, tetapi dia lebih menyukai metafisika Aristoteles, sebagaimana ditafsirkan oleh Neoplatonis.

Plato, bagaimanapun, dia dianggap lebih unggul dalam hal-hal praktis, dan dia menulis komentar tentang Republik dan Hukum. Apa yang sering dianggap sebagai karya utamanya mengingatkan pada buku-buku ini; ia memiliki judul kikuk “Pada Prinsip Pandangan Penduduk Negara Unggul,” sering disingkat dalam praktiknya menjadi “Der Musterstaat,” atau “Kota Ideal” (almadina al-fadila). Sepertiga pertama dari karya ini memaparkan sistem metafisika al-Farabi, yang ketiga psikologinya (sebagian besar Aristotelian), dan yang ketiga menyimpulkan pandangannya tentang keadaan ideal dan berbagai keadaan tidak sempurna.

Bagi mereka yang akrab dengan lingkungan intelektual di mana al-Farabi tinggal, segera terlihat bahwa ia menulis sedemikian rupa untuk memuji pandangannya kepada sebanyak mungkin kelompok orang yang berbeda.

Telah dituduh bahwa dia mendukung sekte Syiah Islam, dan tentu saja pelindung terakhirnya Sayf-ad-Dawla adalah seorang Syiah; ciri-ciri “kota ideal”-nya, seperti ketergantungan semua pada kepala, menyerupai konsepsi Syiah.

Namun juga jelas bahwa ia menulis sedemikian rupa agar tidak menyinggung mayoritas Sunni; misalnya, dengan menghindari istilah teknis Syi’ah seperti imam. Memang, pandangannya tentang hubungan filsafat dan agama membawanya untuk memberikan nilai positif pada agama-agama, meskipun ia menganggapnya lebih rendah daripada filsafat.

Filsafat adalah latihan tertinggi akal manusia dan karena itu persyaratan utama kota yang ideal. Dengan itu, umat manusia mengetahui satu-satunya kebenaran hakiki tentang alam semesta.

Terhadap kebenaran filosofis tertinggi ini, representasi simbolisnya yang ditemukan dalam beberapa agama berdiri dalam berbagai tingkat kedekatan dan keterpencilan.

Al-Farabi memberikan perhatian khusus, tentu saja, pada bentuk negara-negara Islam utama pada masanya dan mengembangkan konsepsinya tentang kota ideal sedemikian rupa sehingga negara-negara aktual yang ia ketahui berada dalam jarak terukur dari ideal.

Metafisikanya juga mirip dengan yang tersirat dalam Al-Qur’an dan teologi Islam. Tuhan adalah Yang Esa atau Yang Pertama darinya semua keberadaan berasal; dan dalam pengertian ini dia menerima doktrin Islam bahwa Tuhan adalah pencipta dunia, meskipun dia juga menganut pandangan sesat bahwa dunia ini abadi.

Dalam hubungan hal-hal yang ada dengan Tuhan ada tatanan hierarkis. Demikian pula di kota yang ideal ada seorang kepala yang merupakan sumber dari semua otoritas dan yang menempatkan laki-laki pada tingkatan yang sesuai.

Kepala ini juga digambarkan sebagai memerintah tetapi tidak mematuhi; semua kelas menengah mematuhi yang di atas dan memerintahkan yang di bawah, dan kelas terendah hanya mematuhi.

Ketertarikan telah ditunjukkan, khususnya belakangan ini, pada teori kenabian al-Farabi; yaitu, khususnya, bagaimana mungkin Muhammad menerima Quran dari Tuhan. Pengetahuan filosofis, yang tertinggi dari semuanya, ia anggap datang ke intelek pasif filsuf dari Akal Aktif, yang ada di bawah Tuhan dalam peringkat.

Wahyu kenabian juga datang dari Intelek Aktif tetapi diterima oleh imajinasi nabi. Dalam hal ini al-Farabi mampu menerima Al-Qur’an sebagai berasal dari Tuhan dan belum menempatkan filsafat di atasnya.

Tambahan

Al-Farabi adalah tokoh kunci dalam membangun banyak problematika filsafat Islam dalam tradisi bergerak.

Dia dibangun di atas upaya sebelumnya oleh Abu-Yusuf Ya#qub ibn Ishaq al-Kindi untuk membangun bahasa teknis filsafat dalam bahasa Arab dan menyajikan kosakata dan kurikulum yang mendominasi selama berabad-abad setelah kematiannya. Epistemologi dan filsafat politik Al-Farabi sangat berpengaruh.

Dengan nada neoplatonik yang tegas, ia membedakan antara beragam jenis kecerdasan untuk menggambarkan pemikiran manusia dan memberikan penjelasan yang menarik dan berpengaruh tentang bagaimana pengetahuan dapat dianalisis dalam berbagai tingkat abstraksi.

Intelek aktif menjadi topik kontroversial dalam filsafat Islam; itu mewakili yang tertinggi yang bisa masuk dalam pikiran seseorang dan bertanggung jawab untuk memancar bentuk ke dunia tempat seseorang tinggal.

Sifat konsep ini mendominasi banyak filsafat Islam untuk waktu yang lama setelah kematian al-Farabi. Ada banyak perdebatan tentang peran dan sifat yang tepat dari intelek aktif dan apakah agenda tersembunyi dari penggunaannya oleh para filsuf adalah untuk membatasi pengetahuan manusia pada tingkat pemikiran impersonal yang relatif rendah.

Demikian pula, perbedaan yang dia buat dalam pemikiran politiknya menarik perhatian sebagai hasil dari kejelasan konseptual mereka.

Mengikuti Plato, dia membedakan antara berbagai jenis negara, dan dia menggunakan konsep kebahagiaan sebagai tujuan akhir pemerintahan.

Berbagai jenis pemerintahan dapat dibedakan satu sama lain dengan berbagai hubungan mereka dengan kebahagiaan, dengan negara-negara korup menjadi sangat miskin dalam mencapai kebahagiaan sementara negara-negara bajik mencapai tujuan itu pada tingkat yang tinggi.

Tidak mengherankan, gagasan bahwa para filsuf membuat penguasa terbaik agak menarik bagi para filsuf, dan dalam kasus al-Farabi keterampilan para filsuf perlu dicampur dengan keterampilan seorang pemimpin agama jika negara ingin diatur dan dipimpin dengan baik.

Seperti karyanya tentang epistemologi dan metafisika, tulisannya tentang filsafat politik menghasilkan perdebatan yang hidup dalam filsafat Islam tentang peran filsafat dan filsuf dalam negara dan tentang sifat negara itu sendiri.