Pengertian Akses dalam Penelitian

Konsisten dengan epistemologi kualitatif, peneliti perlu melihat dinamika yang luas dari para partisipan ketika mereka berinteraksi dalam lingkungan profesional dan/atau pribadi. Ini adalah melihat dari dekat pengalaman hidup para peserta.

Akses dalam Penelitian

Karena penelitian kualitatif biasanya melibatkan bekerja dengan subjek manusia di media seperti wawancara tatap muka, pengamatan di tempat, dan komunikasi tertulis, penting bagi peneliti untuk memahami bagaimana mendapatkan akses yang tepat ke partisipan yang dituju.

Akses dapat didefinisikan sebagai praktik etika dan akademik yang sesuai yang digunakan untuk masuk ke komunitas tertentu untuk tujuan melakukan penelitian formal.

Artikel ini mengeksplorasi isu-isu kunci yang terkait dengan mendapatkan akses ke peserta dalam penelitian kualitatif. Pertimbangan pertama dan paling penting untuk mendapatkan akses ke peserta penelitian dalam penelitian kualitatif adalah untuk tidak merugikan.

Adalah penting bahwa setiap penelitian kualitatif yang dimaksudkan menerima izin etika penelitian formal yang sesuai dari dewan peninjau institusional asal peneliti atau dewan etika penelitian.

Hal – Hal yang perlu diperhatikan

Saat meninjau proposal, dewan ini akan memastikan bahwa akses ke peserta mencakup tinjauan pertimbangan seperti perkiraan risiko/bahaya, tempat pengumpulan data, rekrutmen peserta, manfaat bagi peserta, kerahasiaan, proses persetujuan, dan prosedur penarikan peserta. Dalam kebanyakan kasus, formulir persetujuan (jika sesuai untuk penelitian tertentu) yang berasal dari proses tinjauan ini adalah jalur akses pertama dan paling langsung ke peserta, karena digunakan untuk meminta keterlibatan mereka secara formal dalam penelitian.

Mengikuti prosedur formal ini memastikan bahwa akses ke peserta secara etis sehat dan melindungi kesejahteraan psikologis, fisik, dan/atau profesional mereka. Proses lain yang mungkin terlibat dalam mendapatkan akses ke beberapa peserta adalah melalui jalur otoritas komunitas atau organisasi yang tepat. Misalnya, ketika bekerja dengan sekolah umum, izin dapat datang dari administrasi pusat distrik.

Baca Juga:  Abduksi dalam Penelitian

Dalam kasus ini, sebagian besar kabupaten akan mengizinkan hanya sejumlah studi penelitian yang dilakukan di wilayah mereka per tahun. Model akses penelitian serupa juga ada di industri perawatan kesehatan. Faktor budaya juga perlu diperhatikan. Misalnya, ketika melakukan penelitian tentang komunitas Aborigin, peneliti dapat mempertimbangkan untuk berbicara dengan tetua suku untuk mendapatkan akses ke anggota komunitas.

Ketika melakukan penelitian tentang isu-isu agama, akses ke peserta hanya dapat diberikan melalui pemimpin, yang kehadirannya mungkin diperlukan selama beberapa penelitian, misalnya, ketika perempuan sedang diwawancarai. Pertimbangan lain untuk akses terkait dengan melakukan penelitian di wilayah asing. Jika penelitian sedang dilakukan pada peserta seperti personel militer atau perwakilan pemerintah di negara-negara yang secara politik tidak stabil, peneliti harus mendapatkan izin pemerintah yang sesuai sebelum melakukan penelitian.

Mendapatkan akses melalui jalur otoritas organisasi atau pemerintah harus menjadi pertimbangan utama dalam desain penelitian. Penjaga gerbang adalah sarana akses lain dalam penelitian kualitatif. Penjaga gerbang adalah individu yang dapat digunakan sebagai titik masuk ke komunitas tertentu. Penjaga gerbang akan memiliki informasi “dalam” yang dapat membantu peneliti dalam menentukan siapa peserta terbaik untuk diakses dalam komunitas atau organisasi tertentu. Penjaga gerbang juga dapat membantu peneliti untuk mengakses komunitas melalui perkenalan dan dengan membangun lingkungan yang santai atau sesuai untuk proses penelitian.

Misalnya, seorang gatekeeper yang mengepalai departemen geologi yang terdiri dari 10 profesor dapat membantu peneliti mempersempit daftar peserta menjadi 3 orang yang paling sesuai dengan tujuan penelitian. Kursi ini juga dapat memperkenalkan peneliti kepada partisipan dan kemudian memberikan akses ke ruangan yang nyaman dan privat dimana wawancara dapat dilakukan.

Baca Juga:  Ensiklopedia Penelitian

Contoh lain adalah moderator ruang obrolan internet, yang akan memiliki pengetahuan tentang tingkat privasi situs dan cara terbaik untuk mendapatkan persetujuan dari peserta. Dinamika baru terkait akses terkait dengan peserta internet. Ada sejumlah besar masalah akses yang berkaitan dengan jenis penelitian ini yang perlu dipertimbangkan oleh peneliti dan dewan peninjau etika.

Peserta dalam kategori ini dapat ditemukan di internet di bidang-bidang seperti layanan daftar, ruang obrolan, posting diskusi kursus, blog, milis , dan newsgroup. Sebelum mendapatkan akses ke partisipan, peneliti perlu menentukan apakah komunikasi di situs bersifat publik atau privat. Situs publik tidak memerlukan persetujuan untuk mengakses peserta dan komunikasi mereka, sedangkan situs pribadi biasanya melakukannya. Seorang peneliti di situs pribadi, misalnya, mungkin perlu mendapatkan langganan atau pendaftaran.

Dalam kebanyakan kasus, peneliti harus menghindari persembunyian di internet untuk memantau komunikasi yang ditujukan hanya untuk pengguna langsung dari situs. Peneliti komunitas internet juga dapat mengukur privasi dengan mempertimbangkan tujuan situs dan jumlah peserta. Misalnya, ruang obrolan hanya untuk orang yang menderita alkoholisme, dan pedoman mereka menetapkan bahwa para profesional tidak boleh terlibat dalam komunikasi. Situs yang memiliki 5 anggota lebih pribadi daripada situs yang memiliki 1.500 anggota.

Jika ada kemungkinan bahwa penelitian yang dilakukan di ruang internet pribadi dapat menimbulkan potensi bahaya bagi peserta atau merugikan kelompok, persetujuan harus diminta.

Setelah ditentukan bahwa persetujuan formal diperlukan, peneliti memiliki dua pilihan untuk mendapatkan persetujuan dan akses ke sebuah komunitas internet. Yang pertama adalah membuat posting atau mengirim email ke komunitas internet yang menjelaskan penelitian dan meminta akses ke komunikasi anggota.

Pendekatan kedua adalah untuk menentukan komunikasi (atau komunikasi masa depan) yang diperlukan untuk penelitian dan kemudian menghubungi individu yang membuat pengajuan dan menanyakan apakah mereka ingin terlibat dalam penelitian.

Baca Juga:  Akuntabilitas dalam Penelitian

Dalam semua kasus, para peneliti harus bekerja sama dengan dewan peninjau etika untuk memastikan bahwa akses ke komunitas internet ditangani dengan cara yang etis. Dengan bekerja sama dengan dewan peninjau institusional dan koleganya, peneliti dapat memastikan bahwa akses ke peserta baik secara akademis dan etis.