Feelsafat.com – Reputasi Ahmad al-Ghazali sebagai seorang pemikir Islam sayangnya telah dibayangi oleh kakak laki-lakinya yang lebih terkenal, Muhammad al-Ghazali, penulis Revivification of the Sciences of Religion yang terkenal.

Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Yang pertama sebenarnya adalah ahli metafisika cinta yang terkemuka dalam tradisi Sufi dan pendiri utama filsafat cinta dalam Islam mistik, dan pengaruhnya terhadap tradisi Sufi Persia kemudian lebih mendalam daripada saudaranya sang teolog.

Ahmad Al-Ghazali : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Dia menghabiskan sebagian besar hidupnya di khanaqah (biara Sufi) di Qazvin, di mana dia terkenal karena kefasihannya sebagai seorang pengkhotbah, dan meninggal di sana pada tahun 1126. Al-Ghazali adalah guru dari Abu al-Najib al-Suhrawardi, yang pada gilirannya adalah tuan dari keponakannya Shihab al-Din Yahya Suhrawardi, pendiri tarekat Suhrawardi, yang terkenal sebagai “ibu tarekat Sufi”. 

Dia juga master dari teolog mistik misterius ‘Ayn al-Qudat al-Hamadhani, yang dieksekusi pada tahun 1132 oleh ulama Muslim fanatik karena keyakinan Sufinya yang tak kenal kompromi.

Dia tampil sebagai tokoh sentral dalam rantai inisiatif sebagian besar tarekat Sufi Islam besar. Ketenarannya terutama berasal dari kepenulisan risalah pertama tentang cinta mistik dalam bahasa Persia, Sawanih al-ushshaq (Pengalaman para pecinta), sebuah karya pendek tentang psikologi spiritual cinta ilahi yang ditulis dalam terminologi hubungan erotis manusia.

Subjek utama filosofinya adalah cinta yang penuh gairah (ishq), yang tidak secara formal berbicara “filsafat”—Falsafa—melainkan terdiri dari semacam teosofi erotis yang dipahami dengan cara intuisi (dhawq), berdasarkan pengalaman kontemplatif daripada pada meditasi rasional dan musyawarah. Mengekspresikan sedikit permusuhan yang sama terhadap filsafat bergerak yang dimanifestasikan oleh saudaranya yang terkenal, hampir semua ajarannya diatur dalam konteks komentar atas ayat-ayat Al-Qur’an dan tradisi kenabian.

AlGhazali sengaja tidak menggunakan kosakata filosofis yang terbuka dalam teks, melainkan menggunakan terminologi dari sejumlah bidang lain, etika, puisi erotis, dan psikologi, dan sebagainya. 

Dia mengikuti Manóur alHallaj dalam mengidentifikasi cinta dengan esensi ilahi serta dengan roh ilahi. 

Dia berpendapat bahwa pengetahuan (ilm) saja tidak dapat memahami cinta (ishq), membandingkan pengetahuan dengan tepi laut dan cinta dengan mutiara dalam tiram yang terkubur di kedalaman terendah.

Selamanya terikat pantai dalam imanensi, baik akal kering (aql) maupun pengetahuan tandus (ilm) tidak pernah dapat mengakses atau memahami kebenaran transenden dari ajaran apofatik cinta.

Puncak pengetahuan terletak pada semacam ketidakpahaman mabuk yang bagaimanapun juga merupakan semacam ketakutan tanpa batasan kesadaran subjektif. Al-Ghazali secara paradoks menggambarkan pemahaman cinta yang “di luar pengetahuan” ini sebagai semacam dugaan atau dugaan.

Kebijaksanaan dugaan ini lebih tinggi dari kepastian karena hanya dugaan atau dugaan itulah yang bisa berenang di lautan cinta untuk menyelam di bawah mengejar mutiaranya.

Karena Sawanih dan banyak karya tiruan yang dihasilkannya, al-Ghazali secara umum dianggap sebagai ahli metafisika cinta terkemuka dalam tradisi sufi dan pendiri topos sastra dan persuasi mistik yang dikenal sebagai “agama cinta” (madzhab- saya ‘ishq) dalam Islam.