Biografi dan Pemikiran Filsafatnya

Abu-Yusuf Yaqub ibn Ishaq al-Kindi adalah filsuf tulisan Arab pertama yang luar biasa. Ia lahir di kota Mesopotamia Basra dan kemudian memegang posisi terhormat di istana khalifah di Baghdad, di mana ia meninggal tak lama setelah 870. Selama sekitar satu abad ia menikmati reputasi sebagai filsuf besar dalam tradisi Neoplatonik Aristotelian.

Dia tampaknya adalah orang pertama yang memperkenalkan silabus Yunani akhir dari pembelajaran filosofis ke dunia Muslim. Itu terutama, meskipun tidak secara eksklusif, didasarkan pada Corpus Aristotelicum dan komentator Peripatetik dan Neoplatoniknya.

Abu-Yusuf Yaqub ibn Ishaq al-Kindi

Banyak versi Arab yang kompeten dari teks-teks filosofis Yunani yang tersedia saat itu, dan al-Kindi sendiri menugaskan terjemahan Metafisika Aristoteles dan apa yang disebut Teologi Aristoteles (sebenarnya merupakan parafrase dari Plotinus) yang masih ada dan tersedia di media cetak.

Ketenaran Al-Kindi, bagaimanapun, dikalahkan oleh para filsuf kemudian seperti al-Farabi dan Ibn-Sina (Avicenna).

Hanya sedikit dari banyak risalahnya yang sampai ke Latin Schoolmen, tetapi satu manuskrip Arab yang baru ditemukan berisi dua puluh empat tulisan filosofisnya yang tidak diketahui. Dua prinsip dasar al-Kindi, tentang kenabian dan penciptaan dunia, tidak diterima oleh penerus Muslimnya yang lebih terkenal.

Pertama, pengetahuan yang diperoleh melalui wahyu dalam Kitab Suci dan dari nabi-nabi yang diilhami Tuhan jelas lebih unggul daripada pengetahuan apa pun yang diperoleh melalui pelatihan filosofis.

Dalam banyak kasus, tradisi keagamaan dan spekulatif, teologi dialektika (ditepis dengan tegas oleh al-Farabi) membawa satu kesimpulan yang sama seperti filsafat dan teologi alam, yang dengan sangat sadar dan bangga diperkenalkan oleh al-Kindi untuk pertama kalinya ke dalam diskusi Muslim. Namun, dia mempertahankan bahwa ada prinsip-prinsip dasar iman tertentu yang dijamin oleh wahyu saja dan tidak dapat ditunjukkan oleh akal manusia.

Kedua, tidak seperti para filosof Muslim belakangan, al-Kindi tidak menyatakan keabadian dunia dan ciptaan yang memancar dan abadi.

Sebaliknya, ia berusaha untuk membuktikan dalam istilah filosofis bahwa dunia telah diciptakan dari ketiadaan, pada waktunya, melalui pencipta ilahi, dan bahwa pada suatu waktu di masa depan, menurut dispensasi ilahi, itu akan larut lagi menjadi ketiadaan.

Dalam melakukan ini, ia tampaknya menggunakan argumen yang pada dasarnya sama yang dikembangkan dengan lebih canggih dan halus oleh John Philoponus, filsuf Kristen Neoplatonik-Aristoteles, di Alexandria abad keenam.

Al-Kindi juga tidak setuju dengan para pemikir terkemuka kemudian dengan menganggap astrologi sebagai cabang asli dari pengetahuan rasional dan metodis.

Tambahan

Al-Kindi penting sebagai individu yang mendirikan kosakata paling awal untuk filsafat di dunia Islam. Dia tidak biasa dalam cenderung menghindari masalah agama.

Secara khusus, dalam etikanya ia cenderung menghindari isu-isu khusus agama sama sekali.

Dalam hal ini ia mengikuti garis Stoic yang luas dengan menganjurkan kehidupan pikiran dan kesia-siaan mengandalkan hal-hal fisik untuk membawa kebahagiaan.

Kebajikan dicapai dengan mengikuti jalan tengah dan menghindari ekstrem.

Menjelang akhir hidupnya al-Kindi diserang terus menerus oleh penguasa lokal.

Secara keseluruhan, dia menempatkan filsafat di dunia Islam pada pijakan yang kokoh, dan murid-muridnya yang berpengaruh terus berdebat dan menulis sesuai dengan apa yang telah ditunjukkan oleh guru mereka.