Definisi Aborsi

Aborsi adalah penghentian proses kehamilan setelah waktu zigot menempel pada dinding rahim – biasanya 14 hari setelah pembuahan, tetapi sebelum janin mungkin mampu bertahan hidup sendiri – biasanya 23-28 minggu sejak pembuahan (Robinson 2015).

Aborsi Sebagai Kebijakan Sosial

Zigot adalah ovum yang dibuahi. Ovum adalah sel kelamin dewasa yang dihasilkan oleh wanita dalam ovarium. Aborsi yang diinduksi adalah penghentian kehamilan yang disengaja sebelum janin dapat hidup mandiri.

Aborsi dapat bersifat elektif, yang didasarkan pada pilihan pribadi wanita, atau terapeutik.

Aborsi terapeutik adalah aborsi yang dilakukan untuk menyelamatkan nyawa ibu hamil, mencegah bahaya terhadap kesehatan fisik atau mental ibu hamil, mengakhiri kehamilan dengan indikasi bahwa anak akan mengalami peningkatan yang signifikan kemungkinan morbiditas dini atau cacat, atau mengurangi jumlah janin hingga berkurang. risiko kesehatan yang terkait dengan kehamilan ganda (James dan Roche 2016).

Ada dua jenis aborsi umum – aborsi medis dan aborsi bedah. Aborsi medis adalah aborsi yang disebabkan oleh penggunaan obat-obatan yang akan mengakhiri kehamilan. Alternatifnya adalah aborsi bedah, yang mengakhiri kehamilan dengan mengosongkan rahim (atau rahim) dengan instrumen khusus (Dudley dan Mueller 2000).

Dilatasi dan kuretase adalah praktik kehamilan standar yang dilakukan untuk alasan seperti pemeriksaan lapisan rahim untuk kemungkinan sel ganas, pemeriksaan perdarahan abnormal, dan aborsi.

Kuretase mengacu pada pembersihan dinding rahim dengan kuret. Mifepristone adalah steroid antiprogestogenik, digunakan dalam penghentian kehamilan secara medis. Methotrexate adalah obat antimetabolit yang bekerja dengan cara memisahkan sel-sel janin, sehingga menghalangi janin untuk berkembang lebih jauh.

Embrio adalah tahap perkembangan prenatal yang berlangsung dari 2 hingga 8 minggu setelah pembuahan bagi manusia.

Janin adalah kata Latin yang berarti keturunan, melahirkan, atau penetasan anak. Fertilisasi adalah proses yang dimulai ketika sperma terhubung dengan ovum. Diakhiri dengan penggabungan kromosom dari sperma dan ovum untuk menghasilkan satu set kromosom lengkap, yang berjumlah 46 pada kebanyakan manusia.

Trimester adalah periode yang berlangsung selama 3 bulan. kehamilan sering dibagi menjadi tiga trimester (9 bulan), antara pembuahan hingga kelahiran. Viabilitas adalah kemampuan janin yang sedang berkembang untuk hidup sendiri jika dilahirkan melalui operasi caesar atau dengan persalinan normal, dan diberikan perawatan medis ahli.

Ini biasanya terjadi beberapa saat setelah minggu ke-21 kehamilan atau minggu ke-19 setelah pembuahan. Sekitar minggu ke-23 usia kehamilan atau minggu ke-21 setelah pembuahan, sekitar 60% janin dapat bertahan hidup di luar rahim.

Mahkamah Agung AS mendefinisikan kelangsungan hidup sebagai “berpotensi mampu hidup di luar rahim ibu, meskipun dengan bantuan buatan.” Pro-choice adalah keyakinan bahwa perempuan harus diberikan akses aborsi jika dia ingin mengakhiri kehamilan.

Pro-life adalah keyakinan bahwa kehidupan manusia menjadi pribadi manusia selama proses pembuahan ketika DNA unik diproduksi. Dengan demikian, kehidupan semua pra-embrio, embrio, dan janin harus dilindungi undang-undang sampai lahir.

Pengantar

Kebijakan sejak akhir abad kedelapan belas di Amerika Serikat.

Aborsi adalah masalah yang dihadapi wanita di seluruh dunia. Sejak 2011, hampir setengah dari kehamilan di antara wanita Amerika tidak diinginkan, dan sekitar satu dari sepuluh di antaranya diakhiri dengan aborsi. Sejak tahun 1970-an, lebih dari 60 juta manusia yang belum lahir dibuang melalui kebijakan aborsi.

Wanita memilih untuk melakukan aborsi karena berbagai alasan. Beberapa merasa mereka terlalu muda untuk tugas menjadi orang tua.

Beberapa tidak berada dalam hubungan yang stabil atau khawatir menjadi orang tua tunggal. Secara finansial, beberapa tidak mampu membeli anak; beberapa tidak ingin tujuan hidup atau karir mereka terganggu. Beberapa kehamilan melibatkan alasan kesehatan seperti janin yang tidak sehat.

Mahkamah Agung AS berjuang dengan masalah aborsi dan, saat ini, lebih peduli dengan proses aborsi daripada apakah aborsi merupakan kebijakan sosial yang tepat atau tidak.

Sejarah

Latar belakang teoritis aborsi membutuhkan anggota komunitas politik untuk merangkul peran warga-nachahmer, dalam mengejar kebenaran tentang tindakan publik dan konsekuensi intim dari tindakan tersebut (Slack 2011).

Nilai inti moralitas adalah injil sosial yang intim, yang dituntut oleh warga-nachahmer untuk mencari melalui anugerah mahal sipil dan melalui keadilan lahiriah sebagai pemegang posisi pemerintah.

Dietrich Bonhoeffer merasionalisasikan bahwa ketika firman Tuhan dan “nyata” – dunia yang diciptakan oleh Tuhan dan diberikan kepada kita – tidak sinkron, adalah tanggung jawab warga negara-nachahmer dan pemerintah untuk memodifikasi yang nyata sehingga menyatu dengan moralitas. ditemukan dalam dokumen suci (Slack 2011).

Katolik Roma dan Kristen evangelis lainnya membentuk bagian utama dalam masyarakat pro-kehidupan, yang juga dapat dilihat sebagai warga-nachahmeh. Kelompok-kelompok ini umumnya tidak setuju dengan aborsi dan menyetujui eksekusi yang terkait dengan pembunuh yang dihukum. Pendukung pro-kehidupan akan mengizinkan aborsi dalam keadaan berikut:•

Beberapa akan mengizinkan aborsi hanya jika diperlukan untuk menyelamatkan nyawa wanita tersebut.• Beberapa akan mengizinkan aborsi untuk wanita yang telah hamil melalui perkosaan atau inses.•

Beberapa akan mengizinkan aborsi untuk wanita yang akan menderita serius atau permanen kecacatan jika kehamilan dibiarkan berlanjut.

Penerimaan Sosial dan Medis Aborsi di Amerika Serikat

Pada tahun 1795, Marquis de Sade menerbitkan LaPhilosophie dans le boudoir, di mana ia mengusulkan penggunaan aborsi yang diinduksi untuk alasan sosial dan sebagai sarana pengendalian populasi dan dalam penerimaan sosial aborsi di Amerika Serikat.

Sebelum Marquis de Sade, aborsi yang diinduksi belum pernah dibahas di depan umum; Tulisan de Sade tentang aborsi yang diinduksi mendapat sorotan yang mulai menyebar di masyarakat Barat.

Untuk pembenaran medis, aborsi juga dipandang sebagai alternatif yang dapat diterima untuk prosedur operasi caesar. Referensi modern pertama adalah oleh William Cooper, seorang Dokter Kedokteran di London yang pada tahun 1769 menyarankan kemungkinan menginduksi aborsi sebagai alternatif operasi caesar, untuk menyelesaikan kehamilan yang tidak dapat dilahirkan dalam kasus disproporsi panggul (Farr 1980).

Pembenaran medial ini diterima oleh banyak dokter kandungan di Eropa, dan selama paruh kedua abad kesembilan belas, “indikasi, terutama di Jerman, diperluas untuk mencakup tuberkulosis, penyakit jantung, nefritis, dan bentuk psikosis tertentu” (Halaman 1972).

Pada tahun 1880, semua negara bagian telah mengatur aborsi, tetapi banyak negara bagian terus mengizinkan aborsi ketika ada ancaman terhadap kehidupan ibu atau ancaman serius terhadap kesehatannya sebagaimana ditentukan oleh dokter (Mohr 1978).

Aborsi dan Asosiasi Medis Amerika

The American Medical Association (AMA ) dibentuk pada tahun 1847; asosiasi ini dengan cepat menjadikan kriminalisasi aborsi sebagai salah satu prioritas tertingginya, sebuah langkah yang tidak didasarkan pada keberatan moral terhadap aborsi melainkan karena masalah tersebut menjadi pusat dari proyek profesionalisasi organisasi yang baru (Starr 1982).

Tujuan dari AMA bukanlah untuk melarang semua aborsi; AMA menyarankan bahwa dokter harus mengatur persyaratan di mana aborsi dilakukan. AMA akan mengubah pendapatnya dari abad kesembilan belas ke era pasca-Perang Dunia II. Pada tahun 1970, AMA memilih mendukung kerja hukum, dengan demikian membalikkan kampanyenya sekitar 100 tahun sebelumnya untuk mengkriminalisasi prosedur (Joffe et al. 2004).

Resolusi AMA yang disahkan oleh House of Delegates-nya berisi pernyataan bahwa dokter tidak boleh melakukan aborsi “hanya dengan menyetujui permintaan pasien” (Halfmann 2003).

Aborsi sebagai Alat untuk Pengendalian Populasi

Selama perjuangan abad kesembilan belas dari populasi yang tumbuh cepat, aborsi didorong sebagai bentuk pembatasan “konsekuensi” imigrasi. Selama awal akhir abad kesembilan belas, imigran terutama dari Eropa Timur dan Selatan dan Rusia, banyak dari kepercayaan Yahudi.

Setelah Perang Dunia I, suasana di Amerika terus mendukung pembatasan imigrasi. Aborsi menemukan keefektifannya pada abad kesembilan belas ketika negara menjadi lebih industri, dan karenanya, keluarga yang lebih besar (diperlukan di pertanian) tidak diperlukan dalam kehidupan pabrik – bahkan keluarga yang lebih besar menjadi beban biaya dalam kehidupan perkotaan yang sedang berkembang.

Undang-undang Comstock tahun 1873 menyatakan pengendalian kelahiran dan informasi aborsi cabul dan melarangnya dari surat AS.

Banyak negara bagian mengeluarkan undang-undang yang melarang kontrasepsi karena ada ketakutan bahwa kelompok imigran cenderung memiliki jumlah anak yang lebih besar daripada orang kulit putih Amerika yang lahir di Amerika Serikat.

Orang kulit putih Amerika takut bahwa imigran telah mendominasi masyarakat jika kulit putih, wanita Protestan tidak memiliki lebih banyak bayi. Pada tahun 1920, Margaret Sanger, penganjur pola asuh terencana (sekarang dikenal sebagai Planned Parenthood) dan pendiri Liga Kontrol Kelahiran Amerika, menulis “Kuota Rasial dalam Imigrasi” untuk Tinjauan Kontrol Kelahirannya, menganjurkan imigrasi terkontrol budak, Ibrani, dan Latin karena mereka “kemampuan kecerdasan yang lebih rendah.” Keluarga Berencana Sanger memandu pertempuran agar Hukum Comstock dibalik.

Pada tahun 1932, artikel Sanger, “A Plan for Peace,” dalam Tinjauan Kontrol Kelahiran menyarankan Departemen Kongres untuk menjaga pintu imigrasi tetap tertutup bagi orang asing tertentu, seperti orang yang berpikiran lemah, penderita epilepsi, pelacur, dan penjahat.

Undang-undang Comstock dinyatakan inkonstitusional pada tahun 1938, meskipun undang-undang negara bagian yang menentang pengendalian kelahiran tetap ada.

Jenis-Jenis Aborsi

Aborsi Medis

Aborsi medis mulai tersedia di Amerika Serikat pada awal 1970-an. Prosedur ini non-invasif dan tidak melibatkan instrumen bedah. Selama prosedur ini, anestesi tidak terlibat, dan dengan aborsi khusus ini, obat-obatan diberikan secara oral atau melalui suntikan.

Aborsi medis menuntut banyak kunjungan ke dokter. Dengan aborsi medis, wanita dapat melihat bagian dalam mereka karena dipaksa keluar, dan adalah umum bahwa perdarahan terjadi lebih banyak setelah aborsi medis daripada setelah aborsi bedah.

Pada tahun 2003, metotreksat dan mifepristone adalah obat yang tersedia di Amerika Serikat untuk menginduksi aborsi. Methotrexate bekerja dengan memisahkan sel-sel janin, akibatnya menghalangi janin untuk berkembang lebih jauh. Methotrexate digunakan bersama dengan misoprostol, yang merupakan prostaglandin (asam lemak) yang membangkitkan kontraksi rahim.

Methotrexate dapat diambil dalam waktu 49 jam setelah hari pertama siklus menstruasi terakhir. Suntikan metotreksat disuntikkan pada kunjungan pertama ke dokter. Pada kunjungan kedua, yang biasanya dalam rentang waktu 1 minggu sejak kunjungan pertama, wanita tersebut diberikan misoprostol pervaginam untuk merangsang kontraksi rahim.

Dalam waktu 2 minggu setelah kunjungan kedua, wanita tersebut akan mengeluarkan bagian dalam rahim; ini pada gilirannya mengakhiri kehamilan. Untuk memastikan bahwa aborsi selesai secara efektif, kunjungan tindak lanjut sangat dianjurkan.

Mifepristone bekerja dengan menghambat pencapaian progesteron, yang merupakan hormon yang diperlukan untuk melanjutkan kehamilan. Pada tahun 2000, mifepristone disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA) sebagai alternatif aborsi bedah.

Mifepristone dapat diminum dalam waktu 49 jam setelah hari pertama siklus menstruasi terakhir; wanita tersebut diberikan satu pil mifepristone.

Setelah 2 hari meminum pil mifepristone, wanita tersebut kembali ke dokter untuk menentukan apakah kehamilannya telah dibatalkan; jika kehamilan belum dibatalkan, dokter kemudian memberi wanita itu dua pil misoprostol, yang pada gilirannya akan menyebabkan rahim berkontraksi.

Selama kunjungan ketiga, dokter akan mengamati melalui USG bahwa aborsi dilakukan sepenuhnya. Jika kehamilan belum dibatalkan pada kunjungan ketiga, aborsi bedah dilakukan; aborsi bedah digunakan karena janin mungkin terganggu.

Aborsi Bedah

Aborsi bedah adalah salah satu aborsi yang paling umum digunakan. Selama 12 minggu pertama, penyedotan aspirasi atau aborsi vakum adalah metode yang paling umum.

Jenis aborsi khusus ini dikenal sebagai aborsi aspirasi vakum manual (MVA), dan melibatkan pengangkatan janin atau embrio, plasenta, dan selaput dengan pengisapan menggunakan pompa manual.

Metode aspirasi vakum listrik (EVA) menggunakan pompa listrik. Aspirasi vakum manual dikenal sebagai “hisap mini” dan penarikan menstruasi. Vakum aspirasi manual dapat digunakan pada awal kehamilan dan tidak melibatkan dilatasi serviks.

Dilatasi dan kuretase (D&C) adalah metode aborsi bedah kedua yang paling banyak digunakan. Dilatasi dan kuretase adalah praktik kehamilan standar yang dilakukan untuk alasan seperti pemeriksaan lapisan rahim untuk kemungkinan sel ganas, pemeriksaan perdarahan abnormal, dan aborsi. Kuretase mengacu pada pembersihan dinding rahim dengan kuret.

Dilatasi dan kuretase melibatkan peregangan lembut serviks dengan serangkaian dilator atau obat-obatan tertentu. Bagian dalam rahim pada saat itu diangkat dengan tabung yang dipasang pada mesin pengisap, dan dinding rahim dibersihkan menggunakan lingkaran ramping yang disebut kuret. Selama kehamilan minggu ke-15 sampai minggu ke-26, ada teknik lain yang harus digunakan.

Dilatasi dan Evakuasi (D&E) terdiri dari pembukaan serviks uteri dan evakuasi menggunakan peralatan bedah dan suction. Beberapa keuntungan dari aborsi bedah adalah biasanya dilakukan sebagai prosedur rawat jalan 1 hari; prosedur ini memakan waktu sekitar 10–15 menit, pendarahan setelah aborsi berlangsung selama 5 hari atau kurang, dan wanita tersebut tidak secara visual menyaksikan produk rahimnya dikeluarkan.

Kerugiannya adalah bahwa praktik ini invasif, dan infeksi dapat terjadi.

Aborsi dan Hukum

Aborsi telah menjadi prosedur hukum di Amerika Serikat sejak 1973.

Pada tahun 1973, Roe vs. Wade, 410 US113 membatalkan undang-undang aborsi di Amerika Serikat dengan menjadikannya legal untuk semua perempuan untuk menerima aborsi selama trimester pertama kehamilan.

Kasus pengadilan Roe vs. Wade telah maju ke arah hak yang lebih legal untuk memutuskan siapa yang mendapat hak istimewa untuk memutuskan kapan aborsi dianggap legal. Secara hukum, dengan keputusan Roe vs. Wade, 410 US113, dalam trimester ketiga kehamilan seorang wanita, anak yang belum lahir mencapai titik kelangsungan hidup yang memberinya hak untuk tidak digugurkan. Ada pengecualian tertentu untuk keputusan ini, seperti peristiwa keji seperti pemerkosaan, inses, atau jika kelahiran akan membahayakan kesejahteraan ibu.

Pengesahan pada tahun 1973 memajukan aborsi ke garis depan perdebatan politik dan hukum di mana ia tetap menjadi perdebatan masyarakat saat ini, dengan para pendukung dan penantang bercampur dalam pertemuan tentang jenis masalah apa itu dan apa yang dapat dan harus dilakukan tentang hal itu.

Secara politik dan hukum, Roe vs. Wade, 410 US 113 bukanlah satu-satunya putusan Mahkamah Agung terkait aborsi. Kasus lain yang mengikuti kasus Roe vs. Wade,410 US 113 adalah Akron vs. Akron Centerfor Reproductive Health, 462 US 416, 431–39 (1983), Webster v. Reproduction Health Services, 492 US 490, 507–11 (1989), dan Planned Parenthood vs. Casey, 505 US 833, 846–53 (1992).

The Planned Parenthood vs. Casey, 505 US833, 846–53 Putusan Mahkamah Agung menempatkan lebih banyak pembatasan dan pembatasan pada aborsi. PlannedParenthood vs. Casey, 505 US 833, 846–53 memutuskan bahwa ada masa tunggu 24 jam dan anak di bawah umur harus memiliki izin orang tua, dan penyedia aborsi harus bertanggung jawab dan diharuskan menyimpan catatan sebagai hal yang sah.

Planned Parenthood vs. Casey , 505 US833, 846–53 putusan juga memberikan keadilan dan kesetaraan laki-laki dan perempuan dengan menyatakan klausul persetujuan pasangan inkonstitusional di bawah amandemen ke-14; ini berarti suami tidak boleh memiliki penolakan inkonstitusional atas keputusan wanita untuk melakukan aborsi.

Mahkamah Agung menetapkan standar mengenai masalah kebijakan sosial yang signifikan, dan keputusan mereka sebelumnya bertindak sebagai karakter kunci dalam menentukan pilihan yang benar dan adil dalam masalah tersebut.

Putusan Mahkamah Agung sangat bertumpu pada hakim yang menjabat sebagai hakim agung. Mahkamah Agung yang lebih berpikiran liberal akan dengan penuh semangat mensponsori hak perempuan untuk memutuskan apa yang dia lakukan dengan tubuhnya sendiri.

Di sisi lain, Mahkamah Agung yang terdiri dari hakim yang lebih konservatif akan lebih dibujuk untuk bersaing dengan membuat pernyataan yang akan mengintensifkan preseden yang ditetapkan dalam Roe vs. Wade, 410 US 113.

Pada tahun 1992, Mahkamah Agung dalam Planned Parenthood of Southeastern Pennsylvania vs. Casey,505 US 833 menolak kebijakan ketat kehamilan trimester Roe tentang peraturan aborsi negara dan menggantinya dengan standar “beban yang tidak semestinya”.

Ketidakjelasan standar beban yang tidak semestinya memungkinkan beberapa negara bagian untuk mendukung berbagai undang-undang aborsi yang membatasi.

Peraturan aborsi negara bagian yang membatasi dapat meyakinkan kemungkinan wanita menggugurkan kehamilan yang tidak diinginkan dalam dua cara.

Pertama, undang-undang aborsi yang restriktif ini dapat membebani biaya keuangan seperti biaya aborsi sendiri, biaya perjalanan dan akomodasi, kehilangan waktu kerja, dan/atau biaya perawatan anak meningkat.

Selain itu, beban emosional seperti rasa bersalah, penyesalan, penyesalan, penghinaan, dan trauma psikologis yang dialami oleh wanita yang melakukan aborsi mungkin muncul.

Kedua, undang-undang aborsi restriktif dapat mengurangi akses fasilitas aborsi dengan memadatkan jumlah penyedia aborsi yang mengakibatkan peningkatan pencarian perempuan untuk menemukan penyedia aborsi dan biaya waktu yang terkait dengan mendapatkan aborsi. Semakin ketat undang-undang aborsi, semakin mahal biaya aborsinya.

Jika aborsi menjadi terlalu mahal, wanita mungkin memiliki lebih sedikit. Metode di mana undang-undang aborsi negara bagian yang membatasi memodifikasi kalkulus pengambilan keputusan resolusi kehamilan perempuan dapat dijawab dengan adil.

Pada tahun 2003, Kongres dan Presiden Bush menyetujui Undang-Undang Larangan Aborsi Sebagian-Kelahiran tahun 2003 (Hukum Publik 108–105, 117 Stat. 1201,18 USC 1531, PBA Ban), yang mengesampingkan pelebaran dan ekstraksi (D&X). Prosedur D&X dapat dilakukan baik setelah abortus aterm maupun pada abortus aterm.

Pada tahun 2004, keputusan hukum lain yang mengubah keabsahan aborsi adalah Undang-Undang Korban Tindak Kekerasan Tahun 2004 (UU 108–212). The UnbornVictims of Violence Act of 2004 (UU Umum108–212) mengusulkan bahwa setiap kejahatan kekerasan terhadap seorang wanita hamil dihitung sebagai dua kejahatan yang terpisah: satu terhadap wanita itu sendiri dan yang lainnya terhadap anak yang belum lahir.

Hal ini, pada gilirannya, telah meningkatkan diskusi yang diperdebatkan mengenai aborsi karena alasan yang muncul sebagai oxymoron untuk mengizinkan janin diukur sebagai orang yang menjalani proses tidak sah, namun demikian, tetap membiarkan aborsi dianggap sebagai diperbolehkan. dipandang sebagai kebijakan asosial karena bertentangan dengan memberikan hak-hak janin sebagai manusia sementara masih memberikan seorang perempuan hak hukum untuk memutuskan aborsi sebagai pilihan.

Kesimpulan

Aborsi dipandang sebagai masalah sosial di Amerika Serikat.

Beberapa aborsi berubah menjadi akibat dari tekanan masyarakat seperti ketidaksetujuan menjadi ibu tunggal, penyandang disabilitas, dana keuangan yang langka untuk keluarga, atau kurangnya akses atau penolakan terhadap metode kontrasepsi.

Selama hampir dua abad, prosedur reproduksi perempuan, termasuk aborsi, telah menarik kesadaran berbagai pemain sosial seperti profesional medis, politisi, kelompok agama, profesional hukum, ilmuwan, organisasi hak-hak perempuan, dan beberapa kelompok dan individu lain yang mengambil perhatian khusus. tertarik pada masalah.

Aborsi terus menempati tempat yang signifikan dalam perdebatan sosial politik, ditempatkan secara gelisah di persimpangan kedokteran, hak-hak perempuan, dan moralitas. Hak untuk hidup, hak atas kebebasan, hak atas keamanan pribadi, dan hak atas kesehatan reproduksi adalah semua masalah utama hak asasi manusia yang kadang-kadang digunakan sebagai penjelasan untuk ada tidaknya undang-undang yang mempengaruhi aborsi.

Di tempat-tempat aborsi adalah legal, kondisi rinci harus dipenuhi sebelum seorang wanita dapat memperoleh aborsi yang aman dan legal. Di Amerika Serikat, prasyarat ini biasanya ditentukan oleh usia janin, sering kali menggunakan sistem berbasis trimester untuk mengatur pandangan legalitas, atau sebagai penilaian dokter tentang kelangsungan hidup janin.

Juga, beberapa pihak berwenang memerlukan masa tunggu sebelum prosedur aborsi, menentukan distribusi informasi tentang perkembangan janin, atau mengharuskan orang tua dihubungi jika anak perempuan mereka yang masih di bawah umur meminta aborsi.

Salah satu hal yang paling bermasalah untuk diperdebatkan dalam hal aborsi adalah bagaimana membuat kebijakan luas yang memenuhi kebutuhan sebagian besar individu dalam masyarakat tertentu tanpa berkonsentrasi secara eksklusif pada pandangan konservatif ekstrem, pandangan ekstrem liberal, atau banyak pandangan moderat tentang masalah aborsi.

Pembuat kebijakan harus ingat bahwa kebijakan yang layak tidak bertumpu pada pandangan yang mengancam jiwa tetapi mencoba untuk mencakup banyak sudut pandang sambil menyadari fakta bahwa seseorang tidak dapat menyenangkan setiap orang dalam masyarakat.

Referensi

  • Dudley S, Mueller S (2000) Abortion facts – National Abortion Federation. Retrieved 9 Aug 2016. From http://prochoice.org/education-and-advocacy/aboutabortion/abortion-facts/
  • Farr AD (1980) The Marquis de Sade and induced abortion.J Med Ethics 6(1):7. https://doi.org/10.1136/jme.6.1.7
  • Halfmann D (2003) Historical priorities and the responses ofDoctors ’Associations to abortion reform proposals inBritain and the United States, 1960–1973. Soc Probl50(4):567–591. https://doi.org/10.1525/sp.2003.50.4.567
  • James D, Roche N (2016) Therapeutic abortion, WebMD,2004. Retrieved 9 Aug 2016
  • Joffe C, Weitz T, Stacey C (2004) Uneasy allies: pro-choicephysicians, feminist health activists and the struggle forabortion rights. Sociol Health Illn 26(6):775–796.https://doi.org/10.1111/j.0141-9889.2004.00418.x
  • Mohr JC (1978) Abortion in America: the origins andevolution of national policy, 1800–1900. Oxford University Press, New York
  • Page EW (1972) Book review the women and their pregnancies: the collaborative perinatal study of theNational Institute of Neurological Diseases and Stroke.N Engl J Med 287(9):471. https://doi.org/10.1056/nejm197208312870923
  • Robinson BA (2015) Part 1 of 2 parts: glossary of termsabout abortion or pregnancy that begin with letters Ato L. Retrieved Aug 2016. From http://www.religioustolerance.org/abo_defn.htm
  • Slack JD (2011) Abortion, execution, and the consequences of taking life, 2nd edn. Transaction, NewBrunswick
  • Starr P (1982) The social transformation of Americanmedicine. Basic Books, New York