Pengertian Abduksi dalam Penelitian

Abduksi adalah mode penalaran yang paling tidak dikenal dan mode yang paling baru disistematisasikan. Dalam hubungannya dengan deduksi dan induksi, Abduksi digunakan untuk membuat kesimpulan logis tentang dunia. Lebih jauh lagi, Abduksi menawarkan janji besar sebagai mode penalaran utama yang potensial untuk penelitian kualitatif.

Abduksi dalam Penelitian

Sifat dan Contoh Abduksi dalam Penelitian

Sifat Abduksi pertama kali disistematisasikan pada akhir abad ke-19 oleh filsuf dan ahli logika Amerika Charles Peirce . Bentuk inferensi abduktifnya adalah sebagai berikut:

Beberapa peristiwa, X, mengejutkan kami

Tetapi jika beberapa penjelasan, Y, ada, maka X akan menjadi biasa

Oleh karena itu, masuk akal bahwa X sebenarnya adalah kasus Y

Cara lain untuk melihat kesimpulan ini adalah dengan menyarankan bahwa itu sebenarnya adalah penalaran menuju makna. Ini berarti bahwa kesimpulan abduktif valid dengan cara yang berbeda dari dua mode penalaran lainnya. Sedangkan kesimpulan deduktif pasti (selama premis mereka benar) dan kesimpulan induktif mungkin, kesimpulan abduktif hanya masuk akal.

Kesimpulan Mengenai Abduksi dalam Penelitian

Oleh karena itu, kesimpulan abduktif pada dasarnya lebih lemah daripada dua jenis kesimpulan lainnya. Meskipun kesimpulan abduktif lebih lemah, mereka bisa sangat berguna . Ketika kita menalar makna, kita memperluas ranah penjelasan yang masuk akal.

Kita memberi diri kita kesempatan untuk melihat hal-hal yang mungkin terlewatkan dengan tetap menggunakan penjelasan yang terbukti benar. Inilah yang disebut Russel Hanson sebagai “logika penemuan.” Meskipun relatif sedikit pekerjaan yang dilakukan dengan menggunakan Abduksi, beberapa di antaranya cukup membuahkan hasil.

Misalnya, Gilbert Harman mencirikan Abduksi sebagai “penalaran untuk penjelasan terbaik.” Gagasan Abduksi ini telah dimasukkan ke dalam penelitian sistem pakar dan penelitian kecerdasan buatan.

Baca Juga:  Akses dalam Penelitian

Selain itu, Abduksi telah memainkan peran penting dalam semiotika. Pekerjaan lain dalam teori dan praktik abduktif menyamakan peneliti abduktif dengan detektif. Secara khusus, Sherlock Holmes telah diidentifikasi sebagai pemikir anabduktif par excellence. Artinya, apa yang disebut deduksinya sebenarnya adalah Abduksi .

Dalam kasus yang terkenal, Holmes menyimpulkan, dari fakta mengejutkan bahwa anjing penjaga tidak menggonggong, kesimpulan abduktif bahwa anjing itu mengenal penculik. Umberto Eco telah melihat aspek Abduksi ini baik dalam karya teoretis maupun novelnya.

Mengikuti karya Peirce, Gary Shank telah melihat penerapan penalaran abduktif secara langsung pada penelitian kualitatif. Dalam karya ini, Shank berpendapat bahwa sebenarnya ada enam mode kesimpulan abduktif yang digunakan semua peneliti.

Jenis inferensi ini mengarah pada firasat, pertanda, petunjuk, metafora, pola, dan penjelasan. Faktanya, Shank melanjutkan dengan berargumen bahwa Abduksi sebenarnya adalah keadaan dasar, atau mode default, kognisi secara umum.

Selanjutnya, dengan menggunakan struktur formal Abduksi itu sendiri, keenam mode kesimpulan ini dapat dihubungkan satu sama lain secara sistematis.

Dengan cara ini, kekuatan Abduksi sebagai cara untuk menalar makna dapat digunakan oleh penelitian kualitatif, yang merupakan penyelidikan empiris sistematis terhadap makna.