Perilaku antisosial adalah konstruksi luas yang mencakup tidak hanya kenakalan dan kejahatan yang menyiratkan keyakinan atau kemungkinan penuntutan, tetapi juga perilaku mengganggu anak-anak, seperti agresi, di bawah usia pertanggungjawaban pidana (Rutter et al. 1998).

Usia pertanggungjawaban pidana bervariasi dari usia 7 tahun di Irlandia dan Swiss hingga usia 18 tahun di Belgia, Rumania, dan Peru.

Di Amerika Serikat, beberapa negara bagian tidak memiliki usia tertentu. Definisi hukum, klinis, dan perkembangan dari perilaku antisosial memiliki fokus yang berbeda.

Perilaku Antisosial pada Masa Kecil dan Remaja

Definisi Perilaku Antisosial dan Agresi

Definisi hukum dari tindak pidana yang dilakukan oleh kaum muda meliputi: (a) perilaku nonkriminal tetapi berisiko (misalnya, membolos) yang berada di luar kendali pihak berwenang; (b) pelanggaran status di mana usia di mana suatu tindakan dilakukan menentukan apakah tindakan itu dianggap merusak (misalnya, perjudian); (c) kejahatan untuk melindungi pelaku agar tidak terpengaruh (misalnya, kepemilikan obat-obatan); dan (d) kejahatan dengan korban (misalnya, perampokan) didefinisikan secara luas (Rutter et al. 1998).

Kejahatan yang paling umum di kalangan anak muda adalah pencurian. Hanya beberapa bentuk kenakalan yang melibatkan agresi yang merupakan konstruksi yang lebih sempit daripada perilaku antisosial.

Sebuah meta-analisis studi analitik faktor perilaku antisosial (Frick et al. 1993) mengungkapkan empat kategori utama perilaku antisosial yang didefinisikan oleh dua dimensi (perilaku terbuka ke terselubung, dan destruktif menjadi kurang destruktif) sebagai berikut: (a) agresi, seperti sebagai penyerangan dan kekejaman (destruktif dan terbuka); (b) pelanggaran properti, seperti pencurian dan perusakan (destruktif dan terselubung); (c) perilaku oposisional, seperti marah dan keras kepala (nondestructive and overt); dan (d) pelanggaran status, seperti penggunaan zat dan pembolosan (tidak merusak dan rahasia).

Agresi dan kekerasan adalah konsep yang terkait tetapi bukan sinonim. Kekerasan biasanya mengacu pada agresi fisik dalam bentuk ekstremnya.

Definisi klinis perilaku antisosial difokuskan pada pola psikopatologis pada individu.

Gangguan menentang oposisi, yang meliputi amarah dan perilaku mudah tersinggung, secara klinis menjadi kurang bermasalah pada usia delapan tahun, tetapi beberapa anak, lebih sering anak laki-laki daripada perempuan, tidak dapat mengatasi masalah ini.

Gangguan perilaku didiagnosis berdasarkan pola perilaku yang terus-menerus yang melanggar hak orang lain atau norma sosial yang sesuai dengan usia.

Untuk individu yang harus berusia minimal 18 tahun, diagnosis ketiga, gangguan kepribadian antisosial, dapat diterapkan.

Pola psikopatologis ini mungkin melibatkan perilaku nakal, tetapi kriteria diagnosisnya lebih luas dalam hal disfungsi psikologis.

Pendekatan perkembangan terhadap perilaku antisosial difokuskan pada anteseden perkembangannya, seperti perilaku hiperaktif dan agresif di masa kanak-kanak, dan ketidakmampuan menyesuaikan diri di sekolah pada masa remaja awal.

Semakin muda anak-anak, semakin perilaku ‘antisosial’ mereka melampaui tindakan yang melanggar hukum. Tindakan terkait kenakalan yang berbeda mungkin merupakan indikator dari konstruksi dasar yang sama seperti kontrol diri yang rendah, atau mereka mungkin menunjukkan urutan perkembangan di berbagai konstruksi yang berbeda tetapi berkorelasi.

Perkembangan perilaku antisosial dipelajari dengan menggunakan desain longitudinal yang berarti penyelidikan berulang terhadap individu yang sama selama periode waktu yang lebih lama. Meningkatnya jumlah studi longitudinal menunjukkan tingginya kontinuitas masalah perilaku dari masa kanak-kanak hingga dewasa.

Ada kontinuitas antara ketidaktaatan dan pembangkangan orang dewasa, agresi terhadap teman sebaya, dan hiperaktif pada usia tiga tahun, dan masalah perilaku serupa atau lebih serius di masa kanak-kanak nanti. Hiperaktif selama tahun-tahun prasekolah yang terkait dengan perilaku agresif memiliki hubungan paling kuat dengan perilaku antisosial di kemudian hari.

Definisi umum agresi menekankan niat untuk menyakiti orang lain (Coie dan Dodge 1998). Referensi ke komponen emosional agresi biasanya tidak dibuat dalam definisi ini. Kemarahan, komponen emosional agresi, dan permusuhan, sikap negatif, memotivasi seseorang untuk bertindak agresif, tetapi perilaku agresif juga dapat ditampilkan secara instrumental.

Respons agresif yang bermusuhan ditandai dengan gairah otonom yang kuat dan respons yang kuat terhadap ancaman yang dirasakan.

Sebaliknya, agresi instrumental dicirikan oleh sedikit aktivasi otonom dan orientasi terhadap apa yang dilihat penyerang sebagai hadiah atau hasil yang diharapkan dari perilaku. Setiap tindakan agresif memiliki mode ekspresi, arah, dan motif.

Tindakan agresif dapat diekspresikan secara fisik, verbal, atau non-verbal, dan ditargetkan, dalam setiap kasus, lebih langsung atau tidak langsung. Ini juga bervariasi dalam bahaya atau intensitasnya. Motif dari tindakan agresif tersebut dapat bersifat defensif (reaktif) atau ofensif (proaktif).

Di antara anak-anak sekolah, agresi proaktif sering ditampilkan dalam perilaku intimidasi, yang berarti tindakan berbahaya yang disengaja berulang kali ditargetkan pada satu individu yang sama.

Dari persen hingga 12 persen anak-anak—laki-laki sedikit lebih sering daripada perempuan—dapat ditetapkan sebagai pengganggu dan sebanyak korban tergantung pada metode identifikasi, usia anak, dan budaya. Baik menindas orang lain maupun menjadi korban cenderung bertahan dari satu tahun ke tahun lainnya, dan keduanya terkait dengan pola kepribadian yang relatif stabil.

Selain Pengganggu dan Korban, peran peserta termasuk Asisten yang kurang lebih pasif pengikut pengganggu, Penguat yang memberikan Pengganggu dengan umpan balik positif, Pembela yang memihak korban, dan Orang luar yang cenderung menarik diri dari situasi bullying (Salmivalli 1998). . Pembelaan diri dan pembelaan orang lain sering diterima secara budaya, dan banyak anak membatasi perilaku agresif mereka pada agresi defensif.

Temuan longitudinal menunjukkan bahwa agresi ‘pertahanan terbatas’ pada masa remaja awal memprediksi penyesuaian sosial yang lebih berhasil di masa dewasa daripada agresi ‘multiple’, yang juga mencakup agresi proaktif. Hanya agresi ganda yang memprediksi tindak pidana di usia yang lebih tua (Pulkkinen 1996).

Perbedaan antara agresi bermusuhan dan instrumental tidak sejajar dengan pertahanan terbatas dan agresi ganda atau agresi reaktif dan proaktif. Meskipun agresi proaktif sering kali bersifat instrumental, agresi reaktif (atau defensif) dapat bersifat instrumental atau bermusuhan.

Perkembangan Agresi dan Perilaku Antisosial

Perkembangan Agresi

Ekspresi kemarahan tidak dapat dibedakan dari efek negatif lainnya pada bayi baru lahir, tetapi pada usia empat bulan tampilan wajah marah—alis mata lebih rendah dan menyatu, kelopak mata menyempit dan juling, dan pipi terangkat—ada dan mengarah ke sumber frustrasi (Stenberg dan Campos 1990).

Pemicu agresi yang paling sering pada masa bayi adalah ketidaknyamanan fisik dan kebutuhan akan perhatian. Agresi yang diarahkan oleh teman sebaya, terlihat dalam menanggapi provokasi teman sebaya dengan protes dan pembalasan yang agresif, dapat ditemukan pada akhir tahun pertama kehidupan.

Pada usia ini anak-anak menjadi semakin tertarik pada kepemilikan mereka sendiri dan kontrol atas kegiatan mereka sendiri. Selama tahun kedua kehidupan, perilaku oposisi dan agresi fisik meningkat. Kebanyakan anak belajar untuk menghambat agresi fisik selama usia prasekolah, tetapi anak-anak lain terus menunjukkannya (Tremblay et al. 1999).

Agresi verbal meningkat tajam antara usia dua dan empat tahun dan kemudian stabil. Ini adalah masa perkembangan bahasa yang cepat yang membantu anak-anak untuk mengkomunikasikan kebutuhan mereka secara simbolis.

Keterlambatan dalam perkembangan bahasa sering dikaitkan dengan masalah perilaku agresif. Antara usia enam sampai sembilan tahun, tingkat agresi menurun, tetapi pada saat yang sama bentuk dan fungsinya berubah dari sifat agresi yang relatif instrumental pada periode prasekolah menjadi semakin berorientasi pada orang dan bermusuhan (Coie dan Dodge 1998).

Anak-anak menjadi sadar akan niat bermusuhan orang lain dan mereka, terutama anak-anak yang agresif, merasakan ancaman dan penghinaan terhadap ego dan harga diri mereka yang menimbulkan agresi. Sebagian besar studi longitudinal menunjukkan penurunan peringkat agresi, yaitu frekuensi tindakan agresif yang dirasakan saat anak-anak memasuki masa remaja.

Namun demikian, tindakan kekerasan yang serius meningkat. Perbedaan individu dalam perilaku agresif menjadi semakin nyata.

Perbedaan Individu dalam Agresi dan Perilaku Antisosial

Perbedaan individu dalam ekspresi kemarahan muncul di awal kehidupan. Pada usia dua tahun, konsistensi respons kemarahan sepanjang waktu sudah signifikan. Perbedaan individu dalam agresi tetap agak stabil selama masa kanak-kanak dan remaja.

Korelasi sedikit berbeda tergantung pada ukuran yang digunakan, panjang interval, dan usia anak, tetapi umumnya antara 0,40 dan 0,70. Stabilitas sebanding untuk pria dan wanita. Perbedaan individu dalam menanggapi konflik terletak baik pada frekuensi perilaku agresif dan upaya prososial untuk memecahkan konflik.

Yang terakhir ini difasilitasi oleh perkembangan bahasa. Bahasa mungkin, bagaimanapun, memberi anak-anak sarana verbal agresi. Faktor tambahan, seperti pengembangan pengaturan diri, pengambilan perspektif, empati, dan keterampilan sosial, diperlukan untuk menjelaskan perbedaan individu dalam agresi (Coie dan Dodge 1998).

Perbedaan gender dalam agresi muncul di usia prasekolah, anak laki-laki terlibat dalam tindakan yang lebih kuat baik secara fisik maupun verbal. Perbedaan jenis kelamin ini melebar pada masa kanak-kanak pertengahan dan mencapai puncaknya pada usia 11 tahun ketika perbedaan gender dalam strategi agresif muncul: anak perempuan menunjukkan agresi relasional (misalnya, upaya untuk mengecualikan teman sebaya dari partisipasi kelompok) lebih dari anak laki-laki, dan anak laki-laki terlibat dalam perkelahian lebih dari anak perempuan (Lagerspetz dan Bjorkqvist 1994).

Baik perkelahian maupun agresi relasional mungkin bertujuan untuk membentuk status sosial seseorang dalam kelompok sebaya, tetapi dengan cara yang berbeda, perilaku antisosial dan perilaku eksternalisasi lainnya lebih umum, dan karir yang menyinggung lebih lama di antara laki-laki daripada di antara perempuan.

Namun, ada perubahan rasio antara pelaku laki-laki dan perempuan selama tahun 1980-an dan 90-an di beberapa negara barat. Remaja putri semakin terlibat dalam perilaku antisosial. Di Inggris Raya, rasio jenis kelamin sekitar 10:1 pada 1950-an, dan 4:1 pada 1990-an.

Usia puncak pelanggaran di kalangan anak perempuan tetap sekitar usia 14 atau 15 tahun, tetapi usia puncak pelanggaran laki-laki telah meningkat dalam tiga puluh tahun dari 14 menjadi 18 (Rutter et al. 1998).

Usia puncak pelanggaran yang terdaftar terkait dengan kebijakan polisi dan penuntutan, dan bervariasi berdasarkan pelanggaran. Misalnya, usia puncak lebih lambat untuk kejahatan kekerasan daripada pencurian.

Kontinuitas dalam Perilaku Antisosial

Pola multiproblem merupakan prediktor kenakalan yang lebih kuat daripada perilaku bermasalah tunggal.

Misalnya, agresi di masa kanak-kanak dan remaja memprediksi kenakalan ketika dikaitkan dengan perilaku bermasalah lainnya, seperti hiperaktif, kurang konsentrasi, dan motivasi dan prestasi sekolah yang rendah, dan hubungan teman sebaya yang buruk (Stattin dan Magnusson 1995).

Penolakan teman sebaya di masa praremaja, yang menunjukkan ketidakmampuan sosial daripada isolasi sosial, memprediksi kenakalan bahkan terlepas dari tingkat agresi.

Kesinambungan dari masalah perilaku awal hingga kenakalan dan perilaku eksternalisasi lainnya lebih tinggi di antara laki-laki daripada di antara perempuan, sedangkan masalah perilaku anak perempuan memprediksi perilaku internalisasi (depresi dan kecemasan) lebih sering daripada masalah perilaku anak laki-laki (Zoccolillo 1993).

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa sekelompok kecil pelanggar kronis menyumbang setengah dari pelanggaran seluruh kelompok.

Mereka cenderung menampilkan pola perilaku antisosial yang disebut ‘jalan hidup-persisten’. Hal ini ditandai pada usia dini dengan kurangnya kontrol diri, mencerminkan ketidakmampuan untuk memodulasi ekspresi impulsif, fitur temperamen yang sulit, hiperaktif, masalah perhatian, emosional. labilitas, impulsivitas perilaku, agresivitas, kognitif, bahasa dan defisit motorik, kesulitan membaca, IQ rendah, dan defisit dalam fungsi neuropsikologis.

Tiga belas persen anak laki-laki dalam studi oleh Moffitt et al. (1996) memenuhi kriteria untuk onset dini, tetapi hanya setengah dari mereka yang bertahan hingga remaja. Oleh karena itu, beberapa penilaian diperlukan untuk mengidentifikasi pelanggar seumur hidup.

Pola pelanggaran yang terbatas pada masa remaja lebih umum daripada pola persisten sepanjang hidup. Hal ini mencerminkan meningkatnya prevalensi kegiatan kenakalan selama masa remaja. Baik jalur terbuka (dimulai dari intimidasi) dan terselubung (dimulai dari mengutil) menuju pelanggaran remaja yang serius telah ditemukan (Loeber et al. 1998).

Dibandingkan dengan pola persisten seumur hidup, pola terbatas pada masa remaja kurang terkait erat dengan temperamen yang sulit, hiperaktif dan masalah perilaku awal lainnya, defisit neuropsikologis, dan hubungan teman sebaya yang buruk.

Banyak perilaku bermasalah yang sangat umum terjadi pada masa remaja. Laporan diri menunjukkan bahwa setengah dari laki-laki dan dari 20 persen menjadi 35 persen perempuan telah terlibat dalam kenakalan. Ruter dkk. (1998) menyimpulkan bahwa perilaku antisosial ‘beroperasi pada kontinum sebagai fitur dimensi yang kebanyakan orang tunjukkan pada tingkat yang lebih besar atau lebih kecil’ (hal. 11).

Penentu Perilaku Antisosial

Dengan meningkatnya temuan empiris, teori kejahatan yang mencoba menjelaskan kejahatan dengan satu set faktor penyebab semakin dikritik.

Iklim telah berubah juga dalam hal kemungkinan peran karakteristik individu sebagai penentu perilaku antisosial.

Pada 1970-an, teori menekankan penyebab sosial dari kejahatan, dan sedikit memperhatikan faktor individu. Situasinya sekarang berbeda. Studi empiris telah mengungkapkan bahwa faktor penentu perilaku antisosial beragam mulai dari faktor genetik hingga budaya. Studi tentang faktor genetik dalam perilaku antisosial telah menunjukkan bahwa perkiraan komponen genetik hiperaktif adalah sekitar 60 hingga 70 persen.

Perilaku antisosial terkait dengan hiperaktif, yang umumnya dikaitkan dengan fungsi sosial yang buruk, sangat dipengaruhi secara genetik.

Sebaliknya, perilaku antisosial yang tidak terkait dengan hiperaktif sebagian besar berasal dari lingkungan (Silberg et al. 1996). Komponen genetik untuk kejahatan kekerasan rendah dibandingkan dengan heritabilitas agresi (sekitar 50 persen), tetapi perbedaan ini mungkin juga disebabkan oleh perbedaan dalam prevalensi perilaku ini, dan pengaruhnya pada analisis statistik.

Tidak ada gen untuk perilaku antisosial; ditentukan secara multifaktorial. Efek genetik meningkatkan kewajiban untuk perilaku antisosial, tetapi mereka beroperasi secara probabilistik, yang berarti bahwa efeknya meningkatkan kemungkinan perilaku antisosial, jika faktor lingkungan dan pengalaman mempengaruhi ke arah yang sama.

Kesimpulan ini juga menyangkut anomali kromosom XYY. Pentingnya faktor pengalaman, terutama keluarga awal sosialisasi, dalam pengembangan agresi telah ditunjukkan dalam banyak penelitian (Coie dan Dodge 1998).

Individu agresif umumnya memiliki pandangan positif tentang agresi dan percaya itu normatif. Strategi mengasuh anak terkait dengan agresi berikutnya pada anak, misalnya, keterikatan yang tidak aman dan tidak teratur dengan pengasuh, sikap dingin dan permisif orang tua, pola asuh yang tidak konsisten, dan disiplin yang tegas (Hinde et al. 1993).

Pemantauan yang rendah sangat penting untuk keterlibatan remaja dengan perilaku antisosial. Pengasuhan mempengaruhi perilaku anak-anak dalam interaksi dengan temperamen mereka yang mengakibatkan perbedaan pengendalian diri yang terkait dengan hasil dewasa, seperti kriminalitas (Pulkkinen 1998).

Lingkungan langsung yang merugikan yang meningkatkan risiko perilaku antisosial dalam interaksi dengan faktor genetik termasuk kriminalitas orang tua, perselisihan keluarga, pengasuhan yang tidak efektif seperti pengawasan yang buruk, pengasuhan yang memaksa dan disiplin fisik yang keras, pelecehan, pengabaian, dan penolakan, kelompok sebaya yang nakal, tanpa pengawasan setelah kegiatan sekolah, dan pengangguran kaum muda.

Faktor risiko ini juga meningkatkan penggunaan alkohol dan obat-obatan, yang sering dikaitkan dengan kejahatan, dan sangat mirip di negara yang berbeda, meskipun ada juga beberapa perbedaan (Farington dan Loeber 1999).

Ada juga beberapa faktor sosial budaya yang dapat meningkatkan tingkat kejahatan di masyarakat, seperti perbedaan pendapatan, perilaku antisosial di lingkungan, ketersediaan senjata, kekerasan media, kualitas sekolah dan norma-norma, tingkat pengangguran, dan keterlibatan. di pasar obat. Kemiskinan sangat terkait dengan agresi dan mungkin beroperasi melalui gangguan pola asuh.

Realitas virtual kekerasan tersedia untuk anak-anak generasi sekarang melalui permainan elektronik. Program TV dan film video bersifat pasif, sedangkan permainan elektronik melibatkan partisipasi aktif pemain dan seringkali strategi kemenangan dengan kekerasan (Anderson dan Ford 1986). Beberapa kelompok etnis minoritas terwakili secara berlebihan dalam statistik kejahatan, tetapi faktor penyebabnya kompleks.

Namun, tradisi budaya menyebabkan perbedaan besar dalam tingkat kejahatan di antara negara-negara yang berbeda. Di negara-negara Asia, khususnya di Jepang, tingkat kejahatan lebih rendah daripada di negara-negara barat. 

Kesimpulan

Statistik resmi di negara maju menunjukkan bahwa tingkat kejahatan di kalangan anak muda telah meningkat sejak tahun 1970-an. Hasil studi longitudinal baru-baru ini telah meningkatkan pemahaman kita tentang faktor-faktor yang berkontribusi terhadap timbulnya perilaku antisosial. Pemahaman yang lebih besar tentang bagaimana mekanisme kausal beroperasi, bagaimanapun, diperlukan untuk pengembangan cara yang efektif untuk mencegah kejahatan.

Karena perilaku antisosial yang terus-menerus dimulai dari perilaku bermasalah di masa kanak-kanak, dukungan untuk keluarga dan bekerja dengan orang tua dan guru untuk meningkatkan keterampilan manajemen mereka sangat penting.

Orang tua yang penuh kasih sayang, disiplin yang tidak menghukum, dan pengawasan yang konsisten merupakan faktor pelindung terhadap perilaku antisosial.

Pelatihan manajemen orang tua adalah area yang diabaikan dalam sistem pendidikan barat. Sosialisasi anak-anak dan remaja mungkin juga didukung oleh, misalnya, undang-undang yang melarang ketersediaan senjata api dan perbaikan sosial politik kondisi keluarga