Pertanian dibedakan dari sektor-sektor ekonomi lainnya berdasarkan proses produksinya (biologis), organisasi ekonominya (di pertanian), dan produknya (makanan dan serat). Pentingnya perbedaan ini untuk analisis ekonomi tidak selalu jelas, tetapi mereka sudah cukup untuk menjadikan ekonomi pertanian sebagai sub-disiplin ilmu ekonomi yang terpisah, dengan jurnal dan organisasi profesionalnya sendiri.

Ekonomi Pertanian : Pengertian dan Perkembangannya

Keunggulan Pertanian dalam Pembangunan Ekonomi

Di sebagian besar dunia secara historis, dan di sebagian besar dunia saat ini, ekonomi pertanian adalah ekonomi subsisten: upaya untuk merebut makanan yang diperlukan untuk bertahan hidup dari sumber daya yang produktif tetapi berubah-ubah.

Ekonomi esensial menyangkut bagaimana individu melakukan upaya tersebut, dan bagaimana keluarga, desa, atau entitas sosial lainnya mengatur anggota mereka untuk melakukannya. Pembangunan ekonomi dimulai ketika pertanian menghasilkan produksi yang melebihi kebutuhan lokal. Sampai pertengahan abad kesembilan belas mayoritas angkatan kerja di sebagian besar negara Eropa dipekerjakan di bidang pertanian.

Pada akhir abad kedua puluh persentase ini telah dikurangi menjadi kurang dari lima di negara-negara terkaya. Pola serupa telah muncul sejak 1950 di sebagian besar Amerika Latin dan Asia Tenggara. Meskipun demikian, Bank Dunia (1997) memperkirakan bahwa 72 persen orang miskin dunia tinggal di daerah pedesaan, dan prospek pembangunan ekonomi di bidang pertanian tetap menjadi perhatian dunia.

Masalah yang telah lama diperdebatkan adalah apakah pertanian paling baik dilihat sebagai mesin pertumbuhan, dengan investasi di sektor tersebut sebagai sumber penting kemajuan ekonomi; atau sebagai sumber tenaga kerja yang stagnan secara ekonomi untuk dimobilisasi secara lebih produktif di tempat lain seiring dengan pertumbuhan ekonomi.

Model ‘ekonomi ganda’, di mana pertanian secara ekonomi berbeda dari sektor nonpertanian, dapat mengakomodasi kedua pandangan, tergantung pada bagaimana mereka memperlakukan mobilitas tenaga kerja dan modal antar sektor, dan proses perubahan teknis dan investasi di masing-masing sektor.

Model-model seperti itu dapat menjelaskan pengamatan migrasi besar-besaran dari pertanian bersama dengan tingkat upah dan pendapatan di daerah pedesaan yang meningkat ke tingkat perkotaan setelah tertinggal di tahap awal industrialisasi. Tetapi mereka tidak memberikan panduan empiris yang berguna untuk mendorong pembangunan ekonomi di wilayah-wilayah di dunia yang masih paling membutuhkannya.

Untuk tujuan tersebut, perhatian terhadap detail mikroekonomi dan sektoral diperlukan. Untuk ulasan pekerjaan ekonom pada pertanyaan tingkat mikro dan agregat, masing-masing, lihat Strauss dan Duncan (1995) dan Timmer (2002).

Salah satu temuan yang paling mencolok, dan sampai batas tertentu masih kontroversial tentang ekonomi pertanian tradisional adalah sejauh mana petani dalam keadaan termiskin di negara-negara kurang berkembang bertindak secara konsisten dengan prinsip-prinsip dasar ekonomi mikro.

Mereka mengikuti rasionalitas ekonomi dalam arti mendapatkan nilai ekonomi yang paling mungkin dengan sumber daya yang ada; tetapi inovasi dan investasi yang akan menghasilkan pertumbuhan ekonomi tidak ada (Schultz 1964).

Apa yang dibutuhkan adalah untuk keluar dari keseimbangan yang miskin tetapi efisien melalui ‘investasi dalam aliran pendapatan tinggi,’ terutama modal fisik dan metode produksi yang lebih baik yang mewujudkan pengetahuan baru, dan investasi dalam modal manusia yang akan mendorong inovasi dalam teknologi dan adopsi yang efektif. inovasi yang dilakukan petani.

Peristiwa seperti ‘revolusi hijau’ yang mendorong hasil gandum di India pada 1960-an menunjukkan tren yang menjanjikan yang telah dipertahankan di banyak daerah, tetapi pertanian tetap hampir mati hingga 1990-an di banyak tempat, terutama di Afrika dan bekas Uni Soviet. Tidak ada tugas yang lebih penting yang dihadapi ekonomi pertanian saat ini selain menjelaskan dan menemukan solusi untuk stagnasi ini. 

Peternakan

Peternakan berkisar dari individu yang mengerjakan sebidang tanah kecil dengan hanya alat primitif hingga perusahaan komersial besar. Setiap peternakan yang beroperasi mewujudkan solusi untuk masalah pilihan produk, teknik produksi, mobilisasi input, dan pemasaran output. Banyak pilihan yang harus dibuat melibatkan kegiatan rumah tangga non-pasar.

Akibatnya, analisis ekonomi rumah tangga pertanian telah menjadi bidang utama penyelidikan empiris, menyerukan perkembangan populasi dan ekonomi tenaga kerja serta teori perusahaan. Dengan menggunakan alat-alat ini, para ekonom pertanian telah berusaha untuk memahami alternatif-alternatif yang muncul dalam organisasi ekonomi pertanian: pertanian keluarga, koperasi, perkebunan, pertanian perusahaan, pertanian negara (lihat misalnya Binswanger dan Rosenzweig 1986).

Organisasi Produksi

Keputusan dasar adalah apakah akan mengkhususkan atau mendiversifikasi produksi di antara sejumlah produk. Kecenderungannya kuat menuju spesialisasi. Misalnya, 4,2 juta peternakan AS (78 persen dari semua peternakan) memiliki ayam pada tahun 1950, tetapi pada tahun 1997 spesialisasi telah berjalan sejauh ini sehingga hanya 100 ribu yang melakukannya (5 persen dari semua peternakan).

Terkait dengan spesialisasi adalah masalah ekonomi skala dalam pertanian. Di seluruh negara maju ada kecenderungan umum untuk ukuran pertanian meningkat selama abad terakhir. Data tentang biaya petani menunjukkan bahwa alasan utama adalah ukuran ekonomi. Namun ada banyak contoh kegagalan pertanian yang sangat besar.

Pertanian kolektif di bekas Uni Soviet, mempekerjakan ribuan pekerja di ribuan hektar, menjadi paradigma inefisiensi. Dan dalam beberapa konteks negara berkembang ada bukti bahwa pertanian kecil menggunakan sumber daya mereka lebih efisien daripada yang besar. Organisasi ekonomi yang optimal sehubungan dengan spesialisasi dan skala bergantung pada faktor teknis dan kelembagaan, yang paling penting sebagai berikut.

Penguasaan Tanah

Tanah adalah aset berharga dan diperlukan untuk pertanian. Namun petani di banyak negara miskin. Pengaturan kelembagaan telah berkembang untuk memungkinkan petani mengolah dan mengklaim pengembalian dari tanah yang tidak mereka miliki.

Yang utama adalah sewa tunai dan bagi hasil. Penyewaan tunai menghadapi beberapa masalah: penyewa mungkin kekurangan sarana atau akses ke kredit untuk pembayaran di muka, menanggung semua risiko gagal panen atau harga rendah, dan memiliki insentif untuk menggunakan tanah dengan cara yang meningkatkan output saat ini dengan mengorbankan kesuburan tanah di masa depan.

Di bawah bagi hasil, praktik umum di negara berkembang dan industri, penyewa membayar setelah panen dalam bentuk sebagian kecil dari tanaman yang dipanen.

Bagian yang dibayarkan kepada tuan tanah sangat bervariasi, umumnya antara seperempat dan setengah dari hasil panen, tergantung pada kualitas lahan, intensitas tenaga kerja tanaman, dan nilai input non-lahan, jika ada, yang disumbangkan. oleh tuan tanah.

Selain itu, literatur tentang kontrak tanah yang optimal menemukan bahwa pembagian tergantung pada biaya agensi, efisiensi produksi penyewa dan tuan tanah, dan seberapa besar penolakan risiko masing-masing pihak.

Bagi hasil membagi risiko produksi dan harga antara pemilik dan penyewa, dan meniadakan kebutuhan pembayaran di muka. Tetapi hal ini mempertahankan masalah prinsipal-agen dalam kurangnya insentif untuk mempertahankan kualitas tanah di masa depan, dan menambahkan disinsentif bagi upaya penyewa karena penyewa hanya menerima sebagian dari produk marjinal penyewa, dan menambahkan insentif bagi penyewa untuk melaporkan hasil dan atau harga yang diterima untuk mengurangi sewa yang dibayarkan.

Masalah seperti itu dapat diatasi melalui pemantauan, tetapi itu mahal. Untuk tinjauan komprehensif tentang masalah ini, lihat Deininger dan Feder (2001). Masalah dan biaya sewa tanah meningkatkan daya tarik pertanian yang dioperasikan pemilik, bahkan jika harus lebih kecil.

Baca Juga:  Ilmu Pertanian, Dan Teknologi, Serta Perkembangannya

Namun, di banyak negara, lembaga kepemilikan tanah pribadi belum sepenuhnya berkembang, begitu pula pasar kredit yang memungkinkan orang dengan sedikit aset awal menjadi pemilik tanah. Di negara maju, sewa lahan berfungsi sebagai mekanisme di mana petani dapat memobilisasi sumber daya lahan yang dibutuhkan untuk mencapai skala produksi dengan biaya terendah.

Dalam kasus AS pada tahun 1997, hanya 21 persen lahan pertanian berada di lahan pertanian yang sepenuhnya dimiliki oleh operator mereka.

Tenaga Kerja Pertanian

Sekitar setengah angkatan kerja dunia bekerja di pertanian, baik sebagai petani atau pekerja upahan. 

Tenaga kerja sewaan adalah umum bahkan di pertanian keluarga. Buruh tani yang disewa di negara berkembang dan negara industri termasuk di antara pekerja yang dibayar paling rendah dan paling rentan secara ekonomi.

Pekerja musiman hidup dalam kondisi yang sangat sulit karena mereka sering tinggal di tempat sementara dan merupakan minoritas atau imigran, terkadang dengan status hukum yang meragukan, yang membuat mereka siap untuk dieksploitasi.

Nasib pekerja migran di banyak negara telah menyebabkan upaya legislatif dan peraturan untuk membatasi jumlah mereka dan memperbaiki kondisi mereka, dan menambah pengertian umum bahwa kebijakan harus diambil untuk memungkinkan pekerja tak bertanah mendapatkan akses ke tanah mereka sendiri dan menjadi petani. diri.

Meskipun demikian, tenaga kerja upahan tetap merupakan bagian yang substansial dari angkatan kerja pertanian di negara-negara kaya dan miskin.

Pasar Kredit dan Input

Seiring modernisasi pertanian, peningkatan bagian dari sumber daya yang digunakan adalah benih yang dibeli, pupuk, bahan kimia, energi, dan peralatan modal. Peternakan yang tidak dapat berinvestasi menjadi tidak mampu bersaing secara efektif.

Jika pertanian modern akan dilakukan oleh petani selain mereka yang telah memiliki aset substansial, pasar kredit yang berfungsi dengan baik sangat penting. Masalah utama pertanian di banyak negara adalah terbatasnya akses ke input yang dibeli atau kredit.

Pemikiran terbaru tentang pasar kredit telah menekankan masalah yang muncul karena informasi asimetris antara pemberi pinjaman dan peminjam yang mengarah ke penjatahan kredit atau pasar yang hilang. Jika pinjaman yang berpotensi produktif tidak dilakukan, petani dan ekonomi pedesaan tidak dapat tumbuh secara maksimal.

Alasan ini menyebabkan banyak negara memberikan kredit bersubsidi kepada petani, tetapi masalah informasi yang menyebabkan kegagalan pasar belum selesai. datang dengan keterlibatan pemerintah. Selain itu, sumber politik dari program-program ini menyebabkan masalah baru.

Penentuan Harga dan Pemasaran

Keluhan yang berulang di seluruh dunia adalah kurangnya kekuatan pasar petani dibandingkan dengan mereka yang membeli dari dan menjual kepada mereka. Petani biasanya hanya memiliki beberapa alternatif outlet untuk produk mereka, dan input yang mereka beli, tetapi sejauh mana kekuatan monopsoni atau monopoli yang dihasilkan masih belum jelas.

Di banyak negara petani telah mendirikan koperasi pemasaran dan pembelian untuk meningkatkan kekuatan pasar mereka.

Di Amerika Serikat, paruh pertama abad kedua puluh melihat upaya pemerintah yang luas untuk mengurangi kekuatan pasar pengepakan daging, pedagang biji-bijian, rel kereta api, pedagang grosir dan pengecer makanan, dan bank melalui tindakan antimonopoli dan badan pengatur pemerintah.

Negara-negara maju di dunia saat ini penuh dengan upaya-upaya seperti itu, dan negara-negara berkembang telah mengikutinya seperti yang tampak layak secara teknis dan politis.

Meskipun demikian, masih belum jelas apakah masalah ekonomi petani pada prinsipnya disebabkan oleh kurangnya kekuatan pasar mereka, atau bahwa koperasi atau lembaga pengatur telah meningkatkan pendapatan pertanian secara signifikan.

Perkembangan penting terakhir dalam pemasaran melibatkan pengaturan kontrak antara petani dan pengolah yang mengambil beberapa penyediaan input dan keputusan pemasaran dari tangan petani. 

Perubahan seperti itu telah terjadi paling jauh dalam produksi ayam broiler di Amerika Serikat, di mana pengolahnya adalah ‘integrator’ yang memasok bayi ayam, pakan, veteriner dan layanan lainnya, informasi teknis, dan mungkin kredit. Peternak (atau ‘petani’) menerima jadwal pembayaran, yang dikontrak di muka, terdiri dari biaya per pon ayam yang dikirim yang disesuaikan dengan indikator efisiensi dibandingkan dengan petani lain (tetapi tidak mengubah pasar ayam) di imbalan atas upaya peternak dalam memberi makan dan mengelola kawanan dan menyediakan kandang ayam yang dilengkapi dengan baik.

Hampir semua ayam pedaging di negara ini sekarang diproduksi di bawah beberapa varian dari jenis kontrak ini.

Di bawah pengaturan ini, indikator produktivitas output per unit input telah tumbuh jauh lebih cepat untuk ayam pedaging daripada produk ternak lainnya dan harga AS per pon (basis hidup) ayam relatif terhadap daging sapi telah menurun dari rasio 1,7 pada tahun 1940 menjadi 0,5 pada tahun 1995. 

Pengaturan produksi serupa semakin lazim untuk hewan daging lainnya.

Manajemen Risiko

Dalam pertanian subsisten, gagal panen atau kematian ternak menempatkan petani pada risiko kelaparan. Dalam pertanian komersial, biaya tetap dari tanaman yang ditaburkan dan bunga utang berarti bahwa kehilangan bahkan sebagian dari hasil panen, atau menerima harga rendah, dapat dengan mudah menghasilkan arus kas negatif.

Langkah-langkah yang dapat diambil petani untuk mengelola risiko tersebut termasuk tabungan, diversifikasi usaha, pinjaman darurat, dan pembelian asuransi bahaya terhadap risiko output, atau beberapa bentuk penetapan harga ke depan terhadap risiko harga.

Namun tetap terbuka untuk pertanyaan bagaimana petani penghindar risiko. Bukti dasar bahwa penghindaran risiko itu penting adalah kesediaan petani untuk membayar asuransi dan minat mereka dalam menentukan harga hasil mereka di muka.

Pengamatan yang memberikan jeda tentang pentingnya penghindaran risiko adalah banyak petani yang tidak membeli bahkan asuransi tanaman bersubsidi dan yang tidak berusaha untuk mengunci harga untuk output mereka, bahkan ketika sarana kontraktual untuk melakukannya tersedia.

Meskipun demikian, bukti dari negara-negara berkembang menunjukkan penghindaran risiko yang besar yang dapat dengan mudah mengganggu keinginan petani untuk berinvestasi dalam metode produksi baru bahkan ketika inovasi akan membayar dalam nilai yang diharapkan (lihat Moschini dan Hennessy 2001).

Produksi dan Teknologi

Evoluasi pertanian dalam catatan sejarah yang panjang terutama terkait dengan perubahan teknologi. Di seluruh negara maju, rekor pertumbuhan produktivitas pertanian yang besar dan berkelanjutan telah dicapai.

Dalam kasus AS, setelah 50 tahun pertumbuhan yang stabil tetapi tidak spektakuler, produktivitas pertanian meningkat tajam setelah tahun 1940 ke laju sekitar 2 persen per tahun, jauh di atas laju pertumbuhan produktivitas di bidang manufaktur. Selain itu, tingkat pertumbuhan itu telah dipertahankan selama 60 tahun, dengan sedikit bukti stagnasi produktivitas yang melanda manufaktur pada 1970-an dan 1980-an (Gbr. 1).

Para ekonom telah mencurahkan banyak upaya untuk pengukuran dan analisis perubahan produktivitas dan keputusan petani tentang penggunaan input. Nerlove (1958) mengembangkan metode untuk memperkirakan respon output jangka pendek dan jangka panjang terhadap harga produk. Pekerjaan empiris menggunakan banyak variasi pada pendekatannya selama empat dekade terakhir telah memperkirakan efek jangka pendek yang umumnya kecil dari harga.

Tetapi dalam banyak kasus, efek jangka panjangnya cukup besar. Griliches (1957a) memberikan analisis ekonomi pertama yang dikembangkan sepenuhnya tentang adopsi teknologi dalam studinya tentang jagung hibrida di Amerika Serikat.

Perubahan teknis dan respons pasokan telah terjadi n digabungkan dalam studi tentang ‘inovasi yang diinduksi.’ Faktor penyebab utama yang diidentifikasi dalam pertumbuhan pasokan dan produktivitas adalah kemajuan dalam pengetahuan, peningkatan kualitas input, pembangunan infrastruktur, peningkatan keterampilan petani, dan kebijakan pemerintah. Tetapi kepentingan relatif dari faktor-faktor ini.

Baca Juga:  Ilmu Pertanian, Dan Teknologi, Serta Perkembangannya

Permintaan dan Pasar Populasi dunia meningkat tiga kali lipat pada abad kedua puluh dari dua miliar pada tahun 1900. Produksi pertanian tumbuh cukup tidak hanya untuk memberi makan empat miliar orang tambahan, tetapi juga untuk menyediakan rata-rata orang dengan diet yang jauh lebih baik.

Dan, kejadian kelaparan dan kelaparan di antara orang miskin di dunia telah sangat berkurang. Kemampuan ini tidak terbukti 200 tahun yang lalu ketika Malthus merumuskan proposisi bahwa kapasitas produksi bumi yang terbatas, ditambah dengan kecenderungan populasi untuk tumbuh setiap kali standar hidup naik di atas tingkat subsisten, berarti peningkatan kelangkaan pangan yang tak terhindarkan (dan lebih buruk lagi) selama ini. jangka panjang. Salah satu fakta paling menonjol tentang abad kedua puluh adalah kegagalan pesimisme Malthus untuk terwujud.

Meskipun demikian, unsur-unsur yang masuk akal dari pandangan ini—pada dasarnya keteraturan sumber daya alam dalam menghadapi peningkatan populasi—cukup untuk membuat kekhawatiran Malthus bergaung hingga hari ini.

Oleh karena itu, penting untuk menetapkan keadaan di mana kelangkaan pangan tidak lagi menjadi masalah sosial yang menonjol serta situasi di mana kelangkaan dan kelaparan tetap menjadi penyebab utama penderitaan, dan untuk memahami mengapa penawaran dan permintaan berkonspirasi untuk bekerja secara dominan. dalam arah kontra-Malthus.

Satu-satunya indikator terbaik dari kelangkaan pangan adalah harga riil komoditas pokok: sereal dan makanan pokok lainnya. Meskipun harga melonjak di masa perang dan 1970-an, trennya adalah komoditas yang semakin murah.

Tren ini terutama mencerminkan biaya produksi riil yang lebih rendah, konsekuensi dari tren produktivitas. Sementara semua mengakui ketidakpastian perkiraan apa pun, peserta ahli dalam penilaian komprehensif baru-baru ini tentang prospek pangan dunia sepakat bahwa tren penurunan harga riil komoditas makanan pokok kemungkinan besar akan berlanjut di abad kedua puluh satu (Islam 1995).

Faktor penting dalam permintaan makanan adalah Hukum Engel: bagian pendapatan yang dibelanjakan untuk makanan menurun saat pendapatan konsumen meningkat. Kenaikan umum pendapatan riil selama abad terakhir, ditambah dengan pertumbuhan produktivitas pertanian berarti penurunan yang tak terhindarkan dalam kepentingan ekonomi pertanian, dan telah menjadi sumber tekanan ke bawah kronis pada pengembalian ekonomi petani.

Di banyak negara berkembang, terutama bekas koloni yang ekonominya menjadi selaras dengan ekspor produk primer, penurunan harga komoditas telah menjadi bagian penting dari kisah kekecewaan ekonomi yang lebih besar.

Masalah ekonomi petani baik di negara berkembang maupun negara industri telah membuat pertanian tetap menjadi agenda kebijakan hampir di mana-mana.

Pemerintahan dan Pertanian

Respon politik terhadap masalah pertanian telah menghasilkan berbagai macam tindakan pemerintah. Empat bidang kegiatan memerlukan diskusi: regulasi pasar komoditas; kebijakan pembangunan pedesaan; kebijakan pangan; dan kebijakan sumber daya dan lingkungan.

Program Komoditas

Intervensi pemerintah di pasar komoditas pertanian telah meresap sepanjang sejarah yang tercatat. Bentuk primordial dari intervensi ini adalah perpajakan. Dengan urbanisasi, pajak implisit pertanian telah muncul di banyak negara dalam bentuk peraturan yang dimaksudkan untuk menjaga harga pangan agar tidak naik pada saat kelangkaan.

Sebuah kesenjangan tajam terjadi antara negara berkembang, di mana hasil pertanian umumnya dikenakan pajak, dan dunia industri, di mana pertanian umumnya disubsidi. Pola perpajakan dan subsidi ini memiliki konsekuensi yang tidak menguntungkan, yaitu mendorong kelebihan produksi di negara-negara industri dan menghambat investasi di bidang pertanian di negara-negara berkembang, yang banyak di antaranya memiliki keunggulan komparatif di bidang pertanian.

Bertentangan dengan apa yang mungkin diharapkan, pangsa ekspor pertanian dunia yang dicatat oleh negara-negara industri meningkat dari 30 persen pada tahun 1961–3-3 menjadi 48 persen pada tahun 1982–4, dengan penurunan yang sesuai di negara-negara berkembang (Bank Dunia 1986, hlm. 10 ). 

Perlindungan pertanian di negara-negara industri tidak hanya merugikan pertanian di negara-negara berkembang, di samping itu perlindungan masing-masing negara industri membuat lebih mahal biaya bagi negara-negara industri lain untuk mempertahankan perlindungan.

Kebijakan Pertanian Bersama (CAP), dibuat dengan pembentukan Masyarakat Ekonomi Eropa pada tahun 1958, terkenal dalam hal ini. Instrumen kebijakan utama CAP kembali ke Undang-Undang Jagung Inggris pada tarif abad kesembilan puluh yang mempertahankan perlindungan terhadap impor dengan naik ketika harga dunia turun (‘pungutan variabel’) dan subsidi ekspor untuk membuang surplus produksi domestik

Dalam dua dekade pertama keberadaannya, CAP memindahkan anggotanya dari importir bersih menjadi eksportir bersih gandum, beras, daging sapi, dan daging unggas.

Negara-negara penghasil biji-bijian lainnya, yang juga ingin mempertahankan harga dukungan bagi produsen mereka, memperkenalkan atau mempercepat program promosi dan subsidi ekspor mereka sendiri, terutama Program Peningkatan Ekspor AS tahun 1980-an.

Persaingan subsidi memperburuk penurunan harga komoditas di seluruh dunia pada 1980-an, meningkatkan biaya ‘pembayaran kekurangan’ AS yang membuat perbedaan antara harga ‘target’ yang diatur dan harga pasar untuk biji-bijian.

Hal ini pada gilirannya memicu program pemalasan areal secara besar-besaran; pada tahun 1985–7 sekitar seperempat dari lahan penanaman biji-bijian AS tidak digunakan. Bank Dunia (1986, hlm. 121) menilai biaya dan manfaat tahunan dari perlindungan pertanian di negara-negara OECD terbesar seperti yang ditunjukkan pada Tabel 1 (dalam miliaran dolar).

Perhatikan bahwa biaya bagi konsumen dan pembayar pajak bersama-sama jauh lebih besar daripada keuntungan produsen (lebih khusus, pemilik tanah), dengan jumlah untuk UE, AS, dan Jepang menjadi kerugian kesejahteraan bersih sebesar US$25 miliar.

Pengukuran yang akurat dari keuntungan dan kerugian ini sulit, tetapi hampir semua analis memperkirakan kerugian bersih yang substansial di negara-negara industri dan produsen di negara-negara berkembang selama sebagian besar periode pasca-Perang Dunia II, dan kerugian yang dipercepat pada 1980-an.

Situasi ini memberikan stimulus bagi kebijakan pertanian, setelah negosiasi yang panjang dan kontroversial pada 1986-1993, untuk tunduk pada disiplin ilmu yang disepakati secara internasional yang mulai diterapkan pada 1995 di bawah naungan Organisasi Perdagangan Dunia. Masing-masing negara juga telah memprakarsai langkah-langkah untuk mengurangi intervensi distorsi pasar di pasar komoditas pada 1990-an.

Di negara berkembang, langkah-langkah substantif dalam deregulasi pasar komoditas dilakukan di banyak negara di Amerika Latin dan Asia Timur; dan di Afrika banyak negara mereformasi dan atau menghapus dewan pemasaran dan intervensi terkait.

Yang paling radikal dari semuanya, dimulai pada akhir 1980-an (dan sebelum pecahnya lingkup Soviet pada 1989), penolakan kontrol negara atas perusahaan pertanian terjadi di Cina dan di seluruh Eropa Timur dan bekas Uni Soviet.

Tetapi reformasi belum mencapai apa pun yang mendekati liberalisasi lengkap baik di negara maju, berkembang, atau transisi, dengan pengecualian Selandia Baru.

Kebijakan Pembangunan Pedesaan

Agenda pemerintah yang lebih luas dalam mendorong pertumbuhan ekonomi di bidang pertanian dan pedesaan mendapat dukungan yang lebih luas.

Para ekonom umumnya menyimpulkan bahwa penyediaan barang publik dan investasi infrastruktur tertentu sangat penting dalam pembangunan ekonomi pertanian, dan bahwa tidak adanya atau kekurangan dukungan pemerintah tersebut merupakan hambatan, mungkin hambatan yang tidak dapat diatasi, untuk pertumbuhan ekonomi di pertanian di negara-negara di mana itu belum terjadi.

Bank Dunia telah mengambil peran yang kuat dalam mendesak liberalisasi pasar di negara-negara berkembang dan pada saat yang sama mengusulkan program investasi publik yang luas dalam mengejar pembangunan pedesaan (Bank Dunia 1997).

Lembaga Hukum

Layanan ekonomi paling mendasar yang dapat diberikan Negara adalah sistem hukum yang mengatur properti dan kontrak, dan perlindungan dari pelanggar hukum. Persyaratan ini tentu saja tidak khusus untuk pertanian, tetapi harus disebutkan karena lembaga hukum di daerah pedesaan tidak lemah dalam banyak transisi dan ekonomi miskin, dan terutama mengenai penggunaan dan penguasaan lahan pertanian dan sumber daya air.

Baca Juga:  Ilmu Pertanian, Dan Teknologi, Serta Perkembangannya

Di negara-negara industri juga, lembaga-lembaga ini harus berkembang sebagai tanggapan terhadap perubahan dalam realitas teknis dan sosial, terutama pada tahun 1990-an pembentukan hak milik dan prosedur kontrak yang melahirkan inovasi dalam bioteknologi.

Penelitian, Penyuluhan, dan Pendidikan Pertanian

Bahkan dengan lembaga-lembaga mapan yang mendorong penelitian dan pengembangan sektor swasta, penelitian dan penyebaran informasi kemungkinan besar merupakan kandidat untuk pendanaan publik, dan telah lama didanai di banyak negara. Griliches (1957b) memelopori metode memperkirakan biaya dan manfaat dari penelitian yang didukung publik.

Sejak itu ratusan penelitian di negara berkembang dan industri telah mereplikasi temuannya tentang tingkat pengembalian investasi publik yang luar biasa tinggi dalam penelitian dan penyebaran pengetahuan melalui kegiatan penyuluhan (Evenson 2001).

Sejak karya Schultz (1964, Bab 12) investasi di sekolah telah dilihat sebagai landasan dari apa yang dibutuhkan untuk meningkatkan kesejahteraan ekonomi masyarakat petani, dan untuk meningkatkan produktivitas pertanian.

Namun, bukti empiris yang kuat tentang efek pendidikan pada pertanian sulit didapat. Meski begitu, ada dukungan luas untuk peningkatan pendidikan di daerah pedesaan, baru-baru ini dengan perhatian khusus pada pendidikan perempuan.

Bukti kuat bahwa sekolah meningkatkan kapasitas penghasilan masyarakat, jadi ini adalah solusi yang menjanjikan untuk kemiskinan pedesaan bahkan jika hal itu menyebabkan penerimanya meninggalkan pertanian.Infrastruktur Pedesaan.

Pemerintah di negara-negara industri telah melakukan investasi besar di jalan raya, rel kereta api, jalur pelayaran, dan pelabuhan untuk menyediakan akses pasar yang lebih murah ke daerah-daerah terpencil.

Kurangnya infrastruktur seperti itu merupakan hambatan utama bagi pembangunan pertanian di banyak bagian dunia saat ini. Tapi kami tidak memiliki studi tentang pengembalian ke penelitian untuk memberikan bukti tentang tingkat pengembalian investasi tersebut, dan bukti anekdot penuh dengan kegagalan serta kisah sukses.

Bahkan lebih banyak kontroversi berputar di sekitar investasi dalam proyek air. Irigasi penting dalam memfasilitasi respons pemupukan terhadap varietas biji-bijian baru yang memicu revolusi hijau tahun 1960-an, dan sangat penting untuk membuka lahan kering untuk produksi.

Pada saat yang sama, bendungan dan pekerjaan irigasi telah banyak dikritik dalam beberapa tahun terakhir. Banyak kasus rendah atau negatif dari investasi besar telah dikutip, dan biaya lingkungan dari habitat yang hilang untuk spesies yang terancam punah dan kualitas air yang berkurang telah ditekankan.

Pekerjaan baru-baru ini oleh para ekonom pertanian telah menekankan peningkatan institusi untuk penetapan harga air dan penetapan hak penggunaan lebih dari investasi lebih lanjut dalam proyek-proyek besar.

Kebijakan Pangan

Sumber utama diskriminasi pemerintah terhadap pertanian di negara berkembang adalah keinginan untuk menjaga harga pangan tetap rendah bagi konsumen perkotaan. Di negara-negara industri, juga, upaya telah dilakukan melalui pagu harga dan pembatasan ekspor untuk menahan harga pangan pada periode ketika mereka telah meningkat tajam, seperti yang terjadi pada ledakan komoditas tahun 1970-an.

Kebijakan yang lebih penting yang sedang berlangsung membahas regulasi kualitas dan keamanan pangan, bantuan pangan untuk orang miskin yang berisiko kekurangan gizi, dan bantuan kelaparan. Residu kimia pada makanan dan penggunaan organisme hasil rekayasa genetika (GMO) di bidang pertanian menjadi isu yang diperdebatkan pada 1990-an.

Sebuah percabangan penting dari negara-negara saat ini adalah antara negara-negara di mana ketahanan pangan tetap menjadi masalah nasional yang mendesak dan negara-negara di mana jaminan makanan yang memadai adalah masalah hanya sebagian kecil dari populasi.

Bantuan pangan internasional telah menjadi kebijakan permanen di negara-negara industri, khususnya penanggulangan kelaparan. Mobilisasi dana untuk upaya-upaya semacam itu bisa sulit kecuali dalam kasus-kasus bencana yang dipublikasikan dengan baik, tetapi masalah analitis yang lebih menonjol melibatkan sifat kelaparan dan keefektifan pendekatan alternatif untuk memperbaiki penderitaan dan kematian yang diakibatkannya.

Telah menjadi jelas bahwa di sebagian besar kelaparan, masalahnya bukanlah ketidaktersediaan makanan secara fisik melainkan kurangnya pendapatan untuk memperoleh makanan. Ini mungkin tampak perbedaan tanpa perbedaan tetapi implikasinya sangat besar bagi administrasi bantuan yang paling efektif.

Dikatakan, misalnya, dapat menjadi kontraproduktif hanya dengan mengirimkan produk makanan untuk dicairkan oleh pemerintah daerah. Hasil yang tidak diinginkan adalah distribusi yang terlalu sering mengurangi mereka yang paling membutuhkan barang, dan pada saat yang sama depresi harga komoditas dan karenanya pendapatan petani lokal yang memproduksi barang yang bersaing di pasar yang sama dengan barang yang dibawa tetapi kekurangan pendapatan. untuk diet yang cukup secara keseluruhan.

Umumnya, donor internasional harus berhati-hati untuk tidak mengambil tindakan yang merugikan mekanisme penanggulangan lokal, yang di banyak daerah miskin berkembang dengan baik dari pengalaman panjang dan pahit.

Sumber Daya dan Kebijakan Environmental

Hubungan antara pertanian dan kualitas air, tanah dan penipisan sumber daya lainnya, habitat satwa liar, dan kontaminasi bahan kimia telah menjadi isu kebijakan terdepan di negara-negara industri, dan mulai mendapat perhatian di negara-negara berkembang.

Perbedaan dari peraturan pencemar industri adalah bahwa sumber pencemaran pertanian biasanya kecil, tersebar, dan sulit dipantau. Pestisida pertanian tertentu telah dilarang di negara-negara industri, tetapi pengganti yang cukup baik sejauh ini telah tersedia.

Penggunaan non-intensif dari lahan yang mudah terkikis atau yang peka terhadap lingkungan, telah dikembangkan di AS dan Eropa dengan membayar petani untuk melakukan praktik yang direkomendasikan. Praktik non-polusi dan penghematan sumber daya untuk negara-negara berkembang telah dipromosikan oleh badan-badan internasional sebagai hal yang kondusif untuk ‘keberlanjutan’ sumber daya produktif mereka.

Namun, beberapa negara telah menolak beberapa gagasan ini, seperti pembatasan pembukaan lahan baru atau menghindari bendungan baru yang besar dan proyek irigasi. Perdebatan menjadi sulit karena kurangnya dokumentasi bahwa hilangnya hutan dan konversi lahan lain untuk tujuan pertanian pada tingkat yang sekarang terjadi adalah kesalahan yang akan disesali.

Di Eropa dan Amerika Utara, masalah yang menonjol dalam beberapa dekade terakhir adalah konversi lahan pertanian dari pertanian menjadi perumahan dan penggunaan komersial di subu.daerah rban, bukan karena kekhawatiran akan hilangnya produksi pangan, melainkan karena hilangnya ruang terbuka dan fasilitas masyarakat lainnya yang disediakan oleh pertanian.

Peraturan penggunaan lahan dan subsidi pertanian dari berbagai jenis telah diperkenalkan, paling luas di Eropa.

Politik Pertanian

Mengapa pertanian didiskriminasi secara luas di negara berkembang, dan didukung di negara maju? Bukti bahwa penjelasannya tidak spesifik negara adalah bahwa negara-negara yang telah tumbuh cukup kaya untuk beralih dari kategori berkembang ke kategori maju, sebagian besar di Asia Timur, telah beralih dari memajaki pertanian menjadi mensubsidinya.

Sejumlah besar karya baru-baru ini telah berusaha menjelaskan kekuatan dan ketahanan pengaruh politik petani di negara-negara terkaya, terutama di Eropa Barat, Jepang, dan Amerika Utara. Khususnya penting bahwa kekuatan ini telah dipertahankan bahkan ketika populasi pertanian telah menurun dari seperempat menjadi setengah dari total populasi 50 tahun yang lalu menjadi 2 hingga 10 persen saat ini.

Hal ini juga instruktif bahwa beberapa komoditas dilindungi jauh lebih berat daripada yang lain di setiap negara. Banyak hipotesis yang masuk akal tentang hal ini dan hal-hal terkait telah diajukan, umumnya terkait dengan lobi kelompok kepentingan dan politik demokratis.

Mengetahui lebih banyak tentang politik pertanian adalah penting karena peran pemerintah sangat penting dalam banyak aspek pembangunan pertanian dan pedesaan, namun tindakan pemerintah dalam program dukungan komoditas, pembatasan perdagangan, dan bidang peraturan lainnya telah membebankan biaya sosial yang besar yang terutama resisten terhadap reformasi.

Tujuannya adalah lembaga pemerintah yang menyediakan layanan yang berkontribusi pada pembangunan berkelanjutan dan mereformasi kebijakan yang sia-sia. Tujuannya masih jauh dari realisasi. 

Ekonomi Pertanian,Pengertian Ekonomi Pertanian,Perkembangan Ekonomi Pertanian