Feelsafat.com – Agnotologi adalah studi tentang ketidaktahuan (dari kata Yunani agnoia ( ‘′ ), yang berarti “ketidaktahuan”; a = “non” dan gnosis = “pengetahuan”). Istilah tersebut merupakan neologisme yang dicetuskan oleh Robert Proctor. Ketidaktahuan, ketidakpastian, dan istilah terkait merujuk secara beragam pada tidak adanya pengetahuan, keraguan, dan kepercayaan yang salah.

AVvXsEi2eZIYkiYbkMRe63hvTP89LMNB5lZd daCjbTiP7tmS6v26iv slr9h9STNk 6UoE kIa3DMfL5HgEez1zL95ib8VOYGWgqioSjbsmArPREQaqzzd0YpMxBwCIj v8yW GthfRg 7JNOnDo9LmK oG823We5Ynni3i1Pu c1ReF2eeWvroJHd6kiw=s320

Topik ini memiliki sejarah panjang dalam filsafat Barat, yang terkenal berakar pada tradisi Socrates. Ini memiliki pengobatan yang jauh lebih pendek dan, sampai saat ini, sporadis dalam ilmu manusia. Fokus entri ini adalah pada perkembangan yang relatif baru di dalam dan pertukaran antara kedua domain. 
Titik awal kunci mengenai ketidaktahuan adalah bahwa siapa pun yang menghubungkannya tidak dapat menghindari membuat klaim untuk mengetahui sesuatu tentang siapa yang tidak mengetahui apa: A bodoh dari sudut pandang B jika A gagal untuk setuju dengan atau menunjukkan kesadaran akan ide-ide yang didefinisikan B sebagai benar-benar atau berpotensi valid . A dan B bisa identik, sehingga A mengategorikan ketidaktahuan.
Dengan demikian, banyak sarjana telah mencatat perbedaan antara ketidaktahuan yang disadari (yang diketahui tidak diketahui, ketidaktahuan yang dipelajari) dan meta-ketidaktahuan (tidak diketahui tidak diketahui, ketidaktahuan dikuadratkan).
Topik tersebut telah dilanda kesulitan terminologis karena kelangkaan dan istilah negatif untuk merujuk pada hal yang tidak diketahui. Beberapa sarjana telah membangun tipologi yang tidak diketahui, dalam upaya untuk membuat eksplisit sifat mereka yang paling penting.
Buku Smithson, Ignorance and Uncertainty: Emerging Paradigms, menunjukkan perbedaan antara mengabaikan sesuatu dan mengabaikan sesuatu, yang terakhir sama dengan memperlakukan sesuatu sebagai tidak relevan atau tabu. Karin Knorr-Cetina menciptakan istilah pengetahuan negatif untuk menggambarkan pengetahuan tentang batas-batas yang dapat diketahui. Berbagai penulis telah mencoba untuk membedakan yang dapat direduksi dari yang tidak dapat direduksi.
Dua perhatian mendasar telah berada di garis depan pendekatan filosofis dan sosial-ilmiah untuk hal-hal yang tidak diketahui. Yang pertama adalah penilaian, pembelajaran, dan pengambilan keputusan tanpa adanya informasi yang lengkap. Kerangka kerja preskriptif menyarankan bagaimana ini harus dilakukan, dan kerangka kerja deskriptif menjelaskan bagaimana manusia (atau spesies lain) melakukannya.
Kerangka preskriptif yang dominan sejak paruh kedua abad ke-20 adalah teori utilitas yang diharapkan subjektif (SEU), yang prinsip utamanya adalah bahwa hasil keputusan harus dievaluasi oleh utilitas yang diharapkan; yaitu, produk dari probabilitas dan utilitasnya (misalnya, nilai moneter, meskipun utilitas mungkin didasarkan pada penilaian subjektif).
Menurut SEU, pembuat keputusan rasional memilih opsi yang memaksimalkan utilitas yang diharapkannya. Beberapa teori deskriptif dalam psikologi dan ekonomi perilaku (misalnya, Teori Prospek dan Teori Utilitas yang Diharapkan Bergantung pada Peringkat) telah mengubah SEU untuk menjadikannya lebih akurat secara deskriptif sambil mempertahankan beberapa sifat “rasional”-nya. 
Perhatian kedua adalah sifat dan asal-usul yang tidak diketahui. Sementara banyak sarjana telah memperlakukan yang tidak diketahui sebagai yang timbul dari batasan pengalaman manusia dan kapasitas kognitif, perhatian yang meningkat baru-baru ini diberikan pada tesis bahwa yang tidak diketahui dikonstruksi secara sosial, banyak dari mereka sengaja demikian. Buku Smithson 1989 adalah salah satu yang paling awal untuk mengambil tesis bahwa yang tidak diketahui dikonstruksi secara sosial.
Pekerjaan terkait termasuk Cancer Wars 1995 karya Robert Proctor dan Risk Society 1992 karya Ulrich Beck. Pada awal abad ke-21, tesis ini menjadi lebih mainstream. Memang, volume yang diedit tahun 2008, dengan judul agnotologi, berfokus pada bagaimana budaya, politik, dan dinamika sosial membentuk apa yang tidak diketahui orang. Filsuf dan ilmuwan sosial sama-sama telah memperdebatkan apakah ada berbagai jenis yang tidak diketahui.
Masalah ini penting karena jika hanya ada satu jenis maka hanya satu kerangka keputusan preskriptif yang diperlukan dan mungkin juga terjadi bahwa manusia telah mengembangkan satu cara dominan untuk membuat keputusan dengan yang tidak diketahui.
Di sisi lain, berbagai jenis yang tidak diketahui mungkin memerlukan metode yang berbeda untuk menghadapinya. Dalam filsafat dan matematika, kerangka formal yang dominan untuk menangani hal-hal yang tidak diketahui telah menjadi satu atau teori probabilitas lainnya. Namun, makalah inovatif Max Black tahun 1937 mengusulkan bahwa ketidakjelasan dan ambiguitas dapat dibedakan satu sama lain, dari probabilitas, dan juga dari apa yang disebutnya “umum.” Tahun 1960-an dan 1970-an melihat proliferasi kerangka matematika dan filosofis yang dimaksudkan untuk mencakup hal-hal yang tidak diketahui nonprobabilistik, seperti teori himpunan fuzzy, himpunan kasar, logika fuzzy, fungsi keyakinan, dan probabilitas tidak tepat.
Perdebatan terus berlanjut hingga hari ini mengenai apakah salah satu dari alternatif ini diperlukan, apakah semua yang tidak diketahui dapat direduksi menjadi beberapa bentuk probabilitas, dan apakah ada penjelasan rasional tentang bagaimana menangani hal-hal yang tidak diketahui nonprobabilistik. Pesaing utama saat ini termasuk kerangka probabilitas umum (termasuk probabilitas tidak tepat, kepercayaan, dan fungsi keyakinan), teknik Bayesian yang kuat, dan teknik logika fuzzy hybrid. Dalam ilmu-ilmu sosial selama awal 1920-an, John Maynard Keynes membedakan antara “kekuatan” dan “bobot” pembuktian, sementara Frank H. Knight dengan cara yang sama memisahkan “risiko” (di mana probabilitas diketahui dengan tepat) dari “ketidakpastian” (di mana probabilitas tidak diketahui). 
Eksperimen klasik Ellsberg tahun 1961 menunjukkan bahwa pilihan orang dapat dipengaruhi oleh bagaimana probabilitas yang tidak tepat diketahui (yaitu, “ambiguitas”), dan hasilnya telah direplikasi dan diperluas oleh banyak penelitian.
Buku Smithson tahun 1989 mengusulkan taksonomi yang tidak diketahui, dan eksperimennya tahun 1999 menunjukkan bahwa pilihan juga dipengaruhi oleh ketidakpastian yang timbul dari konflik (yaitu, bukti yang tidak setuju dari sumber yang sama-sama kredibel); hasil tersebut juga telah direplikasi.
Penelitian empiris yang lebih baru tentang bagaimana manusia memproses hal yang tidak diketahui telah menggunakan metode pencitraan otak. Beberapa penelitian telah menyarankan bahwa ketidakpastian Knightian (ambiguitas) dan risiko secara berbeda mengaktifkan sistem ventral yang mengevaluasi imbalan potensial (yang disebut pusat penghargaan) dan daerah prefrontal dan parietal, dengan dua yang terakhir menjadi lebih aktif di bawah ambiguitas. Jenis lain yang tidak diketahui belum dipelajari secara luas dengan cara ini, tetapi penelitian tentang mereka sedang muncul. Namun demikian, bukti sejauh ini menunjukkan bahwa otak manusia memperlakukan hal yang tidak diketahui seolah-olah ada jenis yang berbeda.
Akhirnya, ada perdebatan terus-menerus tentang apakah berbagai jenis yang tidak diketahui harus dimasukkan dalam kerangka pengambilan keputusan preskriptif dan, jika demikian, bagaimana agen rasional harus menghadapinya. Ada beberapa kerangka keputusan yang menggabungkan ambiguitas atau ketidaktepatan, beberapa di antaranya berasal dari pertengahan abad ke-20, dan baru-baru ini setidaknya satu menggabungkan konflik juga.
Rekomendasi paling umum untuk pengambilan keputusan di bawah ambiguitas berjumlah jenis analisis kasus terburuk. Misalnya, dengan perkiraan yang lebih rendah dan lebih tinggi dari probabilitas Acara E, saran yang biasa adalah menggunakan probabilitas yang lebih rendah untuk mengevaluasi taruhan pada E yang terjadi tetapi menggunakan probabilitas atas untuk taruhan melawan E.
Namun, masalah umum tentang apa yang merupakan perilaku rasional di bawah ketidakpastian nonprobabilistik seperti ambiguitas, ketidakjelasan, atau konflik tetap tidak terselesaikan.