Feelsafat.com – Perbedaan analitik/sintetik secara historis dimotivasi oleh sejumlah isu. Immanuel Kant secara eksplisit menarik perbedaan seperti yang telah dikenal sejak itu. Pernyataan sintetik sering dipahami sebagai pernyataan faktual yang diketahui oleh pengalaman.

Perbedaan Analitis / Sintetik

Sebaliknya, beberapa pernyataan tampaknya dapat diketahui dengan akal semata, tanpa menarik pengalaman indera. Pernyataan seperti itu disebut apriori. Beberapa pernyataan tampaknya perlu, tidak hanya benar secara kontingen. Jika perlunya suatu pernyataan tidak dapat diketahui dengan menggunakan pengalaman, maka fakta bahwa p diperlukan tampaknya dapat diketahui, jika sama sekali, apriori.

Berbagai pernyataan tampaknya tidak informatif atau sepele dengan cara yang aneh. Beberapa contoh adalah kebenaran logika yang jelas, seperti “Jika p, maka p,” atau kebenaran terkenal tentang definisi singkatan, seperti “Vixens adalah rubah betina.” David Hume membedakan “hubungan gagasan” dari “hal-hal fakta” dengan cara yang dimotivasi oleh perbedaan ketiga ini, meskipun tidak sepenuhnya jelas mengapa “hubungan gagasan” harus dapat diketahui secara apriori, atau sepele/tidak informatif, atau perlu. Jelas bahwa kekhasan epistemik (transendensi pengalaman) memainkan peran utama secara historis dalam memotivasi perbedaan.

Pandangan Empiris Logis

Perbedaan analitik/sintetik adalah pilar utama dari bentuk empirisme yang mendominasi paruh pertama abad ke-20, empirisme logis. Menurut empiris logis, setiap pernyataan yang kebenarannya dapat diketahui, tetapi tidak dapat diketahui berdasarkan pengalaman indera, adalah analitik.
Pernyataan apa pun baik analitik maupun sintetik adalah “metafisik” dalam arti yang merendahkan. Kebenaran logis, kebenaran matematika, dan berbagai kebenaran yang tampaknya perlu, seperti klaim pengecualian warna (bahwa tidak ada yang bisa menjadi dua warna yang berbeda pada saat yang sama), adalah kasus yang sangat sulit bagi empiris logis, yang ingin mengasimilasi semua pernyataan nontrivial atau informatif. ke “sintetis.” Gambaran mereka tentang pengetahuan ilmiah mensyaratkan bahwa tidak ada kebenaran “substantif” yang dapat diketahui apriori yang tidak analitik.
Buku terkenal Alfred J. Ayer, Language, Truth, and Logic, menyajikan deskripsi keadaan epistemik kita seperti yang dipahami oleh empiris logis. Ayer mengasimilasi yang perlu, apriori, dan “sepele” atau “tidak informatif” ke dalam kategori pernyataan yang sama, yang analitik.
Karena fitur modal seperti kebutuhan tampaknya melampaui apa yang dapat ditentukan secara empiris, seperti yang dikatakan Hume dan empiris lainnya, dan kami menganggap beberapa pernyataan sains diperlukan, pengetahuan tentang pernyataan tersebut dan/atau status modalnya dianggap memerlukan daya tarik analitik, dan juga untuk kebutuhan nyata lainnya seperti pengecualian warna.
Baik matematika maupun logika tampaknya dapat diketahui, jika sama sekali, tanpa menarik pengalaman inderawi, setidaknya dalam arti bahwa pembenaran kita untuk mempercayai kebenaran semacam itu tampaknya tidak menarik bagi pengalaman indra. Ayer berpendapat bahwa tidak ada data empiris yang akan diambil untuk melemahkan kepercayaan kita, katakanlah, 2 + 3 = 5, dan bahwa tidak ada data empiris yang dapat diambil untuk mengkonfirmasi pernyataan ini juga.
Daripada berargumen bahwa keyakinan aritmatika kita tidak dapat dibenarkan, para empiris logis lebih suka mengasimilasi pernyataan-pernyataan ini ke dalam kelas pernyataan analitik. Rudolf Carnap muncul sebagai empiris logis yang paling menonjol, dan dia mengembangkan berbagai penjelasan tentang cara kerja bahasa dan metodologi ilmiah yang secara krusial melibatkan gagasan pernyataan analitik.
Ini adalah pandangan yang dikembangkan Carnap, serta pandangan empiris logis yang diungkapkan oleh Ayer, yang menghasilkan beberapa keberatan paling kuat Quine terhadap perbedaan tersebut.

Quine : “Dua Dogma Empirisme”

Willard Van Orman Quine menulis sejumlah makalah yang menyerang perbedaan analitik/sintetik, yang paling terkenal adalah “Dua Dogma Empirisme (TD).” Dalam makalah itu, ia mengajukan sejumlah keberatan terhadap analitik. Salah satu keberatannya adalah bentuk keberatan sirkular. Quine mencatat bahwa berbagai upaya untuk memperjelas gagasan analitik menarik gagasan lain seperti kebutuhan, aturan semantik, atau sinonim.
Menurut Quine, semua gagasan ini, sejauh mereka tampak saling terkait dengan “analitik,” sama-sama bermasalah. Kelas pengertian yang dapat didefinisikan ini mencakup makna dan sinonim, yang keduanya dia tolak sebagai tidak jelas atau lebih buruk. Bagian kedua dari TD Quine berpendapat bahwa tidak ada pernyataan dalam sains yang “kebal terhadap revisi” berdasarkan pengalaman. Menurut Quine, bahkan kebenaran logika tampaknya dapat diubah berdasarkan fakta empiris (misalnya, “logika kuantum,” yang menolak hukum distributif logika klasik dalam menanggapi data eksperimental yang berkaitan dengan alam kuantum).
Pernyataan matematis juga dapat direvisi secara empiris (seperti yang diamati, klaim mereka, dalam transisi dari geometri Euclidean ke nonEuclidean). Argumen ini diberikan untuk melemahkan akun potensial lain dari pernyataan analitik, bahwa mereka adalah pernyataan yang dianggap “dikonfirmasi” relatif terhadap pengalaman apa pun. Sekitar dua dekade kemudian, Gilbert Harman merangkum keadaan argumen tentang analitik, memperluas dan meningkatkan argumen asli Quine untuk mengatasi beberapa keberatan yang diajukan terhadapnya oleh Paul Grice, Peter Strawson, Carnap, dan lainnya. 
Harman berpendapat bahwa “analitik” mirip dengan “penyihir,” dalam arti bahwa kita sekarang berpikir bahwa tidak ada penyihir karena banding ke sihir tidak membantu pekerjaan penjelasan dan bahwa kita juga harus menolak analitik karena juga tidak membantu pekerjaan penjelasan.

Tanggapan Untuk TD

Beberapa tanggapan awal terhadap TD menimbulkan kesulitan bagi posisi Quine. Misalnya, Quine mengklaim dalam TD bahwa definisi stipulatif untuk tujuan singkatan menghasilkan pernyataan analitik yang tidak bermasalah. Grice dan Strawson berpendapat bahwa Quine tidak dapat secara konsisten menerima ketentuan seperti analitik.
Jika ada beberapa kasus pernyataan analitik yang jelas, maka gagasan tersebut tidak boleh tidak koheren atau tidak dapat dipahami, bertentangan dengan kesimpulan utama TD Quine.
Banyak komentator berpendapat bahwa argumen sirkularitas Quine tidak meyakinkan. Gagasan mendasar lainnya, seperti salah satu favorit Quine, kebenaran, tampaknya tidak dapat dijelaskan. Ini seharusnya tidak menimbulkan keraguan pada koherensi gagasan atau apakah konsep tersebut memiliki contoh. Lebih jauh, seperti yang ditunjukkan Glock, argumen Quine tampaknya menumpuk peluang secara tidak adil terhadap kemungkinan penjelasan.
Quine memperlakukan konsep apa pun yang digunakan untuk menjelaskan analitik sama-sama mencurigakan, menderita “bersalah karena asosiasi.” Sulit untuk melihat bagaimana penjelasan dari konsep apapun dapat diberikan di bawah batasan bahwa setiap klarifikasi yang diusulkan diambil untuk meragukan konsep yang digunakan dalam percobaan penjelasan.
Salah satu poin sentral yang dibuat Grice dan Strawson adalah bahwa para filsuf tampaknya mampu mengklasifikasikan sejumlah pernyataan yang tidak terbatas dan terbuka sebagai analitik atau tidak, dengan persetujuan yang cukup besar. Ini menunjukkan, menurut mereka, bahwa pasti ada beberapa gagasan yang dapat dipahami yang secara implisit dimiliki oleh para filsuf, bahkan jika mereka belum dapat memberikan penjelasan yang eksplisit dan jelas tentang gagasan tersebut.
Menanggapi keberatan kedua ini, Harman berpendapat bahwa fakta bahwa orang pada umumnya setuju dengan klasifikasi mereka tidak menunjukkan bahwa sebenarnya ada contoh konsep. Sebagai contoh, mungkin terjadi bahwa di Massachusetts pada tahun 1600-an orang akan secara substansial sepakat tentang bagaimana mengklasifikasikan wanita sebagai penyihir atau bukan penyihir. Fakta itu tidak menunjukkan bahwa sebenarnya ada penyihir. Keberatan lain yang telah dibuat adalah bahwa jika Quine benar dalam argumennya melawan makna dan sinonim, tidak ada perbedaan antara perubahan makna dan perubahan teori.
Tetapi secara intuitif, tampaknya ada kasus yang jelas di mana sebuah kata telah mengubah maknanya, bukan sekadar mengubah pandangan kita tentang istilah tersebut. Tanggapan Quinean terhadap keberatan ini menyatakan bahwa tampaknya ada kasus yang berbeda tetapi mengaitkan perbedaan tersebut dengan kecenderungan kami untuk menggunakan dua jenis “skema terjemahan” yang berbeda dalam dua kasus.
Terkadang kita menerjemahkan kata yang sama secara berbeda lintas waktu ke dalam bahasa kita sendiri, sedangkan di lain waktu kita menerjemahkan kata tersebut, seperti yang digunakan lintas waktu atau komunitas, ke dalam kata yang sama dari bahasa kita saat ini. Gagasan skema terjemahan yang baik tidak, menurut Quineans, dipahami sebagai membutuhkan pelestarian makna, karena tidak ada makna dan tidak ada yang namanya sinonim.
Sebaliknya, skema penerjemahan yang baik adalah skema yang memiliki beberapa kebajikan pragmatis, termasuk melestarikan keyakinan (diperlakukan secara behavioristik sebagai “disposisi untuk menyetujui kalimat”) serta melestarikan “kejelasan.” Mengenai kekhawatiran Harman bahwa analitik tidak menjelaskan apa pun, respons yang mungkin adalah memberikan pengertian di mana itu benar tetapi menyangkal rasa kegagalan penjelas ini merusak koherensi perbedaan atau menunjukkan bahwa tidak ada contoh “analitik.” Jika analitik dalam beberapa praktik linguistik dijelaskan sebagai “pernyataan yang dipahami sebagai ketentuan empiris yang tidak dapat ditolak,” maka analitik dalam beberapa hal mirip dengan uskup catur, tanda berhenti, dan banyak konsep klasifikasi lainnya yang secara masuk akal dianggap “bergantung niat” dalam arti luas atau kadang-kadang sebagai “konstruksi sosial.” Bahwa beberapa patung mini adalah uskup catur (seperti yang digunakan pada beberapa kesempatan) bisa dibilang merupakan fakta yang bergantung pada niat. Memperhatikan bahwa item tersebut adalah uskup catur dapat membantu pengamat memahami mengapa para pemain hanya memindahkannya secara diagonal.
Dalam pengertian lain, Harman benar, meskipun, dalam menggambarkan sesuatu sebagai uskup catur tidak menjelaskan apa pun yang tidak dijelaskan dengan menarik maksud yang relevan yang merupakan benda itu (dianggap) seorang uskup catur.
Jika kita bertanya mengapa itu cenderung hanya bergerak secara diagonal di papan, fakta ini dijelaskan, jika sama sekali, dengan mengacu pada keyakinan dan niat para pemain game, termasuk keyakinan mereka bahwa bidak itu adalah uskup catur, bersama dengan disposisi yang terkait. penggunaan dan status niat terkait.
Jika menjadi analitik dalam hal ini seperti menjadi uskup catur atau tanda berhenti, maka penting disanalogous untuk penyihir, yang umumnya dipahami melibatkan kekuatan magis khusus, misalnya, daripada didasari oleh faktor sosial yang luas.

Akun Metafisik Versus Epistemik

Baru-baru ini, Timothy Williamson dan beberapa lainnya telah membedakan antara konsepsi epistemik analitik dan konsepsi metafisik. Menurut Williamson, kedua konsepsi tersebut gagal sebagai penjelasan tentang gagasan analitik yang secara filosofis menarik atau penting. Williamson memahami konsepsi epistemik sebagai konsepsi yang menganggap kebenaran analitik sebagai sesuatu yang harus diterima oleh setiap penutur bahasa yang kompeten.
Williamson kemudian berpendapat bahwa pernyataan apa pun dapat ditolak oleh pembicara yang kompeten secara linguistik. Misalnya, seseorang mungkin memiliki pandangan konspirasi yang aneh yang menyatakan bahwa “lajang adalah pria yang belum menikah” pada awalnya disebarkan sebagai bagian dari proyek pengendalian pikiran dan benar-benar salah, bahwa bujangan sebenarnya adalah wanita yang menikah dua kali.
Mungkin tidak jelas apakah orang tersebut kompeten dalam bahasa Inggris. Jika kita mengatakan kepadanya, “Tidak, bujangan benar-benar pria yang belum menikah,” dia mungkin menjawab, “Tentu saja, saya tahu bahwa Anda semua telah dicuci otak untuk dipercaya. Padahal itu salah.” Sulit untuk menjelaskan mengapa orang seperti itu harus dianggap tidak kompeten dalam bahasa Inggris, dan bukan sekadar memiliki pandangan yang aneh.
Menurut Williamson, pertimbangan semacam ini dapat digeneralisasikan ke pernyataan lain. Mengenai konsepsi “metafisik”, Williamson menganggap ini melibatkan jenis khusus dari properti kebenaran yang dimiliki oleh pernyataan analitik. Dia berpendapat bahwa tidak ada alasan yang baik untuk berpikir bahwa ada lebih dari satu jenis kebenaran.

Analisis Adegan Kontemporer

Quine dianggap oleh banyak orang telah merusak perbedaan antara pernyataan analitik dan sintetik. Perkembangan sejak Kripke (pada 1970-an) telah membuat beberapa filsuf lebih optimis bahwa analitik dapat dihidupkan kembali, sementara untuk filsuf lain mereka tampaknya membunyikan lonceng kematian karena alasan selain yang diberikan oleh Quine. Gillian Russell berpendapat dalam bukunya Truth in Virtue of Meaning bahwa memang ada pernyataan analitik.
Contoh paradigmanya tentang pernyataan seperti itu adalah “Saya di sini sekarang.” Pernyataan-pernyataan tersebut memiliki ciri khas, Russell berpendapat, bahwa setiap ucapan tanda dari kalimat itu dalam suatu konteks akan dievaluasi sebagai benar dalam konteks itu, berdasarkan fakta penentu referensi tentang kata-kata yang terkandung di dalamnya, bersama dengan struktur kalimatnya. Menurut Russell, ini adalah profil semantik untuk kalimat yang tidak memiliki signifikansi epistemik seperti yang dianggap oleh empiris logis.
Dalam hal itu, pandangannya menganggap Quine benar tentang kebangkrutan epistemik analitik tetapi salah tentang kebangkrutan semantik. Gillian Russell juga menyelidiki pertanyaan yang ditekan dalam sebagian besar diskusi filosofis (termasuk yang sekarang), yaitu, apakah analitik pada awalnya merupakan fitur kalimat, proposisi, pernyataan, ucapan, atau pemikiran.
Orang lain yang dipengaruhi oleh semantik dan metafisika kemungkinan dunia telah berpikir bahwa tidak ada ruang untuk analitik untuk alasan selain yang diberikan oleh Quine. Eksternalis semantik berpikir bahwa hubungan semantik (termasuk kebenaran) adalah “eksternal” untuk pikiran dengan cara yang dapat membuat mereka secara epistemik tidak dapat diakses, dalam arti tidak sesuai dengan gambaran yang lebih “internalis” di mana analitik diperkenalkan.
Dengan demikian, analitik tetap diserang di sepanjang dua front yang sangat berbeda: front Quinean empiris yang radikal dan front kemungkinan dunia metafisik. Para filsuf terus menarik perbedaan antara kebenaran konseptual, ketentuan, dan definisi, di satu sisi, dan klaim substantif, di sisi lain. Terkait, ahli metafisika sering menganggap bahwa ada klaim ontologis “tebal” secara metafisik versus hanya klaim “tipis” yang tampaknya mirip dengan pernyataan analitik tentang keberadaan.
Matematika dan hubungannya dengan ilmu empiris masih kurang dipahami, dan beberapa optimis mempertahankan harapan bahwa daya tarik analitik dalam beberapa bentuk dapat menerangi domain itu lebih baik daripada akun empiris Neo-Quinean kontemporer.
Perdebatan dalam meta-ontologi, seperti yang mengenai keberadaan asli dari jumlah mereologis, juga dapat dilayani dengan baik oleh pandangan baru pada perbedaan analitik/sintetik. Bunyi lonceng kematian perbedaan oleh banyak lawannya mungkin masih terlalu dini.
A Priori dan A Posteriori; Tesis Duhem-Quine dan Ilmu Sosial; ; Positivisme Logis/Empirisme Logis; Metafisika dan Sains; Verifikasi adalah
Baca Juga:  Internalisme : Pengertian, Epistemologi dan Etika Internalisme