Feelsafat.com – Sekolah ekonomi Austria berutang namanya kepada kritik sekolah sejarah Jerman dari karya-karya ekonom Wina Carl Menger pada akhir abad ke-19. Ironisnya, Menger mengira karyanya adalah kontribusi bagi literatur ilmiah berbahasa Jerman di bidang ekonomi dan, pada kenyataannya, mendedikasikan Prinsip Ekonominya kepada William Roscher, pemimpin sekolah sejarah Jerman yang lebih tua.

Pengantar Ekonomi Austria dan Sejarah Perkembangannya
Dia bahkan menutup kata pengantarnya dengan menyatakan bahwa dia berharap karyanya akan dipandang sebagai pengembangan ekonomi politik di kalangan ilmuwan Jerman dan dengan demikian disambut sebagai sapaan ramah dari seorang kolaborator di Austria. Menger tidak menawarkan dedikasi ini dengan maksud sinis tetapi dengan penghargaan yang tulus.
Tetapi kontribusi Menger adalah kontribusi teoretis, dan khususnya, itu menyangkut sifat deduktif dari teori murni, sedangkan para anggota sekolah sejarah Jerman yang lebih muda telah menganggap diri mereka bebas dari sistem pemikiran teoritis abstrak, yang hanya menghambat kemajuan dalam studi tentang manusia dan manusia. , lebih tepatnya, reformasi progresif dalam kebijakan publik. Pembelaan Menger tentang perlunya kerangka teoretis untuk melakukan ilmu sosial empiris memicu Methodenstreit dalam ekonomi bahasa Jerman.
Selama perselisihan inilah gagasan ekonomi Carl Menger—individualisme metodologis, teori utilitas subjektif, analisis marjinal, persaingan dinamis, harga relatif, dan terutama pembelaan metode deduktif—dijuluki “Austria.” Nama “sekolah ekonomi Austria” telah melekat sejak itu.

Asal dan Perkembangan Sekolah Ekonomi Austria

Kontributor utama sekolah ekonomi Austria mengajar atau belajar di Universitas Wina dari akhir abad ke-19 hingga pergolakan di Eropa yang disebabkan oleh Hitler pada 1930-an. Daftar ekonom yang terkait dengan aliran Austria selama periode ini sangat mengesankan dan mencakup banyak yang saat ini dianggap sebagai beberapa ekonom terkemuka di seluruh dunia pada masa mereka: Carl Menger, Eugen von Böhm-Bawerk, Friedrich Wieser, Joseph Schumpeter, Hans Mayer , Ludwig von Mises, Fritz Machlup, Oskar Morgenstern, Gottfried Haberler, dan FA Hayek.
Schumpeter adalah orang pertama yang pindah ke luar Wina, dan dia juga berusaha menjauhkan diri dari silsilah pendidikannya. Tetapi ide-ide inti Schumpeter tentang kewirausahaan, persaingan dinamis, dan penghancuran kreatif terkait erat dengan ajaran para mentornya di Wina. Machlup, Morgenstern, dan Haberler semuanya bermigrasi ke Amerika Serikat dan mendirikan karir mengajar di Johns Hopkins, Princeton, dan Harvard pada 1940-an.
Tetapi kepindahan Hayek ke London School of Economics pada tahun 1930-an dan peran sentral yang dimainkannya di sana baik dalam perdebatan dengan John Maynard Keynes maupun dengan Oscar Lange mengenai sosialisme yang mulai menyebarkan ajaran sekolah ekonomi Austria di seluruh dunia. elit ekonom profesional dalam bahasa Inggris.
Von Mises adalah mentor untuk Machlup, Morgenstern, Haberler, dan Hayek di Wina, dan mereka semua mengerjakan berbagai aspek ide von Mises. Tetapi karya von Mises tidak tersedia secara luas dalam bahasa Inggris sampai tahun 1940-an, setelah ia bermigrasi ke Amerika Serikat dan mulai mengajar di Universitas New York.

Sekolah Modern Austria

Sekolah Austria modern muncul pada 1950-an dan berpusat di sekitar von Mises di Universitas New York. Ketika Hayek pindah ke Universitas Chicago pada tahun 1950, dia tidak ditempatkan di departemen ekonomi tetapi di Komite Pemikiran Sosial, dan karyanya selama periode itu difokuskan pada metodologi, sejarah intelektual, dan teori dan sejarah politik dan hukum.
Aliran ekonomi modern Austria mengambil inspirasi dari dua buku yang ditulis pada akhir 1940-an oleh von Mises dan Hayek—Human Action, oleh von Mises, diterbitkan oleh Yale University Press pada tahun 1949, dan Individualism and Economic Order, oleh Hayek, diterbitkan oleh University Chicago Press pada tahun 1948.
Presentasi metode dan metodologi ekonomi inilah yang akan mengilhami karya generasi baru mahasiswa pascasarjana di bidang ekonomi, yang akan mengambil label “ekonomi Austria” meskipun mereka tidak pernah mengambil kelas di Universitas Wina.
Dua tokoh terkemuka dari sekolah modern Austria adalah Murray Rothbard dan Israel Kirzner, yang sementara mendapatkan gelar PhD mereka pada 1950-an akan memberikan kontribusi yang signifikan untuk ilmu ekonomi melalui 1960-an dan 1970-an.
Rothbard, misalnya, menerbitkan risalah ekonominya yang komprehensif pada tahun 1962, Man, Economy and State, sementara Kirzner menerbitkan monografi yang lebih terfokus, seperti The Economic Point of View pada tahun 1960, Teori Pasar dan Sistem Harga pada tahun 1963, dan An Essay pada Capital pada tahun 1966. Rothbard juga membuat cabang dan menulis sejarah ekonomi Depresi Besar—Depresi Hebat Amerika, diterbitkan pada tahun 1963—yang melawan kebijaksanaan konvensional bahwa kapitalisme pada dasarnya tidak stabil dan sebaliknya berpendapat bahwa Depresi Hebat adalah konsekuensi dari intervensi pemerintah dan kesalahan kebijakan. Rothbard juga menulis traktat teori politik, terutama For a New Liberty (1973) dan The Ethics of Liberty (1981).
Kirzner, di sisi lain, lebih terfokus pada teori ekonomi, dan karyanya yang paling terkenal, Kompetisi dan Kewirausahaan, diterbitkan pada tahun 1973. Melalui karya-karya ini dan, tentu saja, pengaruh von Mises dan Hayek yang masih membayangi, sebuah kelompok siswa mulai menunjukkan minat untuk mempelajari ekonomi Austria secara mendalam dan berkontribusi pada tradisi ilmiah. Rotbhard dan Kirzner menyelenggarakan konferensi pada musim panas 1974 dengan Institute for Humane Studies.

Perkembangan Terakhir

Kemudian pada musim gugur 1974, Hayek dianugerahi Hadiah Nobel dalam Ilmu Ekonomi, dan perhatian baru diberikan pada kontribusi historis von Mises dan Hayek dan kelompok cendekiawan baru yang dipengaruhi oleh Rothbard dan Kirzner, yang bergabung dengan jajaran ekonom profesional melalui tahun 1970-an dan 1980-an.
Selain minat ilmiah yang diperbarui ini, peristiwa dan gelombang opini publik telah berubah menjadi lebih mudah menerima pesan dasar laissez-faire dari ekonomi klasik dan mazhab Austria. Stagflasi tahun 1970-an dan runtuhnya komunisme pada akhir 1980-an membawa penganut baru ke sekolah ekonomi Austria dan kritiknya terhadap Keynesianisme dan sosialisme. Karya-karya seperti The Road to Serfdom karya Hayek dan The Constitution of Liberty diajukan oleh Ronald Reagan dan Margaret Thatcher, dan kemudian oleh para pemimpin pascakomunis di Eropa Timur dan Tengah dan bekas Uni Soviet. Program PhD didirikan di Auburn University dan George Mason University, dan tentunya New York University masih menjadi pusat kegiatan.
Selain itu, jurnal ilmiah profesional didirikan serta seri buku. Sebuah masyarakat ilmiah profesional didirikan—Masyarakat untuk Pengembangan Ekonomi Austria—yang menyelenggarakan konferensi tahunan dengan lebih dari 100 peserta dari seluruh dunia.
Dan sejak 2008, teori siklus bisnis dari sekolah ekonomi Austria telah sering digunakan oleh para kritikus kebijakan pemerintah tentang kredit mudah selama boom perumahan dan dana talangan dari bank-bank besar, sebagai alternatif utama untuk manajemen permintaan Keynesian yang lebih dapat diterima secara politis. teori.
Para intelektual kebijakan utama telah dikutip mengatakan bahwa mereka membaca von Mises di pantai — klaim yang agak tidak masuk akal karena Human Action mencapai hampir 1.000 halaman dan merupakan saluran filosofis serta teknis ekonomi yang agak padat diperdebatkan.

Masalah Epistemologis

Aliran ekonomi Austria telah berkembang secara signifikan sejak periode pendirian Universitas Wina, tetapi blok bangunan dasar individualisme metodologis, subjektivisme metodologis, dan teori proses pasar—semuanya ditempuh dengan mengikuti metode deduktif—tetap. Secara substantif, Anda dapat membagi kontribusi para ekonom sekolah Austria ke dalam tiga kategori: metodologis, analitis, dan ideologis.
Secara metodologis, aliran Austria bertentangan dengan transformasi ekonomi formalis dan empiris yang terjadi pada pertengahan abad ke-20. Ekonom Austria, karena mereka cenderung memusatkan perhatian intelektual mereka pada fenomena yang menentang formalisme yang ketat, akan mengandalkan penalaran verbal daripada matematika.
Salah satu cara untuk meringkas posisi ini adalah bahwa agar model matematika standar dapat bertahan, fenomena yang sedang dipelajari harus diasumsikan mulus, kontinu, dan dapat dibedakan dua kali, untuk meminjamkan diri pada teknik matematika konvensional yang digunakan oleh para ekonom.
Namun menurut para ekonom Austria, dunia terdiri dari perilaku yang “kental” dan “terputus-putus”. Di dunia itu, pendekatan yang paling ketat secara logis mungkin menentang formalisme metode persamaan simultan.
Secara analitis, mazhab Austria bertentangan dengan presentasi buku teks tentang keseimbangan kompetitif umum atau statika komparatif keseimbangan parsial. Sebaliknya, fokusnya adalah pada proses adaptasi karena keadaan yang terus berubah. Fokus pada perubahan dan proses inilah yang menjelaskan keasyikan berwirausaha di kalangan ekonom Austria—karena wirausahawan menurut definisi adalah agen perubahan dalam sistem ekonomi dan juga agen penyesuaian terhadap keadaan yang berubah itu.
Secara ideologis, mazhab Austria adalah yang paling konsisten dalam profesi ekonomi modern dalam menganut ekonomi politik liberal klasik dari pemerintahan terbatas. Pelajaran utama dari ajaran sekolah Austria, dari Menger ke Hayek ke Kirzner, adalah bahwa ekonomi pasar dalam kerangka hak milik pribadi yang aman, kebebasan berkontrak, uang yang sehat, tanggung jawab fiskal, dan perdagangan bebas tidak hanya mandiri. mengoreksi tetapi juga sumber kemakmuran umum dan peningkatan kesejahteraan umat manusia.
Sekolah ekonomi Austria terus eksis baik sebagai tradisi ilmiah dalam ekonomi profesional dan sebagai seruan ikonik untuk aktivisme pasar bebas di arena politik. Dua untaian yang berbeda tidak selalu ada tanpa konflik. Tetapi sejak Menger dan seterusnya, para ekonom Austria telah berkomitmen pada proposisi bahwa relevansi kebijakan adalah suatu kebajikan dan bukan keburukan dalam diskusi-diskusi ekonomi.
Di sisi lain, para ekonom Austria juga memperhatikan peringatan Claude Frédéric Bastiat bahwa “hal terburuk yang dapat terjadi pada tujuan yang baik bukanlah untuk dikritik dengan cerdik tetapi untuk dipertahankan secara tidak pantas.”
Kapitalisme; Individualisme, Metodologis; Methodenstreit; Filsafat Ekonomi, Sejarah; Weber dan Ilmu Sosial: Ajaran Metodologis