Feelsafat.com – Gerakan perilaku, kadang-kadang disebut sebagai revolusi perilaku, merupakan aspek penting dari ilmu politik Amerika selama tahun 1950-an dan 1960-an. Ini menampilkan dirinya sebagai tantangan terhadap apa yang dicirikan sebagai pendekatan tradisional dan institusional untuk studi politik, dan itu menjadi posisi yang diperdebatkan tetapi semakin berpengaruh di lapangan.
Behavioralisme dalam Ilmu Politik
Terlepas dari komitmennya yang diakui pada sikap bebas nilai, itu terus mencerminkan nilai-nilai demokrasi liberal yang tertanam dalam apa yang oleh Bernard Crick terkenal sebagai ilmu politik Amerika, dalam bukunya tahun 1958 berjudul itu.
Istilah behaviorisme diadopsi oleh ilmuwan politik setelah sekelompok ilmuwan sosial di University of Chicago, yang mengabdikan diri untuk mengembangkan studi interdisipliner ilmiah umum tentang perilaku manusia, menciptakan, pada tahun 1949, label “ilmu perilaku.” Istilah ini dimaksudkan untuk menunjukkan sikap objektivitas ilmiah dan, tidak seperti “ilmu sosial,” untuk menghilangkan kekhawatiran yang terus-menerus, yang dihidupkan kembali selama Perang Dingin, tentang kebingungan dengan ideologi sosialisme.
Meskipun istilah tersebut terkait dengan minat lama, di antara Charles Merriam, Harold Lasswell, dan lainnya di sekolah ilmu politik Chicago, dalam basis psikologis politik, itu tidak menunjukkan hubungan langsung dengan teori behaviorisme. Pendleton Herring, yang menjadi presiden Dewan Riset Ilmu Sosial pada tahun 1948 dan yang menganjurkan studi ilmiah tentang “perilaku” politik, sejak tahun 1920-an, telah menjadi kontributor penting bagi apa yang dipahami sebagai teori empiris demokrasi pluralis. Teori ini telah muncul selama kuartal pertama abad ke-20, dan Herring, menjelang Perang Dunia II (dalam The Politics of Democracy, 1940), telah menekankan perlunya mendasarkan nilai-nilai demokrasi dalam penjelasan deskriptif ilmiah tentang politik.
Tema ini bertahan selama era perilaku awal dalam karya individu seperti David Truman (The Governmental Process, 1951) dan Robert Dahl (Pengantar Teori Demokrat, 1957; Who Governs, 1960), yang tidak hanya menganjurkan mode yang lebih ilmiah dari penyelidikan tetapi juga menyajikan pertahanan yang kuat dari pluralis, atau apa yang disebut Dahl sebagai demokrasi “poliarkial” di Amerika Serikat dan masyarakat Barat lainnya.
David Easton, yang datang ke Chicago pada tahun 1948 setelah menyelesaikan gelarnya di Harvard, menjadi ahli teori utama gerakan perilaku dan eksponen utama teori sistem dalam ilmu politik (A Systems Analysis of Political Life, 1965).
Pernyataan signifikan pertama dari posisi perilaku adalah artikelnya tahun 1951 “Penurunan Teori Politik Modern,” di mana ia mengkritik “kemiskinan” teori dalam disiplin dan menganggap kondisi ini sebagai penyerapan dengan studi tentang sejarah ide-ide masa lalu dan konsekuensi kegagalan untuk mengambil “tugas membangun teori sistematis tentang perilaku politik” serta memajukan teori nilai yang relevan.
Pada tahun 1961, Dahl mengklaim bahwa “pendekatan perilaku” mewakili “protes yang berhasil” terhadap “ilmu politik konvensional” dan karya ahli teori spekulatif, sejarawan, legalis, dan moralis dan itu melibatkan “suasana hati” atau “pandangan” yang menekankan mode penyelidikan empiris dan fokus pada apa yang “adalah” sebagai lawan dari apa yang “seharusnya”.
Sentimen ini sekali lagi terlihat dalam pernyataan Easton tahun 1962 tentang “Arti Saat Ini dari ‘Behavioralisme,'” di mana ia mendefinisikannya sebagai “ilmu politik yang dimodelkan setelah asumsi metodologis dari ilmu alam” (hal. 17). Di antara “prinsip” lain dari “kredo” perilaku adalah perbedaan antara klaim etis dan “penjelasan empiris” dan asumsi bahwa pencapaian “ilmu murni” harus mendahului penerapan praktis pengetahuan.
Dalam International Encyclopedia of the Social Sciences edisi 1968, Easton mencatat bahwa “metode ilmu pengetahuan modern telah membuat terobosan jauh ke dalam penelitian politik, di bawah rubrik studi perilaku politik” (hal. 1295), yang melibatkan putus dengan masa lalu, akumulasi sejumlah besar data empiris, pengenalan koherensi teoretis, dan perbedaan yang jelas antara klaim faktual dan normatif.
Komitmen umum untuk studi ilmiah tentang politik bukanlah inovasi dalam ilmu politik Amerika, tetapi catatan filosofis sains yang tersedia, sering kali berasal dari literatur pragmatisme Amerika, kurang sistematis, dan dalam praktiknya, pendekatan ilmiah sering kali dianggap sebagai untuk sedikit lebih dari pengumpulan data dan penerapan teknik kuantitatif. Pada pertengahan abad, sarjana Eropa seperti Rudolf Carnap dan Carl Hempel, yang merupakan salah satu pendiri filsafat positivisme logis, telah berimigrasi ke Amerika Serikat dan menawarkan pertahanan yang sangat terstruktur dari kesatuan ilmu pengetahuan dan rekonstruksi logika dan epistemologi dari ilmu pengetahuan.
Karya ini memperoleh hegemoni dalam literatur filsafat ilmu pengetahuan, dan sering di sekunder y derivasi, itu berfungsi sebagai model bagi ilmuwan politik yang mencari otoritas sains dan panduan untuk praktik ilmiah. Dimulai setidaknya dengan kolaborasi Lasswell dengan filsuf Abraham Kaplan dalam karya 1950 Power and Society, tampak jelas bahwa apa yang dimaksud oleh behavioris dengan “sains” berporos pada paradigma positivis.
Namun, bagi Lasswell dan Kaplan, tujuan melakukan studi ilmiah tentang politik masih, seperti halnya generasi sebelumnya, untuk mencapai jenis kredibilitas epistemik yang akan membawa “teori politik dan politik praktis ke dalam keselarasan yang lebih dekat.” Namun, citra sains ini ditentang keras oleh banyak kritikus, termasuk sarjana emigran seperti Leo Strauss dan anggota Sekolah Frankfurt.
Para kritikus menantang ideologi liberalisme yang tertanam dalam program perilaku serta apa yang mereka tuduhkan adalah cara saintisme telah membawa baik relativisme moral maupun kegagalan untuk menghadapi isu-isu politik kontemporer. Hanya setahun setelah penegasan dominasi behaviorisme, Easton, dalam pidato kepresidenannya tahun 1969 kepada American Political Science Association, menanggapi kritik dan mengumumkan revolusi “baru” atau “pasca perilaku” dalam ilmu politik yang muncul dari ketidakpuasan dengan penelitian dan pengajaran politik, terutama dari jenis yang berusaha untuk mengubah studi politik menjadi disiplin ilmu yang lebih ketat”.
Easton tidak meninggalkan prinsip-prinsip dasar behaviorisme tetapi sebaliknya menyerukan distribusi penekanan yang berbeda di mana mengejar “penemuan kebenaran dasar yang dapat dibuktikan tentang politik”, dalam jangka pendek, akan tunduk pada penerapan pengetahuan yang tersedia saat ini untuk masyarakat. “masalah hari ini.” Namun, “pergantian kebijakan” baru ini mulai memudar pada akhir tahun 1970-an, dan agenda metodologis yang mendasari behaviorisme terus berlanjut secara signifikan untuk menginformasikan evolusi masa depan bidang tersebut.
Behaviorisme, Konsepsi Filosofis tentang; Behaviorisme dalam Penjelasan Psikologis; Empirisme; Sekolah Frankfurt dan Teori Sosial Kritis; Positivisme Logis/Empirisme Logis; Kritik Straussian Ilmu Sosial; Teori Sistem