Biografi dan Pemikiran Filsafat Pierre d’Ailly

Feelsafat.com – Pierre d’Ailly, filsuf Ockhamist, lahir di Compiègne di Prancis. Ia belajar di Navarre College di Paris pada 1372, menerima gelar doktornya pada 1380 dan menjadi rektor universitas pada 1389. Ia diangkat menjadi uskup Puy pada 1395 dan uskup Cambrai pada 1396 dan kardinal pada 1411.
Pierre d’Ailly : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya
Pierre d’Ailly : Biografi dan Pemikiran Filsafat
Ia mengambil bagian utama dalam Konsili Constance (1414–1418), di mana ia menegaskan keunggulan dewan umum gereja atas paus.
Dia meninggal sebagai utusan kepausan di Avignon.
Hasil sastra D’Ailly sangat luas dan luas.
Ini memahami filsafat, teologi, teori ilmiah, teori politik, hukum kanon, dan politik gerejawi dan menyentuh mistisisme.
Di antara tulisannya yang lebih penting adalah risalah De Anima, komentari Boethius’s Consolation of Philosophy dan empat buku Kalimat, dua studi tentang mistisisme dan asketisme, tiga karya tentang berbagai aspek pemerintahan gereja, dan serangkaian karya tentang logika, astronomi.
, dan geografi.
Dalam pandangan filosofisnya, d’Ailly tampaknya bersimpati pada Ockhamisme.
Seperti banyak pemikir abad keempat belas, dia mendalilkan derajat kepastian yang berbeda.
Perbedaan utama yang dibuat d’Ailly adalah antara apa yang disebutnya “cahaya alami” dan akal.
Cahaya alami berhubungan dengan pengetahuan yang tak terbantahkan—yaitu, yang dapat direduksi menjadi prinsip kontradiksi atau intuisi langsung tentang keberadaan diri, menurut cara John dari Mirecourt.
Alasan, di sisi lain, hanya relatif dalam kepastiannya dan terbatas pada tatanan alam.
Termasuk di dalamnya adalah argumen tradisional tentang keberadaan Tuhan, yang d’Ailly anggap hanya sebagai kemungkinan.
Pengaruh William dari Ockham juga terlihat dalam perlakuan d’Ailly tentang kemahakuasaan Tuhan; karena tidak bergantung pada tatanan alam, Tuhan sama sekali tidak terikat untuk mengikuti hukum alam.
Dengan demikian, Tuhan dapat menciptakan ilusi bahwa sesuatu itu ada padahal sebenarnya tidak; ini adalah salah satu argumen Ockhamist yang paling ngotot menentang infalibilitas pengetahuan pengalaman.
Pada saat yang sama d’Ailly dengan hati-hati membedakan wilayah kekuasaan mutlak Tuhan (potentia absoluta) dari wilayah yang tunduk pada kekuasaan yang ditetapkan-Nya (potentia ordinata).
Sedangkan alam pertama mengacu pada kemahakuasaan Tuhan seperti itu, yang terakhir merupakan penerapan khusus kemahakuasaan-Nya ke dunia ini; itu memberikan hukum yang mengatur penciptaan, dan di antaranya d’Ailly memasukkan hukum fisika.
Oleh karena itu mereka beroperasi terus-menerus dan dengan pasti.
Hutang D’Ailly kepada Ockham dan John of Mirecourt juga terlihat dalam pandangannya tentang esensi.
Tidak ada alasan yang melekat mengapa panas itu panas atau dingin dingin selain kehendak Tuhan.
Hal yang sama berlaku untuk tatanan moral, di mana baik dan buruk terjadi karena keputusan sukarela Tuhan: “Tidak ada yang baik atau buruk dari dirinya sendiri sehingga Tuhan harus mencintai atau membencinya.
” Demikian pula, seorang pria tidak hanya karena memiliki sifat intrinsik keadilan tetapi karena Tuhan menerimanya sebagai orang yang adil.
Di sini juga tidak ada skala nilai yang konstan yang telah terbukti sangat merusak ajaran tradisional pada masa Ockham dan generasi pertama pengikutnya, termasuk Robert Holkot, Adam dari Woodham, dan John dari Mirecourt.
D’Ailly lebih lanjut menekankan sifat tidak pasti dari pengalaman alami dengan menerima apa yang disebut complexe significabile, di mana ekspresi seperti “dosa” tidak menunjukkan objek tertentu tetapi merupakan deskripsi atau pernyataan yang merujuk pada suatu tindakan.
Seperti yang digunakan oleh Nicolas dari Autrecourt, itu telah menyangkal realitas berbagai ekspresi.
Jadi, kata Tuhan bukan berarti makhluk tertentu, tetapi untuk ekspresi verbal: makhluk tertinggi atau tertinggi.
Karena itu, kata itu tidak sesuai dengan apa pun kecuali pengelompokan kata.
Pada saat yang sama, dalam menjaga pada tingkat alami, d’Ailly memberikan wilayah yurisdiksi yang lebih luas untuk keyakinan.
Jadi bukti keberadaan Tuhan hanya dapat dipegang sebagai masalah kepercayaan.