Feelsafat.com – Pengkhotbah dan filsuf Spanyol-Yahudi Joseph Albo adalah tokoh besar terakhir dari gelombang filosofis Yahudi abad pertengahan. Sedikit yang diketahui tentang kehidupan awalnya; dia mungkin lahir di Monreal, di kerajaan Aragon, dan dia menegaskan bahwa Hasdai Crescas adalah gurunya.
Joseph Albo : Biografi dan Pemikiran Filsafatnya
Albo adalah salah satu pembela utama bagi orang Yahudi di Kolokium Tortosa (7 Februari 1413–3 November 1414); Aktivitasnya sebagai pembela dan pengkhotbah tercermin dalam gaya filsafat klasiknya, Sefer ha-‘Ikkarim (Kitab Akar). Pinjaman Albo yang diakui dan tidak diakui dari penulis lain begitu luas sehingga ia dituduh melakukan plagiarisme di zamannya sendiri, serta di masa yang lebih baru dan lebih sensitif. Namun, kita harus mengakui bahwa tujuan Albo adalah untuk mensistematisasikan dan dengan demikian membela dogma Yudaisme daripada menghasilkan karya filosofis asli. Kejelasan dan kejernihan, susunan materi yang sistematis dan mudah diingat, dan gaya penyajian yang sederhana dan tidak melibatkan diri telah menjadikan The Book of Roots karya Albo salah satu karya sastra Ibrani abad pertengahan yang paling populer. Memang, itu adalah salah satu buku Ibrani yang paling awal dicetak, edisi pertama telah diterbitkan di Soncino, Italia, pada tahun 1485. Penggunaan bahan medis sesekali oleh Albo untuk menggambarkan pemikirannya telah menyarankan kepada para kritikus bahwa ia mungkin telah dilatih sebagai dokter. Dia sangat terlatih dalam filsafat Yahudi, dan selain itu dia tahu, mungkin dari tangan kedua, karya-karya Aristoteles Arab. Albo menegaskan bahwa ada tiga dogma esensial (“akar”) Yudaisme: keberadaan Tuhan, wahyu, dan pahala dan hukuman. Tujuh prinsip sekunder diturunkan dari ketiganya. Keberadaan Tuhan menghasilkan empat: kesatuan-Nya, inkorporealitas-Nya, keabadian-Nya, dan kesempurnaan-Nya. Dari dogma wahyu Albo memperoleh dua prinsip sekunder: para nabi adalah media wahyu, dan hukum Musa akan memiliki kekuatan mengikat sampai hukum lain diumumkan dengan publisitas yang setara; yaitu, sebelum 600.000 pria. Pengetahuan takdir Tuhan dalam hal pembalasan, bagi Albo, adalah satu-satunya turunan sekunder dari doktrin pahala dan hukuman. Di luar akar primer dan sekunder ini ada “cabang” lain yang diturunkan secara logis bahwa setiap orang yang mengaku Yahudi harus percaya atau bersalah karena bid’ah, di antaranya doktrin Mesias. Dapat dianggap bahwa Albo menghilangkan doktrin Mesias dari pusat iman Yahudi sebagai bagian penting dari polemiknya melawan Kekristenan, fitur berulang dari The Book of Roots. Sebagai salah satu aspek polemik ini, Buku III, Bab 25 berisi ringkasan aktual dari perselisihan antara seorang Yahudi dan non-Yahudi (dihilangkan dalam beberapa edisi).